Lima cara untuk meraikan ulang tahun Warisan Dunia Willemstad

Lima cara untuk meraikan ulang tahun Warisan Dunia Willemstad

Pada tahun ini, pada 4 Disember 2017, modal berwarna pelangi Curaçao akan menandakan 20 tahun sejak ia telah ditetapkan sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO. Akan tetapi Willemstad tidak menunggu sehingga merayakannya, dan tidak juga anda. Dari kebangkitan kejiranan seni jalanan untuk berjalan-jalan dan pasar malam mingguan, ini merupakan masa yang menarik untuk menerokai seni bina indah bandaraya Caribbean ini dan kejiranan kolonial yang berkembang.

Permata mahkota Curaçao

Sukar untuk dibayangkan hari ini, melirik warna merah, biru, hijau, dan pastel warna kuning menari di permukaan biru yang membalut bandar dalaman, tetapi status UNESCO Willemstad tidak semestinya. Mengubah bangunan usang bandar ke ruang yang menarik sekarang, setelah berabad-abad perdagangan laut berat, kolonialisme, dan pergolakan sosial, adalah hasil daripada kerja berpasukan selama puluhan tahun, dan semangat untuk warisan.

Setelah membina Fort Amsterdam pada tahun 1634, Belanda berdagang di tepi pantai Punda sambil tinggal di tingkat atas gudang mereka. Perdagangan yang semakin berkembang dan kekurangan ruang berkomplot untuk meregangkan bandar ke Otrobanda jiran pada abad ke-18, di mana kelas pekerja tinggal, dan kemudian Pietermaai, dan Scharloo.

Pada awal abad ke-20, kilang minyak Shell dibuka dan pekerja dituangkan dari kepulauan Windward Caribbean. Bandar dalaman yang telah dibungkus sudah rosak. Stichting Monumentenzorg, Yayasan Monumen yang tertua di Curaçao, dibentuk dan mula kerja pemulihan, tetapi ia terlalu besar untuk satu badan. Di samping itu, pada 30 Mei 1969, beberapa bangunan di jantung Punda dan Otrobanda naik dalam api semasa pemberontakan pekerja minyak utama.

Keadaan Willemstad yang diabaikan akhirnya menarik perhatian pada tahun 1980-an, berkat kombinasi dana kerajaan dari Belanda dan projek swasta. Pemulihan bangunan secara besar-besaran berlaku, dan lebih banyak pertubuhan dibentuk untuk membantu pembiayaan dan pengawasan. Ia mengambil sepuluh tahun untuk memulihkan hampir 200 bangunan, dan Rancangan Tugu Peringatan telah dilaksanakan pada tahun 1990. Idea itu kemudiannya diterapkan untuk penamaan Warisan Dunia. Kerajaan Belanda menyerahkan permohonan itu - Curaçao kemudiannya berada di bawah pemerintahan Belanda dan ia telah diluluskan pada 4 Disember 1997.

Dua puluh tahun lamanya, Willemstad kekal teguh pada senarai UNESCO, dengan bangunan 750 bangunan yang dilindungi di empat daerah kolonial yang berbeza.

Inilah cara untuk meraikan sekarang dan nikmatilah salah satu bandar warisan yang paling dipelihara di Caribbean.

Terokai dengan berjalan kaki dengan Dushi Walks Curaçao

Transplantasi Belanda dengan akar bahasa Indonesia, cintakan Shirley Bal untuk rumah pulaunya bersinar ketika ia membawa anda pada lawatan berjalan kaki dua jam kejiranan Otrobanda atau Scharloo dengan syarikatnya Dushi Walks Curaçao. Anda akan menerokai jalan-jalan utama, tetapi juga pergi ke jalan lorong-lorong, di sepanjang bahagian-bahagian yang paling tempatan di daerah penjajah yang bertenaga ini.

Di Otrobanda, anda akan belajar tentang seni bina dan sejarah kejiranan, bertemu penduduk setempat, dan mendengar tentang perjuangan sosioekonomi kawasan. Anda akan berjalan melepasi bangunan penjajah di reruntuhan - seperti kawasan fesyen bekas Willemstad - serta fasad yang rumit, dan masuk ke gereja Katolik tertua di Curaçao. Seni jalanan diturunkan di sepanjang jalan, mempamerkan inisiatif artis untuk melibatkan masyarakat dalam memelihara kawasan kejiranan mereka.

Di Scharloo, anda akan meneroka seni bina rumah-rumah yang rumit yang dibina oleh peniaga Yahudi, dan melawat mural bersaiz baru yang menghidupkan semula daerah. Anda juga akan berhenti di rumah tempatan, dan mendapatkan lawatan peribadi abad ke-19nya.

Ais pada kek: Dushi Walks Curaçao menggunakan lebih daripada 50% yuran lawatan untuk menyokong komuniti setempat yang dikunjungi, dan anda boleh melihat sumbangan yang diposkan di Facebook.

Kedai seni tempatan di Middenstraat

Di luar seni bina, semangat kebudayaan Willemstad juga tercermin dalam seninya. Membeli-belah untuk kraftangan bersumber dari tempatan adalah sebahagian daripada pengalaman, dan pilihan menjadi lebih banyak. Sekitar selekoh dari Kilang Seni Serena yang terkenal dan galeri Nena Sanchez, adalah jalan sempit - Middenstraat - rumah kepada pendatang baru SilvanyRoss.

Stok koperasi artis stok barang-barang yang dibuat oleh usahawan tempatan, dari satu set coaster kayu yang diukir dengan frasa tempatan, hingga dompet tangan, dan lukisan yang diilhamkan di pulau di atas papak kayu.

Faktor keren: Banyak artis yang barangannya menyimpan kedai itu mempunyai pekerjaan siang hari dan cahaya bulan sebagai kreatif untuk menambah pendapatan mereka. Di manakah anda boleh mendapatkan lukisan minyak oleh polis Curaçaoan?

Rasa Punda Vibes Khamis

Sekali seminggu, Punda adalah tempat untuk menjadi gelap selepas malam untuk seni, muzik dan makanan pelbagai budaya. Tetapkan al fresco di sekitar bangunan dan lorong utama di daerah itu, Khamis Punda Vibes bermula pada jam 6 petang dengan penari folkloric dan band-band perbarisan yang berkhemah di Gomezplein.

Lihat gerai-gerai pasar kraf di tapak untuk ukiran buatan tangan, lukisan, atau kepingan tekstil, dan periksa kedai-kedai dan galeri seni untuk diskaun dan bengkel khas.

Sekiranya anda lebih banyak pelaku, ikuti bengkel tarian Latin Vibes percuma di Gomezplein dari jam 7 malam hingga 8 malam, dan cuba beberapa langkah kizomba. Teruskan malam dengan hidangan makanan dan jam gembira di sekitar hab restoran utama Punda, termasuk di Columbusstraat dan Breedestraat, dengan bunyi salsa atau jazz. Petang yang dibungkus itu berakhir dengan kembang api di atas St Anna's Bay sekitar jam 9 malam.

Turun Scharloo Barat yang baru

Melintasi Jambatan Wilhelmina di atas Waaigat Bay, bertentangan dengan pasaran terapung Punda, mengarah ke Scharloo. Kawasan penjajah termuda Willemstad terkenal dengan kediaman baroquenya yang berwarna-warni, bekas rumah peniaga Yahudi abad ke-19 yang dipulihkan menjadi pejabat kerajaan dan swasta yang mewah.

Tetapi itu adalah bahagian timur daerah. Akhir barat, yang dipanggil Scharloo Abou, tidak begitu bernasib baik; selama beberapa dekad, ubat-ubatan dan pelacuran mengambil alih jalan-jalan, sebahagian besar kerana berdekatan dengan dermaga. Bangunan runtuh, ditinggalkan. Akibatnya, beberapa orang meneroka Scharloo dari Punda.

Hari ini, itu semua berubah. Street Art Skalo, sebuah projek yang dilancarkan pada tahun 2016 oleh tiga usahawan tempatan dengan sokongan dari Yayasan Monumen Curaçao, menghidupkan semula kawasan dengan seni luaran, dan menjadikan Scharloo Barat menjadi kejiranan hippest Willemstad.

Enam mural dan pemasangan yang berwarna-warni sudah memberi rahmat kepada jalan-jalan utama kejiranan, membawa kehidupan ke kawasan yang sepi sekali. Perniagaan tempatan telah bergerak dan pejalan kaki menyeberang dari Punda untuk melihat karya-karya seni yang indah.

Berjalan ke Bitterstraat (blok di belakang Muzium Maritim Curaçao) untuk meneroka siri mural dari bakat Curaçaoan seperti Francis Sling dan Garrick Marchena, yang mewakili pemandangan alam atau membawa mesej yang memaksa pemikiran. Juga, pastikan untuk melihat arca seni kitar semula oleh Roberto Meeuw di Parque Leyba yang bersebelahan dari sampah plastik yang dikumpulkan dari pantai utara pulau itu.

Di seberang jalan, kedai kopi Beyglz melayani crepes dan sandwich di teres kolonial, dan satu blok, penanda mandi baru dan produk organik Integra Natural mengisi hawa dengan aroma.

Pastikan mata anda dikupas: Street Art Skalo mempunyai carte blanche untuk mengubah 40 dinding dan ruang di kawasan kejiranan.

Daftarlah untuk Persidangan Warisan Caribbean 2017

Memandangkan ulang tahun UNESCO yang akan datang, Willemstad dipilih tahun ini untuk menganjurkan Persidangan Caribbean Tahunan ketiga mengenai Warisan - yang secara rasmi dikenali sebagai Persidangan Kebangsaan Amanah dan Pemeliharaan Negara. Dianjurkan oleh Stichting Monumentenzorg, acara itu akan berlangsung di Renaissance Curaçao dari 16-19 November, 2017, di belakang Simani di Kultura, perayaan budaya tahunan selama seminggu di Curaçao.

Aktiviti dirancang untuk keluar dan menjelajah tiga kejiranan kolonial yang paling penting di Willemstad, dengan berjalan kaki dan bot, dengan profesional warisan antarabangsa tempatan dan dijemput dari pulau-pulau Caribbean yang berdekatan, termasuk Cuba. Ini adalah peluang yang sempurna untuk melayari lawatan berbahasa Inggeris, pakar pandu Punda, Otrobanda, dan Scharloo. Terdapat juga perkataan penerimaan koktel di istana Gabenor.

Bulat tahun, Monumentenzorg berpusat di Scharloo Timur, dan menawarkan maklumat berharga mengenai sejarah dan seni bina kolonial di bandar ini.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add