Havana: bandar seni yang hebat semakin meningkat

Havana: bandar seni yang hebat semakin meningkat

Sudah tiba masanya untuk menghujani Havana sebagai salah satu bandar seni dunia yang hebat. Ibukota Cuba tidak pernah kekurangan kepercayaan artistik, tetapi kumpulan galeri peribadi yang semakin berkembang, minat baru dalam seni jalanan yang luar biasa dan kemunculan kolektif seni yang luar biasa telah mencetuskan kebangkitan kreatif yang benar-benar meletakkan bandar di peta.

Akar artistik

Akar artistik Havana masuk mendalam. Bandar ini adalah rumah kepada akademi seni tertua di Amerika Latin, Academia de Bellas Artes San Alejandro, bertempat di sebuah bangunan koloni di Marianao. Ditubuhkan pada tahun 1818, akademi ini telah membina generasi bakat yang mendahului, terutamanya pada tahun 1920-an ketika ia menanam Vanguardia, koleksi pelukis dan pengukir yang longgar, yang menolak keinginan kontemporer untuk landskap biasa, mencipta avant garde Cuba.

Di mana untuk bermula

Untuk pendedahan pengenalan kepada dunia seni Cuban yang memalukan, teruskan terus ke dasar seni Havana, Museo Nacional de Bellas Artes, sebuah muzium seni yang pelbagai yang tersebar di dua kampus di Centro Habana. Bahagian 'Arte Cubano' adalah koleksi terbaik lukisan Kuba di dunia. Artis untuk melihat termasuk Victor Manuel Valdés, pelaksana yang menghantui Gitana Tropical, sebuah lukisan yang kadang-kadang disebut sebagai 'Mona Lisa Latin' yang hari ini diramalkan semula pada setiap tirai dan payung mandi di Cuba. Bintang lain ialah Wilfredo Lam, rakan sejawat Picasso yang menyerap semangat amigo Spanyol-yang mendorong semangatnya, tetapi juga memupuk tema Cuba seperti Santería. Lam mendominasi bahagian tengah muzium dengan karya gelapnya, abstrak, termasuk yang paling grafik, Tercer Mundo.

Adegan galeri Havana

Havana mempunyai jahitan yang kaya dengan galeri-galeri yang lebih kecil yang bertaburan di sekitar bandar yang memaparkan seni yang belum mendapat tempat di Museo Nacional de Bellas Artes. Pameran sementara yang terbaik diadakan di Centro de Arte Contemporáneo Wilfredo Lam, sebuah galeri kecil dan pusat kebudayaan yang diminutif dengan kafe popular yang memaparkan pertunjukan kontemporari berputar dan menjadi tuan rumah Bienal de la Habana, festival seni utama di bandar ini (yang diadakan, agak aneh, setiap tiga tahun). Untuk sesuatu yang lebih pelik, menuju jalan menuju Ojo del Ciclón, sarang seni Leo D'Lázaro di mana anda dapat membaca pameran interaktif yang cerdas yang dibuat dari kereta lama dan beg pakaian terpakai. Ia merupakan cara ekspresi yang tepat di negara di mana kekurangan masih digigit.

Studio D'Lázaro bukan satu-satunya jenisnya. Habana Vieja dibanjiri dengan bengkel-bengkel menarik di mana mungkin untuk bercakap dengan artis-artis tempatan yang menggunakan berus dan membeli salinan yang ditandatangani kerja mereka. The Taller Experimental de Gráfica adalah bengkel ukiran di mana anda boleh bertemu, menyertai (ada kursus) dan membeli dari artis grafis teratas. Malah lebih tegang lagi adalah Taller Comunitario José Martí, pusat operasi untuk Yulier P, yang seperti tokoh-tokoh seperti alien yang dihiasi di dinding Havana telah memalsukan jalan di mana beberapa artis Cuba telah pergi - seni graffiti.

Kilang Seni

Jika Muzium Nacional de Bellas Artes adalah salah satu buku paparan seni rupa Havana, Fábrica de Arte Cubano adalah yang lain. The brainchild of musisi fusion Kuba yang dihormati, X Alfonso, emporium seni multi-segi di Vedado ini kurang tentang masa lalu dan lebih banyak tentang masa depan. Terletak di kilang minyak zaitun lama, falsafah Fábrica adalah untuk membuat seni semua jenis (termasuk muzik dan tarian) lebih mudah diakses oleh orang ramai. Yuran kemasukan oleh itu tetap rendah (CUC $ 2) dan interaksi dengan artis digalakkan secara aktif. Malam yang baik di Fábrica mungkin menyampaikan percetakan skrin canggih, suar suara lelaki, jazz jazz dan pelajaran menari tango.

Jika Fábrica terlalu padat atau megah dengan keinginan anda, menuju ke Enguayabera, sebuah kolektif seni yang sama yang baru-baru ini membuka kawasan pelancongan di daerah Alamar Havana.

Kafe & restoran seni

Di sebuah bandar di mana warung-warung kafe dan restoran antarabangsa masih tidak hadir, ia tidak biasa untuk mencari makanan kopi di galeri sementara yang membincangkan sumbangan Che Guevara kepada seni poster Kuba dengan barista bohemian. Beberapa kafe baru Havana (dibuka sejak pengunduran undang-undang perniagaan pada tahun 2011) mempunyai bengkok seni yang kuat. Sama seperti sudut buku dari Paris 'Left Bank, El Dandy di Habana Vieja adalah sumber kopi yang baik dan seni foto yang lebih baik. Di jalan yang berdekatan, Espacios Old Fashioned memaparkan kanvas abstrak yang besar dengan warna-warna utama yang menjadi lebih cerah dan semakin banyak mojitos yang anda tenggelam. Di seluruh bandar di Vedado, Atelier adalah salah satu restoran utama Havana di mana makanan gabungan Perancis bersaing dengan seni dinding kreatif.

Jemaah

Dianggap sebagai anti-revolusioner semasa zaman Fidel Castro, ibadat agama telah muncul semula di Cuba berikutan lawatan oleh tiga paus yang berbeza. Akibatnya, gereja-gereja yang telah diubah suai telah membersihkan selat-selat mereka yang pudar dan membuat beberapa penemuan semula penting.Pelabuhan pertama untuk ahli sejarah seni mestilah Katedral Havana di mana penjagaan dan perhatian baru-baru ini telah diberikan kepada beberapa fresko awal abad ke-19 oleh artis Itali Giuseppe Perovanni. Lebih revolusioner tetapi kurang digembar-gemburkan adalah kawasan pedalaman Iglesia de Santa María del Rosario di kejiranan luar Havana yang terkenal, di mana anda dapat melihat pemikiran agama salah seorang seniman Cuba yang paling awal, José Nicolás de la Escalera, yang pertama menggambarkan budak hitam dalam lukisannya.

seni jalanan

Seni jalanan adalah aliran bawah tanah Havana. Manifestasi manifestasi seni jalanan telah ada sejak tahun 1950-an. Semak mural besar, Frutas Cubanas, oleh Vanguardista Amelia Peláez di hadapan Hotel Habana Percuma. Selepas revolusi, kerajaan memenuhi bandar dengan papan iklan yang propaganda-spouting, yang sebahagiannya mempunyai merit artistik. Ikonografi itu diambil oleh artis pop Cuba, Raúl Matínez pada tahun 1960-an dan mencapai kemuncaknya dalam stensil keluli besar Che Guevara oleh artis Cuban Enrique Ávila González yang menguasai Plaza de la Revolución.

Menjelang tahun 1990-an, artis jalanan bereksperimen dalam genre lain. Callejón de Hamel adalah projek seni terinspirasi yang terletak di lorong sempit sempit di Centro Havana yang bertindak sebagai HQ untuk masyarakat Afro-Cuba di bandar ini. Perhiasan, termasuk mural ultra berwarna-warni, patung-patung yang diperbuat daripada logam sekerap, dan objek yang berkaitan dengan Santería, dipelopori oleh artis surrealist Salvador González, yang mengekalkan studio di jalanan.

Seni alu-aluan terbaik Havana tidak terhad kepada jalan semata-mata - ia merangkumi seluruh kejiranan. Fusterlandia dalam komuniti nelayan Jaimanitas adalah konsepsi gila José Fuster, penyokong gaya seni folklorik yang kadang-kadang dikenal sebagai 'seni naif', dan seorang murid yang tidak bermaruah dari arsitek Catalan Antoni Gaudí.

Fusterlandia bermula pada tahun 1990-an, tetapi baru-baru ini ia telah mula mendapat perhatian antarabangsa dan menjadi kukuh pada litar lawatan Havana. Setakat ini, Fuster telah merangkumi lebih daripada 80 buah rumah dengan mosaik, mural dan parit-parit curvaceous dengan tema dan pengaruh Cuba. Kesan keseluruhan adalah sekadar surreal dan impian, tetapi juga luar biasa, cerah dan suka bermain. Tiada foto boleh melakukannya keadilan. Pergi sahaja!

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add