Tidur di bawah rambut yak: kehidupan dengan nomad Tibet Gansu

Tidur di bawah rambut yak: kehidupan dengan nomad Tibet Gansu

Saya terjaga dalam kegelapan malam dengan bunyi anjing kamp - makhluk-makhluk yang besar, menakutkan, berliku menyalak dengan sesuatu yang tidak diketahui. Semasa saya berbaring di dalam beg tidur saya, selesa di dalam khemah rambut yak, saya tertanya-tanya apa yang boleh berlaku di rumput yang luas dan kosong.

Apabila pagi datang, saya belajar serigala telah menghampiri kem kami di bawah penutup kegelapan, menghantar anjing ke pertahanan yang penuh kegembiraan. Tetapi anjing-anjing itu melakukan pekerjaan mereka; semua yaks berharga keluarga hadir dan dipertanggungjawabkan, sudah ditanam di cahaya pucat matahari terbit ketinggian yang tinggi.

Inilah yang ingin menghabiskan malam pada 3600 meter di atas paras laut, dengan nomad dari Wilayah Autonomi Gannan Tibet China. Sekilas kehidupan yang berkisar seluruh yaks dan perubahan bermusim padang rumput.

Musim di padang rumput

Pengembara Gannan hidup di rantau yang luas rumput yang subur, tinggi yang menduduki bahagian selatan wilayah Gansu. Ini adalah kawasan yang juga dikenali sebagai Amdo, salah satu daripada tiga kawasan tradisional Tibet. Dengan cara hidup yang telah bertahan selama berabad-abad, aktiviti mereka mengikuti musim dan mereka berpindah ke padang rumput yang berlainan sepanjang tahun, menurut keadaan rumput.

Ia adalah permulaan musim panas dan kami adalah antara bukit di barat bandar Langmusi. Semasa musim bunga, musim panas dan musim luruh, nomad bergerak setiap 40 atau 50 hari, menggunakan yaks untuk mengangkut barang-barang mereka. Hari-hari dibelanjakan untuk menjaga yaks, memastikan mereka menggemukkan secukupnya untuk bertahan pada musim sejuk yang sejuk. Musim sejuk tiba untuk para nomad apabila beberapa salju telah jatuh pada akhir Oktober, dan sudah tiba masanya untuk berpindah ke padang rumput musim sejuk khas, di mana mereka akan kekal sehingga musim semi kembali pada bulan Mei.

Bukit-bukit di sini adalah jarang dan hijau, dan pada siang hari menjadi titik-titik hitam seperti yaks merapikan dan menuruni lereng mereka. Khemah rambut bulu keluarga adalah satu-satunya tempat perlindungan terhadap cuaca panas di sini. Semasa kami memasak makan tengah hari suatu hari, perubahan cuaca: matahari, awan kelabu, hujan batu dan kembali lagi. Hujan angin sejuk mengalir melalui khemah dan bola-bola kecil jatuh ke bawah melalui lubang di bumbung yang direka untuk membiarkan asap dapur melarikan diri. Pengembara hidup melalui keadaan yang lebih sejuk daripada ini, juga - suhu musim sejuk boleh mencapai minus 20 darjah Celsius dalam semalam. Tuan rumah saya pasti lebih keras daripada saya, saya fikir, menggigil di bawah poncho bulu jantan yang saya beli di Langmusi sebelum kami berangkat.

Kehidupan kem

Kemudahan di kem adalah asas; pergi ke tandas melibatkan meminta ahli keluarga di mana mereka telah mengikat anjing mereka dan memilih tempat yang jauh dari binatang-binatang ini yang terlatih, yang dilatih untuk mempertahankan yaks dari ancaman yang berpotensi - saya dimasukkan. Tiada pokok-pokok dan tidak ada tempat untuk bersembunyi ketika anda turun ke perniagaan.

Pada jam 5 pagi, saya meninggalkan keselamatan khemah, setelah terdesak untuk tandas sejak anjing-anjing itu terbangun. Semua orang sibuk dengan kerja pagi mereka sehingga tiada siapa yang bertanya di mana anjing itu sedang ditambatkan. Saya merayap dengan berhati-hati di luar pinggir kawasan khemah - setiap benjolan rumput, setiap anak ayam hitam kelihatan seperti seekor anjing melalui kabus pasca tidur saya. Desperat untuk tidak bertebaran semasa mengepam, saya cepat-cepat menemui sebentar kecil di tanah. Ia adalah perasaan surreal yang akan dibongkar di lereng bukit di barat China, takut diserang ketika menonton sebagai dua yaks, tidak 10 meter jauhnya, kepala satu sama lain dalam perebutan untuk dominasi.

Dikelilingi oleh haiwan

Saya tidak pernah sebelum ini hidup dalam jarak dekat dengan haiwan. Kami hampir sentiasa dikelilingi oleh yaks atau bukti kewujudan mereka. Khemah bulu ayam hitam keluarga terletak di tengah-tengah tumpukan besar kotoran mereka, yang masuk ke dalam dapur di mana kami makan sayur-sayuran dan nasi goreng yang mudah dimasak. Kami makan yoghurt yak-susu, dan tsampa (tepung barli dicampur dengan mentega dan mentega yak segar, berumput). Pada waktu malam, wanita dewasa (dikenali sebagai 'bri) dan anak lembu mereka terikat dengan segera di luar khemah, untuk keselamatan dan untuk memudahkan memerah pada waktu pagi. Bau apak mereka meresap segala-galanya, dan bellowing seperti sangkakala mereka memberikan lagu tetap kepada kehidupan nomad.

Kawasan padang rumput di sekeliling rumah kami penuh dengan haiwan dan kehidupan burung. Semasa naik ke bukit-bukit, saya nampak terkejut apabila pemandu saya, Hui Du, berdiri di pinggir jurang batu merah dan mengeluarkan tangisan yang menusuk. Tiba-tiba, tidak satu pun kecuali enam ekor padang rumput melayang keluar dari celah-celah di dalam batu, terganggu oleh bunyi bising. Sayap hitam mereka yang luas sekali-sekala berbeza dengan batu-batu merah yang bergerigi sebelum mereka menangkap angin dan hilang ke langit yang tidak berkesudahan. Di tempat lain, marmot lemak dan pikas kecil, mangsa kegemaran para elang, bergegas di antara lubang-lubang mereka, membiarkan panggilan peringatan melayang ketika kami lulus.

Urutan sosial nomad

Kesederhanaan romantis yang nyata dari kehidupan nomaden - masa yang tidak berkesudahan yang dihabiskan di luar di udara segar, kekurangan gangguan teknologi, daya tarikan hari kerja yang sihat - memungkiri kesulitan yang mereka hadapi untuk terus hidup, terutama para wanita. Bahagian yang paling penting dalam tenaga kerja, wanita meningkat setiap hari pada pukul 4 pagi pada bulan-bulan musim panas untuk susu susu. Selepas waktu istirahat malam, diikat dengan bayi mereka dekat dengan khemah, yaks menghasilkan susu terbaik. Wanita nomadik adalah pakar yak-milkers, sementara memisahkan bayi dari ibu hingga mencapai cairan berharga.

Kadang-kadang wanita meniup ke laluan belakang yak untuk menggalakkan aliran susu yang lebih baik. Walaupun membingungkan pengunjung seperti saya, ini adalah tanda pasti keselesaan wanita di sekeliling haiwan mereka. Saya gembira kerana saya tidak digalakkan untuk mengambil bahagian dalam proses pemerah susu, walaupun - bau saya nampaknya tidak biasa kepada yaks, yang boleh membalas dengan tendangan maut kepada orang asing cuba susu mereka.

Wanita-wanita di perkemahan selalu bekerja, sama ada memerah susu, mengumpul air dari sungai terdekat, membuat mentega, atau menyebarkan dan mengambil kotoran untuk membuat bahan bakar untuk kebakaran memasak. Keluarga itu membolehkan saya membantu dengan beberapa tugas ini - mengikis kumbahan kering dan mengosongkannya ke dalam kedai di dalam khemah adalah kerja menyerupai, dan ketinggian yang tinggi di rantau ini menjadikannya lebih sukar kerana paru-paru yang tidak biasa saya menghisap apa sahaja oksigen yang mereka dapat dari nipis udara.

Lelaki nomad mempunyai kehidupan yang lebih ringan. Selepas sarapan pagi, mereka pergi ke kawanan dan melindungi haiwan di padang rumput. Pada waktu matahari terbenam, mereka memulangkan yaks itu kembali ke kem dengan menggunakan katapel tradisional yang dipanggil pe untuk mengiringi batu di mana-mana binatang yang berpanjangan terlalu lama. Selalunya, lelaki meluangkan masa di bandar Langmusi minum teh dengan kawan-kawan, hanya kembali ke padang rumput sekali setiap beberapa hari.

Semasa saya meluangkan masa bersama wanita-wanita keluarga, cuba sia-sia untuk membuat saya berguna di sekitar perkhemahan, saya tertanya-tanya berapa lama cara hidup ini dapat diteruskan sebagai bandaraya, dengan keselesaan dan peluang ekonomi mereka, menggoda orang ramai dari gaya hidup tradisional mereka. Ia adalah satu pemikiran yang menyedihkan dan satu yang membuat saya bersyukur kerana mempunyai peluang untuk membuat tenda yak-rambut mereka di rumah saya.

Jadikan ia berlaku

Trekking Kuda Tibet Langmusi boleh menganjurkan homestay dengan nomad di rantau ini, bersama dengan trek kuda, kenaikan dan lawatan hidupan liar. Pemilik Liyi, seorang penduduk asli Sichuan tetapi penduduk lama Langmusi, adalah sumber pengetahuan tentang kehidupan di kawasan itu.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add