Tembok besar China: tembok kota yang berkekalan di Kerajaan Tengah

Tembok besar China: tembok kota yang berkekalan di Kerajaan Tengah

China mungkin mempunyai satu Tembok Besar, tetapi ia juga mempunyai banyak tembok yang besar. Pertahanan tentera telah lama merupakan ciri seni bina penting di bandar-bandar sepanjang sejarah luas dan bergelora di negara ini. Pada masa kini, sesetengah masih mengekalkan dinding luas dan melawat mereka menawarkan cara yang hebat untuk melihat bandar-bandar di luar Beijing.

Orang-orang Ming (1368 hingga 1644) dan Qing (1644 hingga 1911) dinasti adalah pembina dinding yang produktif di China. Kebanyakan gaya kita kini dikaitkan dengan dinding China - menara, menara gerbang dan blok rumah - terima kasih kepada mereka.

Pingyao - bandar berdinding purba yang terpelihara dengan baik di China

Walaupun benar bahawa Pingyao tidak lagi merupakan permata tersembunyi yang pernah ada, ia masih merupakan contoh yang indah yang dipelihara di sebuah kota berdinding purba. Sekarang menjadi destinasi pelancongan utama, Pingyao masih mengekalkan daya tarikan di tempat-tempat, dengan bangunan-bangunan halaman bata kelabu bersembunyi tempat tidur hangat, daging lembu Pingyao yang lazat kering di restoran-restoran tempatan, dan bau arang batu, industri paling penting di Shanxi, berlarutan di udara.

Dengan penduduk sekitar 100,000 orang, Pingyao agak kecil oleh piawai Cina dan mudah dikembara. Menginap dalam sekelip mata sepanjang minggu adalah cara terbaik untuk mengelakkan jurulatih harian. Pada waktu malam dan awal pagi, bandar ini benar-benar datang ke dalamnya sendiri, kerana jalan-jalan punggung yang gelap dan udara sejuk membuat rasa terpencil, tengah-tengah-ada.

Dinding itu

Dinding Pingyao pada asalnya dibina menggunakan bumi tamped sebelum dinaik taraf menjadi bata dari sekitar 1370, pada permulaan pemerintahan Mings yang panjang. Masih ada bahagian di mana anda boleh melihat kaedah asal pembinaan. Dinding dikatakan dibina dalam bentuk penyu, dengan menara-menara besar mewakili kepala dan ekornya di hujung utara dan selatan, dan beberapa menara yang lebih kecil di sebelah barat dan timur mewakili kakinya.

Anda boleh berjalan di atas tembok untuk sekitar 3km dari pintu utara ke pintu selatan, mengintip ke halaman orang di bawah satu sisi dan masuk ke parit yang mengagumkan di sisi lain. Perhatikan diorama di setiap pengawal, yang menggambarkan pemandangan kehidupan di Pingyao lama.

Xi'an - dinding bandar yang paling lengkap di China

Merayakan 30 tahun sejak prasastinya dalam senarai Warisan Dunia UNESCO, Xi'an sentiasa menjadi bandar penting. Terkenal kerana menjadi yang tertua dalam apa yang disebut 'Four Great Purba Capital', setelah memegang kedudukan di bawah beberapa dinasti paling penting di negara ini, serta titik permulaan Jalan Sutera, ia adalah tempat kebudayaan yang beragam dan kuno tentera mungkin.

Pada masa kini, sebagai rumah kepada Tentera Terracotta Warriors, bandar ini merupakan lawatan wajib bagi banyak pelancong di China. Quarter Muslim sekitar menara loceng kuno dikenali dengan pelbagai makanan yang lazat dan juga sebagai pusat kegiatan. Di malam yang sejuk dan sejuk di bandar, sebagai bau makanan yang melayang di udara, cepat melayang di sekitar cahaya yang pudar, dan penduduk tempatan terbang layang-layang yang melambung tinggi ke langit malam.

Dinding itu

Dinding bandar segi empat tepat di Xi'an adalah tembok kota yang paling lengkap di China, dan juga menjadi salah satu sistem pertahanan kuno terbesar di dunia. Dibina di bawah maharaja Ming yang pertama, Zhu Yuanzhang, pangkalannya dibina dari bumi, kapur cepat, dan ekstrak beras pulut, menjadikannya sangat kuat. Dinding yang kita lihat hari ini adalah hasil pembinaan semasa dinasti Qing.

Berdiri pada ketinggian 12m yang tidak dapat ditembusi, dinding rata, rata rata sempurna untuk berjalan atau berbasikal dengan panjang 14km. Malah pada hari-hari yang sibuk, ia dapat menampung banyak orang, yang kebanyakannya tidak mengurus jarak jauh, lebih memilih untuk turun di salah satu daripada 18 pintu. Jika anda bercadang untuk berjalan jarak jauh, pastikan anda membawa banyak air - terdapat sedikit naungan di dinding.

Nanjing - dinding zaman Ming di China

Walaupun banyak melalui Nanjing, kelebihan tempat bersejarahnya bermakna ia patut dikunjungi. Dengan namanya secara harfiah bermaksud 'Selatan Modal', bertentangan dengan 'Modal Utara' Beijing, ia masih dianggap sebagai ibu negara China yang sah oleh banyak orang Cina di luar negara.

Terima kasih kepada kedudukannya di Sungai Yangtze, memberikan akses langsung ke kawasan pedalaman China, Nanjing sentiasa menjadi tumpuan strategik. Bangunan Grand Canal 1800km, yang menghubungkan selatan yang subur dengan utara yang tandus, telah meningkatkan kepentingan ekonomi bandaraya. Pada masa kini, ia adalah tempat yang elegan, dengan jalan-jalan yang dipenuhi pokok dan bangunan-bangunan zaman Ming di sekitar pusatnya. Sebaliknya, Dewan Memorial Pembantaian Nanjing - penghormatan kepada beribu-ribu orang yang meninggal ketika Jepun menyerbu bandar itu pada tahun 1937 - menawarkan amaran yang amat berat terhadap kekejaman perang.

Dinding itu

Walaupun bukti menunjukkan bahawa Nanjing mula dibina seawal 2500 tahun lalu, ia berada di bawah maharaja Zhu Yuanzhang bahawa tembok bandar telah diperpanjang dan diperkuat dengan betul, dengan mengambil masa 21 tahun dan 200,000 pekerja yang dilantik untuk diselesaikan. Struktur merah-batu asli masih kelihatan di sepanjang bahagian di sebelah barat bandar.Dinding ini juga berkat budaya penting terhadap prasasti pada batu batanya, yang menamakan para pegawai yang bertanggungjawab untuk memastikan kualiti mereka.

Tidak seperti tembok kota Xi'an atau Pingyao, dinding Nanjing tidak dibina di segi empat tepat, tetapi menggunakan sumber-sumber sungai, tasik dan gunung untuk menentukan konturnya. Walaupun anda boleh berjalan di beberapa bahagian, yang paling mudah diakses berjalan di sebelah Xuanwu Lake. Ia adalah bahagian terbaik yang dipelihara, menawarkan pemandangan indah tasik serta Gunung Zijin, rumah ke makam megah dari presiden pertama China, Sun Yatsen.

Fenghuang - tembok dibina melawan penceroboh Miao

Terhadap latar belakang hutan hijau yang berkerudung dan dengan bangunannya bertubuh rapi di atas panggung di atas Sungai Tuo, Fenghuang adalah tempat yang indah untuk menghabiskan satu atau dua hari. Lorong-lorong yang berliku-liku, dihiasi dengan kedai-kedai tradisional, kuil-kuil dan rumah-rumah yang runtuh, memimpin untuk menyempitkan jambatan kayu dan batu loncatan yang menyeberangi sungai.

Walaupun serangan kumpulan berterusan - ia boleh menjadi sangat sibuk di sini semasa musim yang tinggi - bandar telah berjaya memelihara kebanyakan seni bina tradisionalnya. Mengembara dari jalur utama dan tersesat di antara jalan maze di belakangnya membolehkan anda mendapat gambaran tentang apa yang akan menjadi seperti sebelum para pelancong mula melawat.

Seperti banyak tempat pemandangan utama di China, bermalam adalah kunci untuk mendapatkan beberapa waktu dari orang ramai. Sebaik sahaja beban jurulatih telah pergi, terdapat peluang untuk mengembara jalan-jalan yang diterangi dan mengambil makanan tempatan, termasuk tikus buluh, katak, ular dan baru di pasar malam yang sibuk di utara Hong Bridge.

Dinding itu

Walaupun Fenghuang sendiri mempunyai sekumpulan dinding bandar Ming yang dipulihkan di sepanjang tebing sungai, ia adalah Tembok Besar Miaojiang ('Tembok Besar Wilayah Miao') yang menarik di sini. Selalunya digelar 'Tembok Besar Selatan', ia terletak di kawasan pedalaman, 13km barat Fenghuang.

Fenghuang telah lama menjadi sebuah bandar sempadan, yang terletak di sempadan antara tamadun Han perancangan pusat China dan Miao, Tujia dan Dong minoriti di barat daya. Tembok itu dibina pada tahun 1554 semasa dinasti Ming, sebagai pertahanan terhadap Miao, dan berlari sejauh 190km. Semasa akhir Dinasti Ming, kumpulan etnik Miao memusnahkan sideward, yang dibina semula di bawah penguasa Qing, yang juga berusaha untuk mengukuhkan kuasa mereka melalui penguasaan minoriti selatan China.

Pada masa kini hanya seksyen telah dipulihkan dan boleh diakses, tetapi ia masih merupakan pemandangan yang mengagumkan, yang menawarkan pemandangan hebat ke kawasan desa sekitarnya.

Linhai - tembok besar lain di selatan China

Pekan kecil Linhai tetap di luar perjalanan tetapi hanya beberapa pelancong. Terletak di antara bukit-bukit yang tertutup buluh di selatan Zhejiang, dengan stesen keretapi berkelajuan tinggi sendiri, ia adalah persinggahan yang mudah antara wilayah selatan-timur Shanghai dan China.

Bandaraya itu sendiri adalah padat dan mudah untuk dilayari dengan berjalan kaki, dengan kawasan luas kedai-kedai berhadapan gaya tradisional yang tidak dapat dilupakan. Di hujung selatannya, bukit Jinshan berhala menghalang kuil purba dan runtuhan pagoda batu. Anda boleh memanjat di dalam salah satu pagoda untuk pemandangan indah ke bandar ke sungai dan gunung di sekelilingnya. Di tempat lain, dataran tengah Linhai masih hidup pada waktu malam, dengan menari menari tarian yang anggun, lelaki setengah baya bermain dengan puncak berputar, dan para pemuzik dan penyanyi bersaing keras untuk penonton.

Dinding itu

Linhai adalah rumah dari yang lain yang dikenali sebagai 'Great Walls' di selatan China, yang kini membentang 6km sepanjang pinggir barat bandar itu. Pertama dibina di dinasti Jin Timur (317 hingga 420) dan berkembang semasa dinasti Sui dan Tang (581 hingga 907), ia telah dipulihkan pada tahun 1990-an.

Dibina di sepanjang Sungai Lingjiang dan menggunakan pergunungan sekeliling sebagai penghalang semulajadi, ia bukan sahaja melindungi bandar dari pencerobohan, tetapi juga dari banjir. Anda boleh berjalan sepanjang dinding dengan memulakan sama ada di bawah 198 langkah-langkah mendadak di Pintu Lansheng Utara, atau dengan menaiki pintu gerbang yang lebih mudah diakses di hujung selatannya. Biarkan beberapa jam untuk berjalan sepanjang masa - mengikut cara yang anda pergi, bahagian dinding sangat curam.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add