Madagascar: sebuah pulau tidak seperti yang lain

Madagascar: sebuah pulau tidak seperti yang lain

Berbaring di Lautan Hindi di lepas pantai tenggara Afrika, pulau Madagascar telah berkembang dalam pengasingan yang indah selama lebih daripada 80 juta tahun; hasilnya adalah dunia yang unik dan mengejutkan yang penuh dengan pokok-pokok terbalik, hutan batu dan, tentu saja, lemur.

Sertai perjalanan kami melalui destinasi kaya hidupan liar yang tidak pernah terkejut.

Kirindy dan baobab

Mulakan perjalanan anda di barat dengan pertemuan hidupan liar dan berjalan kaki di antara pokok ikonik

Jean Baptiste berjalan-jalan gembira melalui hutan, lengan bergoyang, flip-flop mengepak. Untuk satu jam yang lalu, dia telah meneruskan perjalanan melalui jalan-jalan kusut yang masing-masing kelihatan sama dengan yang terakhir, berhenti untuk menunjukkan makhluk-makhluk coklat yang tersembunyi di semak coklat: ular pensil seperti ranting di sini, siput tanah bersaiz kepalanya di sana .

Ia mengambil sedikit masa untuk mencari lemur yang dilihatnya dengan sedikit pandangan, tetapi selepas banyak gesticulating ('Di sebelah kiri garpu, turun dari cawangan kedua, tidak, bukan cawangan itu, ke bawah lagi'), ada: lemur sportif, kepala beruang teddy dan mata coklat yang goncang menyengat dari lubang pokok. Pemandangan itu membuka pintu-pintu gerbang kepada malu-malu pertemuan di hutan Kirindy.

Beberapa langkah di atas, sifaka Verreaux hitam dan putih kelihatan jauh di atas, berayun di antara topeng dengan keanggunan seorang artis trapeze, kepala kecil bayi mengintip dari bulu perutnya. Dalam penjelasan di dekatnya, 'orang-siop' yang berjudul Jean-Baptiste adalah catnip kepada keluarga lemur merah yang berbintik-bintik, dan mereka tidak lama lagi menjauhkan diri dari kanopi untuk memeriksa pelawat manusia mereka.

Penduduk Kirindy telah membuat rumah mereka di sisa hutan belukar kering terakhir di pantai barat Madagaskar. Ia menyokong lapan spesies lemur - dan satu makhluk di negara ini yang perutnya mulai gemuruh ketika ia menjadi satu. Hutan adalah salah satu tempat terbaik untuk melihat pemangsa lemurs ': fossa yang terancam.

Tiga haiwan telah menghabiskan hari di perkemahan di pusat penyelidikan ekologi Kirindy. Satu demi satu, mereka menyelinap keluar dari bawah kabin, meregangkan dan menguap di bawah sinar matahari, sebelum mengetuk di dalam kotoran. Mereka kelihatan seperti campuran genetik yang mengerikan antara seekor anjing dan seekor weasel, dengan bulu abu-abu coklat, mata kuning dan ekor sepanjang badan mereka. Mamy Ramparany, yang menguruskan pusat itu, pastinya mereka tidak merasa begitu di rumah di sini. 'Salah satu isu utama bagi mereka,' katanya, berjongkok untuk memeriksa fossa lain di bawah kabin, 'adalah pemusnahan habitat mereka melalui pertanian dan pembalakan. Mungkin mereka datang ke sini kerana mereka tidak mempunyai makanan yang cukup. '

Mamy jam tangan sebagai makhluk naik dan tangkai ke dalam hutan. 'Itulah cabaran pemuliharaan di Madagascar, untuk mengolah bagaimana orang dapat keuntungan dari hutan tanpa memusnahkannya,' katanya. 'Tapi ini satu cabaran yang menarik. Selagi ada binatang yang tersisa, ada harapan. '

Pokok-pokok pokok-pokok yang berpangkalan di sekeliling yang tumbuh dengan tidak teratur melalui semak belukar Kirindy memberikan beberapa petunjuk kepada sifat cabaran itu. Ini adalah baobab - 'ibu-ibu di hutan' di Malagasy - dan rantau ini penuh dengan mereka. Hilang kepada penebangan hutan dan pertanian selama berabad-abad, kini mereka sekarang berdiri sendiri, batang tebal seperti rumah, menjulang di atas tanah yang hangus dibersihkan oleh luka dan terbakar.

Sekitar 25 batu di selatan Kirindy, Avenue des Baobabs merupakan peringatan yang membanggakan mengenai apa yang telah hilang. Pada waktu subuh, kabus tebal telah menetap di atas jalan raya, dan 20 atau lebih baobab yang melapisi ia - kira-kira 600 tahun - dikurangkan kepada silhouettes keruh. Para petani muncul melalui kabus, membawa syaitan dan paksi, dan memimpin lembu zebu, yang berhenti menggaruk sayap mereka di kulit pohon-pohon yang gnarly. Kebakaran menyala di luar rumah lumpur di sepanjang jalan, memotong periuk yang diletakkan di atasnya, bersedia untuk memasak sehari. Apabila matahari terbit, kabus itu hilang. Lebih banyak trafik muncul di jalan raya: jip dalam perjalanan ke bandar utama Morondava, motosikal dengan kasur yang seimbang pada hendal. Di tepi jalan, diturunkan buat kali pertama pada waktu pagi, adalah 10 kandang kecil. Di dalamnya adalah anak-anak baobab yang lemah dan kurang daripada satu sentimeter tebal dan setengah meter tinggi - dwarfed oleh pokok-pokok lama di sekeliling mereka, tetapi tanda masa depan yang cerah.

Jalan ke Tsingy

Pelancongan adalah sebahagian daripada pengembaraan di Madagascar, dan tidak lebih daripada perjalanan yang berwarna-warni sepanjang jalan 8a yang bergelombang dari Kirindy ke utara

'Selain dari keanekaragaman hayati yang unik, Madagascar juga terkenal dengan jalan-jalan buruknya.' Begitu kata pemandu pelancong tempatan, Dennis Rakotoson, memanjat jip. Dia tidak tersenyum.

Dengan kurang daripada 20 peratus daripada rangkaian jalannya yang asfalt, mendapat dari A ke B di Madagascar jarang sekali. Peta Google akan memberitahu anda bahawa ia adalah perjalanan selama tiga jam dari Kirindy sehingga jalan 8a ke Bekopaka, kira-kira 100 km ke utara. Peta Google adalah salah - sangat salah - tetapi tidak juga memberitahu anda bahawa hari perjalanan perjalanan sekurang-kurangnya sama menarik seperti hari di hutan dengan keluarga lemur.

Untuk sebahagian besar, 8a adalah litar lutut lebih rutted daripada jalan. Ia tidak lama lagi meninggalkan ladang-ladang padi di sekitar Avenue des Baobabs, garis-garis hijau dan kemas mereka dibajak oleh zebu, diterjunkan oleh bebek yang menggelegak.Landskap menjadi lebih kering, semak-semak yang melintang di ambang ditutupi oleh pasir yang dibuang oleh kenderaan yang lewat, seolah-olah seseorang telah membuang baldi serbuk oren di atasnya. Tompok-tompok besar yang berkulit hitam masih membara dari kawasan hutan yang baru-baru ini.

Pada waktu pagi, kanak-kanak terbiar sepanjang 8a dalam perjalanan ke sekolah, menendang bola di debu. Wanita dalam skirt terang berjalan di antara kampung-kampung, kumpulan jagung atau kayu api seimbang di kepala mereka, dan wajah mereka ditutupi dengan pes yang dibuat dari kulit jagung, untuk mengelakkan matahari. Keluarga melakukan pakaian mereka di sungai-sungai yang cetek, pakaian mereka di atas tebing, atau bertelanjang di atas keranjang kayu, di belakang bonggol seperti unta dan tanduk panjang zebu lambat.

'The Malagasy sangat melekat pada zebu mereka,' kata Dennis, bersandar di papan pemuka apabila jip merundingkan salah satu daripada banyak jalan berlubang saiz kolam padat. 'Mereka digunakan untuk pengangkutan dan di ladang, tentu saja, tetapi juga dalam ritual, upacara perkuburan dan obat-obatan. Jika anda menggosok minyak dari bonggol ke dalam kulit anda, anda akan menjadi sangat kuat. '

Pada pertengahan jalan perjalanan, jalan berhenti, dipotong oleh slug coklat besar Sungai Tsiribihina. Jeeps diangkut ke bawah dengan papan ke Heath Robinson fesyen bergaya, seolah-olah diperbuat daripada bit rawak logam roped bersama-sama. Semua orang di atas kapal, mereka melarikan diri dari orang-orang di kanopi kayu yang diukir tangan dalam perjalanan selama sebulan ke Belo sur Tsiribihina di seberang bank. Menjelang awal petang, pasar di bandar itu penuh dengan ayunan, dan pedagang duduk di sampah ubi jalar, tebu, cili merah kering, udang goreng dan bonggol zebu berlemak, melambaikan lalat besar dari barang-barang mereka dengan tangan mereka.

'Jalan semakin sedikit lebih buruk dari sini,' kata Dennis, sebagai ketua 8a di luar bandar. Ia sebahagiannya runtuh di tempat-tempat, menenun dan mencelupkan kursus baru di sekitar pokok-pokok yang jatuh dan kawah berair.

Apabila panas sengit hari mulai pudar, aktiviti meningkat di kampung pinggir jalan. Lelaki memotong bumi menjadi batu bata, atau buluh batu untuk membina, sementara isteri mereka berirama menumbuk beras dengan tiang di mortar gergasi, ayam belanda menunggu dengan sabar di samping mereka. Kanak-kanak berlumba-lumba untuk setiap kenderaan yang lulus dan rakan sebaya di dalam, mengamalkan kemahiran bahasa asing mereka dengan permintaan yang sopan untuk pen atau bon.

Pada masa jip itu berhenti di penghujung di Bekopaka, melalui lintasan sungai terakhir dan banyak berhenti untuk membiarkan burung coua gergasi berwarna terang, kawanan kambing atau bunglon saraf melintasi jalan raya, matahari telah mula menembusi bakau pokok. Perjalanan di sepanjang 8a telah mengambil masa lebih dari 11 jam, tetapi, mungkin, tidaklah begitu buruk untuk berbalik dan melakukannya sekali lagi.

Tsingy de Bemaraha

Tali dalam beberapa hari untuk memanjat dan memanjat di taman negara Madagaskar yang paling luar biasa

Di Bekopaka, tiga kanak-kanak kecil cuba mengetuk mangga dengan pokok. Di sekelilingnya, jip meluncur di sebelah kereta zebu, penumpang mereka melompat keluar untuk meregangkan kakinya sebelum menuju ke sebuah pejabat kecil di kampung. Mereka berada di sini untuk menempah tiket ke Taman Negara Tsingy de Bemaraha, sebab kebanyakan orang mengembara jalan 8a dari Morondava.

Taman ini dibahagikan kepada dua bahagian, Petit dan Grand, dan sedikit lebih kecil terletak di luar pejabat. Panduan Charles Andriasy memimpin jalan, meretas melalui laluan yang sempit, sebelum mengeluarkan amaran: 'Kawasan ini sangat suci. Terdapat banyak makam di sini; anda mesti menghormati orang yang mati. "Memang, tiga anak lelaki yang mengganggu akan tidak digalakkan memasuki, dari kepercayaan tempatan bahawa anak-anak mungkin lebih cenderung menghadapi hantu di sini.

Sekitar 150 juta tahun yang lalu, seluruh rantau berada di bawah laut; apabila air surut, ia meninggalkan lekukan batu kapur dan gua yang lain di dunia, fosil haiwan laut yang masih hilang masih kelihatan di permukaannya. Berabad-abad lamanya telah menambahkan hiasan baru ke batu-batu: anggur buah ara bengkak membungkus di sekelilingnya dan mencapai celah-celah; kolam air yang gelap menyembunyikan belut dan ketam; dan sarang labah-labah sutera labah-labah orb-weaver sutera emas menghulurkan antara pinnacles.

Satu siri tali, tangga dan jambatan membawa pengunjung melalui, mengikuti jalan yang menyimpang, bulat dan ke atas batu - dari lubang-lubang dalam yang tidak pernah melihat matahari, untuk melihat platform yang seimbang dengan keretakan pada puncak batu kapur. Burung gelung Madagascan dan helang ikan merayap ke atas hutan kelabu berduri ini, dan sifakas Von der Decken, wajah-wajah hitam mengintai kot bulu putih, terikat, agak lebih di rumah di antara batu-batu tajam daripada sepupu manusia mereka.

Untuk semua perebutan yang diperlukan untuk mendapatkan sekitar Petit Tsingy, ia hanya diamalkan untuk acara utama, kira-kira 10 batu jauhnya di bahagian kedua taman itu. Di Grand Tsingy, Charles menyesuaikan diri dengan memanaskannya dan memeriksa kereta kebalnya sebelum memulakan jejaknya. Ia bermula, menyesatkan, dengan pendakian mudah melalui hutan, dengan panggilan sifakas jauh mengepung melalui pokok-pokok, dan burung kakak tua berlayar di atas kepala.

Jalan menuju ke suatu tempat yang mendadak di tebing, yang puncaknya tidak dapat dilihat dari tanah. Satu siri paku dipalu ke wajah batu sepanjang jalan, kawat tebal diikat di antara mereka. Charles mencantas karabinernya ke kawat pertama dan menarik dirinya ke tebing sempit. Ia panjang, perlahan 60 meter, melampirkan dan menghidupkan semula carabiners, mencari jalan kaki yang teguh pada langkah-langkah batu yang tebal ditumbuk ke batu kapur, dan menghampiri tangga yang menjejaskan keretakan di dalam batu. 'Jika anda perlahan-lahan, perlahan-lahan, anda tidak perlu takut,' panggil Charles dari depan.'Perlahan-lahan, perlahan-lahan, dan anda dapat melihat jalan di hadapan anda.' Skala Grand Tsingy diturunkan di bahagian atas, dengan pemandangan ke puncak-puncak yang meregangkan jauh ke dalam hutan. Ia mengambil masa selama beberapa jam untuk menavigasi seluruh taman, menghancurkan batu-batu di sekeliling, menembusi jambatan tali, dan turun ke dalam gua-gua yang luas dan merangkak melalui terowong.

Muncul kembali ke hutan dengan matahari pada tahap tertinggi dan paling sengit, semuanya tenang. Dalam garpu pokok, lemur menjejalkan dalam tidurnya, mungkin terganggu oleh mimpi. Sifaka perempuan, lengannya berlutut di atas lututnya, ekor panjang yang tergantung di cawangan, menatap. Dia berjaga seketika, kemudian mata orennya perlahan-lahan dekat. 'Hutan itu mempunyai idea yang betul,' kata Charles, mengelap alisnya dari kerja kerasnya. 'Masa Siesta.'

Taman Negara Andasibe-Mantadia

Berhati-hati dan berseronok dengan pelbagai lemur di hutan hujan lebat yang terdapat di timur Madagascar

Ia sejuk di dataran tinggi Madagascar. Patch awan terapung di bukit-bukit bergelimpangan dalam eucalyptus, sweetgum Amerika, azalea dan magnolia. Bergantung dari cawangan mereka adalah titisan air yang kembung, siap untuk jatuh dengan poin yang memuaskan ke lantai lembab. Katak pohon kroak dan kicauan dan mengintip kehadiran mereka melalui gerimis, menjaga cecak ekor daun dan syarikat labah-labah panjang di bawah kanopi.

Luc Rajeriosa meneruskan perjalanannya melalui semak belukar, melangkah melalui tanaman tumbuhan yang pelbagai dan menyemburkan dahan berukuran paku paku pokok gergasi. Dia berhenti sejenak, menolak topi jerami ke belakang kepalanya, dan menatap ke puncak pohon.

'Mereka sangat jauh,' bisiknya, terkekeh-gebu. 'Tetapi kita mesti sangat tenang.' Dia menjunam ke dalam belukar buluh. Dengan setiap langkah, kakinya akan tenggelam ke dalam lekukan yang melekat pada dedaunan yang membusuk. Di bahagian atas bukit yang curam, dia berhenti lagi. Dalam masa beberapa minit, nyaring yang tinggi nyaring naik, jatuh dan naik semula. Lebih banyak meraung menyertainya, seolah-olah sebuah orkestra pemuzik dengan trompet terputus telah ditubuhkan di dalam hutan.

'Sekarang anda mendengar lagu indri,' kata Luc, dan kelihatan sekali lagi ke dalam pokok-pokok. Tiga bola berbentuk siluetted berada di cawangan atas. Limbs muncul dari badan berbulu, dan indri bentuk: kaki hitam dan tangan, kaki putih dan lengan, telinga bulat yang membingkai wajah hitam, dan ekor hitam panjang. Ketiga makhluk - seorang lelaki, perempuan dan bayi mereka - mulailah dandanan hujan lebat, memetik jubah masing-masing dengan jari-jari yang tajam. Lelaki melancarkan dirinya ke dalam pokok jiran, dan keluarganya tidak lama lagi bergabung dengannya. Mereka melayari melalui cawangan, dan hilang.

'Orang tempatan di sini tidak akan membahayakan indri,' kata Luc, bergerak dalam usaha perlahan. 'Ia adalah pantang larang. Kami memanggil mereka babakoto - bapa lelaki. Kepercayaan adalah bahawa suatu hari, lama dahulu, indri menyelamatkan anak kecil yang hilang di hutan. Untuk itu, kita akan sentiasa menjaga mereka. '

Indri adalah primata terbesar di Madagascar (lemur gergasi, saiz gorila perak, telah pupus selama kira-kira 600 tahun). Sehingga 70 kumpulan keluarga tinggal di Taman Negara Andasibe-Mantadia, dan hutan hujan sering bernyanyi dengan panggilan wilayah mereka, bunyi perjalanan lebih dari satu batu. Ia agak sukar untuk melihat mereka, tetapi Andasibe mempunyai gangguan lain jika penglihatan membuktikan sukar difahami.

Terdapat bermasalah sifakas diikat dengan fuzzy-faced, yang hanya dapat dijumpai di bahagian negara ini; bentuk-bentuk asing zirafah zirafah, kepala yang dilakukan pada leher spindly empat kali panjang badan merah mereka; lemur buluh yang menebal daun dari tumbuhan yang dipanggil mereka; dan pokok-pokok pohon Malagasy yang dibalut di sekeliling batang pohon palisander, lidah biru yang menjilat di bawah mata hitam.

Luc bukanlah seorang lelaki yang terpeleset dari pencariannya yang paling berhati-hati untuk babakoto walaupun, meskipun beberapa jam bergegas melalui hutan. 'Saya seperti indri,' katanya, muncul sebentar ke dalam cahaya matahari di tebing-tebing tasik kecil. 'Saya perlu berada di hutan setiap hari.' Dia kembali ke semak-semak, dan segera hilang dari pandangan.

Terusan Pangalanes

Masa untuk melesat dengan gergasi malas di sepanjang kanal berdaun dan tasik yang dipenuhi pantai, melihat keluar aye-aye yang sukar difahami

Bulan setengah mencampakkan cahaya perak melalui hutan. Fireflies berkedip di antara pokok-pokok, cawangan mereka menghantar bayang-bayang hitam yang meledingkan dan gelombang dalam angin. Tidak ada bunyi tetapi untuk pengsan di Samudera India yang menghentam pantai hampir satu batu jauhnya. Terdapat pergelutan tiba-tiba, dan bentuk gelap muncul di atas pokok yang berdekatan. Rasuk obor berayun dan mendedahkan tikus pokok. Ia kelihatan mengejutkan, kemudian mengeluarkannya.

Tikus pokok tidak mengapa orang datang ke sini. Terdapat menunggu lama dalam kegelapan untuk tarikan utama. Apabila ia datang, ia datang dengan senyap, raksasa merayap dari bayang-bayang dalam mimpi ngeri. Satu saat ia tidak berada di sana, kedua seterusnya adalah: kekacauan aneh mata, melintasi; bulu tebal; telinga hitam yang besar dan berantakan; gigi bengkok; dan menghalang nafas. Jari-jarinya yang panjang berjejer ke dalam kelapa, mengikis daging dan merasakannya ke dalam mulutnya.

Aye-aye yang malang sekali sekali dianggapnya pupus. Spesies ini masih dalam senarai terancam, dan dilindungi di sini, di rizab pulau kecil di timur Madagascar. 'Orang biasa membunuh aye-aye,' kata kapten Faro Razafimanantena, menolak dari pulau itu dalam bot panjangnya. 'Mereka percaya jika anda melihat satu di alam liar, ia adalah tanda bahaya. Orang berfikir mereka tidak akan hidup lama selepas itu. '

Penampilan liar aye-aye sama sekali tidak sepadan dengan persekitaran yang tidak menyeramkan di rumahnya di sistem Pangalanes, satu siri jalan air semula jadi dan buatan manusia yang membentang sejauh 400 batu di sepanjang pantai. Dibina pada abad ke-19, terusan-terusan itu masih bersemangat dengan aktiviti. Pada waktu subuh, bot kargo berbaris melebar ke bandar utama Toamasina yang sarat dengan arang, kayu dan daun pokok ravenala berbentuk kipas. Nelayan mengayun keluar dengan perangkap mereka di dalam tongkat kayu, menarik jaring untuk memeriksa ikan tilapia. Kilauan oren dan biru menunjukkan persaingan untuk satu tangkapan dalam bentuk pemancing Madagaskar.

'Untuk pergi ke mana-mana, untuk berbuat apa-apa, anda pergi dengan bot,' kata Faro, tangannya di atas motor luar sebagai skim kerajinannya di sepanjang air halus saluran sempit, tumbuh-tumbuhan di tebingnya dengan sempurna mencerminkan di bawah. 'Segala urusan di sini dilakukan di atas air.' Dia menyerukan halo kepada wanita yang duduk di celah-celah, menggosok-gosok timah sementara anak-anak mereka bercakap di sekitar. Asap melayang melalui pokok-pokok dari kampung-kampung di belakangnya, di mana udang air tawar dipanggang di atas api.

'Saya suka menjelajah,' terus Faro, sambil mengendarai bot itu ke laluan lain, banknya pecah dengan pokok-pokok skuad yang kelihatan prasejarah. 'Tiada apa-apa yang lebih baik daripada kebebasan untuk berada di luar.' Terusan-terusan memberi laluan kepada sungai-sungai yang luas, air berliku-liku, dan akhirnya ke tasik yang luas, bank mereka dipenuhi dengan pantai berpasir. Lemurs kadang-kadang datang ke tepi untuk minum, tetapi tidak ada tanda-tanda mereka hari ini; hanya seekor heron yang melepaskan dari tunggul kayu putih dan naik ke atas pokok. Langit sedang mempersiapkan pameran matahari terbenam, membuang warna merah jambu, beranda dan emas ke perairan tasik.

Sekiranya, sebagai tahyul tempatan sepatutnya, sekilas aye-aye bermakna kematian tidak lama lagi akan datang, ia terasa sangat jauh malam ini.

Artikel ini muncul dalam edisi April 2017 Majalah Lonely Planet Traveler. Amanda Canning mengembara ke Madagascar dengan sokongan dari Safari Alam Semulajadi (naturalworldsafaris.com). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add