Temui seorang pelawat: Bonita Norris, Everest summiteer

Temui seorang pelawat: Bonita Norris, Everest summiteer

Bagi kebanyakan daripada kita Gunung Everest mengambil jenis kualiti mitos, yang ditakdirkan untuk kekal di dalam alam imaginasi kita. Tetapi untuk pengembara yang berani ini, mimpi-mimpi semata-mata tidak akan cukup dan dia menetapkan dirinya dalam perjalanan untuk memanjat puncak tertinggi di dunia.

Pada tahun 2008 Bonita Norris tidak pernah memanjat satu hari dalam hidupnya. Pada tahun 2010, berusia 22 tahun, dia menjadi wanita Inggeris termuda ke puncak Everest, membuktikan bahawa jika anda mempercayai langkah-langkah kecil (dalam kes ini, cukup banyak berjuta-juta langkah kecil), anda boleh mencapai apa sahaja yang anda berikan untuk mencapai. Dengan musim mendaki Everest yang mendekati, kami mengejar pengembara ini untuk mencari tahu apa yang ingin berdiri di atas dunia.

Di manakah perjalanan terakhir anda?

Saya pergi ke Thailand selama lima minggu pada bulan Januari untuk pergi memanjat dengan teman lelaki saya. Kami menamatkan perjalanan kami di Railay di mana teman lelaki saya sebenarnya mencadangkan saya di puncak tebing di Pantai Tonsai. Ia sangat sesuai - apa sahaja yang kita lakukan, ia perlu melibatkan pendakian dalam beberapa cara.

Di manakah perjalanan seterusnya?

Perjalanan perjalanan seterusnya saya mungkin akan kembali ke bahagian dunia - mungkin mendaki di suatu tempat seperti Vietnam atau Laos.

Apakah memori berkaitan perjalanan yang pertama?

Apabila saya masih kecil, saya pergi berkhemah dengan ayah saya di New Forest. Saya masih ingat ditendang oleh seekor kuda dan pulang ke rumah dengan memar yang berbentuk kuda di kaki saya dan ibu saya benar-benar mental di ayah saya.

Kerusi ais atau tingkap?

Kerusi ais, kerana ia lebih cepat melarikan diri dalam keadaan kecemasan. Saya juga tidak akan mengambil kasut saya semasa berlepas atau mendarat sekiranya kapal terbang terhempas di landasan - Saya pernah mendengar bahawa orang yang menjaga kasut mereka semasa penerbangan biasanya bertahan.

Bandar kegemaran atau negara atau rantau?

Nepal, pasti. Ia berbunyi cheesy, tetapi bagi saya pergi ke Nepal terasa seperti pulang ke rumah. Rakyat Nepal begitu baik, dan anda bertemu begitu ramai di antara mereka dalam perjalanan anda yang tidak banyak memberi tetapi begitu murah hati.

Apa yang mencetuskan keputusan anda untuk memanjat Gunung Everest?

Semuanya bermula pada tahun 2008. Saya berada di tahun kedua universiti saya, dan pada suatu malam kawan saya, Megan memutuskan bahawa dia mahu pergi ke kuliah tentang gunung sebagai satu cara untuk bertemu dengan lelaki panas, dan dia menyeret saya bersama.

Ceramah ini diberikan oleh dua orang pendaki gunung, Kenton Cool dan Rob Casserley, yang memberitahu kami tentang ekspedisi mereka yang baru-baru ini ke Gunung Everest. Mereka bercakap mengenai pertempuran di atas gunung selama hampir lima minggu, berhadapan dengan suhu minus-40 darjah, ribut ais, salji dalam salutan lutut dan, paling teruk, memanjat Zon Kematian - wilayah di atas 8000 meter yang dipanggil kerana ada adalah begitu sedikit oksigen sehingga tiada apa yang dapat bertahan di sana jangka panjang.

Saya tidak fikir mengapa sesiapa mahu pergi ke tempat yang tidak ada oksigen. Sehingga mereka mula bercakap tentang saat mereka sampai ke puncak dan bagaimana mereka dapat melihat kelengkungan bumi seolah-olah mereka melihat ke bawah planet ini dari angkasa. Yang meniup saya pergi dan saya berkata kepada diri saya sendiri, saya tidak tahu bagaimana, tetapi suatu hari saya perlu melihat dengan mata saya sendiri.

Apakah jenis persiapan yang akan memanjat Everest?

Jadual latihan saya adalah benar-benar ad hoc dan tidak berdasarkan penyelidikan saintifik. Ia hanya 'apa masa yang saya dapat hari ini?' dan 'apa yang boleh saya lakukan?' Kebanyakan masa saya hanya mempunyai jurulatih saya dan di luar rumah - saya akan berlari dan saya akan melakukan banyak mendaki di dinding mendaki.

Tetapi latihan yang paling penting sedang berada di pergunungan. Melompat di dalam kereta pada malam Jumaat dan pergi ke North Wales atau Lake District, keluar dalam semua keadaan, belajar butiran kecil yang anda hanya boleh belajar melalui pengalaman.

Bagaimanakah anda mengatasi ketakutan anda untuk melakukan pengembaraan yang luar biasa?

Malangnya, saya tidak mempunyai ketakutan yang banyak dalam memimpin ekspedisi itu. Tetapi saat-saat di atas gunung ketika saya takut sering muncul kerana saya terlalu banyak masa untuk berfikir. Imajinasi kami mempunyai keupayaan yang luar biasa untuk menarik perhatian kami dan memberitahu kami bahawa kami tidak dapat melakukan sesuatu, tetapi kami lebih mampu daripada yang kita fikirkan.

Strategi mengatasi yang terbaik yang saya pelajari adalah untuk menyekatnya. Apabila saya ketakutan, saya akan pergi ke gelembung dan memfokuskan semua tenaga saya pada sesuatu yang spesifik seperti warna tali kasut saya.

Bolehkah anda menerangkan ketika anda sampai ke puncak Everest?

Apabila hari itu tiba dan kami melangkah keluar dari kem tiga selepas lima minggu di atas gunung, kami sudah cukup rusak olehnya. Kami akan mendaki selama 30 jam berturut-turut, bergantung kepada oksigen botol untuk bernafas, kerana sekarang kami berada di Zon Kematian dan dengan setiap jam yang berlalu badan kita akan ditutup.

Selepas berjuta-juta langkah itu, apabila saya sampai ke puncak saya jatuh ke lutut saya. Tetapi sebenarnya, ia adalah antiklimax besar-besaran. Ia hanya salji salji. Saya telah membina begitu banyak di kepala saya, bermimpi di dalam bilik tidur saya, membayangkan saraf muzik, penggambaran helikopter dari atas seperti adegan dari filem. Tetapi apabila kita benar-benar sampai di sana, saya terlalu letih untuk mengambil semuanya. Saya tidak merasakan rasa kemenangan, tetapi gelombang besar pelepasan yang melimpah melayang melalui saya yang, dalam beberapa cara, adalah perasaan yang terbaik dari semua.

Kami berada di atas selama sepuluh minit. Dua tahun hidup saya selama sepuluh minit. Tetapi ia sangat berbaloi.Everest membuka dunia baru kepada saya - saya tidak pernah mengembara di UK atau mendaki sebelum ini. Semua momen, kenangan dan rakan-rakan yang indah ini tidak akan pernah berlaku sekiranya Everest tidak masuk ke dalam hidup saya.

Selain dari segi fizikal, anda mesti memerlukan banyak kekuatan mental untuk ekspedisi semacam ini?

Untuk melakukan sesuatu yang meletakkan risiko hidup anda, anda perlu bersungguh-sungguh tentang apa yang anda lakukan. Jika tidak, anda akan mendapati setiap sebab logik untuk tidak melakukannya. Tetapi apabila anda benar-benar diilhamkan oleh sesuatu, logik tidak mengatasi semangat itu walaupun kemungkinan berlawan dengan anda.

Di gunung itu sendiri, bahagian yang paling mencabar dari segi mental adalah belajar untuk tidak melihat. Semakin banyak yang anda tengok, semakin anda ketakutan dan terasa ketakutan dan yang bermain di fikiran anda. Saya terpaksa memikirkan diri sendiri, saya tidak boleh berbuat apa-apa tentang seluruh gunung ini, tetapi saya boleh memberi tumpuan pada masa ini dan beberapa langkah ini.

Beritahu kami tentang ekspedisi yang tidak dapat dilupakan yang telah anda lakukan.

Everest adalah gunung tertinggi yang boleh anda raih, tetapi ia bukan yang paling sukar oleh sebarang imaginasi. Jadi langkah seterusnya dari Everest adalah untuk mencuba pendakian yang benar-benar teknikal dan bagi saya yang K2, puncak tertinggi kedua di dunia. Malangnya, kami tidak mendapat tempat berhampiran sidang kemuncak itu. Kami sampai ke 6600 meter, saya mendapat ketinggian penyakit dan runtuhan salji besar menguburkan semua khemah dan peralatan kami. Ia bernasib baik kerana tidak ada yang mati. Saya ingin mencuba memanjatnya lagi, tetapi ia akan mengambil banyak masa untuk kembali. K2 adalah cerek ikan yang berbeza, seperti gunung lain yang saya cuba naik.

Apakah nasihat perjalanan yang terbaik atau terburuk yang anda terima?

Yang terbaik adalah dari mentor pendakian saya, Rob Casserley, yang sentiasa menggalakkan saya melihat kebaikan dalam orang yang tidak dikenali. Jangan takut untuk membiarkan orang membantu anda apabila anda memerlukannya, kerana kebanyakan orang mendapat kegembiraan yang luar biasa.

Apakah cenderahati perjalanan terbaik atau terburuk anda?

Saya tidak pernah mendapat sebarang cenderahati. Tetapi saya mengambil beberapa batu dari puncak Gunung Everest yang saya telah dibuat menjadi alat manik untuk ayah saya.

Cepat, asteroid akan melanda bumi dalam satu minggu! Mana impian perjalanan yang anda akan tergesa-gesa untuk memenuhi?

Ia hanya akan berdiri di atas puncak gunung bersalji semasa matahari terbit, tidak kira di mana. Apabila saya berada di puncak gunung, ia seperti dunia yang betul.

Nasihat apa yang akan anda berikan kepada pelancong pertama kali?

Senang berada di belakang. Jangan mengambil keselesaan di rumah dengan anda, jangan ambil telefon jika anda boleh mengelakkannya. Tahun lepas ketika saya berada di K2, ibu saya dapat Whatsapp saya dari pangkalan bas, yang terasa sangat tidak sesuai dengan gagasan ekspedisi epik yang akan saya jalankan. Anda tidak memerlukan kemewahan yang sedikit, semua yang anda perlukan adalah diri anda dan fikiran terbuka.

Bonita adalah penceramah awam dan motivasi yang produktif dengan Corner Speaker (speakerscorner.co.uk). Teruskan dengan pengembaraannya di bonita-norris.com.

Lebih banyak 'Bertemu wawancara pelancong'

  • Temui seorang pelawat: Mike and Anne, yang berbulan madu yang kekal
  • Bertemu seorang pengembara: Debbie Campbell, 'nomad' yang berdagang kerusi goyang untuk menggoyangkan
  • Temui seorang pelawat: Göran Ehlmé, jurugambar bawah air

Share:

Halaman Yang Serupa

add