Melamban di bandar-bandar lama Sichuan yang paling menawan

Melamban di bandar-bandar lama Sichuan yang paling menawan

Wilayah Sichuan di China barat daya berhak mendapat tajuk utama sebagai kegemaran pelancong untuk panorama gunung yang dramatik, masakan yang sangat pedas, dan ibu kota yang sibuk, Chengdu.

Walau bagaimanapun, lebih sedikit pengunjung asing mencari jalan ke bandar-bandar lama Sichuan yang bersejarah, namun di dalam komuniti tepi sungai kecil ini terdapat gaya hidup, seni bina, dan masakan yang kekal tidak berubah selama beratus-ratus tahun.

Perbezaan terbesar hari ini adalah, bukannya perdagangan teh dan barangan, pelancongan mengambil alih sebagai cabaran yang dominan. Mengunjungi mana-mana bandar lama Sichuan adalah peluang untuk menerokai sejarah hidup negara ini dan semakin menjadi salah satu cara terakhir untuk melihat kehidupan yang lebih perlahan di China yang terus berkembang.

Dujiangyan (都江堰)

Walaupun tidak tertua di bandar-bandar lama Sichuan (ia terletak berhampiran dengan 250BC), Dujiangyan sudah pasti yang paling penting, kerana di sini gabenor Li Bing dari Shu memikirkan dan membina sistem pengairan epon bandar di masa Perang Amerika (475 -221 SM). Pengunjung ke Dujiangyan moden dapat melihat cara kerja sistem pengairan masih berfungsi, yang mengagumkan pada hari itu, berjalan kaki di kawasan bandar lama yang kecil dan melawat banyak kuil yang dibina oleh masyarakat setempat untuk mengucapkan terima kasih. Setiap tahun pada Hari Tomb-Sweeping, perayaan Cina tradisional yang meraikan nenek moyang, Dujiangyan memegang 'upacara melepaskan air' untuk menandakan pencapaian Li Bing dan menghormati ingatannya.

Dujiangyan adalah perjalanan kereta api setengah jam dari stesen utama Chengdu; keretapi pergi beberapa kali setiap hari ke stesen Lidui Gongyuan di luar bandar lama. Bas yang kerap juga dikendalikan dari stesen Chadianzi Chengdu untuk perjalanan 45-minit ke stesen utama Dujiangyan.

Pingle (平 乐)

Sekali hentian penting pada laluan perdagangan Jalan Teh-Kuda kuno antara Yunnan dan Tibet yang kaya dengan teh dan dipercayai berusia sekurang-kurangnya dua ribu tahun, Pingle hari ini adalah bandar yang lebih banyak daripada laluan kafilah. Penduduk bandar raya Chengdu yang dipakai di sini berbondong-bondong semasa musim panas yang hangat untuk berenang atau terlibat dalam pengembaraan ringan seperti rafting dan tiub. Di luar musim yang cerah, Pingle lebih banyak tentang duduk bersiar-siar di pelbagai teahouses atau di bawah pokok beringin yang menyapu kedua sisi Baimo River. Terdapat juga peluang untuk melawat muzium-muzium tempatan dan mengambil amble melalui kawasan luar bandar yang tidak disentuh yang bermula di luar pinggir bandar, tetapi kadar perlahan dalam kehidupan tempatan menjadikannya mudah untuk satu atau dua hari untuk melarikan diri hampir tidak disedari.

Bas-bas dibuka sepanjang pagi dari stesen Xinnanmen Chengdu untuk perjalanan dua jam ke Pingle, walaupun ada yang memerlukan perubahan di bandar Qionglai yang berdekatan.

Langzhong (阆 中)

Di timur Sichuan, suku lama Langzhong dianggap sebagai salah satu daripada empat bandar bersejarah yang besar di China. Sejarah yang terkenal sebagai ibu kota Ba dari 476BC, tempat kelahiran feng shui, dan rumah Zhangfei: mengagumi wira tempatan dan jeneral terkenal zaman Tiga Kerajaan (220-280AD). Walaupun pada masa kini Langzhong mungkin kehilangan kepentingan politiknya yang dahulunya hebat, pelawat masih datang untuk meneroka bandar lama dan bangunan tradisional yang dipulihkan. Dewan Peperiksaan Imperial dianggap sebagai contoh terbaik yang dipelihara di China di pusat-pusat ujian ini, yang pernah memainkan peranan penting dalam memajukan birokrasi imperial yang mengekalkan empayar Cina yang luas. Di antara teras bersejarah, bukit-bukit bersebelahan bersebelahan dengan kuil-kuil, dan hotel-hotel bersejarah yang banyak diubahsuai di kota lama, ini adalah sebuah bandar yang sering memaksa para pelancong jauh lebih lama daripada yang mereka harapkan pada awalnya.

Bas-bas berhenti sepanjang hari dari stesen bas Beimen Chengdu untuk perjalanan empat jam ke Langzhong.

Liujiang (柳江)

Dipotong oleh dua sungai dan bersempadan dengan yang ketiga, Liujiang dikelilingi oleh bukit-bukit hijau hijau dan dipenuhi dengan jambatan-jambatan yang aneh. Ia mungkin sebuah bandar impian artis atau jurugambar, tetapi lokasinya yang jauh dari bandar-bandar utama dan kekurangan kepentingan sejarah berbanding dengan bandar-bandar lama lain di Sichuan (hanya lapan abad yang lalu, selepas itu) telah memulihkan Liujiang daripada radar pelancongan massa untuk sekarang. Tetapi ia masih penuh dengan seni bina kayu yang menawan, laluan tepi pantai dan laluan mendaki yang mengalir ke kawasan desa berdekatan; untuk suatu tempat untuk menjauhkan diri daripada kehidupan pantas atau perjalanan di China, Liujiang benar-benar sesuai.

Perjalanan ke Liujiang adalah sekitar tiga jam dari stesen bas Xinnanmen Chengdu, beralih ke bas tempatan di Hongya.

Lizhuang (李庄)

Di lereng Sungai Yangzi yang tenang di selatan Sichuan, saiz kecil bandar Ming-dinasti Lizhuang memungkiri peranan penting dalam sejarah Cina. Semasa Perang Sino-Jepun Kedua dan Perang Dunia Kedua, institusi akademik dari seluruh negara dipaksa untuk mengosongkan kampus mereka dan melarikan diri ke pedalaman. Banyak yang mendarat di Lizhuang, menjadikannya, untuk satu masa, salah satu pusat akademik utama di China. Pengunjung hari ini boleh meneroka banyak bangunan yang terpelihara dengan baik yang pernah ditempatkan di universiti-universiti ini, serta kuil-kuil dan sebatian keluarga di sekelilingnya, atau hanya mengembara lorong-lorong bandar lama yang tenang ketika mereka berpaling dari sungai. Jika anda lapar, perhatikan 'Lizhuang White Meat' - hidangan daging babi yang dihiris dan ringan ini terkenal di seluruh Sichuan, tetapi berasal dari Lizhuang.

Bas-bas berlepas dari stesen Xinnanmen Chengdu untuk bandar Yibin lima jam jauhnya, di mana anda memindahkan untuk perjalanan setengah jam ke stesen Nanmen Lizhuang.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add