Svalbard: bunyi senyap

Svalbard: bunyi senyap

Pada 78 ° utara, Svalbard adalah kedua-dua padang pasir yang paling berterusan di Eropah dan sempadan terakhir sebelum Kutub Utara. Dalam kedalaman musim sejuk yang beku, ekspedisi kereta salji adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan rasa skop di negeri ini yang mengerikan tulang sejuk dan menyayat hati.

Ramai yang tidak pernah melangkah masuk ke Svalbard - pertengahan kepulauan antara Norway dan Kutub Utara - membayangkan padang belantara putih yang lebat, kekosongan, dan beruang kutub putih. Terlihat dalam badai salji musim sejuk, ini adalah bang, tetapi kemudian ada hari-hari yang jelas seperti kristal dipotong dan kecemerlangan yang mereka bawa. Warna. Tiada siapa yang membayangkan warna-warna itu. Pemikiran ini bermain di fikiran saya ketika saya berpaut pada kereta salji, memantul dengan giddily dari sisi ke tepi melalui lekuk, lampu-lampu dari penyelesaian utama Longyearbyen cepat surut.

Ia adalah sekitar -20 ° C dan angin pahit meledakkan visor saya, menyengat dan akhirnya menembusi pecahan wajah saya yang terdedah kepada unsur-unsur. Air mata saya membeku pada bulu mata saya seperti permata yang kecil, dan bunga rambut putih-putih melarikan diri dari balaklava saya memberi saya gambaran awal diri saya yang lebih tua. Ia sangat, sangat sejuk dan indah di luar kepercayaan. Kami memasuki lembah glasial di mana langit dicat dengan warna merah jambu yang paling lembut, blues pucat dan lilac. Kami mengetuk lereng salju berkerak, bertarung untuk menjaga keseimbangan, dan lebih tundra beku, ketika matahari bulan Februari terlambat menonjol di cakrawala selepas empat bulan ketiadaan. Anda hampir boleh mendengar keluhan kolektif penduduk setempat apabila sinar memukul.

Apabila kita menghentikan kereta salji, terdapat keheningan dalam udara biru, tetapi untuk kegagalan ais di bawah kaki. Kereta salji kami membawa kami lebih jauh ke dalam lembah Reindalen dan Grøndalen, di mana gunung-gunung, telanjang, berotot dan ditumbuhi pokok-pokok, naik dengan tajam dalam bergolek, salji yang dilindungi untuk sebahagian besar tahun. Muncul sebagai cahaya mati, mereka kelihatan menyala dari dalam - beberapa piramid sempurna, beberapa seperti kapal besar kapal, beberapa seperti runtuhan benteng fantasi dengan benteng batu perkasa dan buttresses. Hampir 100km ke dalam ekspedisi, setiap kesakitan otot yang baru terlatih ketika kami mendekati kedalaman laut dalam senja yang dipoles mutiara.

Kami sangat bernasib baik, panduan kami Marte Myskja Sæterbø mengakui, ketika kami mengoyak lebih banyak cawan wain di Isfjord Radio, bekas stesen radio dan cuaca menjadi hotel butik di belakang luar di Kapp Linné. Cuaca luar biasa untuk masa ini tahun dan ramalan aurora kelihatan menjanjikan. Ketidaksesuaian dalaman Nordic yang bergaya bergaya tidak melewati kami. Dan tahap perhatian yang ditumpukan kepada makanan adalah seperti keajaiban kecil yang diberikan oleh persekitaran mentah dan jauh. Kami mula menggali makanan istimewa Arctic seperti rusa Svalbard yang dihisap tetapi, ketika seekor anak lembu jus wain tiba, kami turun garpu. Cahaya. Lampu telah tiba.

Di luar, persembahan telah bermula. Kami berdiri dalam keajaiban tanpa matanya, pandang kami diangkat ke langit, seperti hijau mengalir dan riak di langit malam - seperti berkelip dari tongkat sihir.

Pagi membawa lebih banyak sinar matahari. Selepas sarapan pagi, kami dapat mencari semula otot-otot sengit semalam dalam kedudukan kereta salji. "Banyak paus minke telah dilihat dari pantai di sini," Marte memberitahu saya. "Belugas juga." Saya mengimbas laut tetapi tidak melihatnya. Tiada ikan paus hari ini, mungkin, tetapi ketika kita menghampiri gemerlapan biru Grønfjorden, sebagai tenang sebagai kaca cari, Marthe menunjukkan titik pada jarak. Ia adalah seekor rubah Artik yang bergerak dengan lancar di sepanjang garis pantai fjord. Satu daripada hanya tiga mamalia tanah di Svalbard, rubah itu hampir tidak boleh dibaca di dalam salji - dalam kot musim sejuk putih mutiara, ia adalah camofleur yang licik.

Menaiki kereta salju menjadi lebih seperti sifat kedua, bersandar ke selekoh, memompa rehat, menggunakan berat badan untuk berunding selekoh dan cenderung. Landskap yang terungkap merasakan lembut bersalji, tetapi ia sebenarnya adalah jisim ais dan batu. Svalbard adalah 60% glasier, 30% batu - padang pasir tandus sedikit berubah sejak akhir Zaman Ais dan impian seorang ahli geologi menjadi kenyataan.

Di hujung timur laut Grønfjorden duduk Barentsburg, sebuah kubu pertambangan batu bara era Soviet yang dilupakan 350 penduduk. Patung Lenin meruncing ke atas penempatan perlombongan Rusia, dengan sekolahnya yang canggung, menghancurkan cerobong stesen kuasa, senibina Brutalis dan hotel yang lapar untuk pelancongan. Di bar, seorang lelaki bernama Artem dari St Petersburg dengan bangganya menuangkan kami bir buatan tempatan. Dia kelihatan sedih apabila kita, satu-satunya pelanggan, berlepas ke tengah malam Arctic yang sejuk.

Palet impresionis pastel menjarakkan langit ketika kita memecah untuk makan tengah hari, fjord seperti peluru cepat di bawah. Kembali ke sampah beku Grøndalen, di mana salji telah diukir menjadi formasi gelombang oleh angin dan kura-kura menghiasi rabung gunung, kami ke utara ke Fardalen. Perhentian cepat ke tangki di Longyearbyen dan kami sampai di Adventdalen dalam senja. Ia telah menjadi hari yang panjang, meliputi 130km dari medan, dan saya tidak sabar, tidak selesa dan beku ke inti. Anda perlu mendapatkan Artik, saya mengingatkan diri saya sendiri, apabila lampu muncul di kaki langit. Tidakkah Will o 'the Wisp, pasti, tetapi sekali lagi lampu strob hijau spektakuler aurora.

Lampu-lampu menari di langit ketika kami menarik ke Kem Kutub Utara, di mana dua suam menggembalakan ucapan - bunyi yang sangat mirip ke utara.Kami adalah tetamu yang pertama di kem ini, dengan khemah-khemah yang dipanaskan dan hidangan hangat dari chef penduduk Lindstrøm. Anda tidak selalu melihat beruang kutub di bahagian-bahagian ini - kebanyakan mengembara ais laut lebih jauh ke utara pada musim sejuk - tetapi persediaan ada di sana. "Kami berada di wilayah beruang kutub, penting kami menghormati itu," kata Marte. Satu tripwire dan suar mengelilingi perkhemahan dan anjing-anjing berada dalam keadaan berjaga-jaga tinggi, tetapi saya tidak dapat membantu tetapi memeriksa dengan teruk di bahu saya ketika saya menyelinap ke tandas sementara di tengah malam.

Sarapan pagi adalah oat, kopi dan sesi mengusap dengan huskies sebelum kita melompat ke atas kereta salji untuk kaki terakhir kembali ke Longyearbyen. Anda tidak boleh menjadi blasé ketika kereta salji, kita menyedari, ketika kita terjebak dalam salji salju yang naik ke sudut pandang, yang mengungkapkan gunung-ganang yang mengalir ke kawasan yang tidak pernah ada di Arktik Tinggi.

"Sedikit yang terbaik mengenai ekspedisi adalah hidupan liar yang anda dapat lihat," mengakui Marte. "Rusa, ikan paus, kadang-kadang beruang kutub. Walrus adalah kegemaran saya, mereka sangat lucu - mereka hanya berbaring di sana dan kentut dan membuat bunyi aneh. Ia agak indah. "Tidak lama lagi dia menyebut walrus daripada mereka kelihatan seolah-olah di isyarat, ketika kita berdiri di pinggir Sassenfjorden, mosaik ais brash dan es yang diukir sebagai halus sebagai kaca yang ditiup tangan. Mengintip melalui teropong, kami membuat walrus betina dengan dua cubs, berlutut di kawasan bergy. Mereka kelihatan tidak penting dari jauh, tetapi mereka sangat mengejutkan - lelaki adalah tiga kali lebih berat daripada beruang polar purata dan mereka adalah lawan yang lebih menakutkan daripada kedua-dua mereka.

Di samping tasik yang berdiri Fredheim, pondok yang dibina oleh perangkap Norwegia terkenal Hilmar Nøis. Ia adalah tempat yang menakjubkan, di bayang-bayang gunung yang hebat. "Istri pertama Hilmar Ellen melahirkan anak di sini pada tahun 1922," Marte memberitahu kami. "Hilmar berangkat mencari doktor tetapi sudah terlambat. Dia mempunyai bayi bersendirian di Artik. Akhirnya, ia membuatnya agak gila. "

Pada kaki terakhir ekspedisi kami, kami berpindah ke jurang seperti amphitheatre di mana air terjun Eskerfossen adalah batu karang es yang beku beberapa meter tinggi. Semasa kami melayari Adventdalen yang luas, udara berkilau dengan hablur kristal ais berlian, seperti percikan api dari bilah tukang besi pada cahaya petang keemasan. Rusa rusa Svalbard liar dengan tekun kepada kami ketika kami mendekati, kemudian baut pada saat yang terakhir, tanduk mereka merapatkan cakrawala. Lampu Longyearbyen berkedip di jauh, menandakan pulangan kami kepada tamadun. Kami telah pergi selama beberapa hari - tetapi ini adalah keabadian kecil di Artik.

Jadikannya Terjadi

SAS (flysas.com) dan Norway (norwegian.com) beroperasi secara tetap antara Oslo dan Longyearbyen. Perjalanan Sandgrouse (sandgrousetravel.com) boleh menempah perjalanan lima hari, empat malam. Basecamp Explorer (basecampexplorer.com) di Longyearbyen direka seperti pondok perompak moden dan mempunyai lounge yang selesa untuk menyejukkan pasca ekspedisi.

Kerry Christiani mengembara ke Svalbard dengan sokongan dari Visit Norway (visitnorway.com). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Dikemaskini pada Ogos 2017.

Share:

Halaman Yang Serupa

add