Pertama kali Le Havre: pelajaran dalam seni bina avant-garde

Pertama kali Le Havre: pelajaran dalam seni bina avant-garde

Pelabuhan Normandy Le Havre, di mana Sungai Seine akhirnya meludah ke dalam Saluran Bahasa Inggeris, pernah menjadi bandar besar dan katedral yang megah, tetapi sayangnya banyak seni bina asalnya telah musnah oleh bom WWII.

Perlahan-lahan dibina semula dengan gaya seni bina modenisme yang menarik, bandar berusia 500 tahun itu tidak lama lagi meningkat dari abu menjadi salah satu reka bentuk bandar abad ke-20 yang luar biasa di Perancis.

Selepas siapnya, seni bina avant garde dari bandar pelabuhan yang kini tidak dapat dikenali pada mulanya diberi ulasan bercampur-campur oleh pengkritik. Tetapi tidak seperti Bordeaux Perancis yang baik, kualiti Le Havre yang luar biasa mengambil beberapa tahun untuk merealisasikan - yang dibentuk oleh reka bentuk berani yang memeluk bentuk urbanisme baru.

Unesco, yang menjadikan Le Havre sebuah laman Warisan Dunia pada tahun 2005, membantu memimpin jalannya, dan bandar itu telah menuntut semula tempatnya sebagai tumpuan, menarik para peminat arkitek dari seluruh dunia. Walaupun Le Havre tidak mempunyai suasana zaman pertengahan yang ditemui di bahagian lain di Normandy, tidak ada bandar seperti mana-mana di Perancis. Berikut adalah beberapa cadangan untuk pencapai pertama untuk memanfaatkan Le Havre.

Amble melepasi pemandangan senibina terbaik Le Havre
Salah satu cara terbaik untuk mengambil dalam seni bina Le Havre adalah berjalan-jalan melalui pusat bandar. Cahaya yang paling baik pada awal pagi atau sekitar senja, apabila bangunan mempunyai cahaya roseate yang lemah. Tidak ada tipu daya imajinasi, penduduk tempatan menggunakan bata merah yang dihancurkan dari bangunan bandar yang dimusnahkan dalam pembinaan baru, yang membantu menyatukan pautan ke masa lalu.

Pada hari menjelajah, anda boleh mengambil di plaza besar, blok simetri artful dan reka bentuk licik yang membangkitkan sesuatu yang jauh di luar batu dan konkrit. Malah kubu puncak bukit yang tidak disengajakan, berjalan kaki 1 km dari pusat bandar, telah diubah menjadi Jardins Suspendus, sebuah oasis damai taman-taman yang penuh bunga dan kehijauan.

Ambil di tengah-tengah kota
Sepanjang lima hektar, Town Hall Square (Place de l'Hotel de Ville) adalah pusat utama pusat bandar, dan salah satu dataran terbesar di Eropah. Plaza luas ini juga pengenalan yang sesuai untuk Le Havre. Ia direka oleh Auguste Perret, dalang di belakang banyak reka bentuk pasca perang di bandar ini.

Taman-taman, air pancut dan arca terletak di tengah-tengah ruang yang penuh cahaya ini, dengan pinggiran bangunan-bangunan moden yang menarik yang mewujudkan rasa harmoni yang luar biasa. Pièce de resistance adalah Dewan Bandaran, menara 72m tinggi yang kelihatan dari laut dan salah satu ikon bandar masa kini.

Mengalami letusan budaya di The Volcano
Dahulu dikenali sebagai Pusat Kebudayaan Niemeyer, bangunan seperti patung ini merupakan salah satu pemandangan paling menakjubkan di bandar ini apabila ia diumumkan semula pada tahun 1982. Kenaikan dari sebuah dataran kecil di luar Rue de Paris, pangkalannya yang luas dan lengkungan menyapu melangkah ke langit dengan cepat memperolehnya sebagai moniker Le Volcan (Gunung Berapi).

Oscar Niemeyer, arkitek yang visioner di belakang Brasília dan salah seorang datuk modenisme, datang dengan kerja yang luar biasa ini - salah satu reka bentuknya di luar Brazil. Di salah satu sisi bangunan, tangan yang lebih besar daripada hidupan mencapai, dengan mata air mengalir di bawah. Ini adalah pelukis tangan Oscar Niemeyer sendiri, rekod yang sangat peribadi tentang penglibatan arkitek dalam kerja.

Hari ini Le Volcan (nama rasmi diubah pada tahun 1990) menempatkan teater dan perpustakaan awam. Fasad putih bercahaya, dengan garis menawannya, kelihatan lebih baik daripada sebelumnya berikutan projek pengubahsuaian yang lengkap siap pada tahun 2015.

Potret pada tahun 1950-an yang hidup
Lakukan kembali selangkah dengan melawat Appartement Témoin Perret (pameran Flat Perret). Pangsapuri yang berperabot lengkap ini memberikan rasa kehidupan keluarga semasa tahun-tahun ledakan perang. Semua potongan itu berasal dari tahun 1950-an, dari dapur gas di dapur hingga ke pemain rekod di ruang tamu.

Terdapat pakaian di dalam almari dan meja ditetapkan, satu-satunya perkara yang hilang adalah keluarga - walaupun pemandu pelancong melakukan kerja yang baik yang membawa watak-watak yang tidak hadir kepada kehidupan. Semua dalam semua, ia adalah potret intim Le Havre dan titik balik halus kepada seni bina yang lebih abstrak di luar tingkap yang dikeringkan matahari.

Lawati lampu rohani Le Havre
Jika ada satu bangunan yang tidak boleh dilepaskan di Le Havre, itu adalah Gereja Église de-St Joseph (Gereja St Joseph). Fasad yang monumental, dengan menara setinggi 107m, dapat dilihat di seluruh bandar, dan bersinar seperti tanglung menentang langit malam yang gelap. Pedalaman memecah semua konvensyen, dengan beberapa patung orang suci atau ikonografi Katolik yang lain, dan sebuah mezbah diletakkan di tengah bangunan, menara tanglung melambung ke langit di atas.

Sudah tentu, reka bentuk mungkin kelihatan terlalu suram jika bukan untuk tingkap kaca berwarna yang mengagumkan yang menara itu. Ini adalah karya-karya Marguerite Huré, yang menggunakan kira-kira 13,000 kepingan kaca berwarna - semuanya dicipta menggunakan teknik mulut, seperti pada Zaman Pertengahan. Penggunaan warna yang cemerlang menciptakan suasana yang berbeza bergantung pada waktu siang dan posisi matahari yang berubah.

Ia adalah tempat yang berharga, dan sememangnya terdapat kualiti yang sangat bermeditasi untuk memainkan warna merah, emas dan ungu di dinding yang tidak luntur. St Joseph adalah Magnum opus Auguste Perret dan dibina sebagai peringatan kepada ribuan orang awam yang musnah semasa pengeboman Le Havre.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add