Lembah Mawar: menemui perayaan bunga Maghribi

Lembah Mawar: menemui perayaan bunga Maghribi

Fajar mewarnai Pergunungan Atlas karat-merah sebagai pemetik mawar Hdida yang ditetapkan untuk bekerja. Berpakaian dalam flop-flops dan jellabas, mereka mengikuti jalan berdebu ke ladang, dan sebelum terlalu lama hilang di dedaunan.

Pokok-pokok buah-buahan mengetengahkan jejak itu, sarat dengan buah ara, tarikh dan oren. Barli dan alfalfa bercambah dari bumi oren, disiram oleh saluran di sebelah jalan. Delima delapan dari cawangan yang menggantung. Tetapi wanita tidak ada di sini untuk memilih buah; mereka ada di sini untuk menuai sesuatu yang harum.

'Bolehkah kamu menciumnya?' Tanya Ait Khouya Aicha, ketika ia menempel di padang rumput yang dikelilingi oleh pohon-pohon walnut, dan mengetuk kepala pokok semak. Dia menarik ke bawah cawangan: ia ditutupi oleh bunga dari batang ke hujung, merah jambu yang mengejutkan terhadap daun yang mendalam-hijau.

'Ini adalah mawar dari Sungai Asif M'Goun,' katanya, sambil merangkak berbunga di tangannya. 'Mereka terkenal di seluruh dunia. Tetapi untuk memahami mengapa, anda mesti menciumnya. "Menarik sarung tangan yang tebal, dia mengusir bunga dan bernafas dalam aroma. Minyak wangi itu berkrim dan manis, dengan nota madu dan kekayaan.

'Minyak wangi adalah yang terbaik pada waktu pagi, tetapi kita mesti bekerja dengan cepat,' katanya sambil menjatuhkan bunga itu ke jubah yang dikumpulkan di pinggangnya yang dikenali sebagai tachtate. 'Matahari akan membakar kelopak, dan minyak wangi itu akan hancur.'

Dalam masa setengah jam, Aicha dan kawan-kawannya telah melucuti semak-semak bunga dan empat karung telah diisi dengan penuh. Mereka pulang ke kampung, berkongsi bulat beg dan kacang untuk sarapan pagi. Dua puluh minit kemudian, mereka tiba di sebuah garaj belakang yang berganda sebagai koperasi rosak kampung, di mana pemilik Ahmid Mansouri memeriksa bunga, menimbang mereka pada skala yang telah disentuh, dan menambahkannya ke timbunan yang meliputi lantai konkrit.

'Ini adalah bunga mawar yang baik,' katanya, menggelegak pada roll-up yang bengkok. 'Tetapi minggu lalu kami menuai sebanyak dua kali. Minggu depan mereka akan hilang. Dan ini bermakna satu perkara. Sudah tiba masanya untuk Festival Mawar dimulakan. '

Tidak ada yang pasti bagaimana mawar pertama kali datang ke sudut jauh di Maghribi, tinggi di Pegunungan Atlas, perjalanan enam jam di tenggara Marrakesh. Mengikut legenda, mereka dibawa di sini berabad-abad yang lalu oleh pedagang Berber dari Damsyik; spesies yang tumbuh di sini adalah Rosa damascena, Damask rose, yang berasal dari Syria kuno dan telah dirayakan selama berabad-abad untuk minyak wangi yang kuat.

Walau bagaimanapun, mereka tiba, Lembah M'Goun - atau Vallée des Roses, seperti yang diketahui di Maghribi - telah menjadi terkenal dengan bunga-bunga. Setiap tahun semasa musim pertumbuhan utama antara bulan April dan pertengahan Mei, lembah menghasilkan antara 3000 dan 4000 tan mawar liar. Mereka ada di mana-mana: bercambah dari pagar pagar, berkembang di sepanjang dinding batu, merapatkan sempadan antara ladang petani. Setiap hari sebelum fajar, wanita mengumpul bunga mawar dengan tangan, dan menjualnya ke koperasi yang dihiasi sepanjang lembah. Ada yang dibeli oleh penyulingan tempatan untuk membuat air mawar, sabun dan pot-pourri, tetapi majoriti dibeli oleh rumah-rumah minyak wangi Perancis yang besar, yang mana monyet M'Goun memberi arahan khas.

Ia adalah perniagaan yang intensif dan mahal - sekitar empat tan kelopak segar, atau 1.6 juta bunga, dikehendaki membuat satu liter minyak mawar tunggal, dan dengan setiap liter mengambil sekitar 12,000 euro (£ 10,000), ganjaran adalah jelas. Tetapi dengan persaingan yang sengit dari kawasan tumbuh-tumbuhan lain, terutama di Turki dan Bulgaria, Lembah M'Goun perlu mencari cara untuk menangkap hidung pembeli di luar negeri - dan di sinilah Festival des Roses datang.

Ia adalah hari sebelum perayaan, dan sepanjang Asif M'Goun, orang sedang bersiap untuk parti itu. Halfway sepanjang lembah terletak di desa Hdida, sebuah kumpulan rumah terracotta yang dibingkai oleh puncak lembayung dan benang biru sungai. Ia adalah sarang aktiviti: kanak-kanak perempuan duduk bersilang di tangga, merangkul mawar ke dalam gelang, kalung dan garland berbentuk hati, sementara wanita melekat label ke botol air mawar dan mengemas kelopak kering menjadi karung kanvas. Di jalan-jalan, para petani memuat peti bunga ke belakang trak-trak yang sudah ditakdirkan, sebelum memusnahkan bandar dengan retak knalpot dan awan asap hitam, melambai pada anak-anak yang mengintip dari pintu gerbang ketika mereka meletus melewati.

Semua orang di kampung mempunyai tugas untuk melakukan, dan Naima Mansouri tidak terkecuali. Kepala diselubungi jellaba merah jambu, tangan ditelusuri dengan tatu henna, dia membuat pot-pourri untuk perayaan itu. Dia membungkus beg kanvas dengan kelopak kering, mengikat setiap satu dengan reben dan menambah stiker untuk co-op kampung. Di bahagian belakang bilik, bakul yang dikelilingi kelopak menumpuk di dinding, dan tembaga masih melayang di bayang-bayang.

'Tahun ini sudah baik,' kata Naima. 'Mawar telah berkembang dengan baik dan kami mempunyai banyak untuk dijual. Dan pada tahun ini kita mula menularkan air mawar kita sendiri, "tambahnya sambil menunjuk kepada yang masih ada. 'Adakah anda ingin melihat di mana bunga itu dikeringkan?'

Dia memanjat ke atas bumbung di mana karpet kelopak bertaburan di seberang konkrit, pengeringan di bawah sinar matahari. Di kejauhan, Sungai M'Goun menyerupai lembah di sepanjang lembah, sehelai perak biru di laut batu merah.Di sepanjang cakrawala, gunung berpasir, bersinar seperti arang pada cahaya tengah hari.

'Ia mengambil masa dua minggu untuk mengeringkan bunga. Ini akan disediakan esok untuk perayaan, 'kata Naima. 'Sekarang sudah waktunya untuk teh.'

Dia kepala di dalam, dan tidak lama lagi muncul dengan dulang yang sarat dengan teko, gelas dan kelopak mawar. Dia mengangkat tudung dan menambah bunga ke dalam periuk, mengaduknya dengan sudu panjang. 'Kami minum teh wangi pada tahun ini,' katanya, menaikkan periuk yang tinggi ketika ia mencurahkan untuk membuat buih di kaca. 'Ia baik untuk pencernaan dan peredarannya. Dan ia juga lazat. '

Dia menyusu teh dan menonton kereta keldai penuh dengan bunga merah jambu di sepanjang jalan di bawah. Sebelum pembinaan jalan itu, penduduk kampung menggunakan rangkaian laluan lama melalui pergunungan, dan bahkan sekarang, banyak orang bergantung pada keledai mereka sebagai bentuk pengangkutan utama mereka - walaupun hari ini, laluan lama terutama digunakan oleh pejalan kaki dan pejalan kaki, yang tergoda oleh keagungan Atlas Tinggi: sebuah dunia runtbah kasbah, gorges dan desa-desa lumpur, di mana sarang burung gagak di atas bumbung, dan burung-burung helang dan ular ular bulatan di langit.

'Selamat datang! Kami gembira kerana anda di Festival des Roses! 'Mengumumkan penjaga gol Brahim Tichki, bertepuk tangan dengan gembira. Sekitar kedai lubang di dindingnya di Kelaâ M'Gouna, 11 kilometer di selatan Hdida, rak-rak dipasang dengan produk mawar, semuanya dibungkus dengan pembungkusan merah jambu yang mengejutkan. Terdapat sabun dan minyak wangi, syampu dan kasut. Terdapat salap, dan sudah tentu ada botol dan botol air mawar dan minyak wangi.

'Cuba, cuba! Ia baik untuk rambut! Baik untuk kulit! Baik untuk jantung! "Brahim melompat-lompat, menyandarkan sebotol botol yang mana dia mengunyah air naik ke wajah pelanggan yang tidak curiga. 'Ia membuatkan kamu bau manis juga! Isteri awak akan gembira! '

Di jalan-jalan di luar, perayaan sedang penuh. Pesta-pesta merapatkan turapan. Pembekal jalanan menyerang kebab di atas arang. Penjual berpakaian karpet dan pedang upacara. Para peniaga berani untuk perniagaan, dan polis membuat percubaan berani untuk memantau lalu lintas, meniup keras ke wisel mereka, hampir tidak boleh didengar di atas enjin trak dan gendang.

Di dalam perjumpaan perayaan, perkara-perkara tidak lagi teratur. Di bawah khemah kanvas putih, koperasi lembah memamerkan tanaman mawar mereka. Penanam dan pembeli tawar-menawar dengan istilah, menyegel menangani kekayaan tangan dan ciuman. Mawar di mana-mana: diikat ke garland, bertaburan di atas meja, diproyeksikan ke skrin televisyen dan dipakai sebagai pendants, gelang dan butang butang. Buah-buahan bunga sangat kuat, manis dan berpendar, dengan sedikit buah-buahan yang berlebihan, seperti penyegar udara plug-in Glade pada overdrive. Tetapi walaupun bunga adalah daya tarik utama, terdapat juga produk lain di acara: buasir epal dan tarikh, badam dan walnut, kayu manis dan kunyit, yang berasal dari seluruh Pegunungan Atlas.

Hannau Amrouch adalah seorang penatua Berber dari M'semrir, sebuah perkampungan gunung terpencil yang terkenal dengan epalnya. Berpakaian dalam pakaian tradisional kaumnya - jeliaba bunga, mantel berjalur dan tudung kepala yang berhias, tattoo Berber bertanda pada dagunya - dia menjadi selebriti tempatan sebagai juara hak wanita luar bandar. Bagi beliau, bunga mawar itu bukan hanya baik untuk ekonomi tempatan M'Goun; mereka juga menggambarkan perubahan peranan wanita dalam masyarakat Maghribi.

'Kehidupan sukar bagi wanita di kawasan pedesaan Maghribi,' jelasnya, berjabat tangan dengan calon yang baik dan berpose untuk diri sendiri. 'Terdapat sedikit pendidikan, dan kebanyakan masa mereka dibelanjakan untuk menaikkan keluarga mereka dan bekerja di ladang. Tetapi di sini para wanita bertanggungjawab menuai mawar; mereka melakukan yang semakin meningkat dan memilih, dan sering pengeringan dan penyulingan juga. Mereka memperoleh keyakinan dan kemahiran, dan ini positif untuk semua masa depan kita. '

Dia menghilang ke dalam kerumunan orang ramai, diikuti oleh wartawan dan kilat kamera berkelip. Ketika dia meninggalkan, seorang pembesar suara membunyikan kerumunan orang ramai, hampir tidak boleh didengar di atas keriuhan itu.

'Perhatian semua pencinta mawar!' Itu sangkakala. 'Perhatian! Sudah tiba masanya untuk Rose Queen tahun ini untuk diumumkan! '

Di seluruh bandar di stadium bola sepak Kelaâ M'Gouna, ia adalah sebuah rumah yang penuh sesak. Setiap kerusi diambil, dan di luar, skrin besar di dataran menyiarkan tindakan itu secara langsung. Pada satu hujung stadium, sebuah khemah merah telah didirikan, di mana orang-orang kenamaan dan VIP duduk, bersedia untuk mengundi. Semasa mereka menunggu pertunjukan, penari dan pemuzik menghiburkan orang ramai dengan lagu-lagu padang pasir dan tarian puak, dan DJ memompa muzik rumah Afrika.

Sore hari bergeser ke senja, dan lampu sorot stadium terperangkap. Inilah masanya. Lima belas kanak-kanak perempuan, masing-masing dipilih dari daerah yang berbeza-beza yang semakin meningkat, mengambilnya secara bergilir untuk menjatuhkan permaidani merah, semua senyuman dan bulu mata yang mengalir. Kostum tangan mereka mencerminkan pakaian tempatan: beberapa memakai jubah mengalir dan pakaian berwarna-warni, yang lain dilekatkan dalam tudung kepala berbulu, dipotong dengan cincin, pita, manik dan cakera tembaga. Pada akhir catwalk, masing-masing memberikan ucapan pendek dan temuramah ringkas dengan kompère sebelum hilang ke sayap.

Dengan crescendo drum dan ledakan kembang api, pemenang diumumkan: Fatima E Zahra El Amiri, 23 tahun dari sebuah kampung di pinggir lembah. Tepuk gila melintasi stadium, dan pemenang meletupkan air mata kerana dia mandi dengan kelopak mawar.Kamera muncul di sekeliling stadium, dan Fatima memeluk rakan-rakannya sambil melanda orang ramai dan memulakan satu pusingan kemenangan.

Besok, dia akan memimpin perarakan melalui pusat Kelaâ M'Gouna, tetapi buat masa ini, terdapat wawancara yang akan dilakukan, gambar yang akan diambil, yang akan bertemu. Parti itu akan terus larut malam, dan dia akan mencari masa yang sangat berharga untuk tidur. Lagipun, dia adalah Ratu Roses tahun ini, dan di lembah bunga itu, tidak ada penghormatan yang lebih besar daripadanya.

Artikel ini muncul dalam majalah Lonely Planet Traveler edisi March 2017 (UK). Langgan di sini atau muat turun edisi digital anda sekarang di iTunes atau Google Play.

Oliver Berry mengembara ke Maghribi dengan sokongan dari KE Adventure Travel (keadventure.com). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add