Lima restoran terbaik di Addis Ababa yang hanya diketahui penduduk setempat

Lima restoran terbaik di Addis Ababa yang hanya diketahui penduduk setempat

Salah satu perkara terbaik tentang makanan Ethiopia adalah bahawa tiada makanan lain di dunia yang menyukainya. Hidangan tradisional di sini menggabungkan gabungan unik rempah-rempah untuk mencipta perisa yang berbeza: beberapa yang hangat, sedikit gurih. Rempah adalah ramuan utama untuk pelbagai jenis orang Ethiopia wat (hidangan di suatu tempat di antara rebusan dan kari) yang dimakan dengan roti rata, lembut yang dipanggil injera.

Restoran Ethiopia boleh didapati di seluruh dunia, tetapi tidak ada perbandingan dengan makanan yang dibuat di Addis Ababa, ibukota Habsyah. Sayur-sayuran bersumber secara tempatan, dan daging biasanya berasal dari haiwan yang baru dibunuh. Tidak ada yang dihasilkan secara besar-besaran, dan setiap hidangan dibuat segar untuk dipesan. Addis Ababa adalah tempat terbaik di negara ini untuk mencuba makanan Ethiopia, dan ini adalah lima restoran utama di mana anda boleh menggali ke adegan tempatan.

Oda Cultural Restaurant and Cafe

Di dalam Pusat Kebudayaan Oromo adalah Oda Restaurant and Cafe, yang mungkin anda kenali dari kunjungan Ethiopia Anthony Bourdain di Tiada Tempahan. Oromo adalah salah satu daripada kumpulan etnik terbesar di Afrika timur, dan restoran Pusat mempamerkan budaya Oromo yang terbaik. Dewan ini dilengkapi perabot dan langsir pinewood yang diperbuat daripada kain tradisional. Injera dibuat dari tikur teff (butiran hitam mengenai saiz biji popi yang dianggap lebih berkhasiat daripada teh putih yang lebih halus), mentega yang dibumbui dan beso (barli panggang dan tanah) berada di tengah-tengah masakan Oromo. Chumbo disediakan dengan hitam teff dibakar tebal dan yoghurt, keju, dan mentega yang dibumbui di atas sehingga kelihatan seperti kek. Buna qalaa (kopi panggang yang dicelup dalam mentega) adalah sejenis snek budaya yang memberikan rasa yang lebih dalam kopi. Pusat Kebudayaan Oromo terletak berhampiran Stadium Nasional.

Tikus Shiro

Di kawasan kejiranan yang sibuk di sekitar kondominium Lideta, anda akan mendapati sensasi yang benar-benar tempatan: a shiro bertaruh (rumah shiro). Anda boleh meneka spesifik Tikus Shiro dari nama: lazat shiro, rebusan yang dibuat daripada tepung chickpea atau tepung kacang, dihidangkan dengan injera. Anda akan dapati shiro di banyak restoran di sekitar Ethiopia, tetapi apa yang mendorong kebanyakan orang ke Lideta adalah pilihan 'separuh setengah', di mana anda boleh memilih dua hidangan dari menu dan mendapatkan separuh daripada setiap hidangan. Betul cuba bozena shiro (shiro rebus dengan daging), misir be kuanta (Lentil dengan daging kering), gomen (Kubis Ethiopia), dan timatim kurt (salad tomato pedas yang disajikan mentah atau dipanaskan). Nikmati pilihan anda di taman yang menyegarkan di halaman kondominium untuk menyejukkan diri dari panas di jalan. Selepas makan, dapatkan secawan kopi Ethiopia yang baru dibakar atau segelas buatan sendiri tej (wain madu).

Chane's Restaurant

Di tengah-tengah daerah Cazanches berhampiran dengan tumpuan hotel rantai popular, tambang Etiopia yang lazat dihidangkan di rumah berabad-abad yang pernah dimiliki oleh pahlawan tentera. Rumah ini mengekalkan cara hidup abad ke-19 dengan karya seni lama dan gambar-gambar raja-raja royal dan orang asing. Dari dapur mengalir aroma hidangan tradisional Ethiopia dari buku resipi chef terkenal Chanyalew Mekonen (aka Chane), yang pernah memasak di Kedutaan Jerman dan untuk Maharaja Ethiopia sebelum memulakan restoran ini. Chane meninggal dunia pada Januari 2017, tetapi mujurlah dia meninggalkan warisan dan seni memasak kepada anaknya dan isterinya. Restoran menyajikan pilihan hidangan yang terhad, banyak yang dicipta oleh Chane.

Jangan pergi tanpa mencuba masakan kegemaran Ethiopia, doro wat (sup ayam pedas yang boleh dimakan dengan injera dan keju kambing ringan). Pada hari Rabu dan Jumaat, hari puasa tradisional apabila tiada produk haiwan yang harus dimakan, shiro wat (sup rebeka gandum ringan yang dibuat dari tepung chickpea) dilayan sebaliknya. Walaupun shiro adalah hidangan biasa dan mudah dibuat, Chane shiro secara meluas dianggap sebagai yang terbaik di bandar.

Yod Abyssinia

Yod Abyssinia menyoroti semua budaya dan masakan yang ditawarkan oleh Ethiopia. Banyak usaha telah dimasukkan ke dalam menjadikan tempat itu kelihatan sebagai otentik yang mungkin. Dewan utama yang luas direka bentuk untuk menyerupai sebuah pondok yang tipis dan penuh dengan bahan menarik dari tirai tangan tradisional untuk menghidangkan hidangan yang diperbuat dari rumput tenunan. Diners duduk di meja dan kerusi tradisional, meja-meja kayu yang luas dan pendek dikelilingi oleh najis tiga kaki. Yod Abyssinia menyajikan hampir semua hidangan dari banyak etnik di negara ini, dan makanan disajikan oleh kakitangan berpakaian kultur. Pada siang hari, suasana tenang dan santai, tetapi pada waktu malam, hidangan disertai dengan persembahan muzik dan tarian tradisional. Pek kasut menari anda kerana tetamu digalakkan menyertai. Anda akan dapati Yod Abyssinia di belakang Dewan Millennium di Bole, berhampiran lapangan terbang.

Branche Butchery

Ethiopia adalah rumah kepada orang-orang dari pelbagai etnik, dan campuran citarasa dan budaya mereka telah menghasilkan beberapa masakan yang menakjubkan. Daging mentah adalah salah satu hidangan Ethiopia yang sangat dihormati, dan ia lazim digunakan untuk majlis-majlis khas.Walaupun anda tidak meraikan, anda boleh mencuba salah satu hidangan daging yang popular di Brundo, seperti kurt (daging mentah diambil dari bahagian terpilih lembu) dan tibs (petua daging yang dimasak).

Walau bagaimanapun, restoran paling terkenal dengannya kitfo, yang diperbuat daripada bahagian yang paling lembut dan reda daging, yang di tanah dan dicampur dengan mentega yang dibumbui dan mitmita (rempah yang diperbuat daripada lada cili mata tanah, garam, biji kapulaga dan ulas). Sekiranya anda tidak suka rasa daging mentah, minta dipanaskan kitfo, dipanggil kitfo leb leb, yang kelihatan seperti daging cincang yang sangat berpengalaman. Tej, alkohol tradisional Ethiopia yang dibuat daripada madu yang ditapai, adalah iringan yang sempurna untuk makanan sedemikian dan juga disajikan di sini.

Anda akan mendapati Brundo di Dawit Kitfo, di hadapan Suruhanjaya Eropah untuk Afrika di Atlas.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add