Seni bina untuk pelancong: panduan pemula

Seni bina untuk pelancong: panduan pemula

Tidak tahu perbezaan antara tiang dan pilaster? Anda tidak perlu menjadi pakar untuk mengenali bangunan yang baik tetapi memahami sedikit tentang sejarah seni bina dan teori boleh berjalan-jalan di sekitar bandar yang tidak asing lagi.

Dapatkan genggaman dengan asas-asas dan lihat berapa banyak gaya yang anda boleh kenal pasti semasa berada di jalan dengan panduan mudah kami.

Klasik

Era: 850 SM hingga 476 AD

Ibu semua gaya seni bina, perkadaran elegan dan gaya senibina klasik yang melengkapkan legion kebangkitan semula. Kuil-kuil besar dan struktur sivik Yunani kuno dan Rom mengikuti peraturan ketat yang dikenali sebagai 'perintah' seni bina. Tiga yang paling penting adalah Doric, Ionic dan Corinthian; semua mudah dikenali dari ibu mereka (bit hiasan di bahagian atas lajur).

Bagaimana untuk melihatnya: Doric: ibu dataran. Ionic: modal seperti skrol. Corinthian: ibukota yang rumit dengan daun acanthus yang diukir.
Di mana untuk mencari: Colosseum atau Pantheon di Rom; Acropolis, Athens.

Byzantine

Era: 330-1453

Dengan mosaik berkilauan dan kubah yang lebih banyak daripada padang yang penuh dengan bukit-bukit, seni bina Byzantine dibina untuk menarik perhatian. Berjalan ke basilika yang dihiasi dengan mewah dengan siling kubah yang tinggi dan selimut perhiasan emas, para penyembah tidak akan mempunyai ilusi tentang kuasa dan kekayaan para kaisar.

Bagaimana untuk melihatnya: pelbagai kubah dan hiasan mewah.
Di mana untuk mencari: Aya Sofya, Istanbul; St Mark's Basilica, Venice; Sacré Coeur, Paris (kebangkitan Byzantine).

Romanesque

Era: 900-1200

Kelas berat seni bina abad pertengahan, bangunan Romanesque (dikenali sebagai Norman di UK) adalah besar, ceram dan mudah. Kekurangan pengetahuan teknikal bermaksud dinding tebal, lajur besar dan lengkungan bulat adalah keperluan sementara tingkap kecil, peti besi dibina seperti tong dan hiasan terhad kepada lozenges, chevrons atau zigzags.

Bagaimana untuk melihatnya: gerbang bulat dan lajur tebal.
Di mana untuk mencari: Menara Condong pisa; San Gimignano, Itali; Katedral Durham, England.

Gothic

Era: Abad ke-12 hingga ke-16

The lovechild teknik-teknik bangunan yang lebih baik dan kesejahteraan Eropah, gaya Gothic melahirkan bangunan-bangunan yang lebih tinggi, lebih ringan dan lebih terang daripada sebelumnya. Dirasai oleh gereja dan negeri, gaya baru itu cepat menyapu ke seluruh Eropah. Unsur utama adalah gerbang tajam tetapi kekuatan kebangkitan Gothik dari pertengahan abad ke-18 hingga pertengahan abad ke-20 bermakna banyak yang anda lihat akan lebih lama dari tarikh.

Bagaimana untuk melihatnya: menunjuk gerbang, lajur sempit, melengkung berkubah, menara yang menjulang tinggi, menunggang terbang.
Di mana untuk mencari: Notre Dame, Paris; Westminster Abbey, London; Cologne Cathedral, Jerman.

Renaissance

Era: Abad ke-14 ke-17 Eropah

Ia adalah masa semakan. Ingat arahan arsitektur klasik itu? Mereka kembali fesyen. Sebagai falsafah klasik dan idea-idea seni dan kesusasteraan dihidupkan semula, arkitek juga kembali kepada perkadaran dan simetri struktur Yunani klasik tetapi menghiasi mereka dengan cara yang mewah.

Bagaimana untuk melihatnya: gaya klasik tiang, pedimen dan kubah ditapis dan dibangunkan.
Di mana untuk mencari: Florence dan Milan Cathedrals; Louvre, Paris; Basilika St Peter, Rom.

Baroque dan rococo

Era: 1600-1750

Dengan segala kegembiraan dan kesopanan rambut palsu yang serbuk, seni bina baroque adalah hiasan manis dari hiasan mewah. Tempoh baroque menambah ciri-ciri hiasan yang lebih rumit ke bangunan daripada sebelumnya dan pada akhir abad ke-18 telah menjadi rococo teater sepenuhnya, di mana setiap permukaannya terbenam dengan tumbuh subur.

Bagaimana untuk melihatnya: hiasan yang luas, lukisan siling, penggunaan cahaya dramatik.
Di mana untuk mencari: Versailles, Perancis; Trevi Fountain, Rom; St Paul's, London.

Neoclassicism

Era: pertengahan abad ke-18 Eropah

Diwarisi oleh keterlaluan yang berlebihan dari era rococo, neoklassicisme prim dan tepat kembali ke purba Yunani dan Rom untuk inspirasi. Tidak seperti zaman Renaissance, ia dimainkan dengan ketat oleh peraturan-peraturan dalam reinkarnasi kadang-kadang teruk gaya-gaya asal.

Bagaimana untuk melihatnya: lajur, pedimen dan kubah dalam reka bentuk yang tegas.
Di mana untuk mencari: The White House, Washington, DC; Hermitage, St Petersburg; Brandenburg Gate, Berlin.

Art nouveau

Era: 1890-1910

Curvy, berdaun dan selama-lamanya dikaitkan dengan Paris terima kasih kepada pintu masuk ikon ikonik, seni nouveau adalah pergerakan jangka pendek yang melihat tenun, reka bentuk seperti tumbuhan dan bentuk semula jadi mengalir segala-galanya dari reka bentuk perabot kepada seni bina.

Bagaimana untuk melihatnya: garisan mengalir, bentuk organik dan reka bentuk seperti hiasan tumbuhan.
Di mana untuk mencari: Musée Horta, Brussels; Pintu masuk Paris Metro; Bangunan Lavirotte, Paris.

Hiasan seni

Era: 1915-1930

Semua glamor dan kecanggihan 20-an yang menderita tercermin dalam seni bina seni deco dan bahan-bahannya yang mahal dan reka bentuk geometri yang bersih dan bersih. Flappers menari di kelab jazz, Gatsbys yang hebat melemparkan pesta liar dan arkitek menggunakan hiasan yang minimum dengan bijak untuk mewujudkan rasa mewah yang tidak terkawal.

Bagaimana untuk melihatnya: penggunaan krom, motif geometri dan warna yang kuat.
Di mana untuk mencari: Bangunan Chrysler; Bangunan Kerajaan Negeri; Pantai Miami; Napier, New Zealand.

Modenisme

Era: awal abad ke-20 hingga 1980-an

Reka bentuk modernisme yang sederhana, sederhana dan tidak bersuara, menegaskan reka bentuk harus ditentukan oleh fungsi. Rectangular dan cubist bentuk, konkrit bertetulang, reka bentuk pelan terbuka, tingkap besar dan kekurangan hiasan adalah ciri-cirinya.

Bagaimana untuk melihatnya: bangunan biasa, rectilinear menggunakan reka bentuk konkrit bertetulang dan reka bentuk terbuka.
Di mana untuk mencari: Dewan Bandaraya Boston; Barbican, London; Fallingwater, Pennsylvania; Brasília.

Seni bina berteknologi tinggi

Era: 1960-1985

Bersamaan arkitek memakai pakaian anda di dalamnya, seni bina berteknologi tinggi dengan penuh semangat memeluk teknologi dan bahan baru dan menunjukkan semuanya di luar. Di dalamnya, bangunan-bangunan ini mempunyai susunan fleksibel dengan bahagian bilik bergerak.

Bagaimana untuk melihatnya: paip dan elemen struktur di luar bangunan.
Di mana untuk mencari: Pusat Pompidou, Paris; HSBC HQ, Hong Kong; Patscenter, Princeton.

Postmodernism

Era: Tahun 1960-an

Eksperimen, kontroversial dan suka bermain, postmodernisme menggantikan prinsip puristisisme moden dengan warna-warna yang menyenangkan, ironi dan terang. Apa-apa sahaja yang berlaku dalam pergerakan ini menjadikannya sukar untuk mengenali, tetapi rujukan tipikal kepada seni bina klasik adalah perkara biasa dan sering menimbulkan kecurigaan.

Bagaimana untuk melihatnya: warna terang bercampur dengan bentuk yang ganjil dan mengangguk kepada pesanan klasik.
Di mana untuk mencari: Lanjutan Staatsgalerie, Stuttgart; Bangunan Portland; MI6 London; M2 Tokyo.

Neo-futurisme

Era: Tahun 1960-an

Wilder daripada jabatan set-set sci-fi Hollywood, neo-futurism menggabungkan teknologi terkini dengan minda yang cemerlang dan kreativiti yang tidak terkawal, menolak bahan dan konsep di luar semua sempadan sebelumnya. Bangunan membengkok dan memutar dengan cara yang misterius, bersandar pada sudut yang tidak mungkin dan menyapu sepanjang lengkung yang bergelora.

Bagaimana untuk melihatnya: lengkung bentuk bebas tajam dan geometri yang berpecah.
Di mana untuk mencari: Pusat Kebudayaan Heydar Aliyev, Azerbaijan; Bandar Seni & Sains, Valencia; The Gherkin (30 St Mary's Ax), London.

Deconstructivism

Era: Tahun 1960-an

Trippy, senibatan minda yang kelihatan seperti itu mungkin telah mula mencairkan, bentuk berbentuk aneh yang berbentuk dekonstruktivisme, dinding ceroboh dan permukaan yang terdistorsi dapat dikenali dengan serta-merta. Anarchic dan tidak sengaja namun dirancang dengan teliti, lawatan ke salah satu bangunan ini boleh menjadi pengalaman yang membingungkan.

Bagaimana untuk melihatnya: menyimpang, mengalir bentuk, selalunya dalam bahan reflektif.
Di mana untuk mencari: Guggenheim, Bilbao; Der Neue Zollhof, Düsseldorf; Muzium Budaya Pop, Seattle; Muzium Yahudi, Berlin.

Share:

Halaman Yang Serupa

add