Hantu-hantu dari Christmases lalu

Hantu-hantu dari Christmases lalu

Di sini di Lonely Planet kami tidak suka untuk memperdagangkan pasport kami untuk pai-pai ketika datang ke musim Krismas. Apabila semua hadiah dibeli dan dibungkus, kami suka mengemas beg kami dan mengembara ke dunia - sama seperti Santa (sayangnya, tanpa giring).

Dalam semangat musim ini, kami telah meminta beberapa penagih perjalanan kami sendiri untuk berkongsi kisah-kisah mereka yang aneh dan indah dari Christmases yang dibelanjakan di jalan raya.

Krismas yang sempurna dengan Krampus di Austria

Saya pergi ke Vienna dan Salzburg tepat sebelum Krismas pada tahun 2010 dan ia adalah pengalaman Krismas paling ajaib dalam hidup saya. Ia telah berlimpah tepat sebelum kapal terbang kami mendarat, jadi seluruh negara ditutupi dengan selimut lembut putih - latar belakang yang sempurna untuk pasaran Krismas yang ramai, di mana kami minum sebilangan besar gluhwein dan makan terlalu banyak gula-gula bercuti. Orang Amerika ini juga telah menjalankannya yang pertama dengan St Nicholas gaya Eropah dan rakan sejawatnya yang lebih mengancam Krampus; kedua-duanya berlaku berjalan kaki di jalan-jalan Salzburg seperti chums lama, dan saya perlu berunding dengan pembuat pretzel tempatan untuk mengetahui siapa yang memukul raksasa Santa itu.

Bailey Johnson - Editor Destinasi untuk Amerika Tengah dan Caribbean. Ikut tweetnya @The_Traveling_B.

Pengisi stok yang pelik dan safari Krismas di Malawi

Saudara sepupu saya tinggal dan bekerja di Malawi dan pada 1996 ibu bapa saya memutuskan untuk menghabiskan Krismas dengan mereka. Itu adalah Krismas yang terbaik dan paling pelik. Kami tidak dapat membawa banyak hadiah dengan kami, jadi saya masih ingat dengan stok yang dipenuhi dengan berus gigi, Tic Tacs dan beberapa cip pisang (perkara yang tersedia di Malawi atau lapangan terbang!). Pokok Krismas kami pada dasarnya adalah ranting dan kami tidak mempunyai kalkun, tetapi kami berjalan kaki tanpa alas kaki di pasir panas yang panas untuk pergi berenang di dalam tasik dan pergi ke safari untuk melihat jerapah paling tinggi yang pernah kami lihat. Pasti Krismas untuk diingati.

Ellie Simpson - Penganalisis Komunikasi Traveler. Ikut tweetnya @GutsyGrad.

Empat orang penonton berbulan madu di Thailand

Saya pergi berteman dengan rakan saya di Bangkok Disember lalu, dan selama Krismas kami memutuskan untuk menuju ke Phuket selama beberapa hari. Memeriksa Facebook sewaktu ketibaan, kami menyedari bahawa beberapa rakan kami berada di bandar pada masa yang sama - pada bulan madu. Selepas seharian meminum Singhas di pantai, kami memutuskan untuk mengejutkan mereka dengan menenggelamkan makan malam Krismas yang pertama sebagai pasangan suami isteri di Baan Rim Pa. Melihat ke belakang, saya bayangkan mereka tidak banyak menghargai kami menyertai mereka di restoran paling romantis di Thailand. Namun, bukan setiap Krismas yang anda dapat menghabiskan masa dengan rakan-rakan di seberang dunia.

Tom Stainer - Editor Destinasi untuk Iberia dan Turki. Ikut tweetnya @TomDoesTravel.

Tetamu kehormat yang tidak dijangka di Fiji

Kami berada di sebuah catamaran melompat di antara pulau-pulau di Yasawas, Fiji, apabila nama kami dipanggil atas tannoy. Dengan penuh belas kasihan kami melaporkan kepada anggota staf terdekat dan diberitahu kami telah dinaik taraf. Di luar perahu, ternyata kami tidak lagi dinaik taraf dan lebih ditinggalkan - kami hanya tetamu yang menginap di kami bure (sebuah kabin Fijian diperbuat daripada kayu dan jerami) dan ia juga satu-satunya bure di bahagian pulau ini. Kami telah merancang untuk menghabiskan hari Krismas kami berehat, minum tin Fiji Gold dan berenang di laut. Walau bagaimanapun bureKoki mempunyai idea lain. Pada hari Krismas dia memanjat kami ke tanah besar untuk menghadiri gereja di kampung seterusnya dengan keluarganya. Gereja kecil yang tidak berkubu itu penuh dengan orang yang setia dan pasangan saya dan saya - para tetamu kehormat yang berpeluh - dibuat untuk duduk di hadapan, menghadap jemaah untuk perkhidmatan sepanjang dua jam.

Claire Naylor - Editor Kanan. Ikut tweetnya @RoadTripJones.

Krismas DIY hilang dengan bang di China

Saya menghabiskan Krismas 2006 di sebuah bandar kecil di timur China, di mana saya tinggal dan bekerja sebagai guru bahasa Inggeris pada masa itu. Krismas tidak banyak disambut di China, jadi 25 Disember adalah hari kerja biasa, tetapi sekolah saya meminta saya untuk mengaturkan pesta Krismas untuk pelajar dan kakitangan. Saya mengambil sekumpulan pelajar keluar ke pasar barangan kecil tempatan, di mana kami berjaya mendapatkan beberapa hiasan dan pokok Krismas palsu. Saya mengajar kelas terbaik untuk membuat kertas salji. Kami mempunyai parti besar di salah satu bilik darjah besar; semua orang memakai topi Santa dan semua guru Cina mendapat tipis dan kemudian membiarkan remaja berlari-lari dalam kegelapan di dasar sekolah yang mengetuk kembang api.

Megan Eaves - Editor Destinasi untuk Asia Utara. Ikut tweetnya @megoizzy.

Mengambil judi pada Malam Krismas di Antigua

Perkara dengan kasino adalah rumah sentiasa menang. Tetapi selepas tengah hari menghabiskan perut saya dengan pina coladas di tepi kolam renang dan malam Krismas, saya menarik kesimpulan mudah ini: I. Boleh. Tidak. Kehilangan. Saya dengan yakin melancarkan cip kasino di meja hitam, membayangkan peraturan yang sama di Antigua kerana mereka berada di dapur nan saya bermain untuk permen sen. Selepas beberapa tangan yang tidak berjaya, saya membuat kad kumpulan untuk kad keenam. Secara scandalnya dia enggan, maksudnya, apabila 'memutar', lelaki ke kiri saya terjatuh. Kemudian dia pergi patah. Kemudian dia pergi ke arah pemusnah yang betul-betul, menyemburkan spittle, marah, dan menjerit bahawa itu adalah kesalahan saya.Oleh kerana kemarahan lelaki itu berkumpul (dan orang ramai), kumpulan itu memanggil pengurus. Selepas sebuah sekolah menunggang di hadapan penjudi penjudi, saya dengan cermat mengumpul cip saya dan menuju ke hotel saya, selamat dalam pengetahuan bahawa nan saya akan membiarkan saya menang, terutama pada Malam Krismas.

Dan Fahey - Editor Destinasi untuk Eropah Barat. Ikut tweetnya @FaheyDaniel.

Rumah sahaja di Himalaya

Saya mempunyai Hari Krismas yang sangat pelik di Himalaya di Nainital, India. Selepas gagal mencari apa-apa yang jauh dari Christmassy berlaku sepanjang hari, saya tersandung di Santa India yang mengembara di sekitar tasik yang memberikan hadiah kepada anak-anak, dan diilhamkan untuk menyewa kuda dan menjelajah ke hotel kolonial yang pudar di puncak bukit harapan untuk mencari makan malam Krismas. Apabila saya sampai di sana, saya adalah satu-satunya kediaman, dan tukang masak telah pulang ke rumah untuk malam ... Penjaga itu mengetuk kari ayam yang sederhana, yang saya makan, sendirian, oleh cahaya lilin, dalam bilik bola yang luas dan kosong dengan bilik untuk 100 orang. Selamat Krismas kepada saya.

Joe Bindloss - Editor Destinasi untuk Asia Selatan. Ikut tweetnya @joe_planet.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add