Spirits of the South: landskap yang menghantui South Carolina dan Georgia

Spirits of the South: landskap yang menghantui South Carolina dan Georgia

Tales yang luar biasa di dataran pantai South Carolina dan Georgia, Amerika Syarikat, yang landskap menghantui dapat menimbulkan perasaan pelik walaupun pelawat yang paling ragu-ragu. Lonely Planet melawat Charleston, Kepulauan Laut dan Savannah untuk mencari pertemuan paranormal ...

'Saya pernah menjadi skeptik sehingga saya tinggal di rumah berhantu,' kata pelayan itu, sambil menyerahkan saya secangkir kepiting bisque. 'Saya melihatnya sama seperti saya melihat anda. Seorang lelaki kulit putih dengan rambut pendek yang gelap. '

Namanya Julie Lambert. Dia seorang wanita berambut hitam, berambut hitam, 30-sesuatu tanpa ektoplasma tentang dia, tetapi dia memberitahu saya dia bukan sahaja melihat hantu, dia berkongsi tempat kerja sekarang dengan satu.

Restoran, Poogan's Porch, menduduki bangunan abad ke-19 di tengah-tengah Charleston, Carolina Selatan. 'Sudah pasti ada sesuatu di sini. Saya telah berada di sini selama 12 tahun dan saya telah melihatnya lima atau enam kali, 'Julie memberi jaminan kepada saya. 'Suatu ketika saya merasakan pernafasan di belakang leher saya. Apabila saya berpaling, saya dapat melihat seseorang yang berdiri di belakang saya di cermin. Tidak apa-apa, tetapi saya tidak akan berada di sini sendiri selepas gelap. '

Saya memberitahu Julie saya tidak percaya kepada hantu, tetapi saya sentiasa bersedia untuk melihat bukti yang mungkin membuat saya berubah fikiran saya, dan saya sentiasa mendapat masa untuk cerita hantu.

Dia mengatakan hantu yang menghantui Poros Poogan milik seorang wanita bernama Zoe Saint Amand, yang dilahirkan pada tahun 1879, yang tinggal di sebuah rumah yang kesunyian di rumah dan meninggal dunia pada tahun 1954. Ramai orang mengatakan bahawa mereka telah menemuinya. Seorang pelayan duduk seorang wanita tua di meja makan, hanya untuk melihatnya lenyap tiba-tiba. Sesetengah pekerja terlalu ganjil untuk tinggal. 'Kami mempunyai lelaki yang habis dan tidak pernah kembali,' kata Julie. 'Ia seperti: lupakan kamu, saya tidak pernah kembali!' Dia menunjukkan kepada saya foto restoran yang diambil pada waktu malam dengan cahaya kabur misterius di salah satu tingkat atas - Zoe.

Saya memberitahu Julie bahawa saya tidak dipujuk. Kamera bermain helah pelik, terutamanya pada waktu malam. Lantai aneh, cermin lama, kebiasaan bangunan abad ke-19: ini lebih jelas daripada hantu. Secara peribadi, saya fikir hantu dan cerita hantu mempunyai semacam kebenaran simbolik. Mereka mengambil perkara-perkara abstrak yang menyiksa manusia - kesakitan, kekecewaan, kerinduan, rasa bersalah, beban sejarah dan keluarga - dan mengubahnya menjadi semangat yang tidak gelisah ini. Tetapi pada waktu senja jatuh di Charleston, mudah untuk melihat kelebihan interpretasi yang lebih harfiah.

Bandar ini, yang diasaskan pada 1670, adalah salah satu yang tertua di Amerika. Pusat bersejarahnya dipelihara dengan indah dan, pada waktu malam, tenang dengan tenang. A kabus Dickensian melayang di antara rumah-rumah. Dengan bangunan abad ke-18 dan abad ke-19, dan jalan-jalan yang menyala-nyala gas, bandar ini menyerupai Bath atau Bristol, tetapi pohon-pohon palmetto dan oak-oak yang hidup memberikan kelembapan yang aneh. Apabila kegelapan semakin mendalam, ia memerlukan keberanian untuk memasuki salah satu daripada banyak perkuburan di pusat bandar. Kabut dan bayang-bayang kelipan dengan mudah boleh menipu mata ke dalam pemikiran ia melihat sesuatu yang luar biasa. Tanah perkuburan purba, dengan batu-batu tinggi dan pokok-pokoknya yang dilencongkan dalam lumut Spanyol, menggabungkan tetapan untuk dua kisah hantu yang berbeza - kubur Inggeris berhantu MR James dan Walter de la Mare, dan cerita-cerita voodoo di Afrika. Gabungan aneh ini juga mencerminkan warisan di rantau ini: dijajah oleh orang Inggeris, dibina dan dijadikan kaya oleh generasi hamba Afrika.

Di luar Penjara Lama Charleston, kumpulan kecil sedang berkumpul untuk lawatan malam. Ia adalah struktur melengkung yang melarang, disfigur dengan sokongan besi yang berkarat, tingkap sempitnya dihalang. Sepanjang masa sebagai sebuah institusi hukuman, ribuan orang mati di sini, dari penyakit atau kelaparan, atau dieksekusi pada tiang yang telah meninggalkan jejak di halamannya. Ia tidak menghairankan bahawa ia mempunyai reputasi sebagai bangunan paling dihantui di negeri ini. Walau bagaimanapun, ia menyerang saya sebagai sedikit ganjil bahawa sebahagian daripadanya kini menempatkan Kolej Amerika Seni Bangunan. Ketika malam jatuh, para pelajar yang pulang ke rumah dan pelawat yang ingin tahu datang dengan harapan akan pertemuan paranormal.

'Banyak orang baru tidak percaya pada hantu,' kata Sean Pike, pemandu yang memimpin lawatan malam ini. 'Tetapi saya tidak pernah bertemu dengan seorang yang tidak beragama.' Penukaran Sean sendiri dari keraguan datang pada 1998 ketika dia melewati bangunan itu pada waktu malam dan melihat seorang wanita memandang ke luar jendela dari bilik atas yang dia tahu tidak ada lantai.

Ketika kita menerokai interior gelap bangunan senyap, udara yang bertakung dan kisah-kisah sejarah berdarah itu secara kumulatif menindas. Dalam satu bilik, ada sangkar yang memegang tahanan yang dihukum; di lain, grafiti tercalar ke dinding oleh banduan. Di atas tangga besi yang pernah diturunkan ke tiang gantungan, tapak ke-13 tidak dilepaskan - orang-orang yang ditakdirkan tidak akan melangkah ke atasnya.

Tiba-tiba, dalam kegelapan, salah satu daripada kumpulan kami berteriak bahawa seseorang hanya menyentuh rambutnya. Tidak ada yang mengaku untuk melakukannya. Semua orang agak tidak selesa. Tetapi ini adalah kecil berbanding apa yang kadangkala berlaku pada lawatan. Sean memberitahu saya bahawa dia melihat banyak skeptik yang ditukar pada lawatan tunggal dengan pertemuan dengan fenomena yang tidak dapat dijelaskan: disentuh, ditekan, tercalar. Pelawat telah diatasi dengan loya atau pengsan.Sesetengah telah melihat bayang-bayang melalui seluruh kumpulan.

Ia adalah pelepasan untuk muncul di udara malam yang segar. Saya masih tidak mempercayai bahawa hantu wujud, tetapi saya tidak iri hati Sean, yang perlu kembali ke dalam dan mengunci sendiri.

Charleston pada hari adalah lebih kurang melarang. Ia adalah sebuah bandar yang sangat indah dan mudah dilalui; rumah besarnya menjadi bukti kekayaan luas yang dihasilkan dari beras, indigo dan kapas.

'Mudah untuk menjadi kaya apabila anda mendapat tenaga kerja percuma,' kata Alphonso Brown, pemandu wisata yang memenangi anugerah Charleston memberi tumpuan kepada warisan Afrika di kawasan itu. Alphonso adalah warisan Gullah. Asal kata Gullah tidak dapat dipastikan (mungkin berasal dari Angola), tetapi ia datang untuk merujuk kepada kebudayaan Afrika-Amerika yang berbeda di rantau ini, dengan dialek dan tradisi yang sangat dikenali. Alphonso memasuki ucapan Gullah untuk sebahagian lawatannya; ke telingaku, kedengarannya India Barat. Beliau menegaskan aspek lain budaya Afrika yang berterusan di kawasan itu: masakan - okra, beras, makanan laut - dan bakul rumput manis yang ditenun dengan tangan dan dijual di Broad Street. Saya beritahu dia saya sedang membaca buku cerita hantu Gullah yang dipanggil Doktor kepada Orang Mati.

'Dengan orang kulit putih?' Kisah-kisah itu sebenarnya dikumpulkan oleh seorang folklorist putih bernama John Bennett. Alphonso menggelengkan kepalanya. 'Kami tidak bermain dengan perkara seperti itu. Dalam hantu budaya putih adalah sesuatu yang baru. Ia nyata kepada kami. Saya mengelak daripada pergi ke kubur sendiri. Saya berjalan di tengah-tengah jalan ketika saya pergi dengan gereja St Philip. Saya mempunyai perasaan bahawa ia penuh dengan orang yang ingin berkomunikasi. Perkara-perkara itu nyata. '

Bagi Alphonso, dunia semangat adalah subjek yang terlalu serius untuk diketepikan. Saya mendapat perhatian yang sama di Carolyn Jabulile White, seorang wanita Gull yang tinggi dalam usia tujuh puluhan, yang memakai tekstil Afrika yang menarik. Carolyn adalah seorang penyampai cerita Gullah, tetapi repertoirnya yang luas tidak termasuk cerita hantu. Namun, apabila saya melawat rumah satu tingkatnya, ada pokok besi tempa yang digantung dengan botol kaca biru berdiri di luar - kaedah tradisional Afrika-Amerika untuk menghalang kemasukan roh jahat. Dan banglo baru dicat warna yang dikenali di sini sebagai biru muda - naungan tepat aquamarine yang sepatutnya mempunyai kuasa untuk menghalang hantu.

Carolyn tinggal di Pulau James. Hari ini, terima kasih kepada rangkaian jambatan, ia adalah hampir 15 minit pemanduan dari pusat bandar Charleston, tetapi dalam ingatan hidup ia adalah perjalanan sehari dengan bot. Pelemparan batu dari rumah Carolyn ialah Ladang McLeod, dinamakan sempena pemilik yang datang dari Scotland dan menanam kapas pertanian yang kaya - atau sebaliknya, menggunakan budak yang membiakkannya untuk mereka. Rumah kayu putih yang maha ramah duduk di sebelah deretan gubuk budak. Nampaknya dunia yang tidak dapat dibayangkan kejam dan jauh, namun pada masa McLeod yang terakhir meninggal di sini pada tahun 1990, keturunan budak masih menyewa pondok di atas harta itu untuk $ 20 sebulan.

Apabila pembinaan yang dirancang di Pulau James mendedahkan tanah perkuburan Afrika-Amerika yang lama, Carolyn adalah salah seorang yang pertama yang menuntut bangunan itu terhenti. Penggalian awal telah disinterred badan-badan yang telah dikebumikan dengan manik kaca, botol kecil dan cangkang. Amalan pengebumian ini menghubungkan orang-orang Amerika Afrika dengan tradisi Afrika Barat dari negara asalnya yang jauh.

'Kami membantahnya,' Carolyn memberitahu saya, apabila saya berjumpa dengannya untuk makan tengah hari di kafe tepi jalan. Dia memerintahkan makanan Gullah untuk kami berdua: beras merah, udang dan gumpalan, kacang hijau yang dimasak dengan bacon. 'Ia adalah tempat yang sangat suci. Kami orang bangga. Saya merasa sangat kuat tentang warisan saya. "Selepas protes, semua bangunan lebih lanjut berhenti.

Cerita rakyat Afrika telah menembusi ke rantau ini. Tanah rendah yang berbaris di sepanjang pantai antara Charleston dan Savannah, 100 batu ke barat daya, terdiri daripada pulau-pulau berpaya, dibahagikan dengan sungai pasang surut. Iklim ini sesuai untuk pengeluaran kapas dan kapas Laut Pulau. Di tempat-tempat terpencil ini, kastam Afrika berkembang dan menyatu dengan takhayul Eropah. Alphonso memberi amaran kepada saya tentang ancaman kembar pengsan (hantu) dan semangat, roh yang tergolong dalam pengubah bentuk seni gelap. 'Anda mendapat perasaan jenis senyap apabila anda sedang membuang-buang,' dia memberitahu saya. 'Anda harus pergi ke rumah mereka pada tengah malam dan mencari kulit mereka, taburkan garam di dalamnya dan ia akan berkurang. Mereka perlu pergi ke tanah perkuburan dan mencari yang baru. Dan saya tidak bercakap tentang hari-hari dahulu, saya bercakap tentang hari ini. '

Kepercayaan Alphonso menyuarakan takhayul yang direkam oleh ahli-ahli folklor lebih dari satu abad yang lalu, bekerja di kalangan Igbo Nigeria dan orang-orang Vai Liberia dan Sierra Leone. Kepercayaan Afrika berterusan dalam bentuk lain: ini adalah negara voodoo. Tahap yang diamalkannya sukar untuk ditentukan. Tidak seperti New Orleans, di mana kubur pendeta voodoo Marie Laveau adalah tapak ziarah, subjek di sini terselubung dengan kerahsiaan. Pengamal voodoo Lowcountry dikenali sebagai doktor akar. Yang paling terkenal adalah seorang lelaki bernama Doctor Buzzard. Apabila dia meninggal dunia pada tahun 1947, dia dikebumikan di lokasi rahsia, kerana takut orang lain akan menggali dia dan menggunakan jenazahnya untuk jampi pemutus.

Tidak mungkin ada lagi landskap yang menghantui di Bumi daripada Kepulauan Laut pada waktu malam kerana mereka diliputi oleh kabut yang berputar. Batang-batang yang kotor dari mimbar krep dan lukisan hantu lumut Sepanyol di atas oak-okrah yang meruncing masih menimbulkan masalah pada siang hari.

Pada waktu senja di Pulau Edisto, saya melawat ke makam Julia Legare di tanah perkuburan gereja Presbyterian. Kisah itu menunjukkan bahawa Julia muda menyerah kepada demam kuning yang endemik di sini pada abad ke-19. Kerana iklim hangat dan ancaman jangkitan, dia dikebumikan dengan cepat - terlalu cepat, kerana ternyata. Beberapa tahun kemudian, peti besi keluarga dibuka untuk pengebumian yang lain. Tudung keranda Julia telah terganggu dan mayatnya ditemui dalam longgokan oleh pintu. Hari ini, tiada pintu di bilik kebal. Saya mengambil gambar makam di dalam kegelapan. Apabila saya meneliti kemudian, saya terkejut melihat cameraphone saya telah menangkap bentuk wanita yang hantu. Saya yakin bahawa ia telah dihasilkan oleh flash yang memantul terhadap titisan kabus, tetapi ia adalah imej yang mengganggu. Dan saya ingin tahu pendapat dua orang profesional.

Shannon Scott dan Patrick Burns adalah seperti Starsky dan Hutch dari paranormal. Mereka bekerja secara berasingan, tetapi keduanya berpangkalan di Savannah, Georgia - dua jam dari Pulau Edisto, dan ditaksir sebagai bandar paling dihantui di Amerika. Shannon mempunyai panjang, rambut surfer-blonde dan memacu Mustang hijau dengan plat lesen 'SSGHOST.' Dia bersemangat berkongsi pengetahuannya yang mendalam mengenai sejarah rantau dan tradisi ghaib. Saya berjumpa dengannya di Tanah Perkuburan Bonaventure di bandar ini. Ia sejuk dan hujan perlahan. Angin lumut Sepanyol dalam angin dan kadang-kadang jatuh ke jalan, di mana ia duduk seperti wig kelabu yang dibuang begitu banyak. 'Apa dengan skeptis anda?' Dia bertanya. Saya menerangkan kedudukan saya: selalu terdapat beberapa penjelasan saintifik untuk fenomena hantu.

Dia berbeza dengan hormat. 'Saya seorang skeptik yang membawa kesukaran sebelum saya berpindah ke Savannah.' Sebagai ketua Divisi Georgia Bahagian Institut Parapsychology Amerika, ia adalah tugas Shannon untuk mewawancarai beratus-ratus orang yang mempunyai pengalaman supernatural. Dia telah mempercayai bahawa banyak daripada mereka adalah benar. Hanya beberapa bulan sebelum ini, dia memberitahu saya dia melihat dua kanak-kanak hantu dalam topi jerami di tanah perkuburan. Dia fikir foto yang saya ambil adalah menarik, tetapi tidak dapat disangkal.

Patrick Burns lebih kategoris. Dia menolak gambar itu sepenuhnya. 'Bukti fotografi adalah yang paling lemah di sana,' katanya. Berpakaian dalam tiga keping hitam, dia muncul untuk pertemuan kami dengan beberapa item peralatan memburu hantu: meter Mel, yang mengukur suhu dan turun naik dalam medan magnet Bumi, dan kamera pengimejan terma. Patrick juga menganggap dirinya seorang yang skeptik, tetapi orang yang percaya bahawa fenomena paranormal adalah nyata. 'Anda mempunyai benda dalam alam yang tidak dapat dijelaskan. Sembilan puluh peratus daripada semua perkara di alam semesta tidak dapat dipertanggungjawabkan. Apa yang mereka panggil? Perkara gelap. Bolehkah hantu menjadi aspek perkara gelap? '

Saya menyertai Patrick untuk salah satu lawatan malamnya di bandar. Savannah ditubuhkan pada tahun 1733. Seperti Charleston, ia adalah bandar yang telah hidup melalui perhambaan, perang saudara dan banyak wabak demam kuning. Ia direka bentuk di sekitar satu siri dataran elegan dan, pada hari ini, kebanyakan rumah yang memaksanya telah dipulihkan secara sensitif. Di Dataran Calhoun, dengan bangunan bersemangat, Patrick menggunakan perakam suara untuk mengatasi orang mati, meninggalkan jawapan mereka. Kemudian dia memainkan semula EVP yang dihasilkan - fenomena suara elektronik. Kata atau frasa ganjil seolah-olah muncul daripada keretakan. Terdapat sensasi Scooby-Doo-jenis dalam usaha untuk membacanya. Rekaman terdahulu dia membuat tawa hantu, bahkan nama. Kepada Patrick, ini adalah suara orang mati; Bagi saya, mereka adalah setara dengan bola dan lampu dalam gambar: anomali yang tidak bermakna yang fikiran berubah menjadi cerita. Tetapi dengan cara yang berbeza, kami berdua menghubungkan cerita-cerita yang menghantui sejarah yang tidak selesa di rantau ini.

Di peta lama Savannah, Patrick menunjukkan kepada saya bagaimana bandar itu berkembang dari sempadan penjajahnya. Calhoun square, di mana kita berdiri, ditandakan pada peta 1818 sebagai 'negro field': ia adalah tanah perkuburan hamba lama. Beribu-ribu warga Afrika yang mati dibaringkan di bawah kaki kita. Saya teringat perjuangan Carolyn White untuk menyelamatkan kubur nenek moyangnya dari penodaan. 'Inilah bandar yang dibina di atas kematiannya,' Patrick memberitahu saya. 'Apabila anda berfikir tentang keganasan yang dialami orang-orang, bahkan memanggilnya pemakaman adalah salah faham. Mereka tidak mempunyai keranda, mereka dibungkus kain karpet. Tidak ada penanda sejarah untuk memberitahu anda apa tempat ini. Mungkin suatu hari, apabila anda kembali, akan ada tanda untuk mengakui fakta bahawa budak-budak telah dikebumikan di sini. Mungkin hari itu roh akan berehat. '

Marcel Theroux mengembara ke Amerika dengan sokongan dari discoversouthcarolina.com, exploregeorgia.org dan visittheusa.com. Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add