Kebangkitan hidupan liar Malawi

Kebangkitan hidupan liar Malawi

Malawi berada dalam keadaan kebangkitan semula inspirasi. Terkenal sebagai 'hati hangat di Afrika' dan untuk tasiknya yang berkilauan, negara ini akan menjadi terkenal sebagai destinasi safari yang menarik. Terima kasih kepada organisasi pemuliharaan Afrika Parks, tiga rizab yang indah - Majete, Liwonde dan Nkhotakota - sekali hancur melalui pemburuan dan kemiskinan, hidup kembali.

Taman Afrika: membina semula kawasan liar Afrika

Taman-taman Afrika ditubuhkan pada tahun 2000 oleh para pemulihara mencari jalan baru untuk memulihkan kawasan-kawasan hidupan liar termiskin di benua itu. Bekerjasama dengan kerajaan tempatan, ia mengambil kawalan pengurusan sepenuhnya rizab selama 25 tahun, bertujuan untuk menjadikannya ekuiti, sosial dan kewangan yang mampan.

Hari ini, melalui sumbangan daripada dermawan, kerajaan dan NGO, organisasi bukan keuntungan Afrika Selatan mengurus sepuluh taman di tujuh negara: Republik Afrika Tengah, Chad, Congo, Republik Demokratik Congo (DRC), Malawi, Rwanda dan Zambia. Secara keseluruhannya, Taman Afrika melindungi kawasan seluas 60,000 km2 persegi dan hidupan liarnya. Dan organisasi itu mempunyai beberapa keputusan yang mengejutkan.

Di Zambia, Taman-Taman Afrika telah memulihkan taman negara Liwa Plain terpencil, yang menjadi tuan rumah perpindahan paling liar di Afrika, yang paling kecil, tetapi kedua; Dalam proses ini, populasi taman hutan liar telah berkurang dari hanya 15,000 hingga 45,000 orang. Di kawasan Lembah Bangweulu di Zambia di timur, ia melindungi shoebill aneh yang prasejarah, salah satu daripada burung paling jarang di benua itu. Di Taman Negara Akagera Rwanda, di mana populasi haiwan telah berkurang berikutan genosida negara yang mengerikan, Taman-Taman Afrika telah memperkenalkan ribuan haiwan. Badak seterusnya di dalam senarai, dan kembali akan menjadikan taman itu sebagai destinasi Big Five (singa, harimau, gajah, badak dan kerbau).

Walau bagaimanapun, terdapat cabaran dan tragedi di sepanjang jalan. Dalam DRC yang tidak menentu, Afrika Parks melancarkan kumpulan kriminal terancang dalam operasi gaya tentera untuk melindungi gajah, dengan beberapa rangers kehilangan nyawa mereka. Di Chad, enam pengakap terbunuh secara kejam oleh pemburu haram ketika solat pagi.

Pada tahun 2003, projek pertama Taman Afrika adalah Rizab Hidupan Liar Majete di selatan Malawi. Hari ini, ia layak mendapat rizab perdana - penjanaan semula itu telah menjadi luar biasa.

Rizab Hidupan Liar Majete: satu contoh pemuliharaan

Penipuan digunakan untuk merebak di seluruh Malawi, salah satu negara termiskin di dunia, dan pada tahun 1992 Majete adalah kulit kosong dan hantu. Setiap gajah telah dibunuh dan hampir tidak ada hidupan liar yang terselamat, kecuali buaya, kuda nil dan beberapa antelope tahan lasak. Taman-Taman Afrika telah mengubah rizab ini ke kawasan ajaib hidupan liar. Dengan harganya US $ 3 juta, ia memindahkan sekitar 2500 haiwan di sini, termasuk Big Five yang terkenal.

Sebuah zaman moden Nuh Ark, Majete kini tinggal di sekitar 9000 haiwan dan spesies burung yang banyak. Populasi yang berlainan hidup di antara bukit-bukit yang lembut, lanskap sungai, hutan yang subur dan Sungai Shire yang megah yang menuju ke Zambezi. Pada pemanduan hidupan liar, anda dapat melihat kerbau-kerbau yang kotor di dalam lumpur, elan elegan yang terletak di tebing-tebing sungai berpasir dan nyala (menangkap antelop dengan wajah-wajah jahat) di belakang belukar. Pada perjalanan bot, anda lebih cenderung melihat gajah yang tidak terhitung banyaknya di sepanjang tebing sungai. Sebenarnya, gajah Majete telah berkembang dengan begitu gembira sehingga 250 daripadanya akan dipindahkan ke Nkhotakota.

Taman-taman Afrika bekerja sama dengan orang-orang serta hidupan liar, membantu penduduk setempat mendapat manfaat daripada pemuliharaan melalui pendidikan, penjagaan kesihatan dan projek-projek yang menjana pendapatan seperti tapak perkhemahan dan pusat pelawat yang dikendalikan masyarakat. Berdekatan, Thawale adalah sebuah pondok santai yang dikendalikan oleh Taman-Taman Afrika, atau untuk kemewahan kecil, Mukumaladzi (robinpopesafaris.net) mempunyai delapan chalet chic yang menghadap ke sungai. Kos € 1.3 juta, Mukumuladzi dibuka pada tahun 2011, dan merupakan undi keyakinan besar dalam kebangkitan Majeti yang luar biasa.

Taman Negara Liwonde: badak, gajah dan Sungai Shire

Mengalir dari kejayaan Majete, Taman Afrika mengambil alih pengurusan Taman Negara Liwonde pada bulan Ogos 2015. Terdapat keindahan yang mengagumkan tentang Liwonde, dengan hutan kijang miombo, hutan-hutan pokok demam, baobab dan pokok palma, dan candelabra euphorbia besar yang tersebar melintasi landskap. Tetapi Shire River adalah bintang pertunjukan di sini, memotong swathe melalui dataran banjaran emas.

Pada safari bot, anda akan melihat apa taman ini. Berharap untuk lulus skor kuda-kuda dan crocs hanya beberapa meter dari gajah yang meminum di tebing sungai, dengan satu-satunya bunyi yang memecah keheningan adalah binatang-binatang besar yang melambai dan menggelegak. Di dataran, beratus-ratus waterbuck dan impala merumput dengan tenang dan geram warthogs. Dan kehidupan burung juga memukau, dari malachite kingfishers berwarna-warni kecil dan goliath herons besar kepada skimer Afrika yang elegan yang terbang dalam bentuk di atas air.

Tempat perlindungan Liwonde, kawasan berpagar di dalam taman, adalah rumah kepada kerbau, zebra, sable dan badak hitam yang jarang berlaku. Luar biasa, pelawat boleh mengesan badak dengan penyelidik, belajar tentang penderitaan dan pemuliharaan mereka.

Hidup bersama hidupan liar tidak mudah - gajah membunuh dan memakan tanaman - dan taman kecil ini merangkumi 548 km persegi dikelilingi oleh orang ramai. Sehingga baru-baru ini, konflik hidupan liar dan hidupan liar manusia berleluasa di Liwonde. Membantu melindungi orang dan hidupan liar, Taman Afrika memagar seluruh taman, dan dalam penerokaan terbesar gajah dalam sejarah Afrika, bergerak 250 dari 800 gajah taman ke Nkhotakota. Mvuu Lodge yang menawan dan perkhemahan berdekatan menawarkan kampung dan lawatan sekolah yang mengagumkan yang mengungkap sekilas kehidupan setempat.

Rizab Hidupan Liar Nkhotakota: masa untuk bersinar

Masa yang menarik terletak pada Nkhotakota. Selepas bertahun-tahun pengabaian yang menyaksikan populasi hidupan liarnya menjunam, ia juga menjadi rizab Taman Afrika pada bulan Ogos 2015. Sejak itu, AP telah bekerjasama rapat dengan komuniti tempatan (kira-kira 300,000 orang yang tinggal di sekitar kawasan ini) yang membantu mereka menjalani kehidupan yang lebih baik di luar pemburuan . Ramai yang telah menyerahkan senjata mereka sebagai pertukaran pekerjaan di taman, dan snares, perangkap dan senjata telah sembuh.

Taman-Taman Afrika telah mewujudkan tempat perlindungan 170 km persegi baru dalam rizab seluas 1800 km persegi, yang kini mula mengalu-alukan 500 ekor gajah baru dari Liwonde dan Majete. Beratus-ratus haiwan lain termasuk sable, waterbuck, must dan impala juga akan menyertai mereka. 80 gajah pemastautin sering dapat dilihat dari teres mewah dan Tongole Wilderness Lodge yang sangat indah (tongole.com) yang menghadap ke sungai. Monyet vervet bermata satu juga pengunjung biasa, bersama-sama dengan babi dan monyet lain.

Rumah mereka adalah tempat yang benar-benar liar, berbukit dan lasak dan dibungkus di hutan miombo yang lengang dengan Sungai Bua bengkak dan mengecut ketika musim berubah. Walaupun tanpa hidupan liar itu istimewa di sini, sesuai untuk jiwa-jiwa yang mencabar untuk dijelajahi dengan berkanu atau berjalan kaki. Sekiranya anda membuat keputusan untuk menanggulangi puncak tertinggi, Chipata, anda boleh memilih Mount Kasukusuka sebagai gantinya, pendakian yang lebih lembut. Anda perlu berhati-hati mengelakkan mamba hijau berbaring di laluan anda, tetapi anda pasti akan diberi ganjaran dengan pemandangan Nkhotakota yang merentasi sempadan.

Dari segi sejarah, beberapa pengunjung membuatnya ke NKhotakota, lebih memilih rizab Liwonde dan Majete yang lebih terkenal. Tetapi sebagai Taman Afrika mengubah destinasi hidupan liar Malawi, ini akhirnya adalah masa Nkhotakota untuk bersinar.

Sue Watt mengembara ke Malawi dengan sokongan dari Taman Afrika (african-parks.org; 500elephants.org), Pakar Afrika (expertafrica.com) dan Pelancongan Malawi (malawitourism.com). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add