10 perkara yang paling tidak perlu dilakukan di Amsterdam

10 perkara yang paling tidak perlu dilakukan di Amsterdam

Semasa Amsterdam pertama kali memotong telinga kiri mereka untuk mengelilingi Muzium Van Gogh atau menembusi 1,500 jambatan untuk menangkap Ring Canal, apa yang berlaku apabila anda berada di sana, melakukan itu dan membeli baki pepatah? Dari pantai yang sukar ditemui hingga ke brunches yang panjang, ibu kota Belanda dengan kejutan. Berikut adalah 10 perkara yang paling kurang diperkatakan di Amsterdam.

Jelajahi Kepulauan Barat

Jordaan boleh menjadi pemenang hadiah untuk kejiranan yang paling indah di Amsterdam, tetapi seni dan jiwa kreatif kota disembunyikan di Kepulauan Barat yang menawan. Mandi kepulauan kecil ini dalam ketenteraman yang menakjubkan, hanya tersangkut dari tidurnya dengan menaiki bot rumah dan sepeda yang berderak melintasi jambatan kayu. Di antara bekas gandum, gudang herring dan tembakau, pengembara berani kini akan mencari studio artis yang membuat segalanya dari filem dan muzik untuk lukisan dan perabot pereka.

Brunch di Kadijksplein

Lupakan silau neon dan bergegas untuk duduk di Leidseplein, dan lari patung-patung dan sunbathers Rembrandtplein; tiptoe bukannya ke Kadijksplein, sebuah dataran yang tenang yang juga menjadi rumah kepada salah satu brunches terbaik di Amsterdam di Bakers & Roasters. Kafe gaya New Zealand ini menyajikan telur Navajo mulut, mangkuk salad yang sihat dan kopi yang baik. Cubalah brekkie (campuran telur dendam, bacon renyah, sosej lemak dan cendawan berkrim) dan basuh semua dengan Bloody Mary. Waddle dari brunch yang berkembang di pinggang anda di Entrepotdok, sebuah barisan hadapan bekas gudang Syarikat Hindia Timur Belanda, hanya sekitar sudut.

Pergi untuk minuman di bar pinggang pada Javastraat

Lupakan bergelut untuk berkhidmat di pusat bandar, barit yang dimaklumkan dengan gembira bersama Javastraat. Jantung kawasan kejiranan Indische Buurt yang datang-dan-datang, Javastraat bersalaman dengan gelas gelas di bar yang bergaya. Dengan lampu gantung yang rendah, paku-paku yang ditumbuk dan rumput burung buluh (tetapi tidak ada burung sebenar, bersyukur), mereka yang mencari G & T yang menenangkan harus mencuba suasana kolonial Jawa di Walter Woodbury Bar (walterwoodburybar.nl). Bar James (Javastraat 49) sementara itu, pasang hidangan vegetarian dengan wiski, koktel, wain, dan bir tempatan.

Bersantai di pantai di Amsterdam Roest

Lupakan menuju ke pantai, Amsterdam Roest di Kepulauan Timur menawarkan pakej hujung minggu lengkap tanpa memerlukan tiket kereta api. Bahagian pantai bandar, ruang seni bahagian dan banyak tindakan bar yang santai, bandar ini melarikan diri dalam warisan perindustrian grafiti sebagai band live dan DJ yang mengetuai satu senarai yang berterusan untuk kecemerlangan kreatif, yang membuai dengan gembira di antara filem , perayaan teater dan perjumpaan peribadi. Ambil semuanya dengan segelas pukulan.

Bersantai dengan penduduk tempatan di Weesperzijde

Dengan pemandangan yang tiada tandingannya di atas Amstel, Weesperzijde adalah tempat penduduknya berkelah dengan betul di tepi air. Sertai mereka untuk bir di De Ysbreeker, kafe restoran-restoran yang bersejarah dari tahun 1702, atau mengambil tempat di Girassol (girassol.nl), di mana anda hampir boleh berada di Lisbon: jubin Azulejo yang sejuk dan putih, selesa meja yang dilindungi kapas, muzik Fado lembut yang hanyut dari pembesar suara. Makanannya juga asli Portugis: karkas gurita segar dan croquette cod yang dipenuhi tebal, semuanya berpengalaman dengan matahari terbenam Belanda di teres tepi sungai.

Pergi membeli-belah di Czaar Peterstraat

Membingkai pinggir pusat bandar, Czaar Peterstraat dibumbui dengan butik-butik bebas, kedai-kedai jenama inovatif dan landasan keretapi dan pakaian vintaj. Trend harus melayari rak di kedai konsep CP113 (cp113.com), di mana memakai retro bergaya dan kopi yang baik berada di menu. Sementara itu kacang kacang, harus membuat jejak untuk De Pindakaaswinkel (depindakaaswinkel.nl), kedai mentega pertama (dan mungkin hanya) di Belanda. Perisanya tersebar dari madu dan walnut ke karamel garam laut. Membeli-belah cenderahati? NJAG (njag.nl), yang bermaksud Bukan Hanya Hadiah, mempunyai lebih banyak kalung, sabun, seramik dan mainan daripada yang anda boleh muat dalam beg pakaian.

Terokai kejiranan De Baarsjes

Walaupun kebanyakan pelancong hanya menjadikannya sejauh barat sebagai Oud-Barat, terus menuju ke pusat bandar dan anda akan menyerang kejiranan kontemporer De Baarsjes. Dengan gaya senibina Amsterdam School (berfikir: bangunan batu bata, garis bergelombang dan butiran ekspresionis), kawasan bekas kelas pekerja ini mengajar tentang perkara yang baik dalam hidup. Penghibur kafein harus berhenti untuk minuman rumah panggang di White Label Coffee (whitelabelcoffee.nl), di mana cahaya menuangkan melalui tingkap; lain T (tsteas.com) pilihan besar teh daun longgar akan dengan senang hati mengubah apa-apa pil kopi.

Berjalan di Wibautstraat

Jika anda fikir Amsterdam adalah semua jalan sempit, kanal romantis dan jambatan yang mengepung, kemungkinan anda belum lagi menjejakkan kaki ke Wibautstraat. Dengan bangunan konkrit bertingkat tinggi, ditambah dengan jalan raya dan jalan raya yang luas, ia boleh dengan mudah disalah anggap sebagai East Berlin. Langkah di dalam Volkshotel yang tidak konvensional, dibuka di bekas premis HQ akhbar, dan menuju ke restoran Kanvasnya untuk pemandangan yang menawan di bandar.Kemudian menikmati sajian tapas Mediterranean yang diilhamkan di The Pool (thepoolrestaurant.com) di mana koktel adalah seperti glam sebagai hiasan.

Bersantai dengan air di Muziek Gebouw

Rasa terkejut oleh orang ramai di Dam Square? Kosongkan kepala anda di sepanjang tebing sungai IJ di sebelah dewan konsert Muziek Gebouw aan 't IJ. Di teres di Zouthaven, dengan segelas prosecco di tangan anda, nonton bot yang berlalu sebagai matahari terbenam di Stesen Centraal. Jika anda tinggal untuk hidangan makanan laut, cubalah tiram Zeeland. Pencuci mulut adalah lazat, terutamanya mousse limau-madu dan nanas tarte tatin.

Rasa makanan jalan yang lazat di De Pure Markt

Pemandangan makanan jalanan masih muncul di Amsterdam, dengan pesta makanan dan pasar Minggu mengundang penduduk tempatan untuk mencicipi masakan dari seluruh dunia. Walaupun Westerpark megah adalah destinasi popular untuk pameran makanan, alternatif hip adalah De Pure Markt di Frankendael Park yang kurang dikenali. Dari keju Belanda Gouda dan roti Suriname, ke kari India dan paellas Sepanyol, anda dimanjakan untuk pilihan untuk makanan artisan yang berpatutan dan di samping gerai seni dan kraf tempatan.

Share:

Halaman Yang Serupa

add