Perjalanan ke matahari terbenam di kereta api tertua Amerika

Perjalanan ke matahari terbenam di kereta api tertua Amerika

Perjalanan jalan mungkin menjadi laluan di Amerika Syarikat tetapi ia merupakan landasan kereta api yang membina negara, mendorong perbatasan sepanjang jalan ke barat merentasi benua itu. Dan kereta api tidak memainkan peranan yang lebih penting dalam kisah pengembangan Amerika daripada Sunset Limited yang legenda.

Dirasmikan pada tahun 1894, laluan transcontinental ini merupakan perkhidmatan kereta api tertua yang berterusan di Amerika. Ia bersamaan dengan kereta api Route 66 - perjalanan timur-barat epik. Namun kebanyakan orang Amerika tidak tahu ia wujud. Walaupun bukan laluan pertama untuk melengkapkan hubungan pantai-ke-pantai, Sunset Limited adalah yang terpantas, memintas masa perjalanan hingga hanya empat hari dan, dapat dikatakan, menandakan kemunculan Amerika Syarikat sebagai negara moden. Dari sungai yang berhutan ke kaki langit bandar ke padang pasir kaktus, seperti melihat halaman buku teks geografi yang melewati tingkap kereta api. Dan seperti yang telah berlaku pada abad yang lalu, perjalanan itu bermula di tebing Mississippi, yang terletak pada soundtrack jazz.

New Orleans, Louisiana

Batu 0

A hujan lebat hanya retak di atas French Quarter. Aliran hujan dari tasik tetapi cuaca buruk tidak menjejaskan roh, dan orang ramai telah berkumpul sebagai Dancing Man memulakan pertunjukannya. Clad dengan kemeja putih dan seluar jeans cukur, tali pinggang hitam dan emas yang tersangkut di dadanya, dia berkeringat di seberang jalan, menyusul gelaran yang ditetapkan oleh seorang pemusik dalam topi yang gemuruh dan bulu bulu. Dia mengundang orang ramai untuk menyertai, dan sebelum ini, pertunjukan Dancing Man telah menjadi pesta jalanan yang penuh dengan kegelapan.

'Itulah cara melancarkan di New Orleans,' dia menerangkan, berjalan melepasi rumah-rumah clapboard di Royal Street. 'Kami kata "laissez les bons temps rouler"- biarkan masa yang baik digulung. Itulah kehidupan di sini. '

Dancing Man - aka Darryl Young - telah menjadi legenda di New Orleans sejak Badai Katrina. Lahir dan dibesarkan di Ward ke-9, salah satu kawasan termiskin di bandar itu, dan dilatih sebagai tukang masak, sejak ribut dia memeluk kerjaya baru sebagai pemimpin tarian, yang diinspirasikan oleh tradisi New Orleans lama di Line Kedua - perarakan informal yang bentuk di belakang baris pertama penyihir dan pemuzik semasa pengebumian tradisional, kerana keranda bergerak dari gereja ke tanah perkuburan.

'Barisan Kedua adalah semangat New Orleans,' kata Darryl. 'Bahkan dalam kesedihan, kami membuat keseronokan. Apabila hidup menjadi susah, kami hanya menjadi lebih susah lagi, bayi! "Katanya, menyusuri jalan Frenchmen Street, di mana sendi jazz paling terkenal di bandar ini terletak - nama-nama yang legendaris seperti Cat Spotted, Snug Harbour dan Blue Blue. Sudah petang, tetapi hiburan sudah penuh. Jazz dan blues melayang keluar dari pintu bar dan di sudut jalan, sebuah tembaga tembaga tersebar Ketika The Saints Go Marching In. Darryl tidak dapat melawan meluncur ke kerumunan para penonton dan tidak lama lagi semua orang jigging dan melompat ke gelanggang. Ini penglihatan yang mengasyikkan: Katrina mungkin mempunyai kawasan kejiranan yang rata, tetapi ia tidak dapat menghancurkan semangat bandar untuk hidup.

Parti itu akan meneruskan masa kecil tetapi untuk penumpang di Sunset Limited, esok bermakna permulaan awal. Keesokan harinya pada pukul 9 pagi, kereta api melepaskan keluar dari Terminal Penumpang Kesatuan New Orleans, melepasi lekapan Superdome, menyeberangi Jembatan Huey P Long 4.35 dan menuju barat ke arah pinggiran Louisiana. Jalan-jalan di bandar menjadi lebat dan bayu. Oaks tua bersandar di atas air, dan pokok-pokok willow meleleh di sepanjang lumpur-lumpur, dihiasi dengan langsir lumut. Heron melayang di cetek, dan di mana-mana di dalam air keruh, buaya mengintai.

Di dalam kereta tontonan, penumpang Travis Siewers telah menetap di dalam perjalanan. Seorang pengembara veteran, dia mengambil kereta api setiap kali dia dapat. 'Orang telah terlupa bagaimana perjalanan,' katanya sambil menonton bayangan melewati tingkap kereta. 'Mereka menaiki kapal terbang di seluruh dunia dalam beberapa jam, dan tidak pernah berhenti untuk memikirkan bagaimana sangat pelik itu. Di kereta api, anda seorang peserta dalam perjalanan; anda rasa setiap bonggol trek. Ini cara paling selamat untuk perjalanan. '

Semasa petang berselang-seli dan Sunset Limited melintasi Texas, rawa-rawa kering dan padang pasir bermula. Pokok oak menjadi belukar mesquite, willows menjadi kaktus. Kenaikan tinggi Houston datang dan pergi. Dataran kering dan bukit-bukit berbatu mengisi tingkap kereta api, dan pemandangan langit hijau berubah menjadi tangerine. Malam jatuh dan semua orang tidur di dalam ranjang mereka, terbuai dengan tidur dengan irama mantap trek. Di atas kepala, bintang-bintang menelan langit.

Alpine dan Fort Davis, Texas

Batu 959

10.38 pagi keesokan harinya ketika Sunset Limited merebak ke Alpine, sebuah bandar lama yang kurang dari satu hari perjalanan dari New Orleans, tetapi merasakan seperti dunia yang berbeza; 150 tahun yang lalu, sudut Texas ini menandakan gerbang ke Wild West. Bandar ini berkembang sebagai perhentian perkhidmatan bagi peneroka dan gerabak pengangkutan di sepanjang jalan lama San Antonio-El Paso. Ia adalah laluan yang terkenal dan banyak yang tidak pernah dibuat: parti perang Apache, Comanche dan Kiowa memakan tol yang berat, sementara penyamun dan singa gunung menyumbang lebih banyak lagi.

Berbanding dengan stesen kereta api, satu siri mural menceritakan sejarah kawasan tersebut.Di satu sudut, pahlawan asli Amerika mengetuk bukit-bukit dengan menunggang kuda; di sekelilingnya, penyihir Mexico menyerupai señorita dan koboi menjalankan pemanduan ternak bulan, sementara lokomotif hitam mengintai dari jarak, roda besinya memancutkan stim putih.

Penggambaran itu merupakan mercu tanda kegemaran bagi konduktor Gerry Ontiveros, yang sering bekerja sepanjang jalur antara San Antonio dan El Paso. 'Lukisan itu seperti kawan-kawan lama,' katanya. 'Kereta api telah berada di sini sejak tahun 1882, dan ia bagus untuk menganggap anda sebahagian daripada semua sejarah itu.'

Dua puluh lima kilometer barat laut Alpine, garrison lama Fort Davis menyediakan peringatan yang lebih ketara dari masa lalu yang pecah sebelum kereta api datang, dengan membawa keselamatan kecil untuk pelancong. Dari 1854 hingga 1891, enam syarikat Infantri ke-8 AS ditempatkan di sini, yang bertanggungjawab menjaga jalan raya El Paso terhadap serbuan Native American.

Sekarang Tapak Bersejarah Negara, banyak bangunannya masih berdiri, termasuk barak, kedai am dan rumah gabenor. Marooned di lereng bukit berbatu-batu, bukit-bukit merah dan bunga-bunga agave yang berbentuk aneh, tentera yang ditempatkan di sini pasti merasakan seolah-olah mereka telah dipasangkan ke seberang bulan.

Malah pada hari ini, Fort Davis merasakan jauh dari mana-mana, tetapi hari ini, pengasingannya adalah satu rahmat. Lokasi jauh di bandar bermakna pencemaran cahaya minima - sesuai untuk pengamatan. Di Observatorium McDonald di luar bandar, tiga teleskop paling berkuasa Amerika mengimbas langit, meneliti topik dari spektroskopi bintang ke fizik antara planet.

Terima kasih kepada 'bintang bintang' yang tetap, pemerhatian itu juga merupakan salah satu daripada beberapa tempat di mana rakyat biasa boleh melihat melalui teleskop sejuta dolar ke ruang bintang. Beberapa malam seminggu, observatori itu membuka pintu kepada orang awam, dan ahli astronomi menunjukkan titik berwarna Jupiter dan Mars, Nebula Ketam kabur dan titik putih Sirius dan Arcturus. Satu demi satu, pengunjung menatap melalui teleskop yang kuat, terengah-engah di lautan endapan konstelasi yang tak ada habisnya.

Dua hari kemudian, langit telah kembali ke cina-biru ketika tren meluncur dari Alpine dengan pukulan panjang tanduknya. Bukit-bukit kuning menumpuk cakrawala, lereng-lereng mereka luka-luka akibat hujan dan besi yang dipanggang oleh matahari Texan. Kabel wayar dan lembu pagar zip oleh. Kadang-kadang, taman treler atau stesen minyak berkedip lalu. Keadaan kosong di mana-mana. Matahari memanjat lebih tinggi, dan tanah meleleh dari pasir kuning ke garam putih.

Dua ratus batu di barat berhampiran El Paso, kereta api itu melintas dalam beberapa ratus meter dari sempadan Mexico ketika melintasi Rio Grande. Sepanjang abad yang lalu, ini adalah laluan utama diikuti oleh prospek dalam perjalanan ke medan emas di California.

Hari ini, ia adalah titik kilat untuk masalah sempadan; bot bot rondaan bank, mencari pengedar dadah dan pendatang tanpa izin. Bank-bank kuning yang mengalir di kedua-dua belah tepi jalan, dan di selatan, melintasi sempadan Mexico, keluasan kelabu bandar Ciudad Juárez melancarkan ke padang pasir tandus. Prospektor emas dan penembak pistol telah memudar ke dalam sejarah tetapi, satu abad, ini tetap menjadi sempadan liar.

Tucson, Arizona

Batu 1493

Ia adalah 6.45 petang ketika Sunset Limited tiba di Tucson dan hanya ada waktu yang cukup untuk membuatnya keluar ke padang pasir untuk melihat matahari turun. Di atas Ladang White Stallion, Laura True dan kuda Lobonya menyaksikan pertunjukan di atas lautan pir berbentuk pedas dan kaktus saguaro. Syaitan habuk debu menari di seberang tanah dan bunyi gemuruh menggegarkan ribut jauh. Ketika matahari terbenam di bawah ufuk, Laura mengarahkan kendali Lobo menuju ke rumah, di mana makan malam koboi sedang menunggu: kentang goreng dan daging babi yang dimasak lambat di atas api kayu hickory.

Dengan Stetson dan kulitnya, Laura kelihatan seperti seorang cowgirl, tetapi dia sebenarnya seorang wanita Inggeris, yang berasal dari luar bandar Gloucestershire. Dia datang ke sini sebagai sukarelawan 20 tahun yang lalu, jatuh cinta dengan gaya hidup (dan pemilik ladang Russell True, sekarang suaminya) dan hari ini menjalankan perniagaan keluarga. Dia mengikuti tradisi lama 'tukang rimbah dering' yang kembali ke abad ke-19, ketika orang-orang kaya di kota membayar koboi untuk mengajar mereka untuk menggunakan laso, tali yang mengarahkan dan menunggang gaya Barat. Ini pengalaman yang menggoda seperti biasa: setiap tahun, beratus-ratus tetamu mengunjungi ladang ladang untuk makan tengahari luar negara dan perjalanan senja.

'Di dalamnya, semua orang mahu jadi seorang koboi - atau cowgirl,' kata Laura, sambil menuangkan kopi dari periuk di dapur perk. 'Ia fantasi sejagat. Orang mengatakan ia seperti melangkah ke set filem di sini, dan saya tahu apa yang mereka maksudkan. '

Gurun di sekitar Tucson pasti kelihatan sinematik. Merenung merah oleh matahari Arizonan dan ditumbuk oleh kaktus barel dan brittlebush, ia adalah jenis landskap di mana anda mengharapkan Road Runner untuk berlumba di sudut pada setiap minit, yang diikuti oleh Wile E Coyote.

Tetapi jika tetapan kelihatan biasa, tidak menghairankan. Sejak zaman awal pawagam, Tucson telah menyediakan latar belakang untuk klasik barat, dari Gunfight di OK Corral kepada The Magnificent Seven. Ramai di antara mereka telah difilmkan di Old Tucson, sebuah studio filem yang ditubuhkan pada tahun 1930-an, lengkap dengan kumpulan yang dibina khas termasuk saloon, pejabat sheriff, misi Sepanyol dan kubu perang saudara. Ia adalah salah satu tarikan utama Tucson dan beberapa kali pelakon pentas hari di mana varmints dan pahlawan menembak satu sama lain di bawah hujan batu dan retak.

Syukurlah, rompakan kereta api tidak lagi menjadi sesuatu yang penumpang Sunset Limited harus membimbangkan diri dengannya. Pada masa kereta api itu meninggalkan Tucson pada pukul 7.35 petang, mereka sudah siap untuk makan malam di dalam kereta makan, menonton gulung pasir Arizona masa lalu ketika mereka memasukkan salad Caesar dan ayam goreng selatan. Kebanyakannya akan tertidur ketika keretapi menembusi Maricopa dan Yuma dan beberapa akan melihat ketika Sunset Limited tergelincir ke California dua jam lewat tengah malam, bergemuruh melalui Palm Springs, Ontario dan Pomona ke arah Pasifik dan akhir perjalanan.

Los Angeles, California

Batu 1995

Ironinya, Sunset Limited mengisar ke perhentian terakhirnya, Stesen Kesatuan LA, disambut bukan oleh senja, tetapi oleh cahaya permata-permata fajar. Bleary bermata dan berkelip, penumpang tersandung ke platform pada 5.35 pagi, menumpuk bagasi ke kereta dan menelepon teksi di telefon bimbit mereka. Di dewan masuk utama, mereka menyertai arus perdana pagi yang melintas di bawah tingkap yang melengkung dan candelier Art Deco ke dalam sinar matahari California yang menyala.

Di luar, tidak lama lagi ia akan tergendala dan, seperti biasa, jalan raya yang terhuyung-huyung dengan kereta. Orang-orang bersandar pada tanduk mereka, mendengar perbualan DJ memandu masa kerana mereka merancang strategi untuk mengalahkan kegagalan. Walaupun kereta itu masih menjadi raja di LA, ada cara lain untuk sampai ke pantai pada hari ini. Barisan metro baru, Expo Line, membolehkan perjalanan dari Union Station ke Santa Monica sepenuhnya oleh pengangkutan awam - sesuatu yang tidak berlaku sejak tahun 1950-an, ketika kereta api Pasifik Lama lama berlari untuk kali terakhir.

Perjalanan pagi ini bukan sesuatu yang mengganggu Nick Ostrogovich. Beliau telah berselancar di Santa Monica sejak jam 6 pagi dan sedang berehat sebelum dia menjalankan pelajaran surfing pertamanya pada hari itu. 'Itulah perkara pelik tentang LA,' katanya, sambil menghirup latte ketika dia menonton pelayaran rollerbladers di sepanjang laluan jalan. 'Downtown itu semua lalu lintas dan bunyi bising, tetapi di pantai, ia lebih seperti sebuah kampung.'

Di sepanjang pinggir jalan, roda Ferris dan rollercoaster di dermaga Santa Monica adalah tenang. Menjelang tengahari, mereka akan dibungkus dengan penglihatan, tetapi buat masa ini, hanya orang yang ada di sekelilingnya adalah beberapa nelayan yang melemparkan garisan mereka ke dalam ombak. Di bawah mereka, pemutus Pasifik melonjak di sekitar stesen besi jeti. Di atas mereka, satu tanda yang dibaca membaca 'Santa Monica 66: End of the Trail'.

Ini adalah penghujung perjalanan ikonik Amerika yang rasmi dan juga menandakan penghujungnya pada pelayaran kereta api transcontinental di seluruh Amerika. Beberapa hari yang lalu saya berdiri di tebing-tebing Mississippi, menyaksikan kapal pengapung dan tongkang; hari ini, saya sedang memandang ke arah Pasifik, menonton gerombolan di atas kepala.

Tetapi tidak ada rehat untuk Sunset Limited. Kembali ke Union Station, katil sedang dibuat, peralatan makan dibersihkan dan tingkap digilap untuk perjalanan pulang. Tidak lama lagi perkhidmatan kereta tertua negara itu akan meletus ke arah Amerika yang lain - sama seperti yang ada selama 122 tahun yang lalu.

Artikel ini muncul dalam majalah 2016 Lonely Planet Traveler edisi 2016. Oliver Berry mengembara di Sunset Limited (amtrak.com/sunset-limited-train) dengan sokongan dari Visit USA (visittheusa.com). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add