Pengembaraan di Perak: keseronokan luar dan tumpahan di tengah-tengah Malaysia

Pengembaraan di Perak: keseronokan luar dan tumpahan di tengah-tengah Malaysia

Tebing, gua dan hutan kuno Perak lebih daripada sekadar pesta untuk mata. Lanskap megah ini menuntut agar anda melompat - kaki pertama - untuk berenang, mendaki, rakit, dan berkeringat dengan hebat. Untuk pengembaraan di negeri Malaysia ini, semua yang anda perlukan adalah kasut hiking dan masa yang sukar.

Berbentuk seperti bulan sabit, Perak menyapu di sudut barat laut Semenanjung Malaysia. Tebing batu kapur adalah mercu tanda negeri yang paling tidak dapat disangkal, tetapi Perak adalah permaidani paya bakau, hutan dan pantai, juga - rupa yang sangat berbeza-beza yang melampau (dan keletihan) boleh dikatakan praktikal. Berikut adalah empat petualangan untuk mendapatkan perlumbaan pulse anda ...

Turun grid di Royal Belum State Park

Satu-satunya bunyi adalah berirama, berirama, kerana bot kami meluncur di seberang Tasik Temenggor. Kami menuju jauh ke Taman Negara Diraja Belum (royalbelum.my), padang gurun seluas 117,500 hektar yang dibuat lebih jauh dengan paras airnya. Ini merebak ke utara Perak, tepat menentang sempadan Malaysia-Thailand, dibanjiri pada tahun 1972 apabila Empangan Temenggor dibina. Dan di taman alam semula jadi ini, kemungkinan mendapatkan isyarat telefon adalah sama seperti menemui bear beruang yang sukar difahami.

Perahu itu menimbulkan kegelisahan terhadap gangplank kayu di Belum Eco Resort (belumecoresort.com.my), rumah pulau saya untuk beberapa malam akan datang. Semasa kakitangan resort sibuk sibuk mengamankan bot, rakan-rakan pengembara kami sudah berputus asa dari baju-T mereka dan pengeboman menyelam ke dalam tasik. Ketika kita menetap di dalam air, pertumpahan hutan beruang biru berambut biru dan burung-burung cengkerang mengelilingi kita.

Pada waktu petang, kami berkumpul dalam bot berjalan kaki dan pelapis nyamuk nyamuk. Pengangkutan bot dan pemandu hike adalah penting di padang pasir yang padat dan rawa ini. Kami membawa kami ke hutan hujan yang berusia 130 juta tahun, salah satu yang paling kuno di dunia. Ia adalah rumah kepada tapir, harimau jarang dilihat, dan rafflesia, salah satu bunga terbesar di planet ini. Di sepanjang laluan yang licin, kami melihat anggrek kecil yang mengepung di tengah-tengah akar pokok, sementara kehijauan belalang melewati kepala kami seperti helikopter mainan. Hornbills merayap di antara cawangan, kerangka oren mereka mudah diletakkan di dalam kesuraman.

Jadikan ia berlaku: Royal Belum adalah perjalanan sejauh 170km ke utara Ipoh, bandar utama Perak (atau 150 km timur Pulau Pinang). Bas harian dari Ipoh mencapai bandar Gerik dari mana anda boleh mendapatkan teksi ke taman. Tetap di Belum Eco Resort termasuk pemindahan bot dari jeti Pulau Banting, 42 km ke arah timur Gerik.

Papan safari Jeep ke Taman Alam Kinta

'Tidak ada tempat lain di dunia yang boleh mendakwa memiliki 10 spesis tanduk di satu lokasi,' kata Jek Yap dengan bangga. Bagi Jek, penembak burung tempatan yang fanatik, hidupan liar Perak sukar ditewaskan. Dan berbeza dengan Royal Belum yang jauh, beberapa rizab terletak mudah dicapai dari bandar-bandar Perak, seperti Taman Alam Kinta.

Sekitar 20km di selatan ibukota negeri Ipoh, tanah bekas penambangan timah ini adalah pokok gantung yang rendah dan kolam ikan yang banyak. Taman ini adalah rumah kepada sekitar 130 spesies burung, dan ia merupakan tempat perhimpunan terbesar di rantau ini untuk penternak dan gua.

'Burung biasanya muncul pada waktu senja dan subuh,' menasihati Jek. Walaupun nasihat Jek, subuh telah lama dipecahkan oleh masa saya menjejakkan kaki ke taman oleh 4WD. Tetapi memukul butang 'tunda' pada penggera saya tidak menyebabkan saya ketinggalan: hidupan liar banyak di sini, dan sebahagian besarnya tidak begitu bermasalah dengan bunyi enjin kereta.

Saya dapat melihat kelabu abu-abu turun di atas pagar-pagar pagar, dan bangau-bangung kecil yang kelihatan sangat tidak berminat kerana mereka bertengger di cawangan pokok halus. Kadang-kadal monitor besar bertiup di laluan. Saya bersedia untuk mengambil gambar pemakan lebah biru-ekor, tetapi kilauan bulu jednya lebih cepat daripada klik kamera saya. Namun, itu adalah alasan yang baik untuk meletakkan kamera saya dan mengagumi rizab yang berkembang pesat, tanpa gangguan.

Jadikan ia berlaku: buku panduan yang berpangkalan di Ipoh, Encik Raja untuk lawatan 4WD berpengalaman ke Taman Alam Kinta untuk RM400 satu kepala (minimum dua orang). Ia juga mungkin untuk kitaran bahagian-bahagian taman.

Mengalami gua Gopeng dan jeram sungai

Siling Gua Tempurung menguap di atas kepala saya. Semasa saya mendaki lebih jauh ke dalam gua, salah satu yang terbesar di Semenanjung Malaysia, setiap langkah kaki menghantar gema memantul dari dinding. Spindles batu kapur yang panjang menjangkau dari tanah licin, dan stalaktit menetes dari atas. Squinting, saya boleh membuat pejalan kaki lebih jauh di sepanjang laluan yang kurang terang. Mereka seolah-olah saiz mikroskopik, yang kerdil dengan lipatan batu kapur yang luas.

Para pejalan kaki dengan lampu hadapan yang berkedip bukanlah satu-satunya yang mengusahakan gua sejauh 4.5km. Pada tahun 1950-an, Gua Tempurung adalah tempat persembunyian komunis, dan tidak lama selepas berkhidmat sebagai penjara yang dikendalikan oleh Jepun. Tetapi ini hanya sekatan pada garis masa geologi: gua itu dianggarkan sehingga 400 juta tahun.

Mengkaji gua ini dengan berjalan kaki membolehkan banyak masa untuk mengambil stok skala Gua Tempurung: pada titik tertinggi, menara tinggi 72m. Terdapat juga lebih banyak cabaran-cabaran sesak nafas yang dapat dimiliki, seperti mengalir melalui air tinggi dada yang sejuk di antara bilik-bilik gua.

Terdapat petualangan air di atas tanah juga. Sungai Kampar runtuh telah menjadikan bandar Gopeng, 7km dari gua, menjadi hab sukan air kecil.Di sebelah timur bangunan kolonial Gopeng, Pengembaraan Bumi Nomad Pengembaraan (nomadadventure.com) mengetuai perjalanan sepanjang 22 jeram sungai. Dan selepas kenaikan yang lembap melalui gua, tidak ada lagi cara yang menyegarkan untuk menyejukkan diri.

Jadikan ia berlaku: penumpang berpandu ke dalam Gua Tempurung dari 40 minit hingga empat jam panjang; menempah jauh ke hadapan untuk spelunking. Menginap di atau berhampiran Gopeng untuk memudahkan akses ke sungai. Camp Bumi Pengembaraan Nomad boleh menguruskan rafting dan air terjun abseiling.

Menaik ke gua-gua suci Ipoh

Spelunker bukan orang pertama yang menikmati ketenangan gua Perak. Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, para biarawan hermit mencari perlindungan di tebing Perak, bermeditasi di puncak batu kapur dan hidup di gua-gua. Dari permulaan kecil ini, beberapa orang melompat ke kompleks kuil besar.

Satu trio terkenal mudah dicapai di Ipoh. Gua Kok Look Tong, dengan taman-taman hiasan dan patung-patung Buddha di gua tengahnya, adalah yang paling damai, sementara Sam Poh Tong banyak dikunjungi untuk kolam kura-kura bertuahnya. Tetapi gerombolan yang paling menarik terletak di Perak Tong, sebuah gua lukisan lukisan di muara 6km utara Ipoh.

Titik tertinggi kompleks gua ini, yang dicapai dengan tangga batu yang curam dan laluan spiral yang seolah-olah tidak berkesudahan, menghadap pemandangan hijau liar dan kawasan bandar. Saya merenung ke arah jarak jauh di rumah-rumah seragam di Ipoh, dirangka oleh pokok-pokok sekitarnya. Blok menara terasa menarik perhatian terhadap siluet tebing Perak, sementara bukit-bukit berhutan bergerak ke jarak jauh.

Anak lembu saya sengit dari pendakian, tetapi entah bagaimana pandangan membuat saya ingin terjun terus ke pengembaraan seterusnya saya.

Jadikan ia berlaku: atas permintaan, bas dari Ipoh ke Kuala Kangsar akan berhenti berhampiran Gunung Lang, 3 km berjalan kaki dari Perak Tong. Lebih baik lagi, menyewa kereta dari Ipoh (terdapat banyak tempat letak kereta yang boleh dicapai dengan laluan kuil).

Share:

Halaman Yang Serupa

add