El Petén dan ekopelancongan: kisah kejayaan Guatemala

El Petén dan ekopelancongan: kisah kejayaan Guatemala

Sekiranya anda pernah ke Guatemala, anda mungkin melawat El Petén. Kebanyakan pelancong menuju terus ke bahagian utara untuk menyaksikan Tikal, bandar Maya yang legenda di dalam hutan. Tapak yang berlatarbelakangkan dengan kuil-kuil piramida beribu tahun yang telah dipulihkan dengan indah sekali, tentunya tarikan utama negara, belum lagi menjadi sumber pendapatan pelancong terbesar.

Selain daripada menyimpan Tikal dan banyak lagi sisa peninggalan tamadun klasik Maya, El Petén juga merupakan keajaiban alam semula jadi Guatemala yang mempersembahkan biodiversiti yang luar biasa dan pelbagai cara untuk mengaksesnya. Sebagai pelengkap penting kepada tarikan-tarikan ini terdapat Flores, pulau kecil yang indah dengan infrastruktur pelancongan yang paling canggih di negara ini.

Wilayah di peralihan: dari padang belantara hutan ke pusat pelancongan

Selain pelancongan, El Petén adalah tempat yang dinamik dengan penduduk yang semakin meningkat dan mengubah landskap yang harus menjadikan subteks menarik untuk perjalanan anda. Sebelum ledakan pelancongan yang dihasilkan oleh penggalian dan pemulihan Tikal, El Petén adalah sebahagian kecil penduduknya yang jarang dihuni, yang sangat berharga bagi kayu keras dan pokok sapodilla yang banyak, yang memberikan bahan utama untuk mengunyah permen karet.

Itu semua berubah pada 1960-an apabila kerajaan melaksanakan rancangan untuk mengisi El Petén, yang menawarkan tanah kepada sesiapa sahaja yang menginginkannya dengan bayaran yang kecil. Hasilnya adalah kemasukan besar orang yang bertekad untuk merebut bahagian mereka dari tanah ini banyak - jalan dibina, pelancongan berkembang, dan lebih ramai orang tiba. Dari sedikitnya 20,000 penduduk pada tahun 1950-an, penduduk jabatan telah berkembang menjadi hampir satu juta oleh beberapa anggaran.

Warisan asli El Petén

Namun, sekurang-kurangnya beberapa ahli keluarga El Petén dapat menuntut pautan ke tamadun yang berkembang di sana dan kemudian misterius tamat sebelum kedatangan penjelajah Eropah. Menurut Reginaldo Chayax Huex, penduduk San José di pantai utara tasik, penduduk Itzá (seperti dalam nama tasik bernama Petén-Itzá) dapat mengesan garis keturunan langsung ke Maya Maya, dengan modal mereka di pulau Flores sebelum ia ditawan oleh mereka oleh Sepanyol menjelang akhir abad ke-17. Keturunan Maya Klasik yang telah diadakan di sekitar asal usulnya adalah luar biasa, terutamanya memandangkan kumpulan itu menghadapi penindasan oleh pemerintah Guatemala di bawah Presiden Jorge Ubico (1931-44).

Berikutan kerjaya yang panjang dan bervariasi di mana beliau bekerja sebagai pengemudi keledai, tukang kayu, tukang batu dan penuai chicle, Don Reginaldo mengasaskan Persatuan Bio-Itzá untuk menjaga bahasa dan budaya orang Itzá hidup. Salah satu daripada sekelompok kumpulan yang masih hidup untuk terus bercakap bahasa itu, dia ingin menyebarkan Itzá di kalangan anggota masyarakat yang lebih muda. Mungkin paradoks, institut ini disokong oleh program bahasa Sepanyol yang menarik pelajar dari luar negara.

"Orang pribumi mempunyai sikap yang sangat menghormati terhadap alam semulajadi, yang pertama dan terpenting di atas tanah," kata Chayax, dan komponen utama institut ini adalah hutan simpan komuniti 24km timur laut San José, di mana penyembuh Itzá berusaha untuk memelihara pengetahuan kuno mereka tumbuhan dan tumbuhan ubatan. Lawatan sehari, yang ditawarkan setiap hari Jumaat, termasuk pemerhatian burung dan lawatan ke beberapa jenazah dari era Klasik. Untuk berkomunikasi dengan lebih dekat dengan Itzá, anda mungkin menyertai kursus perendaman selama seminggu selama seminggu di rizab.

Peralihan kepada ekopelancongan

Ketibaan baru-baru ini datang dari seluruh Guatemala tetapi kebanyakannya adalah Q'eqchi 'Maya dari jabatan Alta Verapaz yang berdekatan. Ditarik oleh tanah dan sumber yang banyak di rantau ini, Q'eqchi melihat di El Petén peluang untuk bertahan dan mula memotong pokok dan menaikkan ternakan.

"Terdapat idea bahawa anda mempunyai sebidang tanah, dan jika anda memotong semua pokok, dan menanam rumput untuk memberi makan ternak anda, ini akan bernilai lebih banyak," menurut Jeovani Tut Rodríguez, yang kakek-neneknya menetap masyarakat daripada Paso Caballos pada tahun 1950-an. Kegiatan semacam itu telah dilarang sejak Presiden Álvaro Colom memberi mandat kepada pembesaran pertanian di jabatan, meninggalkan ketibaan baru-baru ini untuk merenungkan mata pencaharian alternatif. Paso Caballos mengorientasikan keutamaannya dengan agenda baru.

Estación Biológica Las Guacamayas

Kira-kira 30 minit perjalanan menaiki bot dari sungai dari kampung Q'eqchi muncul salah satu contoh Guatemala yang bersinar ekopelancongan, Estación Biológica Las Guacamayas. Terutamanya stesen penyelidikan biologi untuk pengesanan dan pemulihan populasi makawik ​​yang merah jambu, ia diselaraskan oleh kumpulan alam sekitar Pro-Petén. Matlamat utama Las Guacamayas adalah untuk meningkatkan kesedaran mengenai isu alam sekitar di kalangan masyarakat Q'eqchi di Paso Caballos dan melatih anggotanya sebagai pemandu untuk stesen.

Selain daripada menampung pakar herpetolog asing, ahli entomologi, dan sebagainya, yang menjalankan kajian mereka di sini, Las Guacamayas telah membangunkan program ekopelancongan yang cemerlang, dengan kabin semi-mewah kayu keras tropika yang menghadap ke permukaan cermin sungai dan taman tumbuh-tumbuhan endemik yang menghiasi alasan. Tut Rodríguez, pengarah stesen itu, memegang minat berjangkit di rizab itu, mengagumi sejumlah besar ubat-ubatan yang berkembang pesat dari pokok-pokok buah-buahan, bromeliad banyak yang menghasilkan orkid manis dan jaguar yang berkeliaran rizab dan boleh dikenal pasti oleh corak tempat mereka, seperti cap jari manusia.

Tut dan perjalanan berkuda membawa pelbagai panjang dan kerumitan untuk membiasakan pengunjung dengan keajaiban seperti itu, bersama dengan tapak arkeologi utama, Waká, yang dicapai dengan meneruskan Río San Pedro. Pada kenaikan 7km dari dok ke Waká, sebuah kerajaan Klasik Awal yang meninggalkan sebilangan batu batu yang diukir, pemandu tempatan yang terlatih menunjukkan bromeliad, cendawan, orkid dan ular. Lawatan buaya pada waktu malam juga ditawarkan, seperti malam berjalan untuk melihat katak, reptilia dan labah-labah.

Sukarelawan juga merupakan pilihan yang baik di sini. Anda boleh membantu melaksanakan visi pelancongan mampan di hutan dengan mengekalkan laluan, memasang papan tanda atau berkebun, bekerjasama rapat dengan penduduk tempatan.

Rizab Biosfera Maya

Masyarakat Q'eqchi Cruce Dos Aguadas, 28km utara Flores, adalah contoh penyesuaian yang serupa dengan agenda yang lebih mesra alam. Ia terletak di 'zon berbilang penggunaan' Rizab Biosfera Maya, luas 50,000 km persegi hutan hujan yang dilindungi yang merangkumi Guatemala, Mexico dan Belize, di mana aktiviti pertanian dan pembalakan dibenarkan pada skala yang terhad. Untuk melengkapkan aktiviti tersebut, satu koperasi dari 22 panduan dibentuk. Dari rumah kelab mereka, panduan membawa tiga hari perjalanan ke timur melalui hutan ke Tikal melalui tempat yang kurang dikenali di El Zotz.

El Zotz adalah sebuah bandar penting kerana kedudukannya yang strategik di sepanjang laluan perdagangan utama, dan tapak yang diduduki sepanjang zaman Klasik, terdiri daripada gelanggang bola, istana dan kuil. Tetapi tidak seperti di Tikal, penggalian berada di peringkat awal dan ia muncul sebagai satu siri gundukan berumput. Piramid di puncak bukit yang dikenali sebagai El Diablo berada di bawah penggalian oleh University of Southern California, dan ahli arkeologi telah menemui satu siri topeng yang dipelihara dengan baik di dalam makam kerajaan. Dari puncaknya, anda hanya dapat melihat sisir bumbung Tikal's Temple IV, kira-kira 25 km ke timur; lebih banyak di peringkat tempatan anda boleh menghargai serigala jajahan monyet labah-labah setempat kerana mereka melancarkan akrobatik melalui treetops.

Merancang masa depan

Dari segi ekopelancongan, pembangunan El Petén seolah-olah bergerak ke arah yang betul, dan dengan mengambil bahagian dalam inisiatif-inisiatif homegrown ini, para pelancong boleh menyumbang kepada trend semasa mendapatkan pandangan yang lebih baik ke dalam Guatemala kontemporari. Mengulas mengenai projeknya sendiri, Jeovani Tut Rodríguez menimbulkan persoalan, "Bagaimana kita dapat memelihara hutan yang luas ini tanpa alternatif ekonomi? Saya menjaga Las Guacamayas, yang ada di komuniti saya, dan Las Guacamayas mencipta peluang untuk komuniti saya. Faedahnya adalah bersama. "

Artikel ini disegarkan pada Ogos 2017.

Share:

Halaman Yang Serupa

add