48 jam di Vientiane

48 jam di Vientiane

Diburu rendah ke arah Mekong dalam hampir melemparkan batu dari Thailand, Vientiane akhirnya mengusir jaring labah-labahnya dan bersungguh-sungguh menyertai abad ke-21. Bandar ini masih merupakan salah satu ibu kota yang paling santai di planet ini, dan sementara ia tidak dapat menyaingi bandar saudara Luang Prabang untuk penampilan yang baik, ia memiliki pesona rampasan sendiri.

Semasa anda bersiar-siar di jalan-jalan retak dan tebing sungai di Vientiane, anda berjalan melewati hantu-hantu penyerang Siam, mata-mata pengintip dan ravens Ravens (juruterbang Amerika) yang semuanya berada di sini satu kali atau yang lain. Vientiane urbanites adalah mesra, dan dalam masa yang singkat anda akan berbual dengan seorang sami, pemegang stok atau ekspatriat, semua senang membantu anda dalam perjalanan anda.

Dengan hanya dua hari di ibu negara Laos yang languid, membuat sebahagian besar masa anda melalui beberapa lawatan tempatan yang sangat baik di Vientiane, menikmati sarapan croissant, pasar malam, candi dan kaki di antara.

Hari 1

Pagi

Vientiane adalah semua tentang kopi dan roti; kopi dari kawasan yang subur di Dataran Tinggi Bolaven di sebelah selatan, dan kedai roti mengimbau kembali ke zaman kolonial Perancis, ketika baguettes dan pastri diserap ke dalam budaya makanan Lao. Mulakan hari anda lebih awal di Le Banneton, kedai serbi sederhana yang ternyata croissant terbaik dan tart. Kemudian pukul 8.30 pagi bertemu Tuk Tuk Safari untuk salah satu lawatan kenangan mereka di bandar ini di tuk-tuk yang selesa. Lawatan 'Lao for One Day' membawa anda jauh lebih jelas apabila anda meneroka pasaran makanan segar, cuba makanan ringan yang dikenali sebagai kao larm (nasi melekit dan kelapa yang dipanggang di buluh), kemudian lawati bengkel perakawan. Selepas ini anda akan mendapat di belakang tabir di dapur sebuah restoran yang membantu melatih pemuda jalanan, sebelum makan siang di sana. Selepas melawat Pusat Pengunjung COPE, yang memberikan mangsa kepada UXO (ketenteraan tanpa percubaan) di seluruh Laos peluang untuk berjalan kembali dengan kaki palsu dan physio, perhentian terakhir akan menjadi kuil untuk belajar membuat tawaran bunga lilin.

Petang

Selepas lawatan anda, ambil tuk-tuk anda sendiri dan buat monumen negara yang paling penting di Laos, Pha That Luang, lulus Patuxai, versi negara Arc de Triomphe. Kemudian, pertimbangkan lawatan ke Wat Si Saket, sebelum mengambil makan malam awal di Lao Kitchen yang sangat baik, kontemporari untuk meraikan hidangan lezat keluh (ayam atau babi mince dengan daun pudina, jus limau, bawang spring dan ketumbar).

Petang

Apabila cahaya berubah menjadi emas di atas Mekong, menuju ke tepi sungai dan menyerap suasana pasar malam, mengembara gerai melewati daging dan ikan segar. Bor Pennyang mempunyai balkoni di mana anda boleh minum hingga matahari terbenam. Untuk Indochine-penginapan bergaya untuk malam, turun lorong yang tenang di samping kuil ke Rumah Lani di Kolam. Rumah seni deco yang tenang ini mempunyai candelier Perancis, bilik tidur yang luas dengan harga yang berpatutan, dan koi carp menjadikan arabesque senyap di kolam hiasannya.

Hari 2

Pagi

Dapatkan sarapan pagi awal di JoMa Bakery & Café, di mana anda boleh merayakan buah segar, bagel dan jus segar, sebelum bertemu Green Discovery (greendiscoverylaos.com), pengembara perdana dan pengendali eko-pelancongan negara. Pada hari berkayak dan berbasikal sehari anda, anda akan berputar di sepanjang Mekong dan melalui sawah ke pulau yang berkembang dengan cili yang subur (dengan berkelah yang lazat untuk diikuti), kemudian terapung ke hilir ke Vientiane dengan kayak. Sebagai alternatif, tinggal lebih dekat dengan bandar dengan lawatan ke satu atau dua muzium Vientiane, seperti Kaysone Phomvhane Memorial dan Haw Pha Kaeo; atau mengambil bas atau tuk tuk ke Xieng Khuan, alias Taman Buddha, untuk melihat patung-patung agama dan mitos yang banyak.

Petang

Sekarang ini sudah sampai petang dan anda telah memperoleh hak untuk membeli sedikit. Buat T'Shop Lai Gallery, boleh dikatakan pengalaman membeli-belah yang paling halus di bandar ini. Di sini anda boleh membeli sabun buatan tangan dan minyak wangi dan melihat pameran terkini galeri. Semua produk dibuat oleh koperasi Les Artisans Lao, yang membantu wanita kurang bernasib baik. Wewangian di tangan, tiba masanya untuk menikmati sesuatu yang Vientiane sangat baik: urut! Caranya adalah pergi ke mana orang Lao merawat diri mereka, dan, ya, ia mungkin kelihatan seperti lubang di dinding tetapi Oasis, berhampiran tepi sungai, adalah sesuatu yang Tardis. Mengharapkan rawatan sensual dari kaki menggosok ke urutan urut tisu Sweden, dalam suasana santai, sejuk dan sangat bersih.

Petang

Berjalan di udara, dan tidak hairanlah senyuman yang hebat di muka anda memanjakan diri, menetap di salah satu restoran terkenal di Vientiane. Pimentón menawarkan stik terbaik di bandar - dari rusuk mata ke chateaubriand - dengan daging Argentina yang dimasak di atas panggang terbuka mereka; sementara Le Silapa yang bergaya terkenal dengan masakan Perancis yang tulen. Jika masakan Lao anda selepas itu menyertai penduduk tempatan yang lapar di kabut aromatik yang bersemangat yang merupakan Pasar Malam Ban Anou yang bersahaja. Sebelum beralih, nikmati segelas sesuatu yang halus dan sejuk di iBeam atau The Jazzy Brick Bar. Sekiranya anda mahukan sedikit lebih banyak kehidupan, lakukanlah untuk yang tertua di bandar ini falang (orang asing), Khop Chai Deu, dan bumbung gaya South Beach.

Share:

Halaman Yang Serupa

add