Lawatan The Fixer untuk rahsia Tokyo

Lawatan The Fixer untuk rahsia Tokyo

Shinji Nohara tahu Tokyo tidak seperti yang lain. Seorang penduduk seumur hidup, dia adalah 'Tokyo Fixer', makanan yang makan fugu (puffer fish) kepada Anthony Bourdain, yang berkonsultasi dengan beberapa restoran terbaik di dunia, dan yang sering memandu yang hebat dan bagus di sekitar acara-acara yang kurang dikenali di Tokyo. Yang paling penting, dia bersetuju untuk memberikan seorang penyair Lonely Planet ini rasa kota, gaya Shinji.

Soba di Sasuga

Shinji adalah serius tentang soba (mi soba), jadi Sasuga (ginza-sasuga.jp), bersama mi yang bijak dalam Ginza, yang pertama kami berhenti. Ramai restoran yang terkenal hanya menggunakan tepung gandum 80%, dan restoran rantaian lebih seperti 30%, Shinji menjelaskan, tetapi di Sasuga mie adalah buatan tangan setiap hari menggunakan soba 100%. Papan tulis oleh pintu masuk menandakan ladang yang membekalkan kumpulan hari itu. Di dalamnya, soba adalah anggun seperti kisi-kencing mengelilingi, dan apabila kami telah selesai mi, seorang pelayan muncul dengan periuk tanah air panas, mengubah soba yang diolah dashi (stok) ke dalam sup pembersihan.

Kedai tulis di Ozu Washi

Pejabat tanpa nama berdekatan menyembunyikan rahsia yang mengejutkan: mungkin inventori terbaik dunia alat tulis Jepun, Ozu Washi (ozuwashi.net). Kebanyakannya ishi (kertas) di sini telah dibuat dengan tangan dengan cara yang sama selama berabad-abad, Shinji berkata, berdiri di tengah rak yang teliti dan kertas corak, kuas kaligrafi dan banyak lagi, semuanya dipancarkan dengan ketepatan Tokyo. Sebuah muzium kecil di tingkat atas mendedahkan bahawa sebuah kedai di tempat ini pertama kali dibuka pada tahun 1653, ketika daerah itu merupakan jantung daerah pedagang Edo.

Kopi lama di Enseigne D'angle

'Ini adalah tempat untuk kopi yang dituangkan di tangan Jepun,' kata Shinji, ketika kami turun ke dalam kayu yang memotong masa berbentuk doilies, lampu vintaj, kukus perak dan sedikit saucepans untuk pemanasan susu. Pelayan dalam apron tanpa bau menyampaikan kopi dari kuali tembaga ke dalam cawan dan piring cina yang halus. Tiada seolah-olah telah berubah banyak di Enseigne D'angle (3-61-11 Sendagaya, Shibuya), di sudut Harajuku yang tenang, sejak dibuka pada tahun 1975. Penawar kepada setiap klise kopi hipster, ia tidak masuk fesyen atau trend. Banyak pembuat kopi yang tamat pengajian dari sini, dan ia juga mempengaruhi pengasas kopi gelombang ketiga yang datang ke Jepun.

Pastri di Nata de Cristiano

Di sebelah barat Yoyogi-kōen (Yoyogi Park), kedai roti kecil Nata de Cristiano (cristianos.jp/nata) mengkhususkan diri dalam pastel de nata - Tart telur Portugis - dijual melalui tingkap. Pelayan ini adalah sahabat kopi terbaik di bandar, menurut Shinji, tetapi ada kaveat: 'Tart telur ini akan merosakkan hidup anda kerana sekarang, setiap kali anda mempunyai secawan kopi atau teh, anda akan menginginkannya.' Mereka adalah hebat, setiap tart tidak lebih daripada tiga penyu pastri berlapis yang melengkapkan hitung kaya cinnamon. Pai ayam mini adalah kegembiraan yang lazat, dan edisi terhad nata dengan Baileys dan ceri kadang-kadang ditawarkan.

Kafein melanda di kedai kopi Little Nap

Shinji adalah peminat besar Little Nap (littlenap.jp), pendirian kopi yang berwarna seperti kotak di Yoyogi yang meresap keindahan kejiranan dan walaupun popularitinya, telah menolak peluang untuk francais. Penduduk tempatan masuk dan keluar dengan anjing dan beg membeli-belah, meraih brews asal usul untuk menyeru oleh kaunter. 'Terdapat banyak sendi kopi gelombang ketiga di Tokyo sekarang,' kata Shinji, antara licks dari pistachio gelato buatan sendiri Little Napoli, 'tetapi ini adalah salah satu daripada beberapa yang anda masih boleh berjumpa dengan pemilik asal, dan ais krim juga hebat. '

Pucuk babi di Butagumi

Butagumi (butagumi.com), di kawasan Roppongi Hills, mengkhusus dalam tonkatsu (daging babi goreng dalam), tetapi di sini ia disempurnakan dengan bentuk seni, dengan pemotongan utama dari baka yang dinamakan: 'Hakkinton' babi dari Iwate, 'Agu' dari Okinawa, 'Kurobuta' dari Kagoshima. Shinji memerintahkan setiap hari istimewa dan mendapatnya atsugiri, potongan pinggang tebal ganda. Pork syurga. Rupa yang sempurna tonkatsu harus berwarna coklat keemasan dan remah-remah panko berkilat, tajam dan ringan. Dalam perjalanan keluar, Shinji mengambil a tonkatsu sandwic untuk pergi. 'Anda akan kagum bagaimana anda masih boleh makan lebih banyak daging babi, walaupun selepas makan besar.' Oh Tuhan.

Manis inovatif di Higashiya Ginza

Rasa manis tradisional Jepun (wagashi) menarik kawan-kawan Tokyo ke kedai Ginza yang cantik ini (higashiya.com). 'Saya tidak biasanya peminat wagashi; Saya lebih suka pastri Barat kerana krim dan mentega - lemak dan manis! 'Perbezaan besar adalah inovasi Higashiya, menerangkan Shinji, melampaui tradisi anko (paste kacang manis), bukannya memuatkan mochi dengan mentega, keju krim, coklat dan kacang. Reka bentuk hadiah dan pembungkusan juga sempurna. Ia adalah tempat yang trendi untuk teh petang Jepun tetapi walaupun Shinji mengakui dia agak kenyang, jadi kita ambil sebotol minuman keras Jepun yang dihidangkan di rumah.

Rasa wiski di Zoetrope

Selepas memerah ke lif terkecil di Tokyo (dibuat lebih ketat selepas porky porky), kami menumpahkan ke dalam Zoetrope, sebuah kem boot wiski di dalam dinding 'di Shinjuku yang mempersembahkan inventori lebih daripada 300 jenis wiski Jepun. Shinji memperkenalkan pemiliknya, Horigami, yang akan dengan senang hati menolak jika anda meminta untuk menghidu botol (nampaknya ini adalah satu perkara). Dia mengesyorkan penerbangan mencuba mencari jahitan Nikka yang sukar dicari-cari, dalam menembak setengah pukulan. Shinji pergi untuk Rum Anniversary Zoetrope ke-3, direka khas untuk bar oleh mikro-penyulingan tempatan.

Koktail eksklusif di Gen Yamamoto

Gen Yamamoto (genyamamoto.jp) adalah Sukiyabashi Jiro dari dunia bar, sebuah kuil untuk menyerap canggih. Encik Yamamoto, menurut Shinji, adalah bartender pertama di dunia untuk melayani menu mencicipi koktel dengan ketat hanya dengan tempahan. Lapan kerusi garis bar, dari mana kita memerhatikan Yamamoto bekerja dengan ketepatan yang melampau, menggunakan aloi kaca untuk mengeluarkan jus segar untuk setiap minuman. Semua buah-buahan dibesarkan di ladang tunggal, dan hanya pada musim-musim tertentu. Menu mencicipi adalah semua yang ditawarkan, bermula dari ¥ 4500 (US $ 45). 'Jika anda hanya selepas martini atau wiski, anda lebih baik membatalkan tempahan,' Shinji memberi amaran. Gen Yamamoto terletak berhampiran stesen Azabu-Juran.

Parti di Keluarga Diraja

Di Shinjuku-nichōme, suku gay Tokyo, kami mengakhiri hari di Royal Family (royal-family.org), kelab malam di tingkat kedua saiz sebuah apartmen. Setengah saiz, sebenarnya, apabila anda faktor di bar, sebuah bilik DJ yang berukuran almari dan bola disko belon yang digantung dari siling. 'Ia seperti meranapkan pesta rumah seseorang,' mengucapkan Shinji ke atas peminat tekno DJ minimal OYU. Apa pun citarasa anda, etnik atau gaya, anda akan membuat kawan baru di sini. Muzik itu sangat hebat, minumannya kuat, dan selepas sedikit boogie, 20 atau lebih tetamu lain (ia dibungkus) merawat kami seperti keluarga.

Share:

Halaman Yang Serupa

add