Okinawa: rahsia untuk kehidupan yang panjang dan bahagia

Okinawa: rahsia untuk kehidupan yang panjang dan bahagia

Pulau-pulau selatan Jepun yang menyaksikan sejumlah hari ulang tahun ke-100 yang luar biasa - saintis mempunyai teori mereka mengapa, tetapi kami telah mengembara untuk menyelidik senarai gaya hidup Okinawan kami sendiri.

Puan Kajigu digunakan untuk bangun pukul 5 pagi. Kini dia berusia 104 tahun, dia membenarkan dirinya berbohong, kecuali dua hari seminggu apabila dia bangkit lebih awal untuk bas ulang alik yang melingkari pulau kecil Taketomi, yang membawa bersama anggota masyarakat yang lebih tua. Jepun mempunyai bahagian terbesar di dunia centenarians, tetapi di pulau-pulau selatan Okinawa, orang hidup lama walaupun dengan piawai Jepun.

Duduk di rumah bumbungnya yang luas, dengan ukiran kayu 'angama' di atas dinding, Puan Kajigu memperlihatkan dulang kue manis, dan menampakkan pentingnya usianya. 'Di Okinawa, 97 adalah ketika kita secara tradisional mempunyai pesta besar,' katanya. 'Untuk hari jadi ke-100, saya baru meraikan keluarga saya.'

Pulau utama Okinawa terletak 1000 batu barat daya Tokyo; kumpulan Yaeyama, yang mana milik Taketomi, adalah satu lagi 240 batu ke arah Taiwan. Taketomi hanyalah satu sudut kepulauan subtropika ini, yang mempunyai penyelidik kesihatan meneliti data mereka. Sudah jelas bercakap dengan Puan Kajigu bahawa kunci untuk hidup panjang bukan pendekatan satu-saiz-semua: 'Saya makan apa-apa,' katanya. 'Apabila saya berkumpul dengan rakan-rakan, saya pergi karaoke, walaupun suara saya tidak seperti dahulu.' Pelancongan pulau di sekitar Okinawa adalah peluang untuk mengambil petunjuk kecil mengenai apa yang berlaku dalam gaya hidup sihat ini.

Bawa cahaya matahari ke dalam hidup anda

Mendapatkan cukup vitamin D jarang menjadi masalah di Okinawa. Hanya satu darjah di utara kawasan tropika, kumpulan Yaeyama sangat diberkati dengan matahari. Di pulau Ishigaki, jiran Taketomi yang lebih besar, bidang pemeriksa tebu tanah datar di antara gunung bergunung-jubah dan pantai terumbu karang. Cahaya mempunyai jenis kecemerlangan yang menghantar pelukis bergegas ke anak-anak mereka. Apa yang baik untuk tanaman pisang dan pokok mangga juga pesona - diambil dalam dos sederhana - untuk 49,000 orang di Ishigaki.

Di pulau-pulau utama Jepun, adat seperti cuaca mengehadkan musim pantai hingga Julai dan Ogos, tetapi di Okinawa ini terbentang dari April hingga Oktober, atau lebih lama. Walaupun senegara mereka di utara sibuk dengan bunga ceri atau musim bunga awal musim gugur, pantai di sini mempunyai masa yang mencukupi untuk usaha panas musim panas seperti suika-wari - versi Jepun piñata, di mana pemain yang menutup mata memegang kelawar besbol bergilir-gilir cuba mencari dan membelah terbuka tembikai yang diletakkan di atas tikar.

Memandu dari bandar Ishigaki, sebuah litar di pulau itu mengambil masa kira-kira empat jam. Ini adalah Jepun, ada mesin penjual untuk minuman sejuk walaupun di jalan-jalan belakang yang mengantuk, tetapi dahaga belum menjadi masalah pada perhentian awal pagi oleh mercusuar putih kecil di Uganzaki. Hanya dari titik itu adalah batu berbentuk seperti jenis selipar yang anda ubah ke dalam memasuki rumah Jepun. Satu keributan di semak-semak di atas bukit ke sisi mengumumkan parti pemburu dan anjing mereka, bergerak melalui belukar untuk mencari babi hutan.

Di sebelah timur di sepanjang pantai, dua nelayan dengan topi kerucut dan jaring menyeberangi jalan yang menuju ke Pantai Sukuji. Ini menyapu pasir yang meluas di sekitar teluk kesunyian. Dengan satu hotel bersebelahan, ia biasanya tempat yang damai. Hari ini satu-satunya pergerakan adalah seorang wanita yang melakukan yoga di atas pasir, satu-satunya bunyi bising yang menggelegak cicadas. Di pantai-pantai lain di sekeliling Kepulauan Yaeyama, steker berukuran jari bertembok coral yang bertebaran di seberang pasir, ditinggalkan oleh air pasang, membuat bunyi berliku-liku ketika tersepit di bawah kasut pejalan kaki. Penduduk tempatan kadang-kadang menggunakan kepingan-kepingan di taman-taman, atau sebagai sangkar terletak dan kertas kertas.

Berdekatan Bay Kabira menawarkan peluang mudah untuk melihat coral hidup. Perahu kaca bawah mendedahkan geografi bawah laut ngarai dan mencemarkan lebih rumit dari mana-mana di atas tanah, jika pada skala yang lebih kecil. Di bawah permukaan turquoise dari teluk, ikan clownfish dan Moorish idols di antara karang otak dan kelopak berukuran bakar, dua spesies yang seratus tahun tidak ada rekod yang hebat.

Makan hingga lapan persepuluh penuh (dan jangan lewatkan rumpai laut)

Di mana-mana wilayah terkenal dengan bilangan centenarians, diet mendapat perhatian yang paling teruja. Dan di Okinawa, seperti tempat-tempat lain, tidak semuanya dalam masakan tempatan nampaknya merupakan resipi yang jelas untuk kesihatan yang baik. Antara hidangan paling terkenal di sini ialah rafute: kubis perut daging babi berlemak di dalam stok yang mengandungi beberapa sudu gula hitam.

Bagaimanapun, makanan seperti ini pastilah suatu kelonggaran yang jarang berlaku pada masa lalu, apabila kebanyakan penduduk pulau tinggal dengan kata-kata 'makan setiap babi kecuali yang menjijikkan'. Malah sekarang, pada masa yang lebih makmur, mimigaa (telinga babi yang dicincang) adalah hidangan ruji. Satu lagi moto, yang masih diulang hari ini, adalah 'hara hachi-bu'-' Makan hingga 80 peratus penuh '.

Tradisi berlaku di Funakura-no-sato, sebuah restoran di sekelompok bangunan lama di tepi laut di luar bandar Ishigaki, yang dikendalikan oleh Den Motomura. 'Makanan Okinawan mempunyai pengaruh dari bahagian lain di Asia,' katanya - Kepulauan Yaeyama lebih dekat dengan Filipina dan Vietnam bahkan dari Tokyo.Chanpuru, sejenis bunga goreng, mengambil namanya dari hidangan serupa di Indonesia yang disebut campur. Masakan Cina diilhamkan tofuyo: kiub tauhu direndam dalam awamori (semangat beras-gandum) dan ditapai, hidangan serupa dengan keju biru berkrim, dan bekas kegemaran royalti Okinawan.

'Kami makan tahu seringkali,' kata Encik Motomura. 'Dan juga banyak rumput laut berbanding dengan seluruh Jepun. Terdapat pelbagai yang lebih besar di sini. "Dia menonjol satu jenis khususnya: 'Saya rasa mozuku membantu kita untuk hidup lebih lama.' Jenis rumpai laut ini ditanam di tempat tidur yang besar hanya di luar pesisir, dan dituai oleh penyelam yang memegang apa yang pada dasarnya pembersih vakum gergasi.

Walaupun mozuku mempunyai tekstur yang bercahaya (cuka memberikannya lebih pintar), anggur laut - makanan istimewa tempatan yang lain - mempunyai pop yang memuaskan kepada mereka. Di restoran Hitoshi kembali ke bandar Ishigaki, koki Shimoji Hitoshi menghidangkannya bersama tuna mentah yang dihiris. 'Ayah saya memancing tuna dan ibuku menjualnya,' katanya, berdiri di depan foto ibu bapanya. 'Apabila saya pulang, saya suka ramen.'

Simpan sedikit sibuk

Yusei Taba duduk bersilang di belakang kerusi kerja rendahnya, dan mengambil pahat dari lebih daripada 50 alat yang dibariskan pada Susan malas. Beliau telah menjadi pembuat topeng untuk 56 dari 83 tahun beliau, mengagungkan angama kayu yang dipakai oleh penari dalam perayaan. Kebanyakannya dipaparkan secara berpasangan, satu dengan kerutan dan satu dengan senyuman. 'Yang satu dengan gigi tunggal mewakili seorang lelaki tua,' kata Taba. 'Orang yang tidak mempunyai gigi adalah seorang wanita tua - orang berfikir bahawa lebih ramai kanak-kanak perempuan disampaikan, semakin banyak gigi yang akan hilang.' Dia menunjuk pada topeng lelaki dengan ketawa: 'Saya kelihatan seperti dia sekarang. Tetapi badan atas saya sangat baik sekurang-kurangnya. '

Di bengkelnya di bandar Ishigaki, Encik Taba membantu memelihara kraf yang hampir ditinggalkan selepas Perang Dunia II. 'Saya melihat topeng palsu dari Taiwan dan saya kecewa,' katanya. 'Saya rasa bertanggungjawab untuk mengekalkan tradisi kita.' Ia digunakan untuk membawanya tiga hari untuk membuat dua topeng, tetapi sekarang ia telah turun ke satu. 'Saya semakin cepat sepanjang masa.'

Pembuat topeng adalah iklan yang baik untuk idea berterusan untuk mengasah bakat seseorang di luar umur persaraan yang standard - dan ramai penyelidik juga percaya bahawa kebiasaan duduk di atas lantai, dengan semua bangun dan turun terlibat, adalah manfaat seumur hidup untuk tulang dan otot. Di Okinawa, tukang dan wanita lebih dihormati setiap tahun di bawah tali pinggang mereka, tetapi masih ada ruang untuk menambah sentuhan peribadi kepada kaedah purba.

Sehingga tahun 1870-an, pulau-pulau ini adalah sebahagian daripada Kerajaan Ryukyu, negara yang memainkan permainan diplomatik lincah antara Jepun dan China. Orang-orangnya membayar cukai mereka dengan kain, dan pelbagai Ishigaki, yang dipanggil Yaeyama jofu, sangat berharga. Woven dari serat ramie - tumbuhan yang berkaitan dengan jelatang - tekstil ini membuat cahaya kimono yang cukup untuk dipakai di musim panas Okinawan.

Sachiko Arakaki adalah salah seorang pengamal kraf hari ini. Selama lebih dari 30 tahun, dia telah meneliti corak warna bersejarah untuk memberi makanan melalui lokakarya di pinggir bandar, tetapi inspirasinya tidak terhad pada masa lalu. 'Pulau ini begitu kaya dengan kehidupan tumbuhan,' katanya. 'Saya mahu membuat pewarna dari apa yang saya dapati di taman saya dan sifatnya.'

Sementara itu, tiga batu di pantai barat dari Kabira Bay dan karangnya, ikon pulau yang lebih besar semakin membuat perubahan radikal. The shisa, atau 'singa-anjing', adalah patung roh penjaga yang dilihat di atas bumbung dan di sebelah gerbang di seluruh pulau Okinawa. Di studio pottery di pinggir jalannya, Hisashi Katsuren telah menghidupkan bayang-bayang kebiasaan Shisa yang biasa menjadi senyuman sengit, dengan cat paint-technicolor untuk dipadankan. 'Patung-patung tradisional adalah untuk perlindungan dari penyakit dan malapetaka lain,' katanya. 'Tetapi saya fikir saya adalah seperti orang. Itulah sebabnya mereka mempunyai senyuman yang besar. Ia seperti saya berkomunikasi dengan mereka semasa saya membuatnya. '

Amalan bergerak anda

Feri dari Ishigaki ke Taketomi melintasi empat batu laut, dan seolah-olah beberapa dekad. Di tengah-tengah pulau ini, rumah berdinding kayu era terdahulu duduk jauh di belakang dinding batu karang yang pecah dengan bunga. Penduduk kampung menyapu jalan-jalan berpasir setiap pagi, tetapi pada malam Tanadui - sambutan penanaman benih tahunan dan acara besar tahun ini - persiapan lebih rajin. Puan Kajigu telah menyaksikan perayaan Tanadui abad, sejak zaman ketika dia berjalan ke sekolah tanpa alas kaki. 'Saya masih ingat beberapa tarian,' katanya. 'Sekarang cucu saya akan naik ke pentas.'

Di lorong di luar, salah seorang tetangganya melakukan langkah-langkahnya pada cahaya petang. Selanjutnya, dua belas lelaki berdiri di dalam separuh bulatan, dengan kepala kuda yang dipotong kertas ditekankan pada midriffs mereka. Drummers di belakang mereka mula bermain, dan para penunggang kuda melancarkan tarian tinggi, kerana anak lelaki berusia 10 tahun terus bergerak dengan bunyi yang tajam. Latihan lain boleh didengar dari jauh, bunyi yang membawanya ke atas pulau rata.

Perayaan bermula dengan empat penduduk yang telah bertukar 77 (satu lagi masa simbolik di sini) yang diundang di peringkat luar untuk diberi penghormatan khusus. Apa yang berikut mungkin hanya masuk akal kepada penduduk pulau: satu siri pertunjukan berkostum yang namanya ditulis pada carta flip ke satu pihak. 'Red Horse' diikuti 'Quick Talking'. Satu tarian mungkin melibatkan seorang wanita dalam kimono kunyit-kuning dan tasselled headdress bergerak dengan grace diukur; yang lain merayakan kedatangan alat besi di pulau itu.

Apabila lembaga mengumumkan nasib yang membawa tarian Yuhiki, tweak langsir belakang terbuka, dan seorang lelaki dengan tongkat berjalan kaki, tali-pada janggut dan alis lebat dibimbing di atas pentas oleh dua anak lelaki di jubah merah dan turban mint-hijau. Dua lagi lelaki muncul, menarik keranjang kecil yang berisi sarat lembu. Pergerakan ritual disahkan, berakhir dengan anak-anak muda yang melakukan sedikit penghormatan, orang ramai membuang wang di atas panggung. Secara semangat, tarian ini menyatukan tiga generasi.

Terokai liar anda

Kai-kun ada dalam elemennya, dan unsur itu adalah air. Tugasnya adalah untuk melihat para pengunjung di sebuah saluran yang pendek dan cetek ke Pulau Yubu, sebuah taman botani. Kerbau air menggunakan pukal 600 kilo untuk menarik kereta penumpang. 'Dia tidak memerlukan arahan - dia tahu jalannya,' kata pemandu, Tsutomu Takamine. Walaupun autopilot biri beliau berjalan pada kadar yang tidak tergesa-gesa, Encik Takamine memungutnya sanshin - Okinawan tiga tali rentetan - dan mula bermain dan menyanyikan bersama dengan lagu rakyat Asadoya Yunta, irama gemuruh koro itu bertentangan dengan gerakan lambungan Kai-kun yang perlahan dan goyah. Kereta itu sampai ke pantai jauh dan Encik Takamine menyeru 'stoppu' kepada kerbau. 'Dia tahu bahasa Jepun dan bahasa Inggeris, dan saya mengajarnya Mandarin.'

Taman itu, dipenuhi dengan tumbuhan subtropika, terletak di luar Iriomote, perbatasan hutan Jepun. Pulau ini lebih besar daripada Ishigaki, tetapi mempunyai kurang daripada dua puluh penduduknya. Malah penduduk yang sedikit ini tertumpu di beberapa kampung di sepanjang jalan pesisir pantai. Tergantung tidak jauh dari ribut peradaban ini, dan anda berada di dalam hutan lembap, tebing sungai mangrove dan Iriomote liar yang terancam, yang unik di pulau ini.

Kebanyakan kawasan pedalaman tidak boleh diakses, dan bagi orang-orang seperti Naoya Ojima, ini adalah perkara yang baik. Beliau telah bekerja sebagai panduan selama 12 tahun, berkongsi pengetahuan semulajadi di bahagian-bahagian Iriomote yang manusia dapat mencapai. Hari ini, dia mengetuai parti kayakers di salah satu anak sungai melalui bakau, berhenti dari dayung-dayung untuk menjaga kumpulan itu bersama-sama. 'Mangrove menghasilkan lima hingga enam kali lebih banyak oksigen daripada pokok biasa,' katanya. 'Ikan boleh bersembunyi di antara akar, dan ia memegang lumpur di tempatnya. Orang biasa dipotong untuk membuat arang. Sekarang firma Jepun membayar untuk menanam lebih banyak di Asia Tenggara. '

Pinaisara Falls dapat dilihat di depan, semburan putih menjunam 55 meter dari permukaan tebing dan menghilang ke hutan. Separuh jam terakhir adalah berjalan kaki yang menanjak, pokok-pokok melewati pokok-pokok melewati dengan akar gergasi. Dengan kolam renang di kaki larian, para pejalan kaki makan makan tengah hari yang dibungkus di batu gergasi. Kabut halus dari air terjun tiba-tiba digantikan oleh hujan lebat berhampiran tropika, dan semua orang kembali dari perjalanan bersyukur untuk kalis air yang mereka bawa untuk kayak, yang lembut dengan perlahan ketika matahari kembali.

Lima batu di barat jatuh, jalan pantai berakhir di pelabuhan kecil Shirahama. Di luar sini masih ada satu penyelesaian, tetapi harus dihubungi di atas air. Langit telah dibuka semula, dan tampaknya tidak mungkin bahawa bot kaca-bawah yang hendak menyeberangi Funauki Bay akan memberikan banyak jalan dalam pemandangan. Tetapi tidak lama lagi ke dalam perjalanan yang singkat, air di bawah permukaan hujan-hujan menjadi jelas. Taman karang terbuka di luar tingkap tingkap, berwarna kuning dan cerah. Penyu laut meluncur lalu dan hujan turun.

Juruterbang bot, Encik Ikeda, memandu kerajinannya ke pelabuhan kecil di Funauki, sebuah kampung yang terdiri dari 50 orang dan 500 ekor kupu-kupu. Di restoran dermaga, juga rumah Ikeda, pamannya berhenti dengan baldi sardin, dan iris satu ke sashimi. Puan Ikeda senior muncul dengan senyuman yang hangat dan dulang mie soba, salad betik dan nasi berperisa dengan lada pipachi wangi. Dia berminat untuk menunjukkan tarian tradisional dari kampung itu. Ia menggoda untuk berlama-lama, tetapi bot mesti kembali ke belakang. Apabila pelabuhan Shirahama semakin dekat, tanjakan datang. Berdiri di atas batu emas dan menyebarkan cawangannya adalah pokok pain - simbol panjang umur Jepun.

Artikel ini muncul dalam majalah Lonely Planet Traveler edisi Ogos 2016. Rory Goulding mengembara ke Jepun dengan sokongan dari Biro Konvensyen & Pelawat Okinawa (en.okinawastory.jp). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add