Berjalan dengan cara ini: menjelajah utara Yunani yang kurang dikenali

Berjalan dengan cara ini: menjelajah utara Yunani yang kurang dikenali

Perjalanan perjalanan diri ini membawa anda dari kampung-kampung terpencil ke biara-biara puncak tebing, melalui jurang yang paling dalam di dunia. Terletak dengan berjalan kaki untuk menerokai wilayah yang kurang dikenali di utara Greece ...

'Saya mahu anda mencuba segala-galanya,' kata Elli Papageorgiou, yang muncul dari dapur kafe kecilnya di dataran batu Kapesovo. Dia meletakkan jus jus ceri masam di atas meja yang menjalar dengan makanan: sosis sembuh dipotong ke dalam pusingan, zaitun hijau lemak, toast bawang putih yang ditimbun dengan tomato, dan kek kecil yang ditenggelamkan dalam sirap. Tanah jag dengan tanah yang mengejutkan satu pek anjing tidur. 'Selain itu, pejalan kaki memerlukan tenaga,' katanya.

Philoxenia, yang bermaksud 'cinta orang asing', bukan sekadar satu perkataan tetapi cara hidup di Greece - budaya keramahan yang mendalam yang menunjukkan, kebanyakannya hanya sebagai persembahan makanan. Walaupun amalan ini mungkin sedikit tegang di pulau-pulau yang popular, mereka yang mencari kawasan utara Zagorohoria cenderung meninggalkannya sebagai kawan. Selama berabad-abad jalan kaki adalah satu-satunya laluan yang menyambungkan 46 perkampungan batu pasirnya, dan jalan purba ini masih menjadi cara paling atmosfer untuk berkeliling. Tarikan alam semulajadi yang luar biasa, Vikos Gorge - yang dikenali sebagai Grand Canyon Greece - masih boleh diterokai dengan berjalan kaki.

Kapesovo adalah salah satu yang paling kecil dari penempatan batu kelabu yang indah, dan menawarkan sambutan hangat kepada para pejalan kaki yang mencari RnR sedikit sebelum mereka memakai kasut mereka. Penduduk tempatan sentiasa mencari masa untuk berbual dengan pengunjung yang berkumpul di meja perkerakan kafe Elli, Sterna. Semasa duduk di bawah naungan kapal terbang gergasi desa persegi dengan segelas gejala tsipouro semangat tempatan, tangan mudah hilang.

Hari 1 - Litar BeloฯŠ

6 batu, 3 1/2 jam

Pada 900m, Zagori's Vikos Gorge sangat besar, skalanya hanya dapat dihargai dari sudut pandang tertentu. Penduduk tempatan bersetuju bahawa mereka yang terbaik adalah sudut pandangan di Beloï: perkataan itu sendiri, mungkin asal bahasa Slavik, bermaksud 'pandangan yang baik'. Serta perspektif yang tidak dapat dikalahkan ini, berjalan kaki di sini dari Kapesovo menawarkan penyamak jenis medan yang anda boleh jangkakan pada laluan linear berikutnya (dan lebih mencabar). Ia bermula dengan mendaki yang curam sehingga Vradeto Steps, dipotong menjadi tebing batu kapur seperti tangga Escher yang tidak pernah berakhir. Banyak keledek telah membuat jalan perdagangan lama ini selama berabad-abad, dan seperti mereka, saya berjalan seribu langkah dari laluan batu yang kering dengan lekas.

Jalan berjalan bersebelahan, melewati sekumpulan tempat sarang lebah yang dikelilingi oleh pagar elektrik (bertujuan untuk menghilangkan beruang coklat madu, tidak biasa di bahagian ini di Yunani) dan sebuah gereja kecil yang dibuka. Di dalamnya, para pekudus dan malaikat dengan daun emas hampir memimpin lilin yang meruncing. Di perkampungan Vradeto, katak yang berenang di dalam perahu air menyambut pejalan kaki mengisi botol. Selepas perebutan terakhir melalui hutan belantara yang menyerupai alam semula jadi, sifatnya mendedahkan: jurang Vikos Gorge, penuh dengan kabus spooling, tebing sungai yang kering merebak ke jarak seperti ekor binatang yang berundur.

Mengambil langkah saya kembali ke Kapesovo, saya dapati kampung itu bersiap untuk pesta: Perayaan Nabi Elias, penaungnya. Sebuah grill yang dibina di bawah kanopi anggur penuh dengan kebab, mengisi udara dengan asap dan aroma kambing yang dimasak di atas arang batu. Sembang-up berbual atas tin bir Mythos manakala kanak-kanak bermain mengejar di sekitar dataran. Seperti malam memakai, lagu-lagu melankolis pemuzik berkembang secara beransur-ansur lebih tinggi. Apabila muzik telah mencapai intensiti seperti jig, penduduk kampung meninggalkan kerusi mereka dan bergandengan tangan, berpusing di pinggul sambil menari di kalangan yang lebih besar. Tidak ada plat menghancurkan tetapi seorang lelaki dalam tahun enam puluhannya membebaskan kumpulan untuk menari pertama pada beberapa gelas tembakan, kemudian di dalam dulang pembakar, untuk ketawa dan tepuk tangan dari orang ramai.

Hari 2 - Kapesovo ke Monodendri

7 1/2 batu, 4 1/2 jam

Keesokan harinya, kampung itu tidur di dalam, dataran yang kosong tetapi untuk seekor anak ayam, yang berkeliaran nafsu seolah-olah mengucapkan selamat tinggal. Jalan hari ini akan membawa saya ke salah satu yang lebih banyak dikunjungi kampung-kampung Zagori, Monodendri, dari mana jalan masuk ke jurang itu sendiri. Batu berturai tidak lama kemudian memberi laluan kepada runtuhan bunga bunga liar dan para pembantu bersayapnya, bunga-bunga kuning yang digunakan penduduk tempatan untuk membuat 'teh gunung' dipenuhi oleh kumbang-kumbang berwarna-warni, dan kupu-kupu pucat berkumpul pada bunga ungu yang berbulu. Melontar masuk dan keluar dari teduh pokok-pokok oak, saya akhirnya sampai ke tempat kering di Voïdomatis River. Menyeberangnya adalah gerbang batu yang tinggi: jambatan Kontodimos.

Salah satu daripada banyak yang dibina pada abad ke-18 dan ke-19, jambatan ini - dan 91 orang lain di kawasan itu seperti itu - adalah satu kesilapan apabila jalan pejalan kaki ini adalah jalan raya peniaga. Pada masa ini Empayar Uthmaniyyah memerintah Yunani, tetapi Zagorohoria telah dipelihara dengan keterpencilannya: Turki tidak pernah mengendalikan sepenuhnya kawalan di sini. Sebaliknya, sebagai ganti untuk menjaga laluan gunung dan mengutip cukai bagi pihak mereka, mereka memberikan separa autonomi Zagorohorians dan keistimewaan lain. Masyarakat setempat semakin makmur, membelanjakan beberapa kekayaan mereka di bangunan batu halus yang masih berdiri di kampung-kampung hari ini.

Sukar untuk membayangkan laluan-laluan ini mengalir dengan keledai sarat yang banyak.Mereka begitu damai sehingga saya tidak bertemu sama sekali, kecuali apabila jalan itu mengalir ke kawasan-kawasan yang mengantuk - Koukouli, Vitsa - di mana penduduk tempatan meminum arak ais di bawah naungan kapal terbang. Setiap kampung mempunyai satu, dan pada masa saya sampai ke Monodendri, kopi telah ditukar untuk bir, dan lampu-lampu yang melintasi dataran bandar sudah berkedut dalam senja.

Hari 3 - The Vikos Gorge, Monodendri kepada Megalo Papingo

9 batu, 6 1/2 jam

Gurun terluas di dunia berkadar dengan lebarnya, menurut Rekod Dunia Guinness, Vikos Gorge sangat menakutkan apabila dilihat dari jauh, namun berjalan-jalan di dalamnya, nampaknya idyll terlindung. Dalam beberapa minit meninggalkan Monodendri, jalan ke dalamnya merosot dengan tajam, tergelincir di bawah kanopi arboreal padat. Janggut lumut tergantung dari cawangan kapal terbang, pokok ek dan pokok bicu, dan kelompok cendawan berbunga pada akar panjang. Muncung di tengah-tengah permaidani bracken adalah tanaman wang Cina, benih-benih seperti syiling yang bertaburan di sepanjang jalan seperti jejak harta karun.

Sungai-sungai adalah gambar yang berlimpah luscious, jadi berayun dengan lumut di bawah kaki yang kadang-kadang saya memecah masuk ke dalam sebuah permata yang penuh dengan limpah, tetapi sungai tetap kering. Batu kapur selalunya terendam oleh air terbenam matahari terbakar dan terdedah. Berjalan di sepanjang jalan air yang kosong sangat mudah dan rata sehingga tiga jam berlalu dalam separa trance. Tetapi tiba-tiba ada gurgle yang tidak dapat disangkal. Tidak seperti sungai yang mana ia berkongsi namanya, spring Voïdomatis tidak pernah kering. Malah pada musim panas yang tinggi, ia berais. Dua pejalan kaki - yang pertama yang saya lihat sepanjang hari - menyejukkan kaki mereka di salah satu kolam semulajadi, tetapi saya tidak dapat menahan jumlah penyerapan. Skaters kolam shimmy melintasi permukaan, kaki panjang mereka membuang bayang-bayang yang dibesar-besarkan lebih besar daripada cakar beruang.

Setengah jam kemudian, jalan keluar dari angin jurang menanjak, kadang-kadang menyeberangi lereng gunung yang bocor batu-batu batu ke dalam jurang. Dari atas datang penyiaran gembala, kawanan dombanya yang tidak kelihatan di kaki bukit Astraka. Masih terdapat peternak di sini yang tergolong dalam suku Sarakatsani. Kata orang Yunani yang asli, orangnya secara tradisionalnya nomaden tetapi ada yang menetap di kampung-kampung Zagorohoria.

Antaranya ialah Tasos Tsoumanis, yang telah tinggal di Megalo Papingo selama 25 tahun. Ketika saya tiba di kampung dia kini pulang ke rumah saya bertemu dengannya dan kawan-kawannya berkumpul di luar sebuah gereja kecil, selepas satu perkhidmatan istimewa untuk menandakan hari saintis lain, Agia Paraskevi. Dalam suasana perayaan, kumpulan sedang menuju makan tengah hari, dan jangan teragak-agak untuk memasukkan orang asing yang ingin tahu. Duduk di taman halaman berdaun sesama, makan biskut dan minum tsipouro, Tasos bercakap tentang budaya orangnya. 'Walaupun Sarakatsani bergerak untuk merumput, itu adalah gunung yang kita anggap rumah kita,' katanya, menaikkan kaca kecilnya ke misai yang mengesankan. Apabila saya beritahu dia bahawa esok saya akan mengatasi pendakian ke Astraka, dia mengangguk setuju. 'Saya selalu menikmati hiking. Kepada saya penting, setiap kali, pergi sedikit lebih tinggi. '

Hari 4 - Megalo Papingo ke Perlindungan Astraka dan Tasik Naga

4 batu, 4 jam ke perlindungan Astraka; 4 batu, 2 1/2 jam ke Dragon Lake dan belakang. Selepas bermalam, ia adalah 2 1/2 jam dari Astraka hingga Megalo Papingo

Kata-kata Tasos berdering di telinga saya ketika saya berangkat pada cabaran terbesar perjalanan: pendakian 1000m ke perlindungan Astraka Gunung. Bertengger di bukit sempit antara dua puncak Pindus Range, ini membawa pejalan kaki ke wilayah gunung yang betul. Kawasan ini lebih terbuka, matahari terbit di atas rumput yang rimbun. Tetapi pendakian hampir tidak bermula sebelum sungai superhumans berpakaian Lycra mencuri guruh saya. Para pelari adalah peserta yang paling lama dalam perlumbaan tahunan Gunung Zagori - yang berkuasa 50 batu. Walaupun Olympian baik dalam penampilan dan fokus, mereka tidak sopan sopan, mengeluarkan ceria 'Yassas!' (Hello!) Kerana mereka terikat masa lalu pada kadar yang mengintimidasi.

Pejalan kaki lain berlarutan di mata air yang menandakan jalan kerana zigzags secara meluas naik. Ketika kami mengisi botol air di keran, atmosfera bersahaja. Jururawat Thanusis Zafeiropoulos, yang, dengan bingkai dan ekor kuda yang luasnya, mempunyai rupa tuhan Yunani kecil, ada di sini dengan anak lelakinya, Paniotis. 'Terdapat banyak orang yang telah berlari semasa krisis ekonomi,' katanya. 'Mereka berlari ke pergunungan untuk cuba melarikan diri dari kegilaan.' Dia melambai ke lembah dan ketawa; pandangan, sapuan hijau dihiasi dengan kampung batu cantik, adalah satu ketenangan yang tiada tandingannya.

Apabila saya tiba di tempat perlindungan, makan tengah hari yang sederhana sedang disampaikan: sup, roti dan omelet. Di meja perkauman semua ceramah adalah di mana semua orang akan pergi seterusnya. Ada yang akan memanjat Gamila, pada 2,497 m puncak tertinggi Tymfi massif, sementara yang lain sedang menuju Drakolimni: Tasik Naga. Kedengarannya seperti akhir pencarian yang dipetik dari sebuah buku cerita, dan dicapai melalui landskap yang sama-sama fantastik - dataran hijau yang jelas di mana pejalan kaki telah menulis nama mereka di kerikil, padang rumput penuh dengan bunga liar alpina, awan gelap kicauan burung yang mengamuk melalui langit yang kosong. Tiba di tasik di atas puncak bukit, saya dapati dua penjaga berdiri ibex dan air, benar dengan namanya, penuh dengan naga bayi. Atau sekurang-kurangnya sekian banyak alpine alpine, mengintip dari cetek reedy. Saya menghabiskan berjam-jam berlutut di atas rumput dan berenang dengan naga, tetapi akhirnya bunyi kilat mengumumkan kedatangan badai.Apabila awan melompat masuk, saya dapati diri saya di dalam salah satu daripadanya, dan kembali ke tempat tidur saya di tempat perlindungan seolah-olah memanjat hantu.

Dari Megalo Papingo, ia adalah pemindahan tiga jam dengan teksi / bas ke Kastraki dan Kalambaka, bandar-bandar gerbang ke Meteora.

Hari 5 - Meteora

5 1/2 batu, 3 1/2 jam, berjalan kaki di Grand Meteoron (dari mana Moni Agiou Stefanou boleh dicapai dengan teksi).

Ia kelihatan seperti tempat yang tidak dibuat oleh manusia, tetapi oleh kuasa yang lebih tinggi yang memisahkan langit dan meletakkan beberapa bangunan di atas lajur batu ini. Penjelasan sebenar di sebalik Meteora hampir tidak terlalu luar biasa. Dengan asal-usul yang sebahagiannya kembali ke abad ke-14, biara-biara ini adalah karya para biarawan hermit, yang menimbulkan skala tebing tebing untuk mencapai tapak bangunan mereka. Kepada mereka, ketidakupayaan lokasi itu adalah aset, tempat berundur dari serangan berdarah Empayar Uthmaniyyah, dan menawarkan pengasingan tinggi yang secara harfiah membawa mereka lebih dekat kepada Tuhan.

Menetapkan perjalanan terakhir saya - melalui scrubland yang gersang, melewati tavernas kosong dan rumah putih - saya melihat wajah tebing yang dibumbui dengan pendaki batu: Meteora adalah salah satu tempat terbaik di dunia untuk sukan ini. Kemeja dan tali mereka adalah peringatan bahawa mereka yang mula-mula membuat pendakian melakukan demikian tanpa peralatan keselamatan, sebaliknya dimuatkan dengan beg bata. Yang pertama diselesaikan dengan kaedah ini adalah Grand Meteoron, yang mengambil masa 200 tahun untuk dibina. Berpusat di puncak tertinggi lembah, tinggi 613m, namanya berasal dari kata sifat Yunani 'meteoros', yang bermaksud digantung di udara. Sebelum langkah-langkah itu dipancarkan ke muka batu, kedua-dua bekalan dan pelawat dibawa di dalam sebuah tenggelam, yang masih menggantung di atas jurang. Legenda tempatan mengatakan bahawa jika ditanya apabila tali diganti, jawapan standard para biarawan adalah, 'Hanya apabila Tuhan membiarkan mereka memecah.'

Saudara-saudara Grand Meteoron adalah tokoh-tokoh misterius, jubah gelap, janggut panjang dan topi silinder yang sekilas hanya sekilas ketika mereka melintasi halaman atau hilang di belakang pintu kayu berat. Pengunjung berkemungkinan besar berhadapan dengan satu di sacristy, sebuah bilik kecil di mana rak-rak rak kemas dipenuhi dengan tengkorak penduduk terdahulu. Yang pertama di antara mereka, pengasas biara Athanasios, adalah salah satu dari banyak tokoh agama yang diwakili dalam fresko di gereja utama biara, warna abad ke-16 mereka masih jelas.

Ia bukan sekadar sami yang telah berlindung di Meteora. Di hujung jalan deretan yang menghubungkan enam biara yang masih hidup adalah Moni Agiou Stefanou, sebuah biara sejak tahun 1960. Penduduknya sama sekali lebih terlihat. Nun boleh dilihat di belakang kedai hadiah kecil yang menjual ikon agama, atau perlahan-lahan mengetuk papan kayu gelap yang digunakan untuk memanggil saudara-saudara perempuan untuk berdoa. 'Sesetengah orang berpendapat kewujudan kita mesti sangat membosankan, tetapi terdapat banyak rahmat dan pemenuhan dalam kehidupan yang damai,' kata Sister Silouani, seorang penduduk di sini selama 22 tahun, ketika dia menunjukkan saya di sekitar kapel Stefanou, dindingnya kaya dengan emas daun. 'Pada masa-masa yang jarang berlaku bahawa saya terpaksa meninggalkan biara, saya kembali sepenuhnya!'

'Tempat ini dibina batu oleh batu - bolehkah anda bayangkan?' Katanya, cahaya lilin tercermin dalam cermin beliau. 'Kami mempunyai penghormatan khusus untuk tempat kudus ini, yang dibina dengan kesulitan ini.' Bagi Sister Silouani, tidak ada percanggahan dalam memilih kehidupan kesendirian di sebuah biola yang terbuka kepada orang ramai. 'Jika anda mengasihi Tuhan, maka anda mencintai semua orangnya. Setiap orang yang datang ke Meteora datang untuk alasan, dan jika anda memeluk kehadiran mereka - tunjukkan mereka dengan senyuman yang anda senang mereka datang - ia membuka hati mereka. '

Biara ini akan ditutup untuk hari itu tetapi Sister Silouani, seperti semua tuan rumah di Greece, tidak mampu membiarkan saya pergi tanpa terlebih dahulu menyediakan sesuatu untuk dimakan. Dia menekan kek coklat coklat yang dibungkus ke tangan saya, dan hadiah itu terasa entah bagaimana disemai dengan kebaikannya. Makan dengan perlahan ketika saya berjalan pergi, saya dibiarkan merasa kenyang, lama selepas serbuk terakhir hilang.

Artikel ini muncul dalam majalah 2016 Lonely Planet Traveler edisi Julai 2016. Orla Thomas mengembara ke utara Greece dengan sokongan dari Holidays On Foot, yang menawarkan perjalanan sendiri melalui rantau ini (onfootholidays.co.uk). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add