Tasmania: pulau yang liar di hati

Tasmania: pulau yang liar di hati

Temui pulau Australia di mana para tahanan dihantar untuk dilupakan, tebing besar menandakan sempadan terakhir sebelum Antartika, dan hutan purba meremukkan makhluk misterius.

Squawk cockatoo hitam berdering di seberang teluk seperti bunyi engsel yang tidak hancur. Dari pinggir air, baldu baldu membentangkan bukit dihiasi dengan bangunan batu pasir tua yang halus, rumah papan cuaca yang kemas dan menara gereja, dengan taman berbunga dan pemandangan oak yang panjang di tengah-tengah latar belakang pokok-pokok getah. Dikenali sebagai Port Arthur, penempatan kecil ini terletak di sudut tenggara negara pulau Australia; pada hari yang cerah seperti hari ini, sukar untuk membayangkan bahawa ini adalah salah satu tempat yang paling ditakuti di Empayar Britania.

Untuk sebahagian besar abad ke-19, nama Van Diemen's Land - sebagai Tasmania kemudian dikenali - dibisikkan di antara yang paling mungkin untuk mencari diri mereka di sisi yang salah dari sistem keadilan Victoria yang tidak bertanggungjawab.

Seolah-olah dekat dengan pinggir peta kerana mungkin untuk pergi, Van Diemen's Land adalah sebuah oubliette yang sempurna, sebuah rumah yang diberkati jauh untuk keperluan kurang dari masyarakat Inggeris. Kapal-kapal kayu yang pecah telah dimuatkan dengan banduan, dari pembunuh ke pencuri yang terpencil, dan dihantar dari Ibu England dalam perjalanan selama enam bulan di seberang lautan. Sehingga skema itu ditinggalkan pada tahun 1853, lebih daripada 70,000 penjenayah telah dihantar ke sini, dan penjara paling terkenal di pulau ini terletak di pelabuhan yang tenang ini.

'Ini lokasi yang indah untuk penjara, dan bahkan beberapa pelaku mengakui bahawa pada masa itu,' kata panduan Port Arthur, Mel Andrewartha. Dia mengembara melintasi rumput yang rapi, gangsa berkilauan rambut di bawah matahari. 'Tetapi ia ditakuti kerana alasan. Ia adalah tempat kejam yang terkenal, hanya dengan sifat rawatan yang diberikan. '

Halaman yang dilukis oleh tepi pantai, yang kini hanya terganggu oleh masalah kasut pelawat, adalah tapak disiplin berdarah. Floggings awam disampaikan melalui sembilan ekor kucing - satu babak dengan sembilan cambuk, masing-masing diikat dengan berat plumbum untuk lebih berkesan merobek daging. Kalimat standard 100 sebatan boleh melihat belakang seorang tawanan yang disembur ke tulang. Selepas itu, para pengawal akan memohon air masam dalam usaha keras untuk membasmi luka. 'Adalah sukar untuk hamil bahawa sesiapa sahaja boleh bertahan hidup,' kata Mel sambil menggelengkan kepalanya, 'tetapi mereka melakukannya.'

Di bawah venir bertamadun, usaha-usaha geng buruh keras penjara masih kelihatan. Blok batu pasir yang dikelilingi oleh skuad di kaki kaki membentuk dinding gereja yang sangat curam dan penjara, sebuah bangunan yang runtuh yang pernah menempatkan lebih dari 400 jiwa. Ruang terbuka di Pelabuhan Arthur dibersihkan daripada hutan belukar oleh pasukan tahanan yang memusnahkan eucalyptus gergasi. 'Tapak bersejarah kini sangat menyenangkan sehingga anda dapat melupakan kesengsaraan seperti itu dialami di sini,' kata Mel. 'Tetapi penting, dan saya mengingatkan diri saya bahawa setiap hari.'

Setelah diterangkan oleh penulis Australia Richard Flanagan sebagai 'antipode Antipodes', Tasmania benar-benar satu dunia. Ia adalah batu berbentuk hati, tersendiri hijau sahaja di bahagian bawah dunia, dan pengasingan dan kelahiran ganas telah mencipta tempat seperti mana-mana tempat lain. Landskap yang besarnya sangat berbeza dari orang-orang di tanah besar Australia, makhluk-makhluknya yang meluncur sangat unik, dan luka-luka dari masa lampau yang kejam dan kasarnya selalu di bawah permukaannya.

Dibahagikan dari daratan dengan 150 mil dari air kasar, Tasmania menempel ke 'Roaring Forties', sebuah sistem angin barat yang cambuk di sekitar Bumi dan membangkitkan lautan besar. Ia adalah syarat-syarat yang melampau yang menjangkau pantai selatan Semenanjung Tasman menjadi bentuk yang luar biasa. Sekitar Stewarts Bay, tanah itu menjurus ke arah selatan menjadi dua pulau besar, tajam dan tajam. Di barat adalah Cape Raoul, 20 minit memandu dari Port Arthur, di mana jalan setapak bushy berdebu dari jalan utama di bawah kanopi gusi bisikan.

Jurugambar tempatan Pete Harmsen memimpin jalan ke arah batu dan cawangan yang jatuh, beg kameranya tersungkur di atas bahunya dan sepasang gaiters tugas berat terikat ke kakinya yang lebih rendah; 'Sekiranya saya bertemu seekor ular,' katanya.

Hari ini tulang kering dan cukup panas untuk kulit lepuh - sesuai untuk ular. Kepelbagaian tembaga Tasmania dan harimau bukan sahaja mematikan tetapi banyak di dalam persekitaran ini berus rendah dan menggenggam paku-pakis. Saya menjelajahi jalan ke hadapan dengan pandangan kiri dan kanan, membuat bunga saya dengan sengaja kuat. Namun, di puncak bukit, semua pemikiran ular menjauhkan saya.

Tanah itu terbuka ke taman bunga liar. Pucuk jingga dan ungu bertatahkan dataran yang luas, dan berpuluh-puluh pokok renek berwarna putih yang dibengkokkan ke tanah dengan kelihatan angin tanpa henti seperti bunga yang dibuang. Di luar, bentuk Cape Raoul diturunkan: tanah tebal tinggi yang menghujani di lipatan batu ke titik tepi pisau di mana beratus-ratus tiang dolerit volkanik mencapai lurus dari laut. Ia menghasilkan batu kumbang yang bergerigi yang kelihatan kuno dan asing.

Dari puncak tebing, petua tanah menjadi jatuh lurus beratus-ratus kaki ke luncur meluncur dan batu di bawah ini, di mana penduduk setempat - sekumpulan anjing laut bulu tawny - tersumbat di dalam buasir, berlanggar di bawah matahari. Pete sibuk dengan kameranya, melompat keluar ke arah penyusupan yang menusuk seperti kambing gunung yang memakai gaiter. Dia tidak lama lagi kembali mengambil pandangan dan isyarat ke timur, di mana abang semenanjung ini, Cape Pillar, dapat dilihat. Di sana, tebing-tebing laut tertinggi di lengkung hemisfera selatan dan menyerupai katedral batu gelap, menyusup seperti tombak besar yang cuba menembus langit.

'Terdapat istilah yang saya gunakan untuk menggambarkan tempat ini,' kata Pete. 'Kecantikan yang kejam. Ia benar-benar hebat - pandangan akan mengetuk kaus kaki anda - tetapi sentiasa ada kekasaran sebenar. '

Patch yang bersifat terpencil ini hanyalah sebuah sudut kecil di padang gurun yang membentuk sebahagian besar Tasmania. Rangkaian Warisan Dunia dan taman-taman terlindung terbentang dari sini di Semenanjung Tasman di seluruh negeri, yang meliputi ribuan batu persegi dengan hutan yang tebal dan purba. Dalam swathes yang tidak tersentuh ini muncul misteri yang hebat yang mempunyai naturalis terobsesi dan pemburu trofi selama 80 tahun.

Harimau Tasmania, atau thylacine, adalah marsupial yang unik dengan punggung bergelombang dan gigi tajam yang ditetapkan dalam rahang yang mengembang dengan rahang yang menakutkan. Ia kelihatan seperti salib di antara anjing besar dan anjing liar bermata hitam. Harimau asli ini pernah menjelajah Tasmania, tetapi kesukaannya untuk merasakan biri-biri tidak dialu-alukan oleh para petani Eropah yang baru tiba, dan penyembelihan hebat bermula. Pada tahun 1888, kerajaan mengeluarkan karunia - £ 1 setiap karkas (kira-kira £ 100 dalam wang hari ini) - dan, menjelang tahun 1936, makhluk itu telah diburu hancur.

Perkara yang terdekat Tasmania kini mempunyai tudacin adalah kulit yang disumbat yang dipamerkan di Muzium Tasmania dan Galeri Seni di ibukota kecil negara itu, Hobart. Ia berdiri tercemar dan dimakan oleh rama-rama di dalam kotak kaca besar, yang perlahan-lahan dikelilingi oleh pelawat - sebuah peringatan sedih untuk spesies yang hilang. Walau bagaimanapun, terhadap semua pendapat ahli, ada yang yakin bahawa makhluk itu hidup, bersembunyi dengan sia-sia di luar jangkauan manusia.

Saya berjumpa Col Bailey di kedai kopi berhampiran bandar kelahirannya New Norfolk, 20 batu barat Hobart. Beliau adalah tukang kebun lanskap berusia 78 tahun dengan mata yang berkilau di bawah sepasang kening yang tidak teratur. Sejak 1967, Col telah beralih ke bahagian Tasmania yang paling berbahaya dan tidak dapat diakses untuk mencari thylacine. 'Mereka pasti di luar sana,' katanya sambil minum secawan teh. 'Jangan memikirkan perkara kedua, kerana saya tahu fakta itu.'

The thylacine telah mengambil beberapa mistik Bigfoot atau Yeti, dengan penemuan pelbagai tahap kesialan dilaporkan di seluruh Tasmania. Ekspedisi oleh amatur dan pasukan petugas saintifik sama-sama menjejaki landskap, meninggalkan kamera yang dicetuskan oleh gerakan dari pokok di seluruh negeri. Karunia baru telah ditawarkan untuk bukti makhluk - kali ini menambah hingga berjuta-juta dolar Australia - namun bukti konklusif tidak pernah ditangkap.

Col berkata dia terlepas peluangnya pada tahun 1995, apabila dia bertemu muka harimau Tasmania. Dia berada di kawasan Wilderness South West yang disenaraikan dalam Warisan Dunia UNESCO yang menduduki tempat yang jauh di sebelah barat sini - sebuah hutan tua yang tumbuh besar dengan pinus Huon pain dan pakis bersaiz rumah, dengan kawasan yang tidak boleh diakses sebagai dikenali sebagai 'tidak tanah lelaki 'di kalangan penduduk tempatan. Kol melancarkan jalannya melalui lubang lembah yang jauh - dengan teliti disiram dalam minyak pokok teh untuk menutupi aroma manusia - dan mendengar sesuatu yang menjengkelkan di antara paku-paku.

'Saya fikir ia anjing,' katanya. 'Tiba-tiba ia berhenti dan memandang saya dengan mata yang besar dan hitam. Kemudian saya melihat jalur-jalur, dan penny jatuh. 'Dia ketawa, mengingat masa ini. 'Jantung lama mula mengepam, saya memberitahu anda.' Tidak seperti ramai yang mendakwa telah melihat seekor harimau, Col menyimpan pertemuan rahsia selama bertahun-tahun, dan bahkan hari ini enggan mendedahkan tapak yang tepat. 'Saya tidak akan memberikan apa-apa yang boleh membawa orang kepada mereka,' katanya. 'Tidak boleh banyak, dan saya mahu melindungi mereka yang tersisa.'

Sebelum ketibaan para petani dan senapang mereka pada abad ke-19, Derwent Valley adalah tanah berburu yang kaya untuk tempera; bentuknya yang lembap dan bercorak akan dibatasi di dataran ini. Wilayah ini kini dijinakkan ke tanah ladang yang indah, dengan padang rumput yang dikelilingi biri-biri dan kebun buah persik dan ceri, rumah ladang cuaca dan bidang yang mengejutkan. Tasmania adalah salah satu pusat terbesar di dunia untuk penghasilan undang-undang poppy morfin, dan kelopak-kelopak besar kelopak-kelopak mereka yang mengalir sepanjang jalan.

Memandu ke arah utara, landskap melangkah ke dataran yang penuh dengan padang rumput sedap, naik ke gunung-gunung hitam yang penuh dengan kepak, dan seolah-olah menghampiri jalan raya dengan jangkauan tumpang tindih pokok-pokok dan pakis yang menandakan sempadan hutan hujan yang luas. Ini adalah pinggir Cradle Mountain-Lake St Clair National Park, titik pertemuan heathlands, hutan alpine dan batu yang meregangkan 600 batu persegi.

Di tengah-tengah taman itu ialah Ronnie Creek, di mana tidak kurang daripada enam wombat tubby sedang mengunyah oleh lereng bukit. Mereka merobek di rumput dengan pukulan piggy, tidak memberi perhatian kepada manusia yang berkeliaran dengan gembira di kalangan mereka. Namun makhluk-makhluk lain tidak begitu mudah dilihat. Jalan berjalan membawa saya dari padang rumput terbuka rumput butang pompom ke dalam hutan yang menetes melalui sungai.Setiap pokok dan cawangan dihiasi dengan lumut yang tumbuh di dalam tisu-tisu atau bantal-bantal yang berlemak, menguning ke sentuhan. Ia adalah tenang, tetapi untuk menyiramkan air yang mengalir.

Pademelon, sebuah marsupial yang berbentuk seperti dinding kelabu yang halus dan berkepala, melangkah ke pandangan dan membeku, menatap saya untuk seketika sebelum menjatuhkan diri. Makhluk itu berhati-hati - hutan penuh dengan pemangsa. Terdapat quoll berwarna putih, pembunuh muka dengan mata dengan mata butang terang-terang dari possum dan satu set gigi tajam jahat; dan tentu saja penduduk paling terkenal di pulau ini - belum lagi relativiti hidup thylacine - syaitan Tasmania.

Tidak sukar untuk melihat mengapa makhluk ini telah menangkap imaginasi dunia. Syaitan yang kecil dan kecil itu membuat suara-suara yang tidak wajar, bermula dengan menggerutu yang rendah dan mengejutkan dan menjejakkan kaki yang tinggi dari jeritan histeris. Kehidupannya secara kasar dibahagikan kepada makan (sebaiknya jalan raya) dan berperang, yang menyebabkan orang dewasa biasanya cedera dari hidung hingga ekor.

Dua daripada makhluk-makhluk yang meragukan itu berserabut antara satu sama lain di kandang terbuka mereka di Devils yang berdekatan di tempat perlindungan Cradle - sebuah projek yang cuba menambah jumlah spesies yang semakin berkurang.

Chris Coupland adalah penjaga yang telah bekerja dengan syaitan lebih daripada satu dekad. 'Mereka sukar, itu pasti,' katanya. 'Lihat saja daya tahan mereka, atau bagaimana mereka akan pergi sejauh 30 batu untuk makanan. Tetapi, kebanyakannya, mereka perlu sukar untuk bertahan di sini. '

Chris menunjuk ke arah pergunungan berbatu di kawasan gunung yang berdekatan, menjelaskan bagaimana sayap barat Tasmania dipukul oleh cuaca yang melampau. Angin yang melintasi Amerika Selatan menghadapi halangan pertama di sini di Cradle Mountain, memaksa udara basah menaik dan menimbulkan hujan lebat. Pembedahan sejuk dari Antartika mencetuskan kemusnahan dan bahkan penduduk tempatan merujuk kepada 'thundersnow' - salji yang disertai dengan paparan kilat yang ganas. Sepanjang tahun, suhu pinball antara -15 ° C dan 45 ° C. Ia adalah pertunjukan sukar untuk dajal-dajal. 'Haus dan lusuh pada badan mereka yang disebabkan oleh tempat ini adalah luar biasa,' kata Chris. 'Mereka harus tahan peluru alam sekitar.'

Sudah terlambat pada hari ketika saya pergi ke kaki Gunung Cradle, puncaknya berkerik dua kali di permukaan Tasik Dove. Landskap dipenuhi dengan bunga liar kuning, putih dan ungu. Selain itu, permaidani berus hijau memberi laluan kepada hutan eucalypt, pinus dan sassafras, di mana - siapa yang tahu - mungkin silasin yang sesat hanya boleh bertahan. Angin mulai menaikkan, menyeberang bank-bank heathery dan mengangkat sayap helang ekor buntut yang melakukan bulatan malas di atas.

Terdapat tempoh tenang ketika matahari terbenam dan bayang-bayang merayap perlahan-lahan melintasi tanah. Tetapi ia rosak. Burung helang tiba-tiba menyelam. Ia menghilang ke dalam berus dan berulang lagi dengan serta-merta dengan rentak bunyi sayapnya yang besar, sesuatu yang kecil dan berbulu dari paruhnya. Awan mula beramai-ramai di hujung barat; ia kelihatan seperti ribut datang.

Artikel ini muncul dalam majalah 2016 Lonely Planet Traveler edisi Mei 2016. Christa Larwood mengembara ke Tasmania dengan sokongan dari Tourism Australia (tourism.australia.com). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add