Soulana Triana: sejarah, flamenco dan perayaan di kawasan kejiranan Seville

Soulana Triana: sejarah, flamenco dan perayaan di kawasan kejiranan Seville

Identiti Seville terhubung dengan Triana, sebuah kejiranan yang penuh jiwa di tebing barat Sungai Guadalquivir yang masa lalu penuh dengan cerita para pelayar, seramik, matador, penyanyi flamenco, pemberontak Roma dan fanatik agama.

Terjebak ke sebuah pulau maya di antara dua cawangan Sungai Guadalquivir, Triana telah lama menjadi 'orang luar' di Seville, gabungan kelas pekerja yang kuat yang dibentuk oleh sejarah yang dahsyat. Sehingga tahun 1850-an, daerah ini dikaitkan dengan seluruh bandar dengan satu jambatan terapung dan dilabelkan extramuros (di luar dinding) oleh pihak berkuasa Seville, sebuah tempat di mana 'undesirables' dihantar untuk hidup. Tetapi pengunjung moden dapat mengalami jiwa Triana, salah satu kawasan kejiranan Seville yang paling menarik.

Yang terkenal dengan Inkuisisi Sepanyol

Tuduhan Triana berkembang pada tahun 1481 ketika tempat duduk dari Mahkamah Inisiisi didirikan oleh Raja-raja Katolik di Castillo de San Jorge di tepi Guadalquivir. Selama lebih dari 300 tahun, istana bertindak sebagai mahkamah dan penjara kerana tertuduh 'penyimpang' yang dituduh sebagai bidaah. Penghukuman yang tidak bertanggungjawab telah dimasukkan ke dalam.

Apabila Pasitan akhirnya dipadamkan pada awal 1800-an, istana itu dirobohkan dan pasaran dibina di atas asasnya. Tetapi hantu-hantu yang disiksa itu enggan dimakamkan. Pada tahun 1990, ketika pasar asal telah diubahsuai, yayasan kastil telah ditemui semula, tetapi kali ini mereka dipelihara dan bukannya diisi. Sebuah muzium moden, yang diresmikan pada tahun 2009, telah membenamkan sisa-sisa kastil itu ke ruang yang penuh dengan kaca yang terbungkus kaca dengan pameran multimedia yang menceritakan kisah kejam Pasitan dan kekejamannya - supaya kita jangan lupa.

Masa lalu dibentuk dalam tanah liat

Tidak seperti pusat bandar Seville dengan gereja yang luar biasa, Triana tidak meninggal dunia. Sebaliknya, banyak keindahan kejiranan terletak di atmosfernya, yang - seperti prestasi flamenco yang baik - merayap dan menggoda anda dengan perlahan.

Masuk ke suku dengan melintasi Jambatan Isabel II dan anda akan mendapati diri anda di Plaza Altozano, sebuah 'persegi persegi' yang menawarkan pelbagai keperibadian personaliti kompleks Triana. Dari sini, anda boleh membaca dengan patung pelontar tempatan Juan Belmonte bersama gambar-gambar bertaburan Virgin Mary yang terukir ke bangunan yang dicat dengan cerah, dan kedai-kedai yang dipotong dengan hiasan azulejos (jubin).

Triana, terima kasih kepada banyak tanah liat mudah ditemui di tebing Guadalquivir, telah terlibat dalam pembuatan seramik artisan sejak zaman Rom. Perdagangan berkembang di bawah Moors, yang mula-mula mencipta azulejo, dan industri jubin itu menikmati kebangkitan kedua pada pertengahan abad ke-20 ketika seni bina Neo-Mudéjar menjadi gaya. Bermula pada tahun 1960-an, kebanyakan kilang terpaksa ditutup. Dalam usaha untuk mengekalkan keahlian Triana untuk generasi masa depan, salah seorang dari mereka baru-baru ini membuka semula sebagai muzium. Centro Cerámica Triana menerangkan ketepatan terperinci yang diperlukan untuk menjadikannya tersendiri sevillano seramik dan sorotan peranan Triana dalam perdagangan. Handily diposisikan di luar adalah kedai jubin terbaik kejiranan, Ceramica Santa Ana, dalam perniagaan selama 150 tahun.

Flamenco - seni rohani

Selama berabad-abad, sebahagian besar penduduk Triana adalah Roma, keturunan kumpulan peluncur yang telah melayang ke Spanyol dari timur pada abad ke-15 atau ke-16. Meletakkan akar di Seville, Roma hidup dalam komunal corrales de vecinos, sebatian kecil, padat yang disusun di sekeliling halaman serba guna yang berkhidmat bersama sebagai dobi, kawasan pertemuan, tempat kerja dan ruang persembahan untuk orang-orang yang berwajah Roma juergas (pihak). Beberapa corrales telah bertahan di Triana, terutamanya di Calle Castilla dan Calle Pagés del Corro, walaupun penjelmaan abad ke-21 mereka telah dimodernisasi dan dihiasi dengan kehijauan yang pelbagai.

Walaupun pada mulanya urusan persendirian, keluhan meraung dan tarian esoterik yang melayang keluar juergas tidak lama lagi bangunkan seluruh kota untuk seni yang kuat dan penuh semangat. Apabila orang mendakwa bahawa flamenco dicipta di Seville, mereka benar-benar bercakap tentang Triana. Kejiranan adalah nama yang diperiksa dalam banyak lagu flamenco, dan keluarga Roma yang saling menghubungkannya menghasilkan banyak pemain muzik terbesar.

Kebanyakan Roma di Sevilla telah ditempatkan semula di pinggir bandar baru pada tahun 1960-an, satu langkah yang mengubah demografi Triana, tetapi bukan intinya. Tidak seperti suku Santa Cruz yang lebih bersih, kejiranan telah mengekalkan kesahihannya. Ruang tamu luarannya pada musim panas adalah Calle Betis yang dipenuhi bar menghadap ke sungai di mana gelas bir kaca bersaing dengan aroma ikan goreng. Berjalan ke Betis selepas tengah malam (masih awal dengan piawaian Triana) dan anda mungkin bernasib baik dengan pertunjukan flamenco yang kasar-sekitar-tepi di salah satu barnya yang rambunctious. T de Triana biasanya pertaruhan yang baik.

Dapur pepatah Triana adalah ikan berat sebelah Mercado Triana, pasar tradisional yang tidak takut bergerak dengan masa.Di antara pemancing ikan yang menetap di situ, tengoklah Cervezas Taifa, salah satu daripada nano-breweries perintis Andalucia yang membuat dan menghidangkan birnya sendiri di premis itu, dan Taller Andaluz de Cocina, sebuah sekolah memasak baru yang juga menjalankan lawatan pasaran. Di belakang pasar dan berat dengan nostalgia tembak-menembak dan flamenco adalah bar / restoran legenda, Casa Cuesta, yang telah menarik cervezas sejak tahun 1880.

Prosesi dan perayaan

Semangat keagamaan mungkin telah terperangkap dengan penindasan Pasitan, tetapi kesetiaan Triana terhadapnya santos (orang-orang kudus) kekal terkenal. Kedua-dua kultus yang paling gemilang itu menghormati Virgen de la Esperanza, yang imejnya berada di Capilla de Marineros (esperanza-de-triana.es), dan Cristo de la Expiración, yang terbungkus dalam basilica eponymous di Calle Castilla. Patung terakhir ini dikenali sebagai 'El Cachorro' - wajahnya yang diukir menggambarkan Kristus yang mati yang kononnya menyerupai orang Roma yang telah ditikam oleh pemahat, Francisco Ruiz Gijón, yang ditemui di jalan-jalan Triana pada tahun 1680-an. Kedua-dua pekudus dibawa bersungguh-sungguh dalam mengapung ke Katedral Seville semasa Semana Santa.

Untuk semangat yang lebih membebaskan, kunjungi Triana pada bulan Julai untuk Velá Santa Ana yang berusia 400 tahun (visitasevilla.es), kawasan kejiranan mini-feria (adil) yang mereplikasi dengan cara yang lebih kecil tetapi tidak menyalahkan Feria de Abril yang terkenal di dunia Seville. Semasa mini-feria, banyak casetas (bar sementara) didirikan di Calle Betis, permainan air konyol membuat percikan besar di sungai, dan flamenco yang tidak menyerap bergetar di Plaza Altozano. Ia adalah manifestasi utama Triana dan semua idiosyncrasi yang jelas.

Share:

Halaman Yang Serupa

add