Di litar Huemul: Trek yang kurang dikenali Patagonia

Di litar Huemul: Trek yang kurang dikenali Patagonia

Litar 'Tor' Torres del Paine sering disebut-sebut sebagai perjalanan mesti dilakukan Patagonia, tetapi terdapat bintang yang semakin meningkat di dalam poket jauh lebih jauh dari Parque Nacional Los Glaciares - litar Huemul empat hari. Kami mengambil ke padang belantara glasier di sini dan mempunyai jejak yang cukup untuk diri kita sendiri.

Pekan kecil El Chaltén, Argentina memudar perlahan-lahan dari tumpuan, Cordón del Bosque naik di belakangnya di riak salju di atas selekoh Río de las Vueltas. Tidak lama lagi kami memulakan perjalanan kami jauh ke tengah-tengah Parque Nacional Los Glaciares sebelum pemandu Pablo kami berhenti di treknya dan menunjuk ke arah ke arah condong dengan angin. Kami hampir cukup dekat untuk mendengar siapa dari sayap sayap tiga meter yang besar dari salah satu burung terbesar di dunia.

'Puncak api'

'Anda lihat puncak itu di sana?' Paul bertanya. Pandangan saya mengangkat ke cakrawala yang terjerembab oleh spiral granit dari julat Fitz Roy, meluncur seperti belati dari padang rumput di sempadan Chile-Argentina. Saya zum tinggi pada tertinggi: 3405m Monte Fitz Roy. 'Orang-orang Tehuelche yang asli mengira ia adalah gunung berapi kerana awan-awan yang mengerikan di sekeliling puncaknya.' Sesungguhnya nama Tehuelche untuk puncak bermaksud 'gunung berapi' atau 'puncak api'. Gunung berapi atau tidak, ini adalah binatang yang menakutkan di gunung yang menolak walaupun pendaki yang paling tegar untuk had mereka.

Litar Huemul berpangkalan sebagai salah satu daripada Trek Patagonia yang paling menuntut, tetapi hari pertama hampir mudah menipu. Matahari bersinar, berjalan adalah angin, medan yang agak lembut. Terdapat bisikan awal musim gugur awal di lenga, atau hutan lebah selatan, daun mereka mula mengubah russet dan emas. Semuanya diam-diam senyap tetapi untuk bunyi kaki di batu dan burung-burung. Pablo dipertikaikan mengenai flora dan hidupan liar tempatan, menunjuk seorang pemecah Chile yang melayang keluar dari pokok yang terbentuk di mistletoe palsu. Selain fleckers, burung-burung belanda Magellanic dan parakeet austral agak biasa dilihat, walaupun peluang untuk melihat puma atau nama samaran trek huemul, rusa Andean yang terancam, jarang berlaku.

Bola jingga yang berani pecah dari beberapa batang pokok seperti pecah jerawat adalah pan de Indio, atau roti India, kulat parasit yang boleh dimakan, jika tidak terlalu lazat. Kami juga berhenti sejenak untuk mencuba beri, beri vitamin C yang dibungkus semak calafate berduri. 'Menurut legenda tempatan, jika anda makan beri ini, anda pasti akan kembali ke Patagonia,' kata Pablo dengan senyuman.

Mt. Huemel di kaki langit

Pandangan menjadi semakin dramatik apabila jejak keluar dari hutan dan mula bangkit, mengambil glasier-fed, hamparan topaz Lago Viedma. Wajah Gunung bergerigi Huemul dengan glasier gantung dan 2221m Cerro Solo, renjer tunggal di antara gunung-gunung, meminta perhatian sebagai jejak turun ke lembah Laguna Toro dan kami sampai ke kem kami untuk malam. Senja jatuh dan kami merangkak ke dalam khemah seperti angin mula mengambil - selera perkara yang akan datang.

Sehingga pukul 6 pagi, kami makan sarapan pagi dengan cepat dalam kegelapan sebelum membungkus khemah-khemah dan memakai beg galas. Langit kelihatan menacing ketika kami membuat laju dengan cepat untuk menghadapi cabaran pertama kami - menyeberangi Rio Túnel, yang sebenarnya menjadi tiga sungai kecil dan satu besar. Setelah menukar kasut dan tidak mengikat tali kami, kami terus melintasi sungai, satu demi satu. Air sangat sejuk dan hampir pinggang, yang kuat dan batu-batu yang licin di bawah kaki. Adrenaline ketika saya memanggil setiap satu kekuatan untuk melintasi sungai, menggunakan tiang saya untuk menyokong saya, kadang-kadang bengkok dua kali oleh angin palu. Setiap perkara penting. Saya sampai ke sisi lain, dengan bantuan dan kegembiraan menyapu melalui badan gemetar saya seperti gelombang pasang surut. A pelangi arka di atas kita ketika kita menekan seterusnya.

Patagonia bukan sekadar liar kerana topografinya - ini adalah rantau yang dikuasai oleh unsur-unsur, terkenal dengan angin kencang dan cuaca berubah yang boleh berubah pada setitik topi. Hari ini, kita menanggung beban alam semula jadi yang melepaskan kekuatan penuhnya. Selepas lintasan sungai datang melintasi Glacier Lower Túnel. Pada hari yang cerah, Pablo memberitahu kami, gletser crevasses berkilau biru dan pandangannya luar biasa. Dalam angin loncatan dan hujan yang mengalir, bagaimanapun, puncak pinggir gelap Cerro Grande adalah visi Mordor. Sekiranya berjalan di atas ais tanpa krim merasakan seperti skating ais tanpa skates pada mulanya, kami tidak lagi dapat menguasainya - mengelakkan bit yang licin dan menumpukan tompok yang licin.

Mendekati Medan Ais Patagonian Selatan

Jejak rabung mendaki dengan curam dan tak henti-henti dari glasier. Masih bertarung dengan angin khianat dan hujan lebat, kita melangkah ke lereng batu pasir ke Paso del Viento (Windy Pass) pada 1550 meter. Dengan pendakian 900m yang sukar di bawah tali pinggang kami, cuaca akhirnya mula menunjukkan belas kasihan dan kami merebut peluang pertama kami menangkap Patagonian Ice Field Field, bahagian ketiga ais terbesar di planet ini (di luar Greenland dan Antartika). Kita dumbstruck dengan skala - peregangan seolah-olah tidak terbatas dan digariskan oleh puncak seperti Cerro Mariano Moreno, Patagonia ketiga tertinggi pada 3462m.

Pandangan yang menggembirakan mendorong kami untuk turun melalui lembah tanah tinggi yang bertaburan hijau, yang bayang-bayang menjadi sungai Paso del Viento. Dengan pakaian yang tersumbat di tempat perlindungan kecemasan, kami menguburkan cawan sup dan teh panas dan menghidupkan semula cabaran hari ini. Saya boleh merasakan setiap otot di dalam badan saya dan saya tidak bersendirian - pejuang pejalan kaki dari Colorado, yang baru saja menamatkan Iron Man pertama, mengatakan ia adalah hari yang paling sukar untuk melakukan trekking yang pernah dilakukannya.

Frosts salji gunung di pagi hari ketika kami meninggalkan tempat perlindungan dan memulakan pendakian lembut di jalan yang skirt Gunung. Huemul, kemudian melintasi arus sebelum mengikuti jejak berbatu di atas dan di sekeliling cirque glasier. Dibeku dan terukir, Medan Ais Patagonian Selatan mengarah ke arah pergunungan yang tersebar di hadapan kita. Cuba seperti yang kita mungkin, adalah mustahil untuk menangkap keagungannya yang penuh dengan kamera.

Sekilas keindahan glasier

Saya bergelut dengan angin sekali lagi pada pendakian yang kaku ke Passo Huemul pada 987m, tetapi angin ribut itu semakin turun apabila kita jatuh ke bahagian lain pas. Langit di sini menawarkan pemandangan berputar bulatan Viedma Glacier yang tidak terkecuali. Quadruple saiz Perito Moreno yang lebih terkenal, ini adalah glasier terbesar di Argentina - keindahannya ditekankan oleh perairan biru Lago Viedma. Berkelah di hutan hutan yang berdekatan memecat kita untuk keturunan yang panjang ke tasik di bawah mana gunung berapi ais. Selepas pendakian yang sukar beberapa hari yang lalu, mengambil kelajuan melalui bukit lenga hutan sangat menggembirakan, dengan akar berpola yang ganjil dan pokok yang melengkung yang memberikan halangan semulajadi. Sunset cat langit di pastel ketika kami sampai ke pinggir laut dan mendirikan kem di Bahía Cabo de Hornos.

Empat hari membawa kami berjalan maju melalui padang rumput, meninggalkan pandangan yang memuncak dari Gletser Viedma dan mencapai jejak yang mengalir di atas Lago Viedma. Kami melintasi Rio Túnel sekali lagi, tetapi kali ini dalam keadaan yang lebih tenang, melintasi dua demi dua menyerong dengan arus. Merentas di bank-bank untuk berkelah, kita tahu jalan keluar melalui estancia ke titik akhir di Bahía Túnel akan menjadi pelayaran biasa. Minda mengembara ke katil yang betul, wifi, bir dan pizza. Kami hampir tidak pernah melihat jiwa yang lain sejak empat hari lalu dan tamadun semakin hampir. Tetapi buat masa ini ia hanya kami dan padang gurun terbuka. Saya menutup mata saya dan mendengar bunyi air di atas batu, pemikiran hanyut seolah-olah ringan sebagai condor menangkap angin. Entah bagaimana saya mempunyai fenomena itu, beri calafate atau tidak, saya akan kembali.

Jadikan ia berlaku

Musim mendaki Patagonia berjalan dari bulan Oktober hingga April (musim bunga hingga musim gugur). Musim panas membawa iklim paling panas, dengan tempayan mencapai maksimum 15 ° C (59 ° F). Sentiasa bersiap sedia untuk cuaca yang tidak menentu dengan lapisan hangat, but kuat, gear kalis air dan tiang berjalan kaki. El Chaltén adalah sebuah bandar yang santai, dengan tumpangan backpackers (kebanyakannya terdapat untuk mendaki) dan beberapa asrama dan penginapan.

Kerry Christiani mengembara ke Argentina dengan sokongan dari Swoop Patagonia (swoop-patagonia.com) dan Walk Patagonia (walkpatagonia.com). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add