Satu hari dalam kehidupan Djemaa El Fna Marrakesh - Lonely Planet

Satu hari dalam kehidupan Djemaa El Fna Marrakesh - Lonely Planet

Alun-alun utama Marrakesh adalah pusat sihir di bandar, sebuah panggung di mana pertunjukan teater jalanan bertindak sepanjang hari. Seperti mana-mana ahli silap mata yang berjaya, Djemaa El Fna tidak mendedahkan semua helah sehingga lengannya langsung, bermakna anda perlu mengkaji semula beberapa kali pada siang hari untuk menikmati pertunjukan penuh. Inilah yang diharapkan pada waktu pagi, siang dan malam.

Pagi

Penjual jus adalah yang pertama menuntut padang mereka, setelah melancarkan keranjang mereka penuh dengan piramid oren ke tempat awal. Berikutan dengan tumit mereka adalah sekumpulan penjual air raksasa yang berjalur, menjentikkan loceng mereka ketika mereka meronda arteri utama hingga ke Masjid Koutoubia, menara batu hantu emas yang menghadap ke huru-hara bandar di bawah sejak tahun 1162. Di bawah langit biru terang pagi Djemaa El Fna kelihatan seperti mana-mana alun-alun utama lama - hanya sebuah trotoar abu-abu luas yang dibentangkan oleh kafe-kafe.

Menjelang pertengahan pagi, rombongan yang meragukan para penjaja yang penuh harapan telah berarak ke dalam trotoar, mengangkat pelindung matahari untuk menandakan tempat mereka. Seniman tatu Henna datang bersenjata dengan jarum suntik dan folder berlapis yang penuh corak, manakala herbalists mengeluarkan ramuan untuk mengubati anda ekzema, masalah perut dan mati pucuk. Doktor gigi duduk di atas kerusi plastik di belakang memaparkan keberanian gigi yang telah berjaya ditariknya, dan penjual penjejak berhampiran meletakkan selimut untuk mempamerkan pilihan cenderahati murah.

The whine of reime dari seruling ular pelukis membekalkan soundtrack pagi. Betul di tengah-tengah alun-alun itu, pemain seruling memungut satu kompilasi hits yang terbaik dari lagu aneh dan meraung di hadapan penonton ular lesu. Rakan-rakannya bekerja keras untuk mencabut minat, memegang ular yang kurus pada sesiapa sahaja yang lewat. Ia satu pertandingan yang sukar buat masa ini. Djemaa tidak cukup terjaga.

Petang

Dengan matahari terbakar, Djemaa El Fna perlahan-lahan menjatuhkan dirinya ke dalam gear kedua. Haiwan-haiwan ditenun melalui pelopor pelancong, diikuti oleh monyet lolloping yang memakai tudung merah jambu, atau memelihara elang yang bosan dengan tangan mereka untuk ditikam di bawah hidung sesiapa sahaja yang kelihatannya mengambil foto. Rombongan Acrobat anak lelaki remaja yang rake-rapi melakukan keretapi dan jatuh di pinggir alun-alun, dengan harapan dapat memujuk kafe-kafe panggang teh untuk memisahkan beberapa duit syiling. Para artis tatu henna mempunyai pelancong dalam pemandangan mereka, sementara vendor perjalanan menyerang jerapah kayu sedih pada sesiapa sahaja yang tinggal di satu tempat terlalu lama.

Kerana terburuknya panas hari itu mulai terputus dan bayang-bayang memanjangkan di dataran, skuadron lelaki yang membawa barang-barang gerobak yang memasuki Djemaa dalam keadaan tergesa-gesa, menggerutu. Dengan ketepatan yang baik, tiang logam dinaikkan, bangku-bangku dan tempat duduk yang disusun dan terpasang tarpaulin. Ini adalah gerai-gerai makanan Djemaa yang mengambil bentuk untuk petang ke depan, membekalkan orang-orang persegi dengan makanan murah tagine dan daging panggang setiap malam seperti yang mereka lakukan selama beberapa dekad.

Beberapa pemuzik juga mula menandakan patch mereka. Seorang penyerang atau dua orang memanaskan badan dengan melemparkan tongkat ke udara. Dan ketika gerai-gerai makanan naik, orang-orang berkeliaran dan udara mengantisipasi naik di atas dataran.

Petang

Menjelang petang, gelombang yang mantap akan membanjiri Djemaa. Apabila peringkat pelaksanaan umum Marrakesh dihiasi dengan kepalanya yang memegang kepala yang terkutuk (nama persegi bermakna 'perhimpunan orang mati'), Djemaa berkembang dari asal-usulnya yang mengerikan ke pusat hiburan bandar itu pada abad ke-19. Lampu dihidupkan, dan wakit asap pertama naik di atas gerai makanan apabila panggangan dipanaskan. Gunung-gunung dari kerang-kerang melingkar memikat pengunjung untuk dimasukkan ke dalam sup siput sementara para pelayan mematuhi menu gerai makanan yang mengarang menu dan menggosok untuk perniagaan.

Rombongan muzik kumpulan gendang, mengetuk fiddles mereka, menyanyikan lagu dan menyesuaikan kecapi mereka sebagai pertempuran simfoni hebat bermula untuk malam. Band-band berduel menyatu bersama-sama dalam satu deringan yang menyatukan dengan tepukan makanan kios makanan dan seruling ular ular.

Membungkuk kecil bersandar untuk mendengarkan penyampai cerita yang harus mendekati kedengaran. Di sudut alun-alun, ramai orang berkumpul di sekeliling pertunjukan sumpit di mana seorang lelaki mengikat tali lain dengan tongkat. Para pemuzik Gnaoua menyusun melodi berirama manakala kumpulan rakyat Berber menyeramkan penonton dengan menambah gimmik ke dalam persembahan mereka - tiada siapa yang boleh menahan lagu yang juga melibatkan mengimbangi ayam jantan di kepala semasa anda menyanyi, bukan?

Fez tassels whirl, penari berputar dan monyet menggaruk kepala mereka. Seperti malam yang memakai Djemaa tidak berhenti untuk menangkap nafasnya sebagai bangku gerai makanan terus-menerus mengisi dengan tajin-gulping pelanggan dan mempamerkan pendikit ke gear atas. Ini adalah Djemaa yang paling penting dan hidup. Ia seolah-olah seluruh dataran telah mengambil ubat dos dari gerai-gerai tukang periuk dan berada dalam bentuk teratas, dibawa banyak oleh para penontonnya sebagai penghibur di laut yang merentas bunyi dan tontonan.

Menjelang tengah malam, keletihan telah ditetapkan dan jantung lebat Marrakesh bermula proses sejuk kerana semua orang berkemas untuk malam itu. Menjelang 1 pagi parti itu telah dibubarkan meninggalkan penyapu jalan untuk membasuh bukti keterlaluan malam itu dan memberikan batu bersih untuk salah satu pertunjukan terbesar di bumi untuk memulakan lagi pada keesokan harinya.

.

Share:

Halaman Yang Serupa

add