Pembungkusan rahsia: restoran tertutup di Buenos Aires

Pembungkusan rahsia: restoran tertutup di Buenos Aires

Dimulakan oleh chef yang berdaya usaha yang mula membuka rumah mereka untuk melabur dalam ledakan pelancongan semasa krisis ekonomi pasca 2001, puertas cerradas (restoran tertutup) ada di antara pesta makan malam peribadi dan restoran, di mana tetamu makan malam di rumah orang asing, kadang-kadang di meja bersama.

Pada masa kini konsep pintu tertutup diiktiraf untuk makanan khusus, memasak percubaan, kebebasan kreatif dan pengalaman bersantap yang lebih intim. Untuk merasai makan di rumah, kami mengetuk pintu tertutup empat Buenos Aires ' puertas cerradas.

Casa Felix

Di jalan kediaman yang tenang di kejiranan Chacarita di Buenos Aires, chef Diego Felix menyambut tetamu di pintu depannya dan membawa mereka melalui sebuah halaman dihiasi dengan lampu berwarna dan lilin, melewati dapur, dan ke taman herba dan sayur-sayuran, di mana banyak Bahan-bahan yang digunakan pada waktu makan petang ditanam. Selepas koktel selamat datang, para tetamu duduk di meja berasingan di ruang makan tetapi masih cukup dekat untuk meneruskan perbualan yang bermula lebih awal di taman. Ideanya ialah makan adalah pengalaman bersama, tetapi Felix berhenti menggunakan meja komunal selepas beberapa tetamu membantah.

Felix dan isterinya Sanra membuka restoran tertutup mereka, Casa Felix (colectivofelix.com/casa-felix), pada tahun 2008, dan melayani makanan yang dipengaruhi oleh perjalanan mereka di sekitar Amerika Selatan, menggunakan bahan-bahan bermusim yang berasal dari Argentina. Felix suka kebebasan untuk bereksperimen dan menentukan menu lima hidangannya pada saat-saat akhir; dia biasanya bermula dengan memilih anggur dan kemudian memilih hidangan untuk memuji mereka, walaupun pasangan wain adalah pilihan untuk tetamu.

Makanannya segar, aromatik, dan terutamanya pescatarian - rehat selamat datang dari berat daging di bandar ini parrillas (steakhouses). Pada malam kami melawat, kedua-dua starter keju Burrata Itali dengan salad daun dan bunga, dan pencuci mulut stroberi strawberi pedas dan kacang runtuh sangat baik. Untuk mengakhiri makan, secawan koko negro dihidangkan, minuman seperti kopi yang dibuat dari pasangan yerba. Pasangan itu menemui minuman di Paraguay dan, seperti Casa Felix sendiri, ia adalah Amerika Selatan yang luar biasa namun jelas.

Menu mencicipi lima hidangan di Casa Felix berharga AR $ 370, tidak termasuk minuman.

Jueves a la Mesa

Makan malam mingguan di Jueves a la Mesa (juevesalamesa.wordpress.com) diadakan di bangunan pangsapuri besar yang dibina pada tahun 1890, pada zaman ketika Argentina adalah salah satu negara terkaya di dunia. Tempahan adalah tiket anda ke dalam sebuah apartemen lilin dengan siling tinggi dan lantai kayu, di mana anda akan dihidangkan makanan vegetarian di meja yang dikongsi dari dapur pelan terbuka.

Selepas berpindah ke Buenos Aires, American Meghan Lewis mula memasak untuk rakan-rakan, menyediakan makanan vegetarian menggunakan perisa, rempah dan pelbagai sumber protein yang sukar dicari di bandar. Ini menjadi Jueves a la Mesa (secara literal 'Khamis di meja'), makan malam tidak rasmi dengan tema yang berbeza setiap minggu, seperti Timur Tengah, India, Mediterranean dan Afrika Barat. Lewis, yang juga seorang guru yoga, menggunakan bahan-bahan organik di mana mungkin, selaras dengan pandangannya mengenai pengeluaran makanan yang bertanggungjawab terhadap alam sekitar.

Duduk di bangku-bangku di sekeliling meja ping-pong yang cerdik yang dipakai dengan kain taplak meja, bunga dan mangkuk salad bersama, kami makan menu telur Maghribi, roti yang dihidangkan dengan wain organik, dan coklat lada merah jambu buatan sendiri yang terkenal dengan strawberi dan pisang, disertai dengan teh halia. Dengan perbualan di meja yang bebas mengalir, makan di sini adalah peluang bukan sahaja untuk makan dengan baik, tetapi juga untuk membuat kawan-kawan baru.

Satu menu tiga hidangan menelan AR $ 250, termasuk wain.

La Cocina Discreta

Kejiranan hip Villa Crespo adalah jenis tempat yang anda harapkan untuk mencari La Cocina Discreta (www.lacocinadiscreta.com), sebuah tempat makan tertutup bohemian yang tersembunyi di tengah kedai-kedai outlet. Berjalan di lorong panjang dan berjubin dalam 'ph' tradisional (piso mendatar, satu cerita) bangunan memberi perasaan memasuki sebuah kelab rahsia. Di dalamnya, apartmen itu unik, dengan dinding yang dilukis di satu dinding dan teres dalaman dengan lampu dongeng dan a parrilla (grill). Diners diberi pandangan ke dapur di mana tukang masak Chef Alejandro Langer, sementara aroma yang enak melayang untuk membangkitkan selera makan.

Tujuh tahun yang lalu dia dan isterinya mempunyai idea untuk membuka rumah mereka sebagai tempat untuk berkongsi perkara yang mereka sayangi - seni, muzik dan makanan. 'Ia masih merupakan konsep baru,' kata Langer, 'tetapi orang ramai menikmatinya. Mereka menyukai fakta bahawa mereka adalah protagonis, bahawa mereka boleh datang dan bercakap dengan tukang masak dan merasakan sebahagian daripadanya. '

Ruang makan juga ruang galeri, dengan kerja-kerja seniman tempatan yang dipamerkan, dan ia juga digunakan sebagai tempat untuk muzik secara langsung. Makanan itu adalah gabungan gaya yang berbeza yang dipengaruhi oleh perjalanan Langer; malam yang kami lawati, menu udang yang disediakan dengan sedikit lemon - resipi yang diambil dari rakan Colombia - diikuti dengan stik yang dimasak dengan sempurna.

Satu menu tiga hidangan menelan kos AR $ 260, tidak termasuk minuman.

Cocina Sunae

Restoran pintu tertutup Buenos Aires sering menjadi tempat terbaik untuk mencari makanan dari luar Amerika Selatan.Cocina Sunae (www.cocinasunae.com) adalah tempat untuk pergi untuk masakan Asia Tenggara - sempurna jika beberapa hari makan steak dan empanadas telah meninggalkan anda keinginan sesuatu yang lebih ringan.

Chef Christina Sunae, yang dilahirkan di Amerika Syarikat tetapi menghabiskan banyak masa kecilnya di Filipina, berpindah ke Buenos Aires pada tahun 2005 selepas bertemu dengan suaminya Franco mengenai apa yang sepatutnya menjadi sabbatikal selama tiga bulan di bandar itu. Mereka membeli sebuah rumah dengan ruang tamu yang besar di Chacarita dan memulakan restoran tertutup mereka pada tahun 2009, yang menyajikan masakan Thai dan Filipina, tetapi dengan beberapa pengaruh Vietnam dan Indonesia juga.

Lebih popular dengan penduduk tempatan daripada yang lain puertas cerradas, dan dengan tetamu yang duduk di meja-meja individu di waktu tempahan yang terputus-putus, Cocina Sunae merasa lebih seperti restoran intim daripada pesta makan malam, tetapi pengalamannya tetap peribadi: rasa makanan seperti masakan masakan Asia Tenggara yang asli dan Christina Sunae memerlukan masa dari memasak untuk datang ke meja dan bercakap dengan tetamu mengenai menu petang.

Apabila kami melawat kami disajikan salad bunga Vietnam, salad betik hijau, dan kari udang merah, selesai dengan donat berlapis dengan es krim susu kental, coklat ganache Thai dan buah-buahan bermusim.

Menu tiga hidangan bernilai AR $ 250, tidak termasuk minuman.

Share:

Halaman Yang Serupa

add