Meneroka Eropah melalui mata Van Gogh

Meneroka Eropah melalui mata Van Gogh

Dalam 125 tahun sejak kematian Vincent Van Gogh, lukisannya telah memberi inspirasi kepada pencinta seni yang banyak untuk berebut untuk peta.

Pemandangan yang ditimbulkan oleh kuas cat Van Gogh - langit yang mengalir dari Malam yang dipenuhi bintang, kegagalannya Bunga matahari, Ramuan cemara Provence - membuat ramai daripada kita berharap kita dapat melangkah ke dalam lukisannya.

Artis Amerika Mac Cauley mencipta pengalaman realiti maya yang membolehkan pengguna melakukannya. Tetapi yang lebih menyeronokkan daripada mengangkat alat dengar adalah mencari tempat-tempat yang bersinar begitu teruk dalam kerja Van Gogh. Lokasi lukisannya yang paling terkenal membentuk busur dari Belgium dan Belanda melalui Provence di selatan Perancis. Ada yang luar biasa tidak berubah, yang lain dikikis oleh masa dan pelancongan. Tetapi mereka semua menawarkan sekilas ke minda artis - ditambah dengan alasan yang sangat baik untuk menerokai beberapa kawasan terindah di Eropah barat.

Intrik luar bandar di Nuenen, Belanda

Mengembara Nuenen hari ini, dengan hanya sepasang bicu basikal mengganggu jalan-jalan, menenangkan. Ada yang mengatakan soporinya. Tetapi di bandar Belanda yang tenang ini, di tengah-tengah kilang air dan lorong berbaris pokok, Van Gogh menyelesaikan kerja utama pertamanya.

Setelah menghabiskan perjalanan awal di antara Belanda, England dan Perancis, dia berhenti di Nuenen, 7km timur Eindhoven, untuk menghabiskan beberapa tahun dengan mudah melukiskan pekerja ladang. Kejayaannya adalah Pemakan Kentang (1885), sebuah gambaran yang rumit dan tersirat dari keluarga yang menetap di dalam untuk makan.

Ia adalah imej yang membara, yang memberi kehidupan. Berikutan asal-usul lukisan untuk mengantuk, Nuenen mungkin terkejut. Tapi kontrasnya adalah tujuan Van Gogh: dia ingin mengungkap aspek kehidupan petani yang kurang dilihat, dengan segala kesenangannya yang sungguh-sungguh.

Pengalaman itu: Penglihatan utama Nuenen untuk peminat artis adalah Van Gogh Village (vangoghvillagenuenen.nl), kaya dengan cerita tentang kehidupan awal dan arsip suratnya. Ia mempunyai 'muzium luaran' yang mengetuai jejak melalui pemandangan di Nuenen yang dia melukis. Nuenen adalah tipis pada pemandangan dari karya-karya utama Van Gogh tetapi berjalan-jalan dari hujung selatan Parkstraat hingga ke ujung utara Berg memintas penginapan bekas artis; sedikit di utara sini ialah Gerwenseweg, difikirkan di mana dia dicat Pemakan Kentang.

Penyalahgunaan diri di Antwerp, Belgium

Tidak lama selepas itu, Van Gogh melukis ikoniknya Tengkorak dengan Rokok Pembakaran (1885-6). Butiran terperinci, tetapi ia menganggap imej yang hebat ini berasal dari masa Van Gogh sebagai pelajar yang kecewa terhadap Akademi Seni Antwerp.

Sesetengah melihat karya ini sebagai sapu pada dogma artistik. Bagi yang lain, ia merujuk kepada kesihatan miskin Van Gogh (sebahagiannya sendiri). Semasa zamannya di Antwerp, Van Gogh telah menghilangkan diri dari diet roti dan tembakau. Dia mula mencari kesenangan dalam absinthe, semangat anise yang dikenali untuk warna hijau dan sifat psikoaktif ringan. Semasa dia bekerja dengan lancar, melukiskan pemandangan bandar.

Pengalaman itu: Antwerp hari ini mempunyai kemodenan licin yang benar-benar asing kepada bandar pelabuhan yang menyeramkan yang diketahui Van Gogh. Untuk mengagumi kontras, berjalan kaki dari Vleeshuis abad ke-16 yang berkerudung ke Theaterplein yang dibarisi keluli. Tetapi sesetengah pemandangan tetap sama: dari kubu Het Steen di tebing Schelde, berjalan ke timur ke Grote Markt - Van Gogh dengan jujur โ€‹โ€‹melukis kedua-dua pemandangan yang terpelihara dengan baik ini.

Menangkap cinta dari Provence, Perancis

Di Provence, udara adalah tebal dengan aroma lavender. Cicadas sebesar ibu jari ibu di ladang gandum yang memerah emas dengan matahari terbenam. Di sini di selatan Perancis, kebanyakannya sekitar Arles dan Saint-Rémy-de-Provence, artis yang dicat dengan warna-warna yang paling cerah dalam kerjayanya.

Van Gogh melancarkan kanvas dengan cemara dan zaitun Provence. Dalam adegan bandar seperti Café Terrace at Night (1888), beliau membayangkan keghairahan dan kecelaruan kehidupan malam Arles. Bulan yang sama, Van Gogh dicat Night Starry atas Rhone (1888), pandangannya yang terang-terangan tetap sama pada hari ini, semata-mata dari tempat Van Gogh diserahkan di Arles 'Place Lamartine.

Tetapi ini juga merupakan masa apabila kesihatan mental Van Gogh secara dramatik akan berulang. Berikutan ketidakpuasan dan penghujahan dengan rakan artisnya, Gauguin, dia memotong telinganya sendiri. Walaupun kesusahannya, dan komitmen sukarela kepada suaka Saint Paul-de-Mausole di Saint-Rémy yang berdekatan, karya-karyanya dari zaman ini telah dialami dengan kecantikan semulajadi Provence - terutama sekali di langit yang terkenal Malam yang dipenuhi bintang (1889).

Pengalaman itu: Asingkan diri sendiri di Arles, yang paling terkenal dengan arena Rom yang dipelihara dengan baik dan tanah lembap Camargue di selatannya. Beberapa langkah di barat arena (yang dilukis oleh Van Gogh), di bawah Rue des Arènes, adalah Le Cafe la Nuit. Ini adalah tempat yang diketengahkan oleh Van Gogh Café Terrace at Night; Malangnya ia adalah perangkap pelancong hari ini. Dari Arles, perjalanan setengah jam ke Saint-Rémy membawa anda melewati kebun Cypress; di desa Saint-Rémy anda akan mendapati suaka Saint-Paul-de-Mausole, menghadap lapangan gandum yang dicat pada tahun 1889-90.

Hari terakhir di Auvers-sur-Oise, Perancis

Hari terakhir Van Gogh adalah sengit dan bersendirian. Artis mengikuti doktornya, Paul Gachet, rakan sekerja dan muse, untuk Auvers-sur-Oise (27km barat laut Paris). Di sini, dia melukis Gereja di Auvers (1890); garisan menyapu mencipta versi liar, hampir tidak menyenangkan dari bangunan yang rapi yang masih berdiri di sini hari ini.

Walaupun penyelidikan baru menyebabkan beberapa orang percaya Van Gogh dibunuh, dia secara umumnya difahamkan telah meninggal dunia akibat bunuh diri. Ia telah menjadi biasa untuk menyebutkan Van Gogh Wheatfield dengan Crows (1890), di mana burung melambung sembarangan di padang rumput gelap, sebagai pencurahan akhir kemurungan. Pada hakikatnya terdapat sedikit bukti bahawa lukisan ini adalah terakhir Van Gogh. Pengeluaran kreatif terakhirnya berbeza-beza dengan nada hebat, dari potret doktor yang teruk dan banjir yang mengalir ke taman Daubigny yang subur.

Pengalaman itu: Mengunjungi Auvers, anda boleh mengagumi pemandangan yang tidak berubah dari lukisan Van Gogh. Utara stesen kereta api terletak Gereja di Auvers. Berjalan ke barat di sepanjang Rue de Général de Gaulle, anda dapat melihat dewan bandar yang dicatinya. Jalan yang selari, Rue Gachet, adalah tempat doktor Van Gogh tinggal. Menghadap dewan bandar raya adalah Ravoux Inn, di mana Van Gogh menghembuskan nafas terakhirnya. Rumah kedai yang pernah merendah diri ini adalah restoran berbintang Michelin hari ini (maisondevangogh.fr). Dan ya, anda akan mendapati absen di menu minuman.

Van Gogh 2015: acara ulang tahun ke 125 di sekitar Eropah

Satu klac acara khas memperingati 125 tahun sejak kematian Van Gogh; semak vangogheurope.eu untuk program penuh. Penting termasuk:

  • Laluan kitaran diterangi oleh Starry Night di Nuenen (sehingga Disember 2015).
  • Menu terinspirasi Van Gogh dan gabungan makanan seni di Ede (sehingga Disember 2015).
  • Memasuki hari terakhir Van Gogh di Auvers-sur-Oise (sehingga 20 September 2015).
  • Pembukaan 20 karya baru oleh seniman kontemporari, semuanya diilhamkan oleh Van Gogh, di Amsterdam (sehingga Januari 2016).

Share:

Halaman Yang Serupa

add