Dalam bayang-bayang Gunung Fuji: perjalanan hebat dari Tokyo

Dalam bayang-bayang Gunung Fuji: perjalanan hebat dari Tokyo

Mt Fuji boleh menguasai barat daya barat daya Tokyo, tetapi ia hanya salah satu daripada banyak sebab untuk menyimpang daripada modal menarik Jepun. Prefektur Kanagawa, Yamanashi dan Shizuoka, yang mengelilingi gunung berapi terkenal, menawarkan pengunjung pemandangan dan kegiatan menarik.

Kamakura

Kota pesisir Kamakura yang menawan di Sagami Bay adalah tempat shogunate dan shikken (kabupaten) semasa zaman Kamakura (1185 hingga 1333), menjadikannya ibu kota feodal pertama di Jepun. Sejarahnya dipenuhi dengan perkembangan Buddhisme di negara ini dan terdapat beberapa kompleks kuil yang terkenal di sini, yang paling terkenal adalah Tsurugaoka Hachiman-gū. Diarahkan oleh Minamoto Yoritomo dan didedikasikan kepada Hachiman, dewa perang, ia bermula pada tahun 1191. Kota itu kemudiannya dibina di sekitar kuil ini, dan persiaran suci sepanjang 1.8km yang asalnya dari laut - Wakamiya Ōji (Young Prince Ave) - masih ada. Setelah memelihara shogun dan kenamaan penting, Wakamiya Ōji kini membentuk tulang belakang rangkaian jalanan moden. Oleh kerana jalan berhampiran kompleks, teras pusat bersilang pain tetap menjadi pedestrianized dan membuat pendekatan atmosfera. Jambatan melengkung di belakang gerbang San no Torii juga disediakan untuk shogun, dengan yang lain (seperti pengunjung hari ini) yang perlu menyeberang yang lain. Terusan di bawah jambatan menghubungkan dua kolam, yang dikatakan mewakili dua puak bertempur semasa pemerintahan Yoritomo. Walaupun ketatnya kuil Shintō sejak 1868, Tsurugaoka Hachiman-gū juga merupakan kuil Buddha selama berabad-abad.

Masih Buddha ke inti adalah Kōtoku-in, sebuah kuil sekte Jōdo di barat daya Tsurugaoka Hachiman-gū. Di dalam kawasannya adalah penglihatan Kamakura yang paling dikenali: Daibutsu, patung gangsa 11.4m tinggi Amida Buddha. Ia telah duduk tinggi sejak tahun 1252, tetapi yang sama tidak boleh dikatakan untuk dewan yang pernah ditempatkannya - dua telah musnah dalam ribut semasa 1300-an, dan yang ketiga dihanyutkan oleh tsunami pada September 1498. Walau bagaimanapun, emas daun yang pernah menghiasi patung itu hanyalah pergi (mencari jejak di sekitar telinga).

Kamakura kira-kira satu jam dari Toyko di kereta JR Yokosuka dan Shōnan Shinjuku.

Mt Ōyama

Gunung suci ini berdekatan dengan Isehara di Prefektur Kanagawa telah lama disembah, dan kuil-kuil asalnya telah berlarutan lebih dari dua millennia. Hari ini puncak 1252m mempunyai pelbagai laluan mendaki yang menawarkan sesuatu yang tidak dapat dilihat Gunung Fuji - pemandangan Gunung Fuji. Pada hari-hari yang jelas terdapat juga pemandangan di atas dua lembah yang berlainan, Semenanjung Bōsō dan bangunan pencakar langit yang tidak jauh dari Tokyo pusat. Sebuah kereta kabel klasik dapat memendekkan pendakian dengan ketara, yang membolehkan pelawat lebih banyak masa untuk meneroka tempat-tempat suci di lereng gunung atau kedai-kedai kuno di bawah (kawasan ini terkenal dengan puncak berputar).

Pangkalan Gunung Ōyama adalah sekitar 90 menit dari Tokyo. Ambil laluan Odakyū dari Shinjuku ke Isehara, dari mana bas No.4 berjalan ke pangkal kereta kabel.

Hakone

Terletak dengan indah di tasik Ashino-ko di Prefektur Kanagawa, Hakone adalah salah satu bandar peranginan yang paling menggembirakan onsen (hot spring) di Jepun. Bukan hanya terdapat banyak onsen untuk berendam, tetapi juga terdapat pemandangan Gunung Fuji, pelbagai kapal pesiar tinggi dan dua muzium seni bertaraf dunia.

Muzium Terbuka Hakone yang luasnya menghidupkan kehidupan ke dalam seni, dengan arca berskala besar menyebar secara kreatif dan murah hati melintasi pemandangan rumput, pokok dan ciri air. Koleksi yang mengagumkan ini mengandungi karya-karya hebat dari Jepun dan Barat, termasuk Rodin dan Miró, serta Picasso Pavilion yang sarat dengan lukisan genius, permaidani dan kerja kaca. Beberapa karya muzium sangat suka bermain, termasuk Wonder Space II oleh Toshiko Horiuchi MacAdam dan Interplay (kerja rajutan tangan yang berwarna-warni adalah mimpi untuk kanak-kanak, dan kanak-kanak dalam diri anda).

Penambahan yang terbaru untuk karya seni yang menakjubkan di Hakone adalah Muzium Seni Okada. Grand dalam kedua-dua skala dan bahan, muzium yang luar biasa ini dibina untuk menempatkan khazanah seni peribadi Okada Kazuo dari Jepun, Korea dan China. Sama seperti di muzium terbuka di bandar, jam boleh hilang meneroka pelbagai karya di sini.

Hakone berada dalam masa dua jam dari Stesen Shinjuku Tokyo pada baris Odakyū.

Fuji-Yoshida

Bandar Fuji-Yoshida di Prefektur Yamanashi dibina atas aliran lava kuno dari Gunung Fuji, dan selama berabad-abad telah menjadi tempat perhimpunan rohani bagi jemaah yang memanjat gunung berapi. Atmosfera Fuji Sengen-jinja (Kuil Fuji Shengen), ditemui pada akhir sebuah persiaran yang panjang diapit oleh pokok-pokok cedar yang besar, menandakan kepala Jejak Yoshidaguchi Lama. Laluan yang bersejarah ini berjalan sejauh 19km hingga puncak konveya, melewati beberapa kuil di sepanjang jalan.

Ada dulu 86 oshi-no-ie (penginapan jemaah haji) di Fuji-Yoshida, tetapi hanya tinggal dua, salah seorang daripada mereka kini menjadi tuan rumah sebuah muzium yang menarik. Di dalam pakaian hang yang dipakai untuk memanjat dari masa berlalu; adalah menarik untuk mengetahui bahawa jubah putih ini adalah yang sama dipakai semasa kematian (dipercayai bahawa setiap pendaki dilahirkan semula secara rohani di puncak). Kuil-kuil di sepanjang jejak dicap jubah ini dengan tanda-tanda yang unik, dan hari ini adalah mungkin bagi pelawat untuk memegang tongkat mereka dengan cara yang sama.

Pada 26 Ogos setiap tahun bandar itu meletus dengan Yoshida no Himatsuri (Festival Kebakaran), acara dua hari pada akhir musim pendakian yang merangkumi proses perakaran api yang membakar dan kuil mudah alih. Perayaan ini telah berlangsung selama lebih daripada 500 tahun dalam usaha untuk menenangkan dewi Mt Fuji dan menjaga gunung berapi dalam keadaan tidur.

Pelbagai syarikat bas, termasuk Fujikyū, berkhidmat di Stesen Fujisan dari Shinjuku, Shibuya dan Stesen Tokyo. Perjalanan satu hala sekitar dua jam.

Fujinomiya

Kota kecil ini di Prefektur Shizuoka adalah pangkalan lain untuk pendakian Gunung Fuji, dan dari sini, pendakian pertama Mt Fuji oleh orang bukan Jepun dilancarkan (oleh konsul British Sir Rutherford Alcock pada tahun 1860). Terdapat beberapa air terjun di kawasan itu, dengan Shiraito Falls suci yang paling mengagumkan. Para peminat berganda itu menjatuhkan air mencair bawah tanah dari Mt Fuji kira-kira 20m ke dalam kolam sejuk di bawah.

Shiraito Falls adalah perjalanan bas selama 30-minit dari Stesen Fujinomiya, yang terletak di laluan JR Minobu.

Matt Phillips mengembara ke Jepun dengan sokongan daripada Persatuan Pelancongan Fuji-Hakone-Izu. Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add