Artik Rusia: meneroka Semenanjung Kola

Artik Rusia: meneroka Semenanjung Kola
Artik Rusia: meneroka Semenanjung Kola

Ada Peters | Editor | E-mail

Anonim

Lampu siang 24 jam memberikan landskap berhutan tanpa kilauan seperti keretapi berbunyi utara, melewati beberapa sungai putih. Setelah sebelum ini menjelajahi negara kelahiran saya dari timur ke barat, saya menuju ke utara, ditarik oleh imej romantik dari Artik Rusia yang saya pelajari sejak kecil. Setengah tidur pada pukul 2 pagi, saya menonton sebagai salah satu daripada sungai-sungai menjadi sarang aktiviti, dengan nelayan di puluhan bot dengan penuh rasa bersemangat meraih ikan dari air yang berpura-pura dengan jaring tangan.

Kesan pertama saya di Murmansk, pelabuhan utara Rusia, agak muram: kilang-kilang, gudang dan pelbagai lantai Soviet yang biasa bergerak perlahan melepasi tingkap saya. Tetapi kesan itu berubah dengan jemputan untuk berkelah yang luar biasa pada hari itu.
Kesan pertama saya di Murmansk, pelabuhan utara Rusia, agak muram: kilang-kilang, gudang dan pelbagai lantai Soviet yang biasa bergerak perlahan melepasi tingkap saya. Tetapi kesan itu berubah dengan jemputan untuk berkelah yang luar biasa pada hari itu.

Tuan rumah saya Dmitri dan Svetlana adalah Couchsurfers yang gemar dan peminat alam yang menggunakan setiap peluang untuk melarikan diri dari bandar, mengembara di Pergunungan Khibiny dan menerokai pantai Barents Sea. Pesta malam itu lebih dekat ke rumah, perjalanan singkat di sepanjang pantai barat Kolsky Bay. Bersama teman, Dmitri baru-baru ini mengambil pendakian batu dan mereka bersandar di sebelah tebing yang terletak di belakang beberapa kawasan perindustrian. Matahari mengalir dari kapal kargo dan pemecah ais nuklear Lenin di kawasan pelabuhan secara langsung di seberang teluk, menjadikannya kelihatan ceria, memandangkan pendakian yang bukan rock di kalangan kita mendapat sambutan menggosok sosej pada tusuk sementara di atas blok cinder.

Semua orang menggalakkan saya untuk pergi ke Teriberka, satu-satunya tempat di Laut Barents yang mudah dijangkau dengan kereta, sehingga keesokan harinya saya menyewa beberapa roda dan menuju ke timur sepanjang jalan berliku-liku lalu ke bandar-bandar yang 'tertutup', di mana anda perlukan kebenaran khas untuk masuk. Cawangan jalan kerikil di tundra tertutup salji yang membentang jauh dan luas, diselingi oleh tasik yang berlubang ais.
Semua orang menggalakkan saya untuk pergi ke Teriberka, satu-satunya tempat di Laut Barents yang mudah dijangkau dengan kereta, sehingga keesokan harinya saya menyewa beberapa roda dan menuju ke timur sepanjang jalan berliku-liku lalu ke bandar-bandar yang 'tertutup', di mana anda perlukan kebenaran khas untuk masuk. Cawangan jalan kerikil di tundra tertutup salji yang membentang jauh dan luas, diselingi oleh tasik yang berlubang ais.

Akhirnya saya mendapat gambaran pertama saya bangunan-bangunan zaman Soviet yang berselerak, pondok-pondok nelayan yang kemas dan kerangka kapal yang berkarat di pantai, semuanya dikelilingi oleh bukit-bukit bersulam. Rakan Murmansk saya suka berkelah di sini semasa cahaya musim panas yang tidak berkesudahan, untuk meneroka tebing dan air terjun yang berdekatan. Saya bersiar-siar melintasi tanah perkuburan yang berwarna-warni berhampiran pantai dan mencelupkan kaki saya di lautan utara dunia, hampir mati-matian. Selain wanita yang memelihara kubur, Teriberka nampaknya kosong. Sesetengah lelaki pertengahan umur memegang galon botol bir Baltica di luar salah satu pondok memancing. Mereka merasakan betapa sukarnya untuk hidup dengan sekatan memancing, dan dengan penggerudian Gazprom di Laut Barents dalam perancangan.

Image
Image

Dari sini, jalan yang dibuang ke arah barat menuju ke kedalaman hutan Semenanjung Kola, berakhir di Lovozero. Apa yang membezakannya dari mana-mana bandar Soviet yang lain adalah pusat komuniti yang berbentuk seperti Sami kåta (kediaman seperti teepee) dan muzium Sami yang luar biasa.

Tidak seperti saudara mereka Scandinavia, Sami Rusia tidak mempunyai hak sebagai minoriti pribumi; mereka sangat sukar dilanda semasa zaman Soviet, terpaksa menetap dan menyerahkan penggembala rusa mereka. Pengangguran dan alkohol adalah masalah di Lovozero, tetapi, sebagai kurator muzium yang ramah Lyudmila memberitahu saya, itu bukan semua azab dan kesuraman. Dia dengan bangga memperlihatkan buku cerita Rusia dan Sami pertama dan buku cerita Sami yang pertama, disusun oleh Aleksandra Antonova tempatan, dan membawa saya melalui dewan pameran yang berdedikasi untuk kebangkitan Sami duodji (kerajinan tradisional). Saya mengiktiraf bahan kulit-dan-bead yang rumit dan corak abstrak pada sarung pisau tanduk rusa seperti orang-orang dari Sami Selatan.

Image
Image

Di selatan, di Kirovsk, saya bertemu dengan Couchsurfers tempatan Igor dan Anya. Tidak seperti cuaca hangat, cerah di tempat lain di Semenanjung Kola, Pergunungan Khibiny di sekeliling masih ditutup dengan salji dan ais hampir tidak mencairkan ke atas Veliky Vudyavr Lake, tetapi Igor memakai seluar pendek dan rompi tanpa lengan. Dia adalah morzh, salah satu 'walrus' Rusia yang berenang yang berenang di dalam lubang dipotong dalam ais sepanjang tahun. Igor memacu kami dalam 4WD beliau untuk pengerusi zaman Soviet yang menakutkan, kerana digantikan dengan moden yang akan menghubungkannya ke Balshoy Vudyavr Ski Station untuk menjadikannya satu resort ski besar. Sejak awal bulan Jun, lif ski tidak lagi berjalan dan pelancong Finlandia pulang ke rumah, tetapi ini tidak menghalang pelumba percuma off-piste tempatan. Igor mengakui bahawa ia tidak begitu selamat, kerana longsoran menuntut mereka kena dibayar setiap tahun.

Kami memandu ke utara bandar, melewati lombong empatit terbuka, untuk mencubit di dalam cawangan Salji, mencairkan setiap tahun dari ais dan salji. Anya menunjukkan penahan salji di Snow Chapel di mana para pasangan bertukar sumpah dan saya kagum oleh para firat yang menunggang firaun, perapian ais dan Lenin wajib diukir ke dinding separuh runtuh.

Image
Image

Kembali ke Murmansk, saya menaiki kereta api ke selatan ke Rabocheostrovsk, kemudian sebuah feri ke hentian terakhir saya: Kepulauan Solovetsky, terkenal dengan Aleksandr Solzhenitsyn Gulag Archipelago. Sebagai seseorang yang datuknya hampir berakhir di gulag (salah satu jajahan jajahan di utara Rusia) sebagai 'musuh rakyat' pada tahun 1930-an, saya mendekati pulau-pulau dengan sedikit keraguan, tetapi tidak ada getaran jahat yang berpunca daripada biara seperti kubu - bekas penjara - di pulau utama.Ia adalah hari musim panas yang indah, dengan penduduk kampung dan imam berkulit hitam merangkum di sepanjang jalan oleh dok dan melalui hutan sekitarnya, dan udara yang berbau pain dan strawberi liar.

Di Pulau Bolshoy Zayatsky yang terletak berhampiran dengan labirin batu zaman prasejarah, dua salib yang terpencil menandakan lokasi kemudahan kurungan perempuan bersendirian; Pihak berkuasa Soviet memusnahkan semua jejak gulag selepas tahun 1939. Ia hanya ketika saya melawat Kamp Kerja Paksa Solovetsky dan Penjara 1920-1939 muzium, ditempatkan di barak yang asal, bahawa kurator membawa jiwa-jiwa di pulau-pulau '20,000 mati, bercakap kami melalui kesaksian yang mengerikan mengenai tahanan individu Solovki. Makanan dan pakaian yang tidak mencukupi, hukuman yang keras dan kerja keras membahayakan kesihatan paling banyak dalam masa tiga minggu. Hanya terdapat tiga cubaan melarikan diri berjaya dari pulau-pulau.

Kembali ke tanah besar, kereta api tengah malam saya meletus ke selatan, menundukkan saya untuk tidur dengan irama soporinya, kepalanya dipenuhi dengan kem penjara, hutan yang tidak berkesudahan dan matahari tengah malam bermain di Laut Barents. Moscow kelihatan seperti dunia.

Topik popular.