Odesa: potret sebuah bandar

Odesa: potret sebuah bandar

Terletak di pelabuhan Laut Hitam, Odesa adalah salah satu bandar yang paling pelbagai di Ukraine. Ia adalah sebuah bandar muda yang terasa lebih tua - campuran aneh dari mural Soviet vintage, menghancurkan bangunan Art Nouveau, dan kedai-kedai mewah di belakang fasad abad ke-19 yang rumit. Enklaf berbahasa Rusia di Ukraine menarik pelawat dengan jenama jenaka sendiri, udara Mediterania hangat, dan dengan itu menggantikan sejarah yang tragis dan mulia.

Romantik dan ilusi

Pada mana-mana hari Sabtu yang diberikan, perarakan yang hampir tidak berkesudahan pengantin baru dan rombongan mereka berlalu sepanjang bukit Prymorsky, promenade utama Odesa. Sweethearts tempatan bukan satu-satunya yang mengikat simpulan; Odesa adalah ibu negara pengantin pesanan-pesanan di Ukraine, dan banyak agensi pemasar yang menggalakkan anda untuk 'membawa cinta ke dalam hidup dan kehangatan ke rumah anda'. Pasangan yang bahagia berpose di bahagian atas Potemkin Steps atau oleh patung Duc de Richelieu selama 15 minit kemasyhuran mereka sebelum pihak lain mengambil tempat mereka.

Duc pada satu-satu masa gabenor bandar. Beliau masih dirujuk sebagai 'bapa Odesa' kerana kepemimpinannya yang berjaya, yang menarik aristokrat Perancis dan Itali ke kawasan itu dan membantu membentuk Odesa sebagai bandar ketiga paling terkenal di Rusia tsarist, selepas Moscow dan St Petersburg. Sekarang dia juga merupakan lelucon jenaka tempatan, yang menggalakkan anda untuk 'melihat Duke dari luyk (penutup lubang) '. Dari sudut itu ke kiri patung, tatal yang dia cengkuk di tangannya kelihatan seperti ... sesuatu yang lain. Odesian adalah pendeta Ukraine yang merayakan Hari April Fool dalam gaya dengan perayaan Humorina yang beraliran.

Salah satu laman web yang paling terkenal di Odesa adalah dengan pasti Potemkin Steps, yang direka oleh arkitek Itali Franz Boffo dan diabadikan dalam filem Sergei Eisenstein Pertempuran Potemkin, memperingati pemberontakan pelaut pada tahun 1905. Jika anda berdiri di atas dan melihat ke bawah pelabuhan yang sibuk, langkah 192 kelihatan sama lebar sama walaupun langkah bawah jauh lebih luas.

Dibawah permukaan

Semasa berjalan-jalan di jalan raya yang luas di pusat bandar - ada yang dipenuhi dengan pokok-pokok pelik dan pelik yang kelihatan seolah-olah ditanam terbalik - anda tidak boleh melepaskan kehebohan yang elegan dari 1887 Opera & Ballet Theatre yang dipulihkan; ia juga mempunyai akustik yang mengagumkan.

Lihat ke dalam bangunan-bangunan abad ke-18 yang runtuh, dan anda akan bertemu dengan keadaan rumah tangga yang berbeza-beza: basuh pengeringan di garisan, dan wanita tua melewati masa di bangku-bangku. Sehingga tahun 1980-an setiap halaman di Odesa telah masuk sendiri ke dalam maze kubur bawah tanah bawah tanah, tetapi semua telah ditutup untuk menghentikan kanak-kanak berkeliaran, tidak pernah kembali; hari ini anda hanya boleh mengakses seksyen kecil terowong pada lawatan berpandu.

Semasa Perang Dunia II, partisan Odesa menggunakan kubur-kubur itu dengan kejayaan besar untuk menyerang pasukan Nazi-Romania yang bertanggungjawab untuk menghancurkan masyarakat Yahudi yang berkembang di bandar yang mana Odesa berhutang banyak wataknya. Hari ini anda boleh melihat pameran yang sederhana di History of Jewish Museum of Odesa.

Makan dan hiburan

Odesa adalah kosmopolitan lama sebelum kedatangan Soviet-masakan antarabangsa yang kini berleluasa di bandar. Ditakluk oleh Rusia pada tahun 1789, semasa perang Russo-Turki, ia menjadi pelabuhan bebas pada tahun 1815, yang menarik campuran Yunani, Turki, Armenia, Itali, Yahudi dan Ukraine (antara lain) yang membuka jalan untuk 100 atau jadi kebangsaan sekarang tinggal di bandar. Adegan makan yang pelbagai adalah dari kitsch Ukraine yang lebih tinggi dari Kumanets dan nostalgia Rusia Dacha, untuk tambang Eropah Selatan yang sangat baik dan senarai wain yang memenangi anugerah di Bernardazzi atau campuran pengaruh Asia, Timur Tengah dan Perancis di Maman.

Sejak zaman Soviet, Odesa mengekalkan reputasi sebagai destinasi yang menyeronokkan. Pada musim panas, ikuti contoh penduduk setempat dan memukul pantai yang sangat popular, dibungkus dengan badan bergelombang. Baik Otrada mahupun Arkadia mendapat markah tertinggi untuk kebersihan, tetapi penyembah matahari sepertinya tidak keberatan. Selepas matahari terbenam, Arkadia memikat dengan kelab kelabnya yang banyak, yang menarik golongan muda dan bergaya.

Odesian suka berbelanja, dan memberi tradisi dagang berabad-abad lamanya, tidak menghairankan bahawa pasaran luar terbesar di Eropah terdapat di pinggir bandar. Mengambil bas ke Bazaar 7-Kilometer dan sambil mengetepikan satu petang yang mengembara pada baris-baris pakaian perkahwinan, barangan kulit, perabot, barang kemas dan segala-galanya di antara. Atau bersiar-siar ke Moldavanka, sebuah kawasan kejiranan Moldovan abad ke-18 yang telah usang dengan pasaran kutu mingguan yang menjual apa-apa dari cenderamata Nazi asal 'kepada samovar dan patung Lenin.

Artikel ini pertama kali diterbitkan pada Mac 2011 dan terakhir dikemas kini pada bulan April 2015.

Share:

Halaman Yang Serupa

add