Kenapa tidak melangkah ke Kota Kinabalu: 7 sebab untuk melekat di sekitar ibu kota Sabah

Kenapa tidak melangkah ke Kota Kinabalu: 7 sebab untuk melekat di sekitar ibu kota Sabah

Selalunya hanya satu hentian transit untuk pelancong yang menuju ke hutan belantara dan terumbu karang yang asli di timur Sabah, Kota Kinabalu menawarkan banyak kepada mereka yang membuat keputusan untuk terus - dari makanan laut yang hebat untuk melayari pulau tropika, menemui orangutan dengan menaiki kereta api stim ke zaman dahulu.

Hanya satu perjalanan singkat dari Kuala Lumpur, dan hanya 40 minit penerbangan dari Brunei, Kota Kinabalu (KK) juga membuat kes yang hebat untuk mengikat dalam perhentian dalam persinggahan jika anda telah melawat hab penerbangan utama di Asia Tenggara dan berminat untuk memecah penerbangan antarabangsa yang panjang di destinasi baru. Baca untuk tujuh cara terbaik untuk memanfaatkannya.

Rendamkan pemandangan kota

Salah satu bandar yang paling pesat berkembang di Malaysia, Kota Kinabalu tidak lagi mudah dilihat sebagai jawatan perdagangan kolonial British. Tetapi dengan hanya tiga buah gedung yang terselamat dalam pengeboman Allied 1945 (termasuk Menara Jam Atkinson, pejabat pos yang menjadi ibu pejabat Lembaga Pelancongan Sabah, dan pejabat kebajikan, yang, selepas dibakar oleh api pada tahun 2002, telah menjadi galeri seni jalanan yang tidak rasmi) , seseorang tidak boleh menyalahkannya. Tetapi ketika booming perniagaan di blok pejabat KK, kehidupan sehari-hari berkembang subur di jalanan seperti yang selalu ada.

Di tepi pantai, Pasar Sentral KK adalah pesta untuk mata, jika bukan perut. Mengawal segala-galanya dari buah-buahan tropika eksotik untuk mencemarkan saiz lobster kecil, pasaran basah dan kering ini terbuka sepanjang hari, setiap hari, dan membuat peluang foto yang hebat. Berjalan ke selatan, dan anda akan memukul Pasar Kraftangan yang berwarna-warni - mungkin tempat terbaik di Sabah untuk mengambil tekstil murah, mutiara dan cenderahati lain.

Makan, makan, dan makan lebih banyak lagi

Reka bentuk etnik kaya KK telah membentuk salah satu adegan masakan yang paling pelbagai di Asia Tenggara. Tidak mengejutkan, makanan laut adalah raja di sini. Head to Welcome Seafood Restaurant (wsr.com.my) untuk salah satu pesta makanan laut segar yang paling berpatutan di bandar - hanya menunjuk pada apa yang anda inginkan di dalam tangki dan tunjukkan gaya memasak anda (petunjuk: cuba ketam kari) akan berada di meja anda dalam beberapa minit. Lebih berharga untuk makan lebih di makan di Alu-Alu Café. Jangan tertipu oleh persekitaran yang sederhana; di sini, makanan laut yang berasal dari Borneo Eco-Fish, sebuah organisasi yang didedikasikan untuk menuai dan mengedarkan makanan laut dari sumber-sumber lestari, disediakan dengan kemewahan gaya Cina moden.

Dari India ke Itali, anda boleh menemui semuanya di KK. Tetapi jika ia adalah makanan penjaja yang anda kehendaki, pergi ke Pasar Malam terkenal di bandar ini untuk melakukan lawatan kuliner ke Malaysia, atau lompat ke teksi ke Lido Square, pasar makanan tempatan yang lebih baru di pinggir bandar Penampang di mana anda boleh berpesta pada segala-galanya dari mulut gou tie (daging babi ladu) ke laksa Kuching yang sempurna untuk apa-apa.

Menaiki Kereta Api Borneo Utara

Dibina pada tahun 1896 untuk mengangkut tembakau dari pedalaman Sabah ke pantai untuk eksport, kereta api pertama (dan masih sahaja) di Borneo semuanya musnah semasa Perang Dunia II. Pada tahun 2011, Keretapi Borneo Utara akhirnya dibuka semula, lengkap dengan lokomotif yang diubahsuai yang menawarkan pelancong peluang untuk mengalami bahagian yang paling indah, gaya abad ke-abad. Meninggalkan dari Tanjung Aru, tepat di sebelah selatan KK, kuda besi mengalir di sawah padi dan sawah tradisional sebelum tiba di bandar Papar. Lawatan sepanjang empat jam itu termasuk sarapan pagi, makan siang tiffin yang menghancurkan, dan berhenti di Kinarut, dengan kuil Cina yang tenang, dan Papar, yang mempunyai pasaran hasil yang berwarna-warni. Lawatan berlepas pada hari Rabu dan Sabtu, tetapi pastikan untuk memeriksa jika kereta api berjalan; gadis tua itu temperamental.

Gantung dengan orang utan

Terletak di timur laut Sabah, Pusat Pemulihan Orangutan Sepilok masih menjadi tempat terbaik di Borneo untuk mendekati orangutan yang terancam di pulau itu. Tetapi bagi mereka yang tidak mempunyai masa untuk menuju ke timur, mungkin untuk mengagumi makhluk-makhluk lembut di habitat semulajadi mereka di luar KK. Ditubuhkan dengan sokongan dari Jabatan Hidupan Liar Sabah, Shangri-La Rasa Ria memiliki rizab alam sekitar 64 ekar yang menyokong hotel yang bertindak sebagai rumah separuh jalan untuk orang utan yatim piatu sehingga mereka bersedia untuk menggabungkan dengan saudara mereka di Sepilok. Sesi tontonan dua kali boleh didapati, di mana untuk satu jam pelawat boleh memerhatikan orangutan (di lawatan Lonely Planet baru-baru ini, terdapat dua lelaki muda nakal di kediaman) makan dan bermain.

Pulau-hop di sepanjang pantai barat Sabah

Ketika datang untuk menyelam di Sabah, tidak ada pertandingan melawan Pulau Sipadan yang legenda, di tenggara negeri itu. Tetapi sementara perairan pantai barat Sabah tidak dapat bersaing dengan kepelbagaian marin Coral Triangle, segelintir bonggol jungly yang merangkumi Taman Negara Tunku Abdul Rahman, hanya perjalanan menaiki bot selama 15-20 minit dari KK, sesuai untuk perjalanan sehari. Dengan pantai yang bagus, baik - jika tidak hebat - snorkeling, dan biawak pemantau penduduk yang sangat besar, Pulau Sapi merupakan pilihan terbaik bagi mereka yang mencari keseronokan di bawah sinar matahari.Disambungkan dengan garisan zip, Palau Gaya mempunyai pantai yang indah yang menghadap ke Bunga Raya Island Resort & Spa yang mewah, tetapi lebih mudah dikunjungi sebagai tetamu hotel, atau harta kakaknya di seberang pulau, Gayana Eco Resort. Terkenal dengan Pusat Penyelidikan Ekologi Marinnya (merc-gayana.com), Gayana telah berjaya memenangi anugerah yang mempromosikan kerang gergasi yang hampir pupus di Sabah.

Juga hari perjalanan, tetapi lebih baik sebagai overnighter, adalah Pulau Tiga, diakses dari Kuala Penyu, kira-kira dua jam perjalanan ke selatan ibu kota. Lebih baik dikenali sebagai Survivor Island - siri pertama realiti jangka panjang ditembak di sini - pulau pengembaraan yang sedia ada ini dilengkapi dengan gunung berapi lumpur sendiri dan snorkeling yang baik. Boleh dikatakan lebih indah adalah Mantananis - tiga pulau terpencil di Kota Belud, kira-kira satu jam perjalanan ke utara dari KK. Cuma masuk ke chalet bersarang di Mari Mari Backpacker's Lodge di Pulau Manatani Besar dan tinggalkan fantasi castaway anda sendiri.

Bau udara gunung di Taman Negara Kinabalu

Sekurang-kurangnya 40,000 orang mencuba untuk menaikkan puncak puncak 4,095 m gunung tertinggi di Malaysia setiap tahun, tetapi anda tidak perlu berkomitmen untuk memanjat Gunung Kinabalu (lebih baik selama tiga hari untuk menyesuaikan diri) untuk menghargai Tapak Warisan Dunia pertama di Sabah. Dalam lawatan sehari penuh dari KK, ia mungkin mengambil jejak alam semula jadi botani di dasar gunung (satu keperluan untuk pencinta orkid) berenang di Poring Hot Springs, dan berhenti di sudut pandangan yang popular untuk mengambil gambar yang sempurna puncak hebat - sekiranya awan sebahagiannya cukup lama. Enam klik di sebelah timur ibu pejabat taman, Memorial Perang Kundasang yang bergerak, yang memperingati 2,345 tentera Australia dan British yang meninggal dunia semasa Perang Dunia Kedua Sandakan Death Marches, adalah perhentian pit yang layak. Hanya enam lelaki yang terselamat daripada pengalaman pahit yang mengerikan, dan hanya kerana mereka melarikan diri.

Dapatkan rasa kehidupan suku

Dengan banyak komuniti asli Sabah yang telah lama menyesuaikan diri dengan kehidupan moden, anda tidak mungkin melihat sesiapa yang tinggal di rumah log masuk di luar sudut terpencil di negeri ini (dan kemudian mungkin ia mempunyai hidangan satelit dan udara). Daripada menggambarkan budaya tradisional, Mari Mari Cultural Village menawarkan pemahaman yang menarik (jika agak ketara) ke dalam kehidupan suku tradisional melalui lawatan ke kediaman tradisional suku suku Bajau, Lundayeh, Murut, Rungus dan Dusun. Pelancongan berpandu (memilih untuk slot 6 petang, apabila cahaya yang rendah menjadikan pengalaman itu merasa lebih sahih) termasuk peluang untuk mencicipi hidangan dari setiap kumpulan etnik (seperti wain beras), dan menguji kemahiran memburu anda dengan tamparan tradisional . Terletak di persekitaran hutan yang rimbun kira-kira 30 minit dari KK, ia bagus untuk keluarga.

Mahu lebih?

Menyelam, arung jeram, trekking hutan, dan pelayaran sungai juga mungkin dari KK. Untuk maklumat lanjut, lihat laman web Pelancongan Sabah (sabahtourism.com).

Editor Destinasi Lonely Planet Sarah Reid pergi ke Sabah dengan sokongan dari Lembaga Pelancongan Sabah dan Royal Brunei Airlines (flyroyalbrunei.com). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add