Membeli-belah di Chiang Mai: panduan penting anda untuk pasar malam di bandar - Lonely Planet

Membeli-belah di Chiang Mai: panduan penting anda untuk pasar malam di bandar - Lonely Planet

Jika anda merancang untuk membeli-belah di Thailand, Chiang Mai adalah tempat untuk membawa beg pakaian kosong. Reputasi bandar Thai Utara untuk membeli-belah ini berulang-ulang beratus-ratus tahun, berkat lokasinya dekat dengan laluan perdagangan bersejarah yang menghubungkan Myanmar, Laos dan China moden. Pada masa lalu, kafilah melayari sutera, kayu, tembakau dan candu. Hari ini, ia adalah seni dan kraf, barang kemas dan pakaian yang menarik pemburu-pemburu murah ke bandar Thai utara ini.

Berikut adalah semua yang anda perlu tahu untuk memanfaatkan modal membeli-belah Thailand: pasar malam yang tidak dapat dilepaskan, bazar terbaik, dan makanan jalanan tertentu untuk meningkatkan kemahiran barter anda.

Apa yang hendak dibeli di Chiang Mai

Kembali pada abad ke-15, peniaga-peniaga Muslim China dari wilayah Yunnan melintasi pergunungan dalam karavan yang ditarik kuda yang sarat dengan emas, kapas, gading, tembakau dan sarang burung yang boleh dimakan. Sutera, teh dan buah-buahan kering adalah sebahagian daripada eksport mereka. Hari ini, Chiang Mai telah membina sebuah nama untuk dirinya sendiri sebagai pusat kebudayaan, dengan banyak artis tempatan mencari ekspresi artistik melalui kerajinan tangan, perak dan fesyen.

Lacquerware adalah pembelian yang sangat baik di Chiang Mai. Rantau ini mempunyai tradisi lama untuk menghasilkan kepingan lacquerware emas-ke-hitam yang tersendiri termasuk mangkuk, kotak hiasan dan gelang. Kepakaran tempatan yang lain termasuk payung kertas, sutera dan seramik. Bersama barangan buatan mesin anda akan menemui beg bersulam dan barangan buatan tangan yang dihasilkan oleh suku-suku bukit tempatan. Tidak ada kekurangan peretas pereka, jam tangan murah, cenderahati cenderahati dan cermin mata hitam, dengan banyak gear yang sama dengan pembalak yang berbeza di sekitar bandar.

Membeli-belah Sunset di pasar Walking Street hujung minggu

Untuk pengalaman membeli-belah Chiang Mai lengkap, pastikan anda tiba pada waktu hujung minggu, apabila pasar Sabtu dan Ahad Walking Street berlangsung.

Yang lebih kecil, kurang sibuk dari kedua-duanya adalah pasar Sabtu Walking Street di sepanjang Th Wualai, yang ditutup dengan lalu lintas. Ia bermula sejurus selepas pukul 4 petang dan vendor mula berkemas pada pukul 10 malam. Ambling melalui kejiranan atmosfera ini, melewati kedai-kedai perak tradisional dan wanita-wanita tua yang dibungkus sutera Thai, adalah cara sempurna untuk diminum di dalam rasa yang abadi pasaran ini.

Untuk pasar Ahad Walking Street, jalan itu ditutup dengan lalu lintas dari Tha Phae Gate hingga ke Th Ratchadamnoen dari jam 4 petang hingga tengah malam. Pasar dibungkus dengan gerai-gerai yang menjual barangan buatan tangan buatan tangan dari kertas, sutera, kayu dan seramik. Tiba lebih awal untuk melihat vendor mengosongkan pek bengkak mereka dan secara rapi mengaturkan paparan produk mereka. Jualan pertama malam kadang-kadang diikuti oleh ritual atau doa kecil, dengan harapan bahawa lebih banyak perniagaan akan mengikutinya.

Banyak produk buatan tangan di dalam dan di sekitar Chiang Mai, termasuk selendang kapas, sandal kulit dan ukiran kayu - jika anda ingin membeli cenderamata tempatan, jangan malu untuk bertanya di mana item dibuat. Di sini Chiang Mai juga menyatakan sisi hippienya dengan banyak aksesori yang rumit, baju T-shirt tanpa undur dan tas tote kanvas 'menyelamatkan planet'. Pasaran itu masih hidup selepas gelap dengan penghibur jalanan termasuk pemuzik dan dalang. Dan jika semua belanja meninggalkan anda dengan sakit kaki, anda boleh berhenti untuk urut.

Haggling surga di Bazar Malam

Walaupun pasar Walking Street lebih baik untuk barangan artisan, pemburu murah akan menyukai Bazar Malam Chiang Mai. Setiap petang, apabila pejabat ditutup dan kegelapan jatuh, Bazar Malam menyala. Antara matahari terbenam dan tengah malam, anda akan mendapati penjaja, vendor dan pembeli menjejaki jalan setapak Th Chang Khlan, di antara Th Tha Phae dan Th Loi Kroh (kawasan di sekeliling bangunan pasar).

Jika anda melayari untuk membuat label pereka dan cenderamata - dan anda tidak terkejut oleh orang ramai atau pernak-pernik murah - maka ini adalah tempat untuk pergi. Di dalam bangunan membeli-belah yang berdedikasi, kedai-kedai antik dan kraf tangan sangat bernilai. Di seberang jalan adalah Bazar Malam Galare yang menjual pakaian kelas atas dan hiasan rumah. Berdekatan Pasar Anusan berasa kurang sesak, dengan meja vendor yang menjual topi rajutan, sabuk yang diukir dan barang-barang industri yang lain. Kualitinya tidak semestinya tinggi dan harga tidak begitu menggoda, tetapi daya tarikan pasaran terletak pada pelbagai barangan yang ditawarkan.

Mengecas semasa anda menyemak imbas

Jika anda merasa lapar ketika anda mendekati jalan-jalan membeli-belah di Chiang Mai, kuil-kuil di sepanjang jalan kedai-kedai makanan yang menjual hidangan masakan Thailand utara dan stamina lain untuk perubahan kecil.

Berhampiran dasar Wat Chedi Luang di Th Phra Pokklao, cari mangkuk tembikar koy soya, hidangan tempatan gandum mi dalam sup kari yang kaya. Di Pasar Anusan di Bazaar Malam terdapat dewan makanan Thai yang terletak di sebelah kiri yang menyajikan tambang tempatan yang murah.

Di pasar Minggu Walking Street, anda akan menemui gerai makanan di jalan-jalan yang mengetuai Th Ratchadamnoen yang ramai, menjual makanan ringan, makanan yang lebih besar dan gula-gula. Tiba lebih awal jika anda ingin memastikan anda diberi makan dengan baik: apabila pasaran semakin sukar, ia akan bergerak melalui laut pembeli untuk menjangkau gerai makanan dari hambatan utama.

Foodies tidak mahu ketinggalan Talat Warorot di sudut Th Chang Moi dan Th Praisani. Ini adalah pasar tertua di Chiang Mai, dibuka dari jam 6 pagi hingga 5 petang setiap hari, menjual buah-buahan dan sayur-sayuran, makanan, kain, cenderahati dan kraf tangan.Terselip di sudut-sudut adalah gerai-gerai yang menghidangkan makanan Thai utara aromatik.

Di pasar Chiang Mai, anda tidak terlalu jauh dari mangkuk sup atau kari lazat, jadi ikuti hidung anda. Selepas semua yang sedang melayari dan bertukar, makan makanan jalanan membuat ganjaran yang baik.

Artikel ini pertama kali diterbitkan oleh Lonely Planet pada bulan Julai 2010, dan dikemaskini oleh Isabel Albiston pada Mac 2015.

Share:

Halaman Yang Serupa

add