Mendaki di Pegunungan Terkurung Albania

Mendaki di Pegunungan Terkurung Albania

Walaupun Albania mungkin telah pergi dari tanah yang hampir tidak diketahui ke perhentian yang mantap di jejak backpacker Balkan dalam hampir satu dekad, pedalamannya masih kurang dikenali. Tetapi perjalanan pusingan tiga hari yang popular yang menggabungkan perjalanan feri yang menakjubkan dan kenaikan hari yang hebat di antara dua kampung terpencil yang terpencil telah menempatkan tanah tinggi misteri di utara Albania di peta.

The minibus meletus keluar dari Shkodra sejurus selepas subuh, membawa kru penduduk tempatan yang sarat dengan beg yang penuh dengan pembelian dan backpacker menjaga bagasi mereka dengan minimum yang sangat diperlukan, semuanya menuju bersama untuk Koman Ferry. Untuk memanggil bot yang meninggalkan dok sementara itu setiap feri 'pagi mungkin agak melebihkan kes itu. Kedua-dua kraf yang jelas yang mengendalikan orang melalui gunung di sepanjang buatan manusia yang luas Tasik Koman - projek peternakan elektrik 1970an bekas diktator Albania, Enver Hoxha - hampir tidak dapat dipastikan. Apa yang mereka tawarkan, bagaimanapun, adalah pemandangan yang menakjubkan dari jeram batu kapur dan gunung-gunung yang tebal, serta sekilas menarik ke dalam kehidupan orang-orang yang tahan lasak yang memanggil mereka ke rumah. Ia segera kelihatan dari saiz dan impenetrabilitasnya mengapa Alpen Albania lebih dikenali kepada penduduk tempatan sebagai Bjeshkët e Namuna, atau 'Gunung Terkutuklah'.

Daripada kedua-dua feri yang menjalankan laluan tersebut, Dragobia telah melancarkan perairan ini selama bertahun-tahun, sementara yang lebih baru dan jauh lebih berorientasikan pelancong Annika adalah tambahan baru-baru ini. Seorang usahawan tempatan menyaksikan potensi pelancongan laluan feri, sehingga beberapa tahun yang lalu hanyalah satu rangkaian hayat yang menghubungkan mereka yang tinggal di dataran tinggi terpencil ini ke seluruh negara. Sebaliknya ironinya, orang Albania cenderung untuk pergi ke bot yang lebih baru dan lebih selesa, sementara kebanyakan backpacker memilih pilihan yang lebih mendasar, mungkin dalam mengejar pengalaman lulus tasik yang asli. Sememangnya ia benar-benar adalah - bot itu berhenti di tempat-tempat yang paling tidak mungkin di sepanjang tasik untuk mengambil atau melepaskan penduduk yang kelihatan hampir ajaib dari semak tebal apabila feri berhenti.

Sangat sedikit rumah yang dapat dilihat, dan kebanyakan orang yang keluar berjalan lama ke ladang-ladang terpencil di hadapan mereka kerana bot itu meneruskan perjalanan teraturnya dari titik ke titik melalui belahan Tolkeinesque. Begitu jauh di sini bahawa ia adalah salah satu daripada beberapa tempat di Albania yang tidak diliputi oleh kubu-kubu ikonik di negara ini (pembinaan mereka menjadi obsesi bagi kerajaan komunis, meyakinkan bahawa pencerobohan selalu berlaku). Oleh itu, dengan apa-apa perhitungan, salah satu perjalanan bot yang paling mengesankan di Eropah, dan pada € 5 tiket, ia masih lagi murah.

Perjalanan ke bandar pelabuhan kecil Fierzë mengambil masa tiga jam, di mana penduduk tempatan yang malu merokok dan menonton dengan kebanggaan yang jelas kerana backpackers mengembara ke arah sempit bot mengambil gambar. Pada saat kedatangan lebih banyak minibus - kerja keras Albania - ada di sana untuk menyampaikan kami ke Valbona, yang dicapai melalui penggantian berpusing, jalan-jalan yang bertaburan di sepanjang sungai gunung.

Hampir semua orang turun di Hotel Rilindja, rumah kepada legenda backpacker Catherine. Seorang warga Amerika yang telah membuat pergunungan di rumahnya, Catherine adalah perkhidmatan maklumat pelancong satu orang yang sukarela untuk Valbona, dan pelancong menunggu dengan sabar untuk membuang nasihat dari meja-meja restoran hotel. Rumah persembunyian yang dia jalankan juga cenderung menjadi pilihan pertama untuk pejalan kaki yang bermalam di sini sebelum menuju ke gunung ke arah Theth.

Berjalan ke Theth adalah kenaikan hari yang sangat cantik, yang membawa anda melalui lembah yang luas, dan naik mendaki yang curam ke Pas Valbona (1759m) sebelum keturunan melalui hutan tebal ke Lembah Theth. Pandangan-pandangan di seluruh adalah hebat, dan terdapat juga beberapa kafe kecil dalam perjalanan, di mana anda boleh berhenti untuk minuman sejuk di bawah sinar matahari dan menikmati makan tengah hari makan anda.

Ketibaan di Theth adalah kelegaan dari panas musim panas. Tidak seperti yang baru-baru ini dibangunkan Valbona, penyelesaian ini jelas kuno, dengan berpuluh-puluh rumah zaman Uthmaniah yang mengagumkan yang mengagumkan dengan pemandangannya yang menakjubkan: Sungai Theth liar yang melintasinya dan gereja batu yang terkenal di pintu masuknya. Kanak-kanak kampung menyambut pejalan kaki yang muncul dari pergunungan dan cuba memujuk mereka supaya datang ke rumah mereka. Tidak menafikannya: pembangunan akan datang, dengan lebih daripada selusin pilihan homestay.

Kami berada di rumah batu tradisional keluarga Koçeku, yang juga mempunyai gedung Theth yang paling menarik, menara kunci.Inilah di mana jiwa-jiwa miskin yang seterusnya dalam keadaan mati dalam pertempuran darah dapat berlindung kembali pada hari-hari gelap kanun (kod gunung Albania yang memerintah kehidupan pedalaman sehingga komunisme tiba di negara ini selepas Perang Dunia II). Tidak ada seorang pun dalam keluarga yang bercakap bahasa Inggeris, tetapi dialu-alukan adalah hangat, dengan anak kelahiran di atas, selimut tebal di bilik tidur dan makanan bersama yang diambil di luar dengan amfiteater yang mengagumkan di sekeliling.

Setakat ini, begitu tradisi - sehingga sekitar pukul 7 malam Europop paling kuat dibayangkan di sebelah, dan tenang di desa gunung ini hancur. Malam ini Sabtu, kita belajar, itu adalah disko desa mingguan, dan tidak ada yang melarikan diri. Nasib baik untuk kami, kerana ini adalah dusun desa terpencil Albania, muzik dimatikan pada pukul 10 malam dan Theth kembali ke kesunyiannya.

Sarapan disajikan di luar pada waktu pagi sejuk. Semasa kami menunggu cahaya matahari yang merayap di seberang tingkat lembah untuk sampai ke meja, kami dihidangkan kopi yang kuat, donat goreng dan madu yang dibuat secara tempatan sebelum kami kembali ke tanah rendah. Minibus lain mengumpul kami dan beberapa backpacker lain, dan kami memulakan perjalanan perlahan-lahan perlahan dari dataran tinggi ke dataran pantai.

Selepas satu jam atau lebih selekoh rambut, lubang periuk dan jalan raya yang tidak hancur, kita bertemu dengan geng jalan yang membuka jalan. Peningkatan yang lama ditunggu-tunggu akan memotong masa perjalanan ke Shkodra hingga dua jam. Ia tidak akan lama sehingga jalan itu berjalan sepanjang jalan ke Keempat, membawa hak Albania moden ke jantung dataran tinggi. Buat perjalanan ini lebih cepat daripada kemudian untuk menikmati Gunung yang Terkutuk Yang Dianggap dalam semua kemuliaan terpencil mereka.

Jadikan ia berlaku

Cara terbaik untuk mengalami perjalanan adalah dengan mengambil gelung tiga hari / dua malam bermula dan berakhir di Shkodra, dan mengambil Koman, Fierzë, Valbona dan Theth. Pagi 6.30 pagi furgon (minibus dikongsi) dari Shkodra ke Koman (500 lekë, dua jam) boleh menjemput anda di hotel anda dan membawa anda ke tempat berlepas untuk bot pada jam 8.30 pagi. Terdapat dua feri setiap hari pada musim panas - kedua-dua cuti dari Koman pada pukul 9 pagi dan tiba di Fierzë sekitar pukul 1 petang. Setibanya di Fierzë, bot-bot itu dipenuhi oleh furgons yang akan membawa anda ke Valbona (400 jam, satu jam).

Kenaikan Valbona-Theth mengambil kira-kira lima hingga enam jam. Ia berupaya mendapatkan tumpuan ke arah jejak (beberapa kilometer di luar Valbona) kerana ia melelahkan dan membosankan berjalan di atas tebing batu kering sebaliknya. Jejak itu ditandai dengan baik, dengan beberapa tempat berhenti di jalan untuk makanan dan minuman. Adalah mudah untuk menyewa keldai di Valbona untuk membawa beg anda jika anda membawa berat yang penting. Ia juga mungkin (walaupun tidak benar-benar diperlukan) untuk mengambil panduan untuk laluan tersebut. Anda boleh bermalam di Valbona dan Theth; dari Theth mengambil petang furgon meninggalkan antara pukul 1 petang hingga 2 petang (1000 jam, tiga hingga empat jam) kembali ke Shkodra.

Share:

Halaman Yang Serupa

add