Hari yang sempurna di Chiang Mai: meneroka 'rose of the north'

Hari yang sempurna di Chiang Mai: meneroka 'rose of the north'

Kota yang santai di Chiang Mai adalah campuran lama dan baru: kuil purba lama yang bertenggek, bertembok dengan kuil-kuil purba, sementara pemandangan yang mesra pelancong memenuhi semua orang dari kebudayaan kebudayaan kepada set parti. Ramai pelawat membuat keputusan untuk memanggil rumah bandar selagi mungkin semasa perjalanan mereka, tetapi jika anda hanya mempunyai satu hari, inilah cara untuk memanfaatkannya.

Pagi

Lompat memulakan hari anda dengan secawan kopi yang dibancuh dengan kacang tempatan dan langsung di Akha Ama, salah satu kafe terbaik di Chiang Mai.

Seperti yang anda sudah berada di dalam bandar berdinding purba di Chiang Mai, anda hanya berjalan kaki singkat dari beberapa kemuncak bandar seperti lukisan dinding abad ke-19 yang indah di Wat Phra Singh, kuil kayu yang anggun di Wat Phan Tao dan yang mengagumkan runtuhan di Wat Chedi Luang.

Dari sini, ambil salah satu daang busuk yang berwarna merah dan merah di mana-mana (pickup merah yang juga berfungsi sebagai teksi) ke Talat Warorot, pasar utama di bandar ini, di samping sebagai makanan anda juga akan menemui jenis hari kerja Thai item (baca: cenderamata yang unik) yang telah lama hilang dari pusat membeli-belah dan gedung-gedung negara. Sebagai alternatif, jika hari Jumaat, pertimbangkan untuk melawat Ban Haw Friday Market, yang terbuka di kawasan kejiranan, menyatukan vendor Muslim, Shan dan hill yang menjual hasil unik dari bukit-bukit kawasan tersebut.

Petang

Datang tengah hari, sudah tiba masanya untuk makan tengah hari, yang di Chiang Mai, sekurang-kurangnya sekurang-kurangnya satu mangkuk koy soya, sebuah hidangan tempatan misai mie gandum dalam sup kari yang kaya. Kami mengesyorkan agar terus ke sumber, kejiranan Ban Haw, kebanyakan penduduk Chiang Mai, dari mana koy soya didakwa berasal, dan di mana anda akan menemui restoran lama Khao-Soi Islam dan Khao Soy Fueng Fah.

Makan tengah hari, anda boleh memilih salah satu daripada dua laluan. Pilihan yang aktif adalah untuk menyewa motori dan mengusung 15km berangin ke Wat Phra That Doi Suthep, kuil Buddha puncak yang boleh dikatakan sebagai ibadat keagamaan yang paling penting dan mengagumkan di Chiang Mai. Sebagai alternatif, bagi mereka yang memilih untuk meneruskan laluan yang lebih pasif, pertimbangkan urut ala Thai di Pusat Latihan Vokasional Institut Pemulihan Wanita Chiang Mai.

Petang

Malam-malam yang sejuk (relatif) di Chiang Mai tidak diragukan lagi sebabnya untuk banyak pasaran luarnya. Terbuka setiap malam adalah Bazaar Malam Chiang Mai Night yang luas dan terbuka, di mana anda boleh menyimpan segala-galanya dari pelancongan ke kraftangan tempatan. Sekiranya anda berada di Chiang Mai pada hari Sabtu, pertimbangkan untuk berjalan kaki di Street Walking Street, atau pada hari Ahad, Jalan Berjalan Ahad di atmosfera, yang berlaku di pusat bandar berdinding.

Makan tengah hari adalah urusan biasa, jadi untuk makan malam, sudah tiba masanya untuk naik kelas. Untuk keistimewaan Thailand utara dalam suasana yang menyenangkan, anda tidak boleh salah dengan Heuan Phen bersahaja atau Ruen Tamarind yang lebih berkelas di Tamarind Village. Selepas makan malam, tengoklah Th Nimmanhaemin, di mana penduduk tempatan akan bersosial, dan ganjakan diri dengan air sejuk ais di lubang penyiraman yang popular seperti Beer Republic.

Share:

Halaman Yang Serupa

add