Perjalanan masa di Gyeongju: modal purba Korea

Perjalanan masa di Gyeongju: modal purba Korea

Selalunya dirujuk sebagai 'muzium tanpa dinding' Korea, Gyeongju adalah keajaiban arkeologi dan seni bina, yang merangkumi lebih banyak keajaiban dari Zaman Pertengahan daripada tempat lain di negara ini. Ditulis dengan sejarah epik yang melihat Gyeongju sebagai ibukota kerajaan Shilla purba dari abad ke-1 hingga ke-10, patut mengambil beberapa hari untuk meneroka banyak makam, kuil dan reruntuhan tapak yang dilindungi UNESCO ini.

Luangkan masa beberapa hari di tempat bersejarah di Gyeongju dan anda mungkin merasa seperti anda telah melalui waktu ke era kuno ketika rohani Buddha dan raja Shilla memerintah sebagai raja tertinggi.

Lawati penguasa kuno

Gyeongju adalah rumah kepada beberapa kuburan tertua dan paling indah di Korea, yang banyak terdapat di dalam Taman Tumuli. Di sini, yang tersebar di antara taman-taman, gundukan penguburan Shilla raja-raja purba meningkat seperti gundukan, rumput-rumput yang berumput yang membuat landskap yang agak pelik dan dunia. Beberapa spesifik diketahui mengenai penghuni makam ini, tetapi di belakang taman, satu gundukan telah digali. Dikenali sebagai makam Cheonmachong, di dalamnya terdapat seksyen rentetan terdedah di gundukan, serta koleksi peninggalan peninggalan peribadi seorang penguasa yang berlalu: barang kemas, senjata dan artifak-artifak upacara yang berasal dari abad ke-5.

Muzium Nasional Gyeongju adalah tempat yang sangat baik untuk mendapatkan gambaran keseluruhan komprehensif mengenai warisan kebudayaan yang melimpah ke rantau ini. Keseluruhan bangunan telah didedikasikan untuk menceritakan sejarah kawasan tunggal Gyeongju yang, bersama-sama dengan pameran sementara, dewan seni dan koleksi yang mengagumkan dari peninggalan kekaisaran dan khazanah arkeologi, benar-benar membawa kehidupan dan warisan mereka yang hidup, bekerja dan memerintah di dinasti Shilla.

Mempunyai pengalaman rohani

Menaiki bas yang singkat dari pusat bandar membawa anda ke lereng Gunung Tohamsan dan ke tempat yang luas di Bulguk-sa. Kompleks kuil Buddha yang sangat rumit yang dibina pada abad ke-6 adalah contoh sebenar kemewahan dan ketukangan pada masa itu. Melangkah lebih awal membolehkan anda untuk menghindari orang ramai dan menangkap cermin sembahyang solat Buddha pemastautin jam 10.30 pagi. Putaran yang bagus di cenderahati yang biasa di sini ialah sebuah gerai di mana anda boleh menulis mesej atau doa di atas jubin bumbung, yang kemudiannya akan digunakan dalam pembinaan mana-mana kuil atau pagoda baru. The 10,000 won pricetag dikitar semula ke kuil.

Lebih jauh ke atas gunung, terletak di puncak hutan Tohamsan adalah gua Seokguram, sebuah gua kuil yang menempatkan Sakyamuni Buddha yang mengagumkan. Kejayaan sebenar kejuruteraan abad ke-8, Buddha duduk gemilang hanya di bawah 4m tinggi, dikelilingi oleh segudang dewa dan penjaga yang diukir. Berdiri bersemuka dengan raksasa zen ini menawarkan beberapa pandangan tentang mengapa Buddhisme kekal tidak terpisahkan dalam budaya Korea. Terdapat juga pemandangan yang menakjubkan ke Laut Timur dari sini; Sekiranya anda bernasib baik, anda boleh menangkapnya sebagai kabut tebal tebing gunung, memberikan seluruh tempat rasa penghormatan mistik.

Puncak koleksi muzium dan tempat bersejarah Gyeongju yang menarik adalah Golgul-sa, sebuah kuil yang menawarkan program tetap kuil yang immersive, di mana Anda dapat melihat sekilas pertama di kehidupan sehari-hari, termasuk pertunjukan pagi, meditasi, upacara minum teh dan kerja kemasyarakatan. Tetapi tarikan sebenar Golgul-sa adalah peluang untuk mencuba sunmudo, seni mempertahankan diri Korea yang menyinari teknik dan meditasi pertempuran. Latihan ditawarkan kepada mereka yang berada dalam program penginapan kuil, tetapi daytrippers boleh menangkap demonstrasi selama 20 minit setiap hari pada pukul 11 ​​pagi dan 3.30 petang di kawasan kuil.

Terokai khazanah luar

Landskap Gyeongju berkisar dari tanah gundul tanah rendah ke gunung berhutan. Kaki gatal untuk mendapatkan di luar akan mendapati banyak laluan mendaki yang mengalir melalui taman negara kawasan itu. Namsan Mountain adalah tempat yang hebat, kerana ia telah memisahkan kuil-kuil dan batu-batu Buddha di sepanjang laluan yang berkisar dari kenaikan pantas 3 jam ke treks hari penuh.

Merebak di sekitar pusat bandar Gyeongju adalah banyak tasik, taman dan beberapa tapak bersejarah yang mudah dijelajahi oleh basikal. Penyewaan basikal boleh ditemui di seluruh dan tidak boleh dikenakan biaya lebih daripada 12,000 hingga 15,000 won untuk hari tersebut. Tidak ada laluan yang ditetapkan, tetapi rumput dan pagodas yang terawat di kolam Anapji yang indah membuat perhentian rehat yang sangat baik, yang paling baik dilihat pada waktu tenang pada waktu petang. Kitaran singkat dari sini ialah Cheomseongdae, sebuah menara astronomi kuno yang dianggap sebagai salah satu pemerhatian tertua di Asia Timur. Walaupun tidak dibuka kepada orang ramai, jika anda datang selepas tengah malam, menara itu kelihatan megah diterangi terhadap langit malam yang pernah dipelajari.

Dapatkan beberapa grub tradisional

Gyeongju adalah tempat yang baik untuk mendapatkan makanan Korea. Seongdong (visitkorea.or.kr) adalah pasaran tertutup tradisional (dan Korea yang terbesar, pada masa itu) dengan pesta yang berwarna-warni buah-buahan tempatan, sayuran dan makanan laut. Ia adalah tempat yang bagus untuk mengambil beberapa grub untuk makan tengahari berkelah, dan terdapat gerai makanan di mana anda boleh mencuba hidangan seperti bibimbap (sayur-sayuran campuran beras) dan dwaeji-gukbap (sup daging babi yang hangat).

Terletak di sebelah Tumuli Park, Dosol Maeul adalah satu lagi pertaruhan yang baik jika anda berminat untuk mencuba hidangan tradisional seperti kimchi, tahu, sayur-sayuran dan mangkuk mangkuk mengukus, dan lokasi dalam tradisi hanok halaman memberi pinjaman kepada sejarah pengalaman makan.

Teahouses adalah satu lagi korea Korea yang telah berlangsung selama berabad-abad. Menyembunyikan di belakang halaman lusuh di daerah Noseo-dong Gyeongju, Ah Sa Ga Teahouse (9-2 Jungbu-dong) membuka sesuatu seperti galeri seni desa yang penuh dengan kaligrafi dan kerajinan tangan. Menu ini mempunyai pelbagai teh dan mereka juga menjual set teh.

Louise mengembara ke Korea dengan sokongan dari Kia Motors (kia.co.uk). Penyumbang Lonely Planet tidak menerima hadiah percuma dalam pertukaran untuk liputan positif.

Share:

Halaman Yang Serupa

add