Pantai barat liar Algarve

Pantai barat liar Algarve

Wilayah Portugal yang paling kurang maju, Algarve barat mempunyai rizab alam semulajadi yang dilindungi nasional, pantai murni, pantai liar, tebing bergerigi, dan merupakan tempat tinggal di barat daya Eropah, Cabo de São Vicente (Cape St Vincent).

Dari makanan laut segar yang ditangkap setiap hari oleh nelayan tempatan dan pantai terbaik di Portugal untuk bersantai di spa, aktiviti pantai, dan akses ke cagar alam, pantai barat Algarve adalah tempat percutian liar yang sempurna bagi mereka yang ingin melarikan diri dari semuanya.

Salah satu taman semulajadi yang dilindungi di Portugal, Parque Natural do Sudoeste Alentejano e Costa Vicentina, membentang di sepanjang pantai tebing Algarve di sepanjang Lautan Atlantik dan ke Alentejo, yang merangkumi hamparan 120km dari kehijauan dan fauna liar yang terletak di tengah-tengah landskap pantai yang curam. Pantai yang dicirikan oleh batu-batu yang berceranggah, batu-batu, susunan laut, permukaan pasir berlapis-lapis pasir yang disebabkan oleh berabad-abad hakisan, sangat sesuai untuk berjalan-jalan yang panjang. Penduduk lain termasuk penternakan dan burung gagak putih.

Di hujung ekor taman itu terletak desa Sagres, dikelilingi oleh pantai berpasir yang luas, termasuk Praia do Martinhal (Pantai Martinhal). Salah satu pantai awam terbaik di dunia, Martinhal mempunyai pasir putih serbuk lembut, air biru kehijauan yang halus dan cerah, dan lebih sedikit orang ramai daripada pantai Algarve selatan.

Angin kencang yang datang dari Lautan Atlantik membuat pantai sekitar Sagres ideal untuk sukan aktif seperti luncur angin, paragliding, dan melayari. Sekolah luncur dibuka sepanjang tahun, cara terbaik untuk memilih sekolah yang bereputasi adalah menyemak laman web Surf School Association of Costa Vicentina (algarvesurfschoolsassociation.com). Sekolah-sekolah di sini didaftarkan dan mengikut peraturan dan peraturan Persatuan.

Terletak di sebelah barat Sagres, Cabo de São Vicente (Cape St Vincent) dijuluki 'Akhir Dunia' oleh pelaut kuno kerana tebing tebing 200 kaki dan semacam semacam lantainya yang menjejakkan kaki ke Lautan Atlantik. Tempat yang dihormati di zaman Neolitik (antara 4.500 dan 2.000 SM), rantau cape termasuk Sagres Point adalah di mana putera Portugis dan penjelajah Portugal abad ke-15, Henry the Navigator dipercayai telah memulakan ekspedisinya.

Ikon yang paling terkenal di Cabo de São Vicente adalah rumah api parar merah yang terletak di titik paling barat daya dan mempunyai jarak 95 km, menjadikannya rumah api paling kuat di Eropah.

Menghadap tebing curam yang membentuk pelabuhan adalah bandar bersejarah Sagres, sebuah desa terpencil bersejarah yang kecil dengan segelintir kafe jalanan dan restoran makanan laut tempatan. Henry the Navigator menubuhkan sebuah sekolah navigasi berhampiran Sagres di mana dia membawa pelaut, ahli astronomi, kartografer dan kelasi untuk membina dan menavigasi kapal-kapal pada abad ke-15.

Dari segi masakan, makanan laut adalah kekuatan rantau ini kerana Sagres kekal sebagai pelabuhan nelayan pantai dengan nelayan tempatan yang membawa ikan segar dan ikan kerang setiap hari untuk membekalkan restoran dan resort tempatan.

Jarak di rantau ini dengan Lautan Atlantik bermakna ia melihat suhu yang lebih ringan dan sejuk semasa musim panas untuk bersantai di luar rumah. Sebagai tambahan kepada sukan air, aktiviti lain yang popular di sekitar Sagres dan Cabo de São Vicente termasuk mendaki di sepanjang tebingnya dan menyerap angin kuat dari lautan sambil membungkus semenanjung jutting.

Lola Akinmade Akerstrom adalah seorang penulis dan jurugambar yang berpangkalan di Stockholm, Sweden. Beliau telah menyumbang kepada penerbitan seperti National Geographic Traveler, BBC, CNN, The Guardian, Travel + Leisure, dan banyak lagi. Fotografi beliau diwakili oleh National Geographic Creative dan dia adalah ketua editor Slow Travel Stockholm. Ikuti dia di Twitter @LolaAkinmade dan di lolaakinmade.com

Share:

Halaman Yang Serupa

add