Panduan tempatan ke Singapura: di luar gedung pencakar langit

Panduan tempatan ke Singapura: di luar gedung pencakar langit

Terdapat pengalaman dan tempat di Singapura walaupun beberapa penduduk tempatan tidak tahu. Dari koridor hijau ke mata air panas, baca terus untuk mencari tempat untuk mencari sepotong kehidupan tempatan yang bona fide di Singapura. Dan semakin cepat anda pergi, semakin baik, seperti Singapura berubah begitu cepat anda tidak tahu bila anda mungkin berkelip dan merindui sesuatu.

Terokai Tanah Perkuburan Bukit Brown

Perkuburan tertua di Singapura adalah rumah kepada hampir 100,000 kubur, banyak dihadkan oleh makam-makam dan batu-batu gaya bergaya Cina. Batu nisan yang paling lama bermula pada tahun 1833, dan banyak pelopor Singapura terdahulu dikebumikan di sini.

Diabaikan pada tahun 1973, perkuburan itu tetap menjadi oasis yang subur, terlalu besar. Pada saiz 0.86sqkm ia besar oleh piawaian Singapura, dan penduduk setempat telah membuat usaha bersepadu untuk menyelamatkannya dari pembangunan semula setakat ini. Untuk pengalaman yang tidak diketahui oleh Singapura, ambil jalan awal pagi dengan alasan dan berbual dengan penjaga residen. Sekiranya anda bertanya dengan baik, dia boleh menunjukkan kubur penduduk tempatan termasuk Lee Hoon Leong (1879-1942), datuk Perdana Menteri pertama Singapura Kuan Yew, dan Gan Eng Seng (1844-1899), yang menubuhkan Sekolah Bebas Anglo-Cina pada tahun 1885 menawarkan pendidikan percuma kepada anak-anak dari keluarga berpendapatan rendah.

Lakukannya: Perkuburan ini terletak 2km barat pintu masuk ke Taman Takungan MacRitchie (stesen MRT Caldecott). Penggemar, ahli sejarah dan kumpulan aktivis menjalankan lawatan berjalan kaki percuma; lihat halaman Facebook mereka (facebook.com/bukitbrown) dan laman web (bukitbrown.com) untuk tarikh.

Lawati salah satu kampung terakhir Singapura

Seolah-olah menjadi kewujudan dari gambar hitam-putih yang lama dari tahun 1950-an, kampung (kampung) di Lorong Buangkok adalah kawasan utama tanah besar Singapura yang menentang aliran pembangunan moden. Tersembunyi di sebalik dinding pokok, dua keluarga yang berbilang ganjil yang memanggil tanah kecil ini (bersamaan dengan sekitar tiga padang bola sepak) rumah hidup dengan kewujudan yang sangat sederhana, sama seperti nenek moyang mereka pada zaman dahulu. Di sini ayam ayam di antara rumah ramshackle, anjing melontar terbang dengan kepak telinga mereka, dan penduduk setempat masih meninggalkan pintu depan mereka terbuka.

Lakukannya:Dari stesen MRT Ang Mo Kio, ambil bas 88 (ke arah Pasir Ris). Turun di Ang Mo Kio Ave 5 (10mins), sejurus selepas Yio Chu Kang Rd. Berjalan ke utara Yio Chu Kang Rd dan, selepas kira-kira 50m, belok ke kanan ke Gerald Drive. Selepas kira-kira 200m, belok kanan ke Lorong Buangkok. Selepas 50 meter, anda akan melihat trek tanah di sebelah kiri anda yang mengarah ke kampung. Secara bergantian, kampung terletak hanya di bawah 2kms dari stesen MRT Buangkok.

Berjalan ke laluan kereta api berumput Singapura

Apabila laluan keretapi sejauh 23km dari Tanjong Pagar ke Woodlands ditutup pada bulan Julai 2011, jejak terbengkalai di sepanjang trek cepat diterima pakai oleh penduduk tempatan sebagai tempat yang bagus untuk menghulurkan kakinya dari kesibukan jalanan. Laluan ini bermula berhampiran CBD dan menuju ke arah barat laut, melintasi jambatan keretapi dan melalui petak-petak Singapura yang priciest dan hartanah yang paling indah.

Walaupun masih ada perdebatan mengenai apa yang akan menjadi tanah, pergerakan akar umbi yang ghairah (thegreencorridor.org) adalah petisyen untuk membangun apa yang sekarang dikenali sebagai Koridor Hijau Singapura menjadi ruang awam yang tetap. Versi tinggi New York City High Line, jika anda akan.

Lakukannya: Mendaftar untuk lawatan berjalan melalui laman web Green Corridor, atau mencetak salah satu peta laluan yang berguna dan meneroka sendiri.

Melegakan kaki letih di air panas Sembawang

Pagar kawat berduri di sekelilingnya kelihatan lebih banyak ketenteraan daripada pusat rekreasi, tetapi sekali di dalamnya anda akan mendapati air panas Singapura sendiri. Ditemui oleh peniaga China pada kurun ke-20, musim bunga di utara Singapura telah mempunyai kehidupan yang berwarna-warni. Dari botol airnya yang diminum oleh Fraser & Neave, syarikat minuman ringan untuk menjadi mandi rekreasi semasa pasukan Jepun yang menduduki semasa Perang Dunia II, untuk memperoleh dan kemudiannya disimpan dari pembangunan semula tentera, musim bunga masih memompa air panas 100 tahun.

Populariti musim bunga di kalangan penduduk tempatan, bagaimanapun, tidak disebabkan oleh penetapannya (kompleks kecil, tegak, konkrit) tetapi untuk sifat penyembuhan yang sepatutnya. Meminjam tab plastik dari penjaga, lukiskan air dari paip, dan pergi ke mana sahaja.

Lakukannya: Ambil MRT (metro) ke Sembawang. Masuk ke musim bunga adalah di Gambas Ave antara Sembawang Ave dan Woodlands Ave 12. Kemasukan adalah percuma, tetapi tidak ada bilik mandi atau kemudahan yang berubah.

Artikel ini pertama kali diterbitkan pada bulan November 2011, dan dikemaskini oleh Lonely Planet Destination Editor Sarah Reid pada bulan November 2014.

Share:

Halaman Yang Serupa

add