Pengenalan kepada kuil Buddha Kyoto

Pengenalan kepada kuil Buddha Kyoto

Setiap kuil Buddha Kyoto adalah dunia tersendiri. Sesetengah tempat yang sibuk, sibuk dengan jemaah haji dari seluruh dunia. Yang lain adalah tempat kediaman yang sunyi dan misteri, di mana gambar-gambar emas berbunga secara diam-diam dalam kegelapan. Setiap pertalian kesenian Jepun: dari seni bina dan pertukangan dewan, untuk reka bentuk taman-taman, untuk karya logam dari gambar-gambar Buddha, senarai itu berlangsung.

Apabila merancang lawatan kuil-kuil ini, pendekatan terbaik adalah untuk menekankan kualiti lebih banyak. Di samping itu, sebagai tambahan kepada beberapa petua lawatan dan latar belakang budaya yang berguna, anda akan menemui kuil-kuil yang boleh dikunjungi dalam masa kira-kira dua jam, jadi anda boleh membayangkan mereka semua dalam sehari. Walau bagaimanapun, dua hari adalah disyorkan jika anda ingin melambatkan dan benar-benar menikmati tempat-tempat ajaib ini.

Nanzen-ji: Sebuah kuil dengan sesuatu untuk semua orang

Nanzen-ji adalah kuil yang paling bermanfaat di Kyoto. Ia adalah salah satu kuil yang mempunyai semuanya: tanah luas yang dipenuhi maple yang boleh memegang jisim orang tanpa rasa sesak; hebat karesansui (Taman Zen); gumpalan tersembunyi di dalam hutan berhampiran; dan ruang-ruang dan pintu-pintu yang indah. Yang paling penting, ia dikelilingi oleh koleksi subtemples yang intim dan jarang dikunjungi: Tenju-an, Nanzen-in dan Konchi-in.

Kiyomizu-dera: Hidup dengan aktiviti

Jika imej kuil Buddha adalah tempat yang sunyi di mana para bhiksu memeterai kesunyian, maka datang ke Kiyomizu-dera untuk memisahkan imej itu. Tempat membeli-belah yang sibuk yang hampir selalu penuh sesak, Kiyomizu-dera mungkin tidak tenang, tetapi ia sangat menyeronokkan. Ini adalah tempat yang bagus untuk kanak-kanak kerana ia adalah kuil 'hands-on' - anda boleh menggoncang tongkat yang keluar daripada bekas untuk mendapatkan omikuji (kekayaan), anda boleh menelefon loceng gergasi atau anda boleh minum dari musim bunga suci. Dan hanya beberapa langkah di Jishu-jinja (kuil Shinto di atas kuil), anda boleh menutup mata anda dan cuba berjalan dari satu batu ke batu lain untuk memberitahu kekayaan romantis anda.

Daitoku-ji: Gambar taman Zen sempurna

Jika anda mencari pengalaman "hanya-di-Jepun" archetypal duduk diam di sebelah taman Zen yang sempurna, maka janganlah melihat Daitoku-ji, sebuah kompleks kuil Zen di Kyoto utara-tengah. Di sini, anda harus bermula di kuil Daitoku-ji yang terkenal, dan kemudian menuju ke subtemple yang lebih kecil berdekatan untuk beberapa damai dan tenang yang sebenar. Ini adalah rumah kepada beberapa yang terbaik di Kyoto karesansui taman-taman. Dilengkapi dengan laluan pejalan kaki yang indah, taman lumut Koto-in adalah meditasi pada kesederhanaan. Obai-in, berdekatan, adalah warren kebun yang menyenangkan dan dewan yang hanya dibuka pada musim bunga dan musim gugur. Akhirnya, taman di Zuiho-in mengandungi rujukan tersembunyi untuk salib Kristian yang diberikan dalam kerikil dan batu.

Kinkaku-ji: Satu-satunya 'Golden Pavilion'

Anda mungkin sudah melihat gambar-gambar tempat ini, dengan ruang utama yang diliputi emas yang cerah di atas kolam yang mencerminkan. Pavilion Golden terkenal 'Kyoto', yang dikenali sebagai Kinkaku-ji, adalah salah satu tempat yang paling ikonik di Kyoto. Tidak perlu dikatakan, ia hampir selalu penuh sesak, tetapi ini adalah satu tempat yang dapat dikunjungi walaupun ramai. Walaupun semasa anda berdiri betul-betul di hadapannya, dewan utama entah bagaimana kelihatan seperti penampakan.

Kuil Buddha dan kuil Shinto: apa perbezaannya?

Kuil-kuil di Jepun adalah tempat ibadat dan meditasi untuk rakyat negara ini, lebih dari 90% daripadanya menggambarkan diri mereka sebagai Buddha. Menariknya, majoriti besar Jepun juga melanggan Shinto, agama asli Jepun. Shinto diamalkan di kuil-kuil, banyak yang boleh ditemui terus di samping kuil-kuil Buddha, peringatan yang menyenangkan terhadap sikap fleksibel dan terbuka Jepun terhadap agama.

Kuil cahaya

Beberapa kuil di Kyoto memegang "cahaya" pada musim bunga ceri (akhir bulan Mac dan awal April) dan jatuh musim dedaunan (November). Semasa peristiwa-peristiwa yang menakjubkan ini, taman-taman dan dewan-dewan menjadi karya seni gergasi berfungsi, diterangi oleh lampu-lampu berwarna-warni. Kiyomizu-dera, Chion-in dan Shoren-in semuanya sangat disyorkan untuk ini. Jika anda berada di bandar semasa waktu ini, jangan terlepas cahaya malam!

Etika dan petua candi

Tidak ada etika yang ketat untuk melawat kuil-kuil Buddha. Jelas, kerana mereka adalah tempat keagamaan, anda harus berpakaian dengan sopan. Pakaian kasual adalah baik, namun baju tanpa lengan dan seluar pendek cut-off tidak boleh diterima. Fotografi dilarang di dalam dewan beberapa kuil; biasanya ini ditunjukkan dengan gambar kamera dengan X di atasnya. Sekiranya anda mahu, anda boleh membuat tawaran kecil dengan melambung beberapa syiling ke dalam kotak sumbangan di hadapan mezbah. Orang mungkin berdoa atau melaungkan di dalam dewan, jadi cuba bercakap dengan senyap. Jangan sekali-kali berjalan di mana-mana sahaja di taman kecuali di laluan yang jelas. Akhir sekali, kerana anda akan melepas kasut anda banyak apabila anda melawat kuil, slip-ons adalah idea yang baik.

Chris Rowthorn telah berpangkalan di Kyoto, Jepun, sejak tahun 1992. Dia menjalankan syarikat pelancongan swasta (www.chrisrowthorn.com) dan mengurus blog terperinci di Kyoto (www.insidekyoto.com).

Share:

Halaman Yang Serupa

add