48 jam di Vilnius

48 jam di Vilnius

Ibukota Lithuania, Vilnius, adalah bandar terbesar dan paling sukar di negara ini. Ia menjadi pusat kuasa Lithuania selama berabad-abad, kembali ke zaman dukun Lithuania, tetapi gelombang-gelombang pengaruh Polandia, Rusia dan Yahudi yang berturut-turut telah meminjamkan rasa kosmopolitan yang kurang besar di bandar-bandar Lithuania.

Jejak kecil menjadikannya sempurna untuk percutian bandar; ia cukup padat untuk liputan dengan selesa dalam 48 jam, namun bungkus kepelbagaian yang cukup untuk memenuhi banyak minat. Berikut adalah pilihan kami untuk dua hari yang hebat di bandar.

Hari Pertama: Kursus Crash dalam Sejarah Lithuania

Luangkan bahagian yang lebih baik pada hari pertama memberusikan sejarah Lithuania anda. Dapatkan permulaan awal dan menuju Cathedral Square, pusat bandar dan kediaman ke Katedral Vilnius. Kejadian luar biasa neoklasik bermula dari abad ke-18, walaupun asal usul gereja kembali ke zaman pagan. Jangan lewatkan Chapel St Casimir yang indah di barok di belakang gereja.

Berjalan di sebelah selatan katedral untuk mencari patung ekuestrian yang mengagumkan di salah satu daripada penguasa awal negara yang paling berjaya, Grand Duke Gediminas abad ke-14, dan pintu masuk ke bekas Istana Grand Dukes dari Lithuania. Ia mengambil masa lebih daripada satu dekad dan beratus-ratus juta euro untuk membina semula bekas kerusi diraja, yang akhirnya dibuka semula pada tahun 2013. Hasilnya adalah daya tarik pelancongan: sebahagian muzium arkeologi, sebahagian muzium sejarah.

Jika anda berminat untuk lebih banyak sejarah, ke sebelah utara bekas istana, Muzium Negara Lithuania menceritakan kisah negara sehingga ke Perang Dunia II. Pameran-pameran sementara di sini adalah bernilai diperiksa, seperti bahagian yang luas mengenai kostum dan kraf rakyat.

Sebelum merancang serangan anda di Gediminas Hill, sudah tiba masanya untuk berehat dan makan tengahari. Untuk sesuatu yang ringan dan tempatan (dan berjalan kaki singkat), kami suka Pilies kepyklėlė untuk pancake tulen dan sup inventif dan salad.

Terdapat dua cara untuk menaikkan Gediminas Hill 50m-tinggi dan mencapai Menara Gediminas abad ke-13 yang sombre namun bermaruah. Jika anda berminat untuk mendaki, naik laluan di sepanjang muka selatan bukit. Jika tidak, berjalan ke sebelah utara, di mana sebuah funikular menjerit anda ke puncak dalam beberapa minit. Pemandangan di Old Town sangat menarik. Muzium Menara ini mempunyai koleksi kecil perisai zaman pertengahan dan pandangan yang lebih baik di bahagian atas.

Pada waktu petang, rayakan pengetahuan baru anda tentang sejarah Lithuania dengan hidangan di Lokys, salah satu restoran tradisional terbaik di bandar ini. Terdapat muzik rakyat dan menari di tingkat utama atau meminta untuk duduk di ruang bawah tanah Gothic yang lebih tenang. Keistimewaan di sini adalah daging panggang dan permainan, termasuk peluang sekali dalam seumur hidup untuk mencuba beberapa sup memerang sebenar (tidak bercanda).

Untuk tidur, Vilnius mempunyai banyak pilihan yang baik untuk memenuhi setiap anggaran. Asrama akan ingin melihat Jimmy Jumps House (jimmyjumpshouse.com), sebuah asrama yang bersih dan lengkap yang menawarkan penginapan asrama di bilik empat hingga 12 bilik serta sarapan waffle dan merangkak pub bertema.

Untuk rumah tumpangan, kami menyukai Bernardinu B & B, sebuah pakaian milik keluarga di bangunan abad ke-18 dengan banyak sentuhan menyerupai siling kayu. Di seberang jalan dari Bernardinu B & B, Shakespeare adalah sebuah butik kelas atas yang terletak di rumah bandar yang lain yang pernah diturunkan oleh keluarga mulia.

Hari Kedua: Keluar dan Berlaga di Old Town

Terdapat banyak cobbles untuk menakluk jadi pastikan untuk memilih sepasang kasut yang selesa. Mulakan hari di Pilies gatvė (Castle St.), tepat di seberang Dataran Cathedral. Pelan jalan yang mengelirukan Old Town telah dibentangkan pada Zaman Pertengahan, jadi tidak ada gunanya logik mengenainya. Keseronokan terletak pada memilih lorong yang menjanjikan dan mengembara di kehendak.

Vilnius adalah sebuah bandar gereja dan yang paling menarik dari semua mungkin adalah Gereja St Anne yang elegan, bata merah (dipasangkan dengan Gereja St Bernardine yang lebih besar di belakang) di timur Pilies gatvė. Di sebelah selatan adalah kejiranan Užupis yang unik, sebuah 'republik' artis dan pemikir percuma (dan sebilangan besar restoran dan bar yang bagus).

Kembali ke arah Pilies gatvė dan berjalan ke barat ke Old Town untuk melihat bangunan-bangunan Universiti Vilnius dan mengira 13 (atau 12, bergantung kepada siapa yang menghitung) halaman. Vilnius dipenuhi dengan beribu-ribu pelajar, yang memberikan tempat tenaga dan daya tarikan muda.

Pilies gatvé akhirnya membawa kepada Didžioji gatvė yang sibuk dan ke sebuah dataran besar yang dipimpin oleh Dewan Bandaran yang mengagumkan. Untuk makan tengah hari atau rehat, turun Savičiaus gatvė kecil untuk mencari Balzac, bistro Perancis yang hangat dengan wain dengan teko dan pembunuh tarte tatin.

Di seberang Dewan Perbandaran, puncak di dalam gereja baroque yang indah, St Casimir (tidak perlu dikelirukan dengan gereja dengan nama yang sama). Berjalan ke selatan bersama Aušros vartų gatvė untuk mencari Gates of Dawn, tempat terakhir dari sepuluh portal yang dibina ke dinding yang pernah dikelilingi Old Town. Pintu masuk abad ke-16 ini adalah sesuatu kekecewaan (memandangkan nama yang menakjubkan), walaupun Chapel of the Blessed Mary di dalam lukisan, Madonna of the Gates of Dawn, yang dikatakan berfungsi mujizat.

Selesaikan petang yang mengembara lorong-lorong kecil, seperti Stiklių gatvė yang indah, yang bermula di sebelah barat Dewan Perbandaran. Stiklių gatvė pernah menjadi sebahagian daripada suku Yahudi di bandar ini, tetapi hari ini ia dipenuhi dengan bar dan butik.Selesaikan dengan beberapa hidangan dan santapan di Bistro 18 yang elegan, turun beberapa blok di sepanjang Stiklių gatvė.

Mark Baker adalah penulis perjalanan bebas, yang berpusat di Prague. Dia pengembara kerap ke Baltik dan pengarang bersama panduan Lonely Planet ke Estonia, Latvia dan Lithuania.

Share:

Halaman Yang Serupa

add