Semangat hutan: gorila Congo

Semangat hutan: gorila Congo

Sebuah padang belantara yang luas dan belum dipetakan, 'Kegelapan Kegelapan' Afrika sekali menggambarkan penjelajah Victoria mencari makhluk-makhluk yang seakan-akan mitos. Ikut jejak mereka dengan safari pengesanan gorila di hutan hujan Congo Basin. Berikut adalah cerita seorang lelaki, dari asalnya Pengembara Planet Lonely majalah.


Hujan menyamarkan kanopi, mengumpul titisan lemak yang merosot melalui keremuhan yang keruh ke lantai hutan di bawah. Di sini, sekumpulan lelaki memanjat ke arah punggung, menghisap di bawah anggur yang dipintal ke dalam braids sebagai batu yang tegar. Di kepala mereka adalah tokoh yang tidak baik, kumis dan hatinya yang gemuk dalam udara yang panas. Dia mengambil pedas brendi. Dia menghabiskan berbulan-bulan dalam hutan hujan tak terbatas ini, dikuasai oleh sedikit lebih banyak daripada madu, sekerap daging monyet, dan kerinduan. Objek obsesinya? Makhluk yang dikenali kepada suku-suku tempatan sebagai 'njena', binatang seperti mitos yang tidak pernah dilihat oleh mata Barat, hantu dari Benua Gelap.

Lelaki itu berhenti, membongkok dan meneliti serpihan akar. Ia telah dihancurkan dari tanah dan dikeringkan. Di hadapan, pokok kecil gemetar di hutan tanpa angin dan retakan ricochets cawangan melalui bahagian bawah tanah. Isyarat kepada yang lain, dia mengayunkan senapangnya dari punggungnya dan beralih ke terowongan yang terkoyak melalui dedaunan. Melepaskan tirai daun, dia tersandung dari rakit itu dan di sana, sebelum dia, berdiri matlamat hidupnya - 'raja hutan Afrika'. 'Ini penglihatan yang tidak akan pernah saya lupakan,' lelaki itu kemudian akan menulis. 'Ia bangkit pada kaki belakangnya, wajah mukanya seperti mimpi ngeri, mata berkilauan dengan api. Ia memberi kelegaan untuk meraung selepas gemuruh seperti roll guntur jauh, mengalahkan payudara dalam kemarahan - dan kemudian maju ... '

Terletak di pinggir Parc National D'Odzala di utara Republik Congo, Oleme adalah kira-kira 200 batu di mana penjelajah Victoria - dan sensasi - Paul Du Chaillu 'menemui' gorila. Perjalanan setengah hari ke tenggara di sini terletak di Kamp Ngaga. Pemacu ini mempamerkan dunia perduaan di bahagian Basin Congo ini - mozek savannah dan hutan yang dilingkari bersama oleh trek kotoran yang tidak rata. The Cruiser Land jerks liar, kepada pemandu Maxwell Muswere kegembiraan. 'Kami bergurau bahawa, di sini, pemandu mabuk adalah orang yang sedang dalam garis lurus,' katanya, dreadlocksnya mengalir, ketawa beliau menenggelamkan mesin penangkapan. Dalam keadaan jerebu pada waktu petang, udara di atas rumput savannah bersinar merah jambu berdebu. Gundukan anai-anai anai besar di dataran, lekuk-lekukan mereka, kontur yang mengerikan membawa kepada minda gereja yang mencairkan dalam haba melampau. Land Cruiser mengganggu skuadron kupu-kupu swallowtail biru yang terbang, secara ringkas menghilangkan matahari. Selain itu, sekumpulan kerbau hutan bersalut lumpur melihat dari lubang air mereka, telinga berkeringat. Mereka mengejutkan dan memecah masuk, tanduk mereka tersapu seolah-olah tertangkap dalam angin.

Menyeberangi ambang hutan adalah seperti memandu ke arena yang berhawa dingin - lebih sejuk, lebih segar, suara diperkuat dan bergema. Penjarangan simpanse dari simpanse mengalir melalui lantai atas sebagai keluarga monyet colobus melompat melintasi treetops, mantel putih mereka mengalir di belakang mereka. Trio wanita berpakaian kain liputa yang bertenaga gelombang dari pinggir jalan. Mereka memegang pisau panga melengkung, dan di belakang mereka adalah bakul dari mana kulit berkayu akar singkar menonjol seperti jari-jari gnarled. Seorang pengawal anti-pemburu sekali-sekala berlalu, senapang memintas di bawah khaki poncho, tetapi jika tidak, kehidupan manusia adalah terhad. Republik Congo mempunyai salah satu kepadatan populasi yang paling rendah di Afrika, hutan hujan menguasai hampir 4.6 juta populasi ke pinggir selatan sekitar Brazzaville.

Ia hampir senja ketika Land Cruiser menarik ke Ngaga. Udara diserap dengan halia dan cicadas serentak sebagai penggera kereta.

Fajar merembat dalam rusuhan burung-burung dan, di bawah selimut kabut, hutan mula mengaduk. Shrieks dan tenggorokan throaty bergema melalui pokok-pokok, menyebabkan jangkaan di kalangan kumpulan berkumpul di sekitar api membuat persediaan akhir. Ia adalah perasaan yang pasti telah dirasakan oleh Du Chaillu setelah melakukan pencarian untuk yang tidak diketahui buat kali pertama. Kemungkinan tak terbatas, bahaya yang tidak difikirkan. Tali diperketatkan, bekalan air diperiksa. Dua pemandu, Karl dan Zepherin, telah ditugaskan untuk mengiringi kumpulan itu. Yang terakhir itu dahulu seorang pemburu, dan terkenal sebagai 'pengesan induk', yang mampu mengikuti jejak gorila tunggal.

Ia dengan cepat menjadi jelas bagaimana kemahiran yang luar biasa. The understorey begitu padat di tempat-tempat sukar untuk bergerak. Dua puluh saat hacking untuk bergerak ke hadapan satu atau dua langkah. Ia adalah dunia senja dari mana setiap tumbuhan kelihatan terkunci dalam perlumbaan untuk melarikan diri. Cawangan, pucuk dan buah anggur cakar pada satu sama lain, membungkus diri mereka di simpul, menerkam yang ke langit. Ketika siang hari perlahan-lahan meresap kanopi, cahaya kincir menyelubungi hutan, menyebabkan daun lembap menjadi gemetar. Semua yang mengganggu kesunyian adalah wisel yang lembut dari kucing yang tidak dapat dilihat oleh anjing yang tidak kelihatan.

Sekitar tiga jam, Zepherin berhenti. Berbicara, dia mengangguk ke hadapan. Dedaunan diturunkan dan ada, sekelompok 10 atau lebih gorila, hanya jarak jauh.Satu duo betina, muda memotong hadapan mereka, menarik di berus sementara, di atas, lelaki muda naik pokok dengan mudah. Bayi lain bermain di atas pokok anggur, yang berbaring, tangan di belakang kepala, yang lain menggoyang buaian sementara. Seperti satelit, semua tindakan berputar di sekitar perak. Lelaki dewasa tunggal digali ke tempat di antara dua pokok besar dan menarik akar. Dia cukup rapat sehingga chompingnya jelas boleh didengar. Pukal itu amat mengagumkan, ototnya bersalut perlengkapannya yang memakai diet vegetarian yang ketat.

Satu ranting yang terkunci di bawah kaki dan perak bersilang. Ia kelihatan jelas, pasti, tetapi diukur dan bijak daripada setan. Terdapat jeda yang tidak dapat dinafikan dan kemudian, tiba-tiba, dia meneruskan makan. 'Konfrontasi adalah perkara terakhir yang dia mahukan,' bisik Karl. 'Silverbacks lebih suka menggunakan pertunjukkan pencerobohan untuk menghalang penceroboh yang berpotensi.' Kemudian pemuda akan bercakap mengenai menyaksikan salah satu tuduhan palsu di mana gorila telah berhenti hanya beberapa inci dari pemandu yang tidak bertanggungjawab, dengan lembut memaksa dia ke kedudukan yang tunduk. 'Saya fikir ini memberitahu anda tentang makhluk ini,' kata Karl.

Untuk melihat gorila yang mendekati liar menggambarkan ketidakadilan akaun Du Chaillu. Dia mengesahkan kewujudan binatang-binatang ini, tetapi juga menyedihkan mereka dengan ketenaran yang patut ditakuti. Dia menggantikan satu mitos dengan yang lain. Tetapi jika penjelajah itu mempunyai 'kebiasaan romantik', sebagai salah satu pengkritik mendakwa, mungkin dia tidak sepenuhnya menyalahkan. Dengan skala yang tidak dapat diukur dan rahsia yang tidak dapat diketahui, Kongo sentiasa menembak imaginasi. Di mana Du Chaillu ditinggalkan, penulis seperti Edgar Wallace, Edgar Rice Burroughs dan Joseph Conrad akan mengikuti, memberi makan dan menanam daya tarikan yang kekal hingga ke hari ini.

Silverback mengunyah akar terakhir yang terakhir, mengeluarkan isyarat yang tidak kelihatan dan, satu demi satu, kumpulan gorila menguap ke kabut.

Ini adalah petikan ringkas dari 'Spirits in the Forest', artikel ciri dari edisi Disember 2014 Pengembara Planet Lonely. Duncan Craig adalah bekas penyumbang majalah. Dia sangat menikmati Congo, walaupun dia mendapati berayun pada tanaman anggur lebih keras daripada Tarzan membuatnya kelihatan.

Share:

Halaman Yang Serupa

add