Hidup di Flores, pulau Indonesia yang terlupakan

Hidup di Flores, pulau Indonesia yang terlupakan

Perjalanan di Flores adalah seperti melangkah ke Indonesia dari William Dampier dan Joseph Conrad. Buffalo masih membajak ladang di sini dan wanita tua masih mengunyah betel saat mereka menenun dengan baik ikat tekstil dengan tangan dengan cara lama. Flores lebih dari dua kali saiz Bali, sehingga baru-baru ini, telah diabaikan oleh pelawat yang telah menggunakannya semata-mata sebagai batu loncatan ke Pulau Komodo yang berdekatan. Teroka di luar hab Laubuanbajo untuk menemui landskap yang menakjubkan di pulau itu yang memukau para penjelajah pertama 'Cape of Flowers'.

Jalan yang kurang berjalan

Perjalanan darat di Flores boleh menjadi berdebu, perlahan, panas dan bergelombang, tetapi tidak pernah ada masa yang membosankan. Pulau Flores hanya 375kms panjang, tetapi Lebuhraya Trans-Flores melengkung di sepanjang tulang belakangnya untuk 666kms neraka. Memanjat dari pelabuhan Labuanbajo, anda mula-mula melewati kebun kurma pedas dan kebun-kebun yang harum di mana pokoknya berat dengan pisang, betik, mangga, lychee, dan manggis. Kemudian datang pemacu rollercoaster melalui dataran tinggi, mata air yang mengepam dan melintasi lereng gunung berapi hutan, kemudian turun lagi ke pantai yang tidak berkesudahan. Pada saat Anda mencapai Larantuka, Anda merasa seperti Anda telah memiliki wawasan tentang Indonesia yang sebenarnya, sebuah dunia yang jauh dari resor Bali.

Sisa-sisa penjajahan

Malah pada hari ini pelabuhan barat Larantuka mengasyikkan sebagai sebuah bandar sempadan. Pelancong, peniaga dan pekerja perjalanan dari Nusa Tenggara Timur dan Papua melintasi bandar ini dalam perjalanan mereka yang optimis ke barat, penduduk yang lebih kaya. Sisa peninggalan Portugis yang menawan tetap dalam bentuk gereja-gereja Katolik dan tanah perkuburan, seni bina kolonial, dan sebilangan besar nama seperti da Silva dan da Sousa. Penduduk Portugis dengan jelas mendapati ia sangat sukar untuk pergi. Beberapa pelancong membuatnya jauh ke timur tetapi mereka yang sentiasa mencari bahagian yang menggembirakan di negara ini yang akan memikat mereka.

Kesederhanaan mudah

Seperti naga naga yang berapi-api dari Laut Komodo, Flores mempunyai landskap tanah tinggi yang sinis yang bertaburan dengan tidak kurang daripada empat belas gunung berapi aktif (hanya Jawa dan Sumatra mempunyai lebih banyak). Ini adalah pusat cincin api dan aktiviti gunung berapi yang dapat dilihat di mana-mana dari pantai pasir hitam ke puncak gunung yang membara. Di dekat kampung Moni, terdapat sepasang mata air suci yang suci, yang dikhaskan sebagai kawasan mandi untuk lelaki, yang lain untuk wanita. Selepas bekerja, seluruh kampung sering berkumpul untuk mandi di dalam tab mandi panas raksasa dan berbual dengan gembira mengenai kesenangan kehidupan dataran tinggi.

Keindahan gunung berapi

Kelimutu adalah patut dikunjungi walaupun hanya untuk landskap yang menakjubkan yang mengalir melalui kabus subuh pada perjalanan berkelok-kelok sehingga ke tasik yang terkenal. Tiga tasik berwarna yang berbeza (pada 1600m) dianggap suci oleh penduduk kawasan ini. Oleh kerana quirk geologi yang luar biasa, tasik berubah warna secara berkala bergantung kepada mineral yang diserap dalam perairan terma mereka. Di sinilah roh-roh nenek moyang mereka yang mati dikatakan berkumpul dan ini 'surga di bumi' Indonesia tetap menjadi tempat rohani yang hebat untuk dilawati.

Kehidupan tradisional

Pekan gunung Bajawa, yang terkenal dengan pasarannya yang sibuk, adalah tempat yang sempurna untuk meneroka beberapa landskap yang paling menakjubkan di Indonesia. Lebih jauh ke lereng gunung berapi Gunung Inerie (2245m) terletak sebuah kampung dusun yang bernama Kampong Luba, salah satu dari beberapa kampung Ngada yang masih tersisa di kawasan ini. Kehidupan istiadat orang Ngada termasuk pengorbanan ritual yang masih berlangsung di kawasan komunal di tengah kampung. Hanya segelintir orang luar yang melawat kawasan ini, tetapi mereka yang melakukan adalah disambut sebagai tetamu yang dihormati.

Khazanah yang tidak diterokai

Kebanyakan pelawat yang datang ke Flores berbuat demikian untuk mengakses tempat menyelam yang terkenal di dunia dan lokasi trekking naga di Komodo National Park. Hampir tanpa terkecuali mereka mengurung diri mereka ke beberapa tempat di sekitar pulau-pulau Komodo dan Rinca. Namun terdapat 29 pulau di 1,817 kaki persegi yang membentuk taman nasional. Dunia Baru (duniabaru.com) - yang dikenali sebagai kapal layar tradisional terbaik yang pernah dibina di Indonesia - merupakan salah satu daripada beberapa operasi perintis yang didedikasikan untuk memperkenalkan pengunjung ke beberapa khazanah yang belum diterokai di kepulauan itu.

Masukkan, naga itu

Menurut anggaran, Pulau Komodo mempunyai seramai 2.800 naga di wilayahnya seluas 312sqkm, sementara Pulau Rinca sedikit mempunyai kira-kira 2,500 yang dijejali menjadi lebih separuh daripada kawasan tersebut. The dragons of Rinca, khususnya, adalah antara pemangsa tanah yang paling agresif di bumi. Pakar percaya bahawa kebiasaan mereka memburu kuda liar dan kerbau (bersama-sama dengan gajah pygmy yang pernah berkembang di pulau itu) telah melengkapkan mereka dengan keghairahan yang diperlukan untuk menangani mangsa besar. Pengetahuan bahawa mereka menyerang dengan serangan hendap dengan kelajuan kilat dan menyuntikkan antikoagulan beracun bersama dengan 50 jenis bakteria dalam gigitan mereka menambah ketegangan yang menarik untuk setiap trek melalui 'sarang naga'.

Penulis perjalanan dan photopgrapher Mark Eveleigh (kitbaggers.com) pertama kali pergi ke Indonesia pada tahun 1996 untuk menyelidiki buku pertamanya. Sejak itu dia telah kembali lebih banyak daripada yang dapat dikira, dan gembira kerana masih ada lebih banyak pulau yang tinggal untuk meneroka untuk menampungnya seumur hidup. Ikut tweetnya di @Mark_Eveleigh

Share:

Halaman Yang Serupa

add