Kehidupan seperti yang anda tidak pernah dikenali: makhluk Namibia yang paling eksotik

Kehidupan seperti yang anda tidak pernah dikenali: makhluk Namibia yang paling eksotik

Kecantikan Namib Desert boleh menjadi sangat menggembirakan, tetapi begitu juga iklim yang tidak dapat dilupakan. Untuk hidup dalam persekitaran semacam itu memerlukan pelbagai penyesuaian evolusi, dan tidak ada kekurangan mereka di Namibia: spider cartwheel ke bawah bukit pasir untuk mengelakkan pemangsa, tokek memendekkan air minum pada bola mata mereka yang besar dan menari untuk menenangkan sejuk. Spesies ini mungkin tidak mempunyai spesies safari iconik Namibia, tetapi mereka akan meninggalkan kenangan yang agak besar.

Beberapa pengendali di Namibia kini memperkuat penawaran safari klasik mereka, yang telah lama dikesan spesies gajah yang disesuaikan padang pasir, badak hitam dan singa, dengan fokus baru pada safari berjalan yang mengambil keajaiban endemik evolusi Namibia. Walaupun makhluk-makhluk itu bersembunyi di mana-mana, ia sering mengambil mata terlatih untuk melihatnya. Panduan berkualiti tidak ternilai pada safari seperti ini - pilih dengan bijak.

Gecko Palmato

Salah satu permata endemik Namibia, gecko palmato berwarna kartun mempunyai beberapa kebiasaan yang tetap hidup di padang pasir. Pertama adalah kakinya - mereka berselaput yang membolehkannya bergerak lebih cepat merentasi permukaan pasir lembut. Seterusnya adalah kelopak mata kelopak mata yang besar - selain memberikan penglihatan, mereka juga digunakan untuk menuai kelembapan. Gecko palmato menggunakan bola mata besar ini untuk memendekkan kabut pagi, sebelum menjatuhkan hasil yang berharga, menghilangkan kuah dengan lidahnya yang panjang. Proses ini juga memastikan matanya bersih dan lembap.

Labah-labah roda emas

Walaupun labah-labah kecil ini 20mm dapat merajut pintu perangkap yang rumit dari sutera dan pasir, dan menggeser hingga 80,000 kali berat badannya sendiri ketika membuat burrow sutera di bawah permukaan Namib, laba-laba roda emas lebih terkenal dengan tindak balas penerbangan bertindak pantas. Apabila jauh dari keselamatan rumahnya, ia melarikan diri dari pemangsa mereka, biasanya seekor tawon labah-labah parasit, dengan melangkah ke sisinya, melipat lapan kaki ke dalam struktur seperti roda dan menggulung di bawah bukit-bukit pasir dengan kadar 2600 revolusi per menit. Labah-labah roda emas, yang berburu pada waktu malam, agak berbisa - ia tidak dianggap berbahaya kepada manusia.

Namaqua bunglon

Bunglon Namaqua menggunakan keupayaannya untuk menukar warna untuk mengawal suhunya, memindahkan pewarna kulit menjadi hitam pada pagi yang lebih sejuk untuk menyerap haba, dan kemudian menjadi warna yang lebih ringan untuk mencerminkan sinaran sebagai hari semakin panas. Ia juga boleh mencampur dan memadankan warna pada masa yang sama bergantung kepada orientasi matahari. Bunglon Namaqua juga menggali lubang untuk membantu dalam kawalan suhu tubuhnya. Untuk terus terhidrat dalam habitat yang keras, khinzir ini juga mengeluarkan garam dari kelenjar hidung. Salah satu daripada chameleons terbesar di Afrika selatan, spesies Namaqua boleh melebihi 60cm panjang. Tidak seperti kebanyakan bunglon yang lain, yang membelanjakan sebahagian besar masa mereka di pokok, ekor spesies kediaman padang pasir ini tidak prehensile dan jauh lebih pendek daripada tubuhnya.

Cicak yang disuap

Kadal moncong ini terkenal dengan tariannya. Ya, menari. Walaupun ia dapat menahan suhu sehingga 44ºC, ia masih boleh menjadi terlalu panas di pasir Namib panas, jadi ia melakukan apa yang dikenali sebagai 'tarian terma', satu set gerakan lucu yang melibatkannya memegang ekornya dan dua kaki di udara di masa. Ekzos unik seperti moncong membolehkannya menyelam ke dalam pasir dan berenang untuk mengelakkan pemangsa. Pasir yang sejuk di bawah permukaan bukit juga juga tempat tidur yang selesa untuk cicak ini. Jika menyelam tidak mungkin, mereka melompat dan menggigit untuk mempertahankan diri. Ia memakan serangga dan kumbang kecil, dan mendapat semua kelembapan daripadanya.

Tok tokie kumbang

Terdapat kira-kira 200 spesies kumbang Tok tokie di Namibia, tetapi pelbagai kabus yang menjadi endemik kepada Namib amat penting untuk penyesuaian padang pasirnya. Apabila angin lembap sejuk meniup di Atlantik pada awal pagi, kumbang-kumbang ini berdiri di atas bukit pasir, menghadap angin dengan mayat mereka tersangkut ke udara. Permukaan hidrofilik pada punggungnya menyebabkan kabut memendekkan ke dalam titisan air, dan apabila mereka bergabung untuk mencapai diameter 5mm atau lebih dalam ukuran, keseluruhan drop memecahkan tarikan statik ke belakang dan menggulung ke bawah dan masuk ke mulut kumbang.

Penambah padang pasir Peringuey

Juga dikenali sebagai penambah sampingan, ular kecil berusia 25cm ini menggunakan gerakan menggeser untuk bergerak dengan cekap merentasi pasir lembut di muka pasir - sangat penting, ia juga meminimumkan hubungannya dengan pasir Namib yang terik. Kerana ia menjadi pemburu serangan hendap, sangat sukar untuk dilihat kerana ular menguburkan semua tetapi mata dan ujung ekornya hanya di bawah permukaan pasir. Ia meletakkan menunggu sehingga mangsa - kadal dan tokek - skirt dengan tidak menyedari. Sidewinder kemudian merangkul makanannya dan menelannya dengan gigitan berbisa.

Jadikan ia berlaku

Sekiranya menjejaki makhluk gurun yang unik di Namib itu sempurna, ambil Tok Tokkie Trail di Rizab Alam NamibRand - ia berjalan kaki selama tiga hari dengan pemandu terkemuka. Wilderness Safaris juga menyediakan jenis safari di pondok Kulala di Namib-Naukluft National Park.Safari taster yang lebih pendek di bukit pasir di luar Swakopmund mungkin dan boleh ditempah dengan pengendali di sana, seperti yang boleh berjalan setengah hari di Taman Negara Dorob.

Matt Phillips adalah Editor Destinasi Lonely Planet untuk Afrika sub-Sahara. Anda boleh mengikutinya di Twitter @ Go2MattPhillips

Share:

Halaman Yang Serupa

add