Rahsia Macau: menyelam, pereka dan rumah panggung

Rahsia Macau: menyelam, pereka dan rumah panggung

Macau sering digambarkan dalam istilah dikotomi: lama berbanding dengan yang baru, Portugis berbanding Cina, terang-terang berbanding sederhana, dan untuk alasan yang baik - bandar ini banyak ditawarkan dari kedua-dua hujung spektrum. Tetapi kadang-kadang diabaikan adalah permata yang jatuh di antara kedua - pemandangan, bangunan, perayaan yang tidak atau sedikit keduanya, dan ia adalah perkara-perkara yang memberi Macau sebagai kerumitan yang menarik.

Berjalanlah melalui kawasan rahsia Macau dengan pilihan menyelam kami yang tersembunyi di pulau-pulau, makanan tidak diketahui dan tempat yang tidak biasa.

Sambungan Burma

Banyak yang ditulis mengenai makanan Macau, Portugis dan Cina Macau, tetapi kurang dikenali masakan masakan Burma. Pada 1960-an dan 70-an, selepas rusuhan anti-Cina di Rangoon, kumpulan Burma keturunan Cina kembali ke China. Kebanyakan mereka yang berasal dari Fujian dan Tai Shan memilih untuk menetap di Macau. Para pendatang melepaskan rasa dari negara angkat mereka, jadi makanan yang mengkhususkan diri dalam makanan keselesaan Burma tumbuh - kebanyakannya di kawasan yang dikenal sebagai 'tiga lampu distrik', yang dinamakan sebagai lampu jalan di Rotundude Carlos da Maia. Di antara segelintir restoran Burma yang masih ada ialah Restaurante Birmanes Nga Heong (27F Rua De Fernao Mendes Pinto) yang membuka pintunya pada tahun 1978 dan masih mencetuskan min massinha de peixe (ikan dengan mi). Hidangan Burma yang popular ini terdiri daripada sup ikan yang kaya dimasak dengan lemon, lada hitam, ketumbar, kunyit, cabai, dan batang pokok pisang yang dimakan di atas vermicelli beras. Ia dihiasi dengan kapur, dan pecah goreng chickpea atau donat Cina. Restoran ini juga menyajikan samosas dan mi yang lazat di kari kelapa Burma yang berkrim.

Pedang siapa?

Merekabentuk rekacipta dan Macau dalam nafas yang sama, dan minda menimbulkan imej monumen-monumen yang mewah yang menyerupai pemandangan kota. Tetapi adakah anda tahu Macau mempunyai pereka pedang juga? Antonio Conceição Júnior (arscives.com/bladesign), bekas Pengarah Muzium Macau, bilah reka bentuk khas untuk kesenangannya sendiri dan untuk para pelanggan. Mengambil inspirasi dari bandarnya, budaya purba dan kehidupan moden, Antonio membuat lukisan asli yang kemudiannya menjadi karya seni yang rapi di tangan seorang pengawal Amerika Utara. Artis berkarisma yang repertoarnya meliputi fesyen, barang kemas, penutup buku dan setem, sama-sama mahir merancang pedang samurai, kerana dia adalah sabers dan kaca mata. Salah satu karya beliau mempunyai bilah gaya Barat dengan pengawal yang diilhamkan oleh roda Harley Davidson.

Rumah panggung Coloane

Langit Macau menjadikannya sukar untuk membayangkan bandar itu adalah kampung nelayan yang idilis sehingga pertengahan abad ke-19, ketika perjudian disahkan. Sekarang satu-satunya kesan masa lalu yang terdapat di sudut Coloane yang mengantuk. Di sepanjang Rua dos Navegantes di perkampungan nelayan lama Coloane, dengan tanah besar China terlihat di seberang air, kelihatannya beberapa batu melompat jauh adalah rumah-rumah panggung yang meluas seperti penyepit lemak keluar ke laut. Pondok-pondok logam beralun hijau, merah atau biru ini sekali tempat pendaratan untuk rumah-rumah dan menawarkan perlindungan kepada orang-orang yang tinggal di luar musim menuai dari laut. Sekarang mereka rumah keturunan nelayan atau telah bertukar menjadi kedai menjual ikan asin kering.

Rumah terakhir berada di Largo do Cais, dataran yang tidak jauh dari jeti lama Coloane, di mana jambatan batu bersalut batu bersandar pada alas konkritnya. Dari alun-alun, cerun yang pendek di sebelah kanan bangunan Servicos de Alfangega (Kastam) membawa kepada mayat perahu, juga di atas panggung. Gudang kayu dan zink ini dengan rantaian dan blok yang tergantung dari balok kayu yang terhakis, hampir membangkitkan tempat jenayah pembunuhan yang sadis. Tetapi sebenarnya, ia adalah salah satu peringatan terakhir yang lepas dari masa lalu Coloane yang gemilang sebagai salah satu pusat utama bangunan bot kayu di Pearl River Delta.

Menyelam semua selaman

Ia tersembunyi, ia tegang, moodnya mengagumkan. Sesiapa yang berada di Delta Pearl River yang tahu pasca batu dari batu matematik mereka (dan tidak banyak dari mereka) telah mendengar Persatuan Muzik Langsung (LMA), tempat untuk indie dan muzik alternatif di Macau. Dari lokasinya di dalam bangunan perindustrian, ia menjadi tuan rumah aksi antarabangsa, seperti Gua Dingin, Buddhistson, Mio Myo dan Konspirasi Binatang, serta band tempatan seperti WhyOceans - itu pasca batu dengan cara - dan Turtle Giant.

Kesusasteraan Macan

Ya, kesusasteraan sangat hidup di Macau, dan kami tidak bercakap mengenai bentuk taruhan. Penulis, artis dan pembuat filem dari wilayah Macau, Asia dan Portugis bertutur dalam Mac selama sepuluh hari yang cemerlang dalam membaca puisi, perbincangan sastera, tayangan filem dan persembahan budaya di Macau Literary Festival (thescriptroad.org). Para tetamu telah memasukkan puisi Cina Bei Dao, novelis Portugis Alfonso Cruz, sejarawan Mozambique João Paulo Borges Coelho. Peristiwa diadakan di seluruh bandar, termasuk di beberapa tempat paling terkenal di Macau. Tajuk dan / atau tafsiran bahasa Inggeris disediakan untuk acara-acara yang tidak dijalankan dalam bahasa Inggeris. Satu lagi cara indah untuk mengenali bandar adalah melalui kerja-kerja terjemahan puisi dan fiksyen yang diterbitkan oleh Persatuan Kisah di Macau (asmacao.org).

Ruang seni bukan keuntungan

Macau mempunyai Muzium Seni yang dipuji, tetapi adakah anda tahu bahawa beberapa seni kontemporari yang terbaik tersembunyi di dalam bangunan perindustrian? Ambil angkat ke tingkat tiga Edificio da Fabrica de Baterias di 52 Estrada da Areia Preta, dan anda akan menemui galeri Seni untuk Semua. Diasaskan oleh artis James Chu, galeri itu telah mengambil seni Macau di seluruh dunia, termasuk ke Venice Biennale. Ia mengadakan pameran solo bulanan yang menampilkan artis-artis terkenal Macau, seperti pelukis Tong Chong dan Konstantin Bessmertny, serta jurugambar Frank Lei.

Kuil yang kurang dikenali

Sebanyak 80 kuil di Macau didedikasikan untuk dewa-dewa laut yang popular, tetapi hanya satu yang menyembah Nu Wa, setara Gaia atau Mother Earth. Dewa Tao seperti ular kadang-kadang dianggap sebagai penguasa Cina pertama, walaupun kebanyakan sumber lebih suka meletakkan kakaknya Fu Xi dalam peranannya. Terletak di dalam bangunan kuning yang berlumpur di sudut Rua das Estalagens dan Travessa dos Algibebes, Kuil Nu Wa (1888), mudah terlepas, terutamanya apabila anda ditolak oleh turis pelancong. Ia berantakan dan berasap dengan tangga menuju ke tingkat atas di mana dua imej Nu Wa diabadikan di atas mezbah utama bersebelahan dengan orang-orang Buddha dan Buddha yang lain. Nu Wa dipercayai memberikan bantuan ilahi kepada perkara perkahwinan dan kesuburan, dan di beberapa tempat, dia dianggap pelindung pelacur.

Piera Chen adalah pengarang Lonely Planet yang berpusat di Hong Kong yang sering berkunjung ke Macau untuk bacaan puisi dan keju Portugis. Ikuti dia di Twitter dan Instagram.

Share:

Halaman Yang Serupa

add