Mencari yeti, mitos raksasa Nepal, Tibet, India dan Bhutan

Mencari yeti, mitos raksasa Nepal, Tibet, India dan Bhutan

Semua orang telah mendengar cerita. Pendaki gunung berapi yang tersandung dari khemahnya tinggi di Himalaya untuk mencari jejak kaki yang besar di salji. Pengangkut tunggal yang menjumpai tokoh pelik, berdiri tegak di atas dua kaki, berbentuk siluet dengan kabus di atas pasang gunung terpencil. Selamat datang ke dunia misteri ...

Walaupun banyak ekspedisi menjejaki makhluk yang sukar difahami ini, keterangan untuk salji salji yang mengerikan - nama yang diberikan kepada binatang oleh wartawan untuk Calcutta Statesman pada tahun 1921 - sentiasa mengejutkan mengikut keadaan: memaparkan jejak kaki; rambut pelik ditangkap di cawangan pokok; cerita rakyat yang diberitahu oleh Sherpa yak herders. Ujian genetik terhadap bahagian bodi buti yang dipelihara oleh para biarawan di biara-biara Himalaya yang jauh setakat ini gagal memberikan bukti untuk menyokong legenda Yeti.

Tetapi sains mengusik sempadan. Dalam satu kajian terbaru oleh ahli genetik Bryan Sykes dari Oxford University, rambut Yeti yang dikumpul dari Ladakh dan Bhutan didapati mengandungi DNA dengan persamaan yang luar biasa pada beruang kutub prasejarah yang telah pupus 40,000 tahun yang lalu. Begitu juga orang beruang prasejarah gergasi? Kepala ke lembah yang betul di Himalaya dan mungkin anda akan mengetahui.

Untuk membantu anda dalam perjalanan, sini adalah panduan Lonely Planet untuk menjadi spotters yeti.

Tutup pertemuan di Nepal

Nepal adalah di mana kebanyakan pertemuan yang lebih tinggi profil telah berlaku, terima kasih terutamanya oleh kehadiran sejumlah besar pendaki yang berani, menjelajah jauh di luar kawasan kediaman manusia pada laluan pendekatan ke Gunung Everest. Mungkin pertemuan yang paling terkenal semuanya datang pada tahun 1951, ketika pendaki British, Eric Shipton menggagalkan gambar-gambar legenda yeti pada legenda pengintipan melalui Rolwaling Himal.

Sekiranya anda tidak dapat berselerak dengan ekspedisi Everest penuh (harga purata AS $ 48,000), tetapkan pemandangan anda sedikit lebih rendah pada biara Buddha Tengboche di Solukhumbu, di mana para biarawan yang lebih tua memberitahu cerita tentang serangan buti yang ganas pada yaks biara pada tahun-tahun sebelum pengembara datang ke Nepal. Sebagai tempat ibadat yang paling penting bagi Sherpa Solukhumbu, Tengboche adalah tempat yang sesuai untuk memulakan pencarian seekor binatang yang banyak diketahui dari legenda Sherpa.

Serangan Yeti yang juga mengerikan dikatakan telah berlaku pada tahun 1974 di kampung Machhermo, beberapa hari di barat laut Tengboche di laluan trekking ke Gokyo, di mana seorang wanita tempatan bernombor di kalangan mangsa. Pada perjalanan ke Machhermo, anda boleh melencong ke biara di Khumjung, di dataran tinggi di atas Namche Bazaar, di mana yang dikatakan sebagai kulit kepala buti disimpan sebagai peninggalan suci di dalam kotak yang terkunci, berikutan kecurian profil yang lebih tinggi daripada yeti peninggalan dari biara lain.

Sebagai alternatif, anda boleh menuju ke timur laut dari Tengboche melalui hutan rhododendron yang mulia ke Pangboche, di mana peninggalan-tanda terkenal tangan dan tengkorak yang masih tersimpan hingga tahun 1991, apabila mereka dicuri dan didakwa dihantar ke pengumpul tanpa nama yang kaya. Malah, bahagian peninggalan itu dicuri beberapa tahun yang lalu, ketika Peter Byrne, ahli 1957 Slick Expedition ke Everest, menukar tulang dari tangan Yeti untuk tulang manusia, dan menyelundupkan tulang-tulang asal kembali ke England untuk dianalisis dengan rumit plot yang melibatkan pelakon Jimmy Stewart. Keputusan ujian tidak dapat disimpulkan.

Memburu yeti di Tibet-y

Tibet adalah sumber utama semua legenda Yeti, yang disebarkan di seluruh Himalaya dengan mengembara rahib Buddha. Manuskrip Buddha Tibet kuno menceritakan tentang binatang buas yang menjelajah laluan tinggi Himalaya, menyembelih ternak, berjalan tegak seperti seorang lelaki dan membuat bunyi bersiul yang menakutkan. Dikenali dengan pelbagai cara yeti ('Haiwan seperti manusia'), metoh-kangmi ('Salji yang berbau busuk') atau kemo ('Beruang besar'), raksasa ini sukar diterima secara universal sebagai makhluk sebenar oleh masyarakat gunung di Tibet.

Para pendaki gunung Reinhold Messner - bukan orang yang paling mungkin untuk mengarang cerita-cerita tentang pertemuan ghaib - mempunyai wajah sendiri dengan yeti ketika bersiar-siar sahaja di jejak Sherpa dari Dege ke Lhasa pada tahun 1986. Pertemuan ini dengan makhluk yang bersifat shaggy yang berdiri tegak dan membuat bunyi bisikan bersiul mengilhami usaha selama 12 tahun untuk mendedahkan kebenaran tentang yeti, yang dirakam dalam bukunya Quest saya untuk Yeti. Selepas lebih daripada satu dekad pencarian, Messner menyimpulkan bahawa yeti adalah spesies beruang sehingga kini yang tidak diketahui, berubah menjadi makhluk ghaib dalam mitos dan legenda tempatan.

Malah Nazi mengambil minat terhadap Yeti, yang menyokong ekspedisi saintifik ke Tibet oleh ahli zoologi Ernst Schäfer pada tahun 1939 dalam harapan yang sesat bahawa yeti mungkin terbukti menjadi asal bangsa Aryan. Pertemuan masih dilaporkan. Saintis Rusia, Profesor Arkady Tishkov mencatatkan penampakan yeti pada tahun 1991 semasa dalam misi kaji selidik glasiologi di lereng Gunung Shishapangma di sempadan Nepal-Tibet. Untuk pertemuan Tibet anda sendiri, cuba nasib anda di sayap Tibet Everest atau lembah jauh Kham di sempadan dengan Sichuan di China.

Pertemuan migoi di Bhutan

Bhutan mempunyai perbezaan yang luar biasa sebagai satu-satunya negara dengan taman negara yang khusus untuk memelihara kawasan yang belum diketahui, yang dikenali di dalam negara migoi atau migyur ('Lelaki liar'), dan salah satu daripada dua sampel rambut Yeti yang digunakan dalam kajian Sykes dikumpulkan di rantau ini. Sankeng Wildlife Sanctuary, tempat perlindungan jarak jauh 740 meter persegi di timur negara ini, adalah rumah kepada banyak spesies terancam, termasuk panda merah, harimau salju dan harimau, jadi ada banyak yang harus diperhatikan, walaupun migoi gagal diletakkan dalam penampilan. Menurut laporan rasmi dari penjaga taman, migoi juga terlihat di Taman Negara Thrumshingla di Bhutan tengah pada tahun 2012.

Pertemuan Yeti di India

Seperti jiran Himalaya, India mempunyai bahagian legenda Yeti. Pendakian Peter Bryne, yang berkecukupan dalam kecurian tulang dari tangan Pangluche yeti, menemui jejak kaki buti di Sikkim pada tahun 1948. Pertemuan lain lebih tua. Pada abad pertama AD, pengembara Rom Pliny the Elder menulis tentang makhluk manusia seperti yang berjalan di atas dua kaki di pergunungan India. Kemudian ada B.H. Pertemuan Hodgeson dengan monyet 'monyet gunung' yang misteri di Bengal pada tahun 1832, yang memulakan seluruh hubungan cinta Barat dengan yeti. Mulakan pencarian anda sendiri di pergunungan Ladakh, di mana sampel rambut kedua yang mengenalpasti yeti sebagai beruang prasejarah dikumpulkan oleh seorang pemburu Perancis pada tahun 1970-an.

Joe Bindloss adalah Editor Destinasi Destinasi Selatan Asia Lonely Planet. Anda boleh mengikutinya di Twitter @joe_planet.

Share:

Halaman Yang Serupa

add