Rahsia hilang Mongolia dalam gambar: pemburu burung helang keemasan

Rahsia hilang Mongolia dalam gambar: pemburu burung helang keemasan

Pergunungan Altai berjalan dari Siberia ke Rusia sepanjang perjalanan ke Gurun Mongolia. Jangkauan gunung yang luas, ia meliputi kawasan yang luasnya lebih dari 16,000 kilometer dan diselaraskan dengan tasik glasier yang besar dan puncak salji kekal yang melebihi 4.500m. Salah satu padang belantara yang terakhir di dunia, tanah yang lasak ini adalah rumah pemburu burung helang emas Kazakh.

Pemburu burung helang Kazakh mengekalkan tradisi berabad-abad yang menunggang dengan helang keemasan untuk memburu seekor rubah, marmot dan juga serigala. Mereka adalah nomad dan bergerak sekitar tiga kali setahun dalam Pergunungan Altai.

Terdapat hanya segelintir pemburu helang yang terselamat memelihara cara hidup ini dengan menyampaikannya dari generasi ke generasi untuk terus hidup. Pemburu Eagle sering memakai bulu mangsa yang ditangkap oleh helang mereka. Wolf dan bulu rubah adalah aset berharga dan pakaian penting untuk hidup nomad Kazakh di musim sejuk.

Altai Mongolia adalah salah satu kawasan paling padat penduduk di dunia. Adalah mungkin untuk mengembara sepanjang trek selama beberapa hari tanpa melihat orang lain.

Jejak kotoran memimpin dari padang rumput yang berdaun ke gunung-gunung yang terbenam salju, menjadikan perjalanan yang ketat. Jeeps dan kenderaan 4x4 selalunya satu-satunya cara untuk mengakses kawasan yang tidak dapat dilalui.

Tradisi mengatakan bahawa apabila seorang lelaki (dan dalam satu kes unik, seorang gadis) bertukar menjadi 13 dan mempunyai kekuatan untuk membawa berat helang keemasan, mereka kemudian mengambil seekor helang muda (biasanya perempuan), yang dikenali sebagai Balapan, dari sarangnya. Bapa melatih anak itu untuk memburu burung helang menggunakan kaedah tradisional.

Sebagai nomad, pemburu helang Kazakh tinggal di ger khemah, yang mudah dikemas dan bergerak apabila kumpulan berubah lokasi. Kumpulan nomaden biasanya bergerak tiga kali setahun dan rumah yang dirasakan terasa dipindahkan setiap kali, bersama dengan ternakan keluarga, yang biasanya termasuk kambing, yaks, kuda dan kambing. Kebanyakan rumah mempunyai dapur cerobong asap dan kotoran di dalam untuk kehangatan dan memasak.

Diet pemangsa biasa termasuk daging dari mangsa yang menangkap helang, serta produk yang dihasilkan secara tempatan seperti keju. Susu digulungkan di atas api dan kemudian dibuat ke dalam keju dengan pengeringan udara pada rak di luar ger. Ini adalah ruji diet keluarga, yang menyediakan protein dan lemak penting untuk melanda musim sejuk yang keras.

Ashol-Pan berumur tiga belas tahun dianggap sebagai satu-satunya pemburu burung helang perempuan di dunia. Ashol-Pan adalah sebahagian daripada keluarga nomad pemburu burung helang dan kadang-kadang memburu dengan helang ayahnya berhampiran Tsambagarav, salah satu puncak tertinggi di Altai. Pada bulan Julai 2014, Ashol-Pan mendapat helang keemasannya sendiri untuk melatih.

Eagles paling kerap dilatih pada waktu malam pada bulan-bulan musim panas yang lebih ringan, apabila suhu di gunung turun hingga -5 ° C. Kehidupan kedua-dua burung dan pemburu melalui musim sejuk mencabar: keadaan pembekuan kekal sehingga -40 ° C adalah perkara biasa.

Pemburuan musim sejuk bermula sebelum subuh. Pemburu helang emas menaiki rabung gunung tinggi, di atas medan kasar dan beku, dengan burung berkerudung mereka. Di sana mereka menunggu bersama sehingga mangsa bergerak.

Setelah mangsa dimengerti, pemburu mengeluarkan kapak, dan membuat panggilan ke helang untuk menandakan mangsa sedang berjalan. Dengan visi yang tujuh kali lebih kuat daripada mata manusia, elang dengan cepat mengesan mangsa dan terbang ke lembah untuk membuat tangkapan.

Burung helang yang terlatih kemudian hidup bersama keluarga dan memburu mereka selama lapan atau sembilan tahun, selepas itu ia dibebaskan kembali ke alam liar untuk sepanjang hayatnya (elang emas hidup sekitar 25 tahun). Diharapkan, apabila dibebaskan, helang terlatih akan terus membiak generasi pemburu elang yang akan datang.

Ini adalah yang ketiga dalam siri tiga bahagian mengenai kumpulan nomad Mongolia. Baca bahagian satu dan dua.

David Baxendale adalah jurugambar perjalanan yang berpusat di Glasgow. Daud mengembara ke Altai Mountains di Mongolia barat dari 29 Jun hingga 15 Julai 2014 dengan kru dan pembaik kerja yang bekerja di siri Planet Manusia BBC. Ketahui lebih lanjut mengenai David di laman webnya atau ikuti dia di Twitter @ bax52.

Share:

Halaman Yang Serupa

add