Rahsia hilang Mongolia dalam gambar: dukun Tuvan yang terakhir

Rahsia hilang Mongolia dalam gambar: dukun Tuvan yang terakhir

Kawasan Pergunungan Altai yang tinggi di Mongolia barat jauh adalah tanah yang liar, dramatik dan menggembirakan di mana elang-elang melayang di atas kepala adalah biasa dan gunung-gunung dan rawa-rawa yang melanda gletser melonjak melebihi 4100 meter. Terletak di sudut jauh di dunia ini, berhampiran sempadan China, Kazakhstan dan Rusia, pengembara Tuvan animistik hidup banyak sejak berabad-abad lamanya, kewujudan mereka bebas dari kereta dan kadar kemanusiaan moden.

Pada bulan Julai 2014, Lonely Planet Penyumbang David Baxendale melawat dan tinggal bersama Galba, dalang hidup terakhir Tuvans Mongolia. Dia adalah antara orang luar yang pertama pernah melawat kawasan itu, termasuk air terjun Galba yang paling suci dan tempat kelahirannya di sebuah pokok rohani berhampiran sempadan China.

Dianggarkan bahawa terdapat hanya sekitar 3000 orang Tuvan yang tinggal di Mongolia. Secara sejarah dikenali sebagai Uriankhai, kaum Tuvans etnik-Tuvans hidup gaya hidup nomad, yaks, kambing, biri-biri dan lembu dan tinggal di khemah gerabak yang dirasakan. Mereka biasanya bergerak setiap tiga bulan untuk mencari ragut baru bagi ternakan mereka. Kehidupan di sini tidak mudah: pada musim sejuk, suhu purata kerap jatuh di bawah -40 ° C.

Galba, dianggap sebagai yang terakhir dari dukun di kalangan orang ini, melakukan ritual di tempat-tempat di lembah di mana kehadiran roh sangat dirasakan.

Ia adalah perjalanan tiga hari dari bandar terakhir di bahagian barat Mongolia, Ulgii, untuk tiba di rumah nomad, Khara Airikh, atau 'Black River Valley'. Sebuah rabung, 2100 meter di atas paras laut, berjalan di bahagian atas lembah, menawarkan pemandangan luas landskap tandus dan tenda geram nomad.

Dukun itu tinggal dengan sekumpulan kecil anggota keluarga di sebuah ger di kepala Lembah Sungai Black, hanya beberapa batu dari sempadan dengan China, pada ketinggian lebih dari 1800 meter.

Tidak ada pengangkutan awam-di sini melibatkan perjalanan di darat kasar. Kenderaan ketenteraan Ex-Rusia 4x4 adalah cara terbaik untuk mengemas dalam jumlah besar gear yang diperlukan untuk bahagian sulit Mongolia ini.

Bagi para nomad, kuda berkuda adalah cara hidup dan dalam beberapa keadaan berfungsi sebagai satu-satunya cara pengangkutan mereka melintasi landskap terbuka yang luas. Kebudayaan Tuvan berasaskan untuk alam semula jadi dan mereka percaya bahawa setiap bahagian alam mempunyai roh yang menenun fabrik dunia.

Bagi Tuvans, orang yang paling sensitif terhadap semangat alam semesta adalah dukun. Sering dilahirkan dengan hadiah keturunan ini, dukun dapat menyifatkan, menyembuhkan dan menjalankan ritual yang diperlukan untuk kehidupan Tuvan. Mereka adalah yang paling dihormati, dan ditakuti, anggota masyarakat.

Untuk berkomunikasi dengan roh, dukun mesti melawat tempat yang dianggap suci, seperti air terjun rahsia yang terselip di sudut Pergunungan Altai. The Galba dukun menganggap tempat ini sebagai salah satu tempat paling suci yang dia tahu.

Ia adalah tugas dukun untuk berkomunikasi dan menafsirkan semangat di alam semesta, termasuk pokok, batu dan sungai. Untuk melakukan ini, ritual drum diadakan. Ritual itu sama setiap kali - proses kuno untuk membenarkan dukun untuk berkomunikasi dengan semangat yang dia rasai di sekelilingnya.

Untuk melakukan ritual, kulit binatang dan bulu dibakar dan kawasan itu ditaburi dengan air yang diberkati. Sekumpulan kecil ranting rempah akan dibakar apabila dukun menyanyi dengan lembut. Selepas api mati, dia meletakkan tongkat merokok di tanah di sebelah bulu dan mengetuk gendang tradisional selama beberapa minit, masih menyanyi dalam keadaan trancelike.

Perjalanan dari Lembah Black River ke tempat kelahiran Galba melewati Lembah Snake yang cerah sebelum mencapai ketinggian 2000 meter di Tasik Khoton, di sepanjang sempadan wilayah Xinjiang China.

Di Snake Valley, sebuah patung batu berdiri sendiri di padang rumput, berkhidmat sebagai peringatan kepada seorang pahlawan Turki yang dikebumikan di sini lebih dari 2000 tahun yang lalu.

Berdekatan, dukun merasakan kehadiran roh semulajadi dalam gundukan pengebumian berusia 3000 tahun dan mengambil masa lebih daripada dua jam untuk berkomunikasi dengan mereka dalam diam. Malangnya, hanya beberapa hari selepas lawatan penulis, dukun Tuvan yang terakhir, Galba, meninggal dunia.

Ini adalah yang pertama dari siri tiga bahagian foto mengenai kumpulan nomad Mongolia.

David Baxendale adalah jurugambar perjalanan yang berpusat di Glasgow. Daud mengembara ke Altai Mountains di Mongolia barat dari 29 Jun hingga 15 Julai 2014 dengan kru dan pembaik kerja yang bekerja di siri Planet Manusia BBC. Ketahui lebih lanjut mengenai David di laman webnya atau ikuti dia di Twitter @ bax52.

Share:

Halaman Yang Serupa

add