Tidur di dalam mercu tanda: tujuh bangunan bersejarah membuka semula pintu mereka

Tidur di dalam mercu tanda: tujuh bangunan bersejarah membuka semula pintu mereka

Apa yang lama baru lagi - di New York dan di Cusco, di pantai di Uruguay, di sebuah pulau Venetian - sebagai tanda bersejarah yang dilahirkan semula sebagai hotel kontemporari. Walaupun bahagian dalamannya kini mempunyai ciri-ciri futuristik dari spa kaca atas ke stesen Instagram, bangunan-bangunan yang berwarna-warni masih kekal. Anda boleh menyemak ke dalam hotel di mana John Lennon tidur, minum teh di ruang tamu seorang putera Rusia, berdiri di balkoni peribadi konqueror Sepanyol, atau berehat di kolam renang di mana Judy Garland pernah melakukan.

Sofitel Montevideo Casino Carrasco & Spa, Montevideo, Uruguay

Dalam masa kegembiraan tahun 1930-an, Hotel Carrasco digelar dengan tepat palacio en la arena (istana di atas pasir). Hotel besar, yang direka oleh arkitek Perancis dan Switzerland, dibuka pada tahun 1921 di atas pantai Uruguay - menghadap Rio de la Plata di jalan antara pelabuhan Montevideo dan Punta del Este - dan berkhidmat sebagai percutian glamor untuk Argentina kaya , belum lagi beberapa tetamu bernama bernama Albert Einstein dan Federico García Lorca. Setelah jatuh pada masa-masa yang sukar, hotel itu ditutup pada tahun 1997 dan bangunan itu kosong selama lebih daripada satu dekad ('raksasa tidur' untuk meminjam frasa dari penduduk setempat). Sofitel kemudian membeli harta itu, memulihkan hotel ke kecemerlangan asalnya dan membuka semula pintu pada tahun 2013. Hotel ini hanya satu lempengan batu dari La Rambla, sebuah persiaran pantai yang indah, dan menaiki teksi jauh dari pusat bersejarah Montevideo. Terima kasih kepada pelaburan $ 75 juta, rasanya seperti destinasi sendiri - sebuah istana di atas pasir yang kekal sebagai simbol kebanggaan Uruguay.

Palacio del Inka, Cusco, Peru

Istana abad ke-16 ini di tengah-tengah Cusco bersejarah pernah menjadi rumah konvistador Sepanyol Pizarro, tetapi kisah harta itu semakin jauh ke masa lalu. Rumah agam kolonial telah dibina di atas runtuhan Acllahuasi, kuil Inca Virgins of the Sun. Sebagai tambahan kepada jambatan Inca asli yang terlihat di dinding batu yang berjalan melalui aras tanah, bangunan itu mengandungi sepasang halaman gaya bergaya Sepanyol dan balkoni dari mana Pizarro membahas orang ramai di jalan di bawah ini - hanya boleh diakses oleh tetamu bertuah yang tinggal di suite inti cantik. Palacio del Inka, dibuka semula sebagai sebahagian daripada Starwood's Luxury Collection pada tahun 2013, kini mengandungi koleksi seni yang menarik dan spa di bawah tanah mewah, tempat yang tenang untuk menyesuaikan diri dengan ketinggian yang tinggi sebelum meneruskan ke Machu Picchu.

The Knickerbocker Hotel, New York, Amerika Syarikat

Sebelum menunaikan hujungnya pada RMS Titanic pada tahun 1912, John Jacob Astor IV membuka sepasang hotel mewah di Midtown New York: Astor Hotel dan Knickerbocker. Astor mempunyai bilik air yang mewah dan taman bumbung, manakala Knickerbocker (theknickerbocker.com) mempunyai pintu masuk peribadi dari kereta bawah tanah bandar, yang dianjurkan John D Rockefeller, dan muncul dalam novel pertama F Scott Fitzgerald pada tahun 1920, Sisi Syurga ini. Nota khas adalah bar koktail Knickerbocker, laman asal Maxfield Parrish yang terkenal selama 30 kaki Old King Cole mural, dan juga, menurut mitos bandar, tempat tempat martini dicipta. Disebabkan sebahagiannya untuk Larangan, Knickerbocker ditukarkan ke ruang pejabat pada tahun 1920-an - tetapi sekurang-kurangnya bangunan itu terselamat (tidak seperti Astor, yang dirobohkan pada tahun 1968). Pada musim gugur ini, selepas pengubahsuaian $ 115 juta, Knickerbocker Hotel akan dibuka semula dengan 330 bilik moden dan bar di atas bumbung yang menghadap Times Square - walaupun bahagian dalamnya akan dikemas kini dengan teliti, bangunan bangunan Beaux-Arts yang menakjubkan adalah peringatan masa kini oleh.

SLS Las Vegas, Nevada, Amerika Syarikat

Kisah panas di Sin City pada musim panas ini adalah pembukaan SLS Las Vegas yang sangat dinanti-nantikan, sebuah resort canggih yang dibina daripada mercu tanda Vintage Vegas - Sahara. Dibuka pada tahun 1952, resort bertemakan Moroccan bertemakan hiburan di Strip, menyiarkan penghibur di atas panggung dari Frank Sinatra dan Judy Garland kepada Louis Prima dan Liza Minnelli, dan tetamu A-senarai termasuk The Beatles. Sahara ditutup pada tahun 2011, tetapi mengelakkan implosion - nasib bangunan bersejarah Las Vegas yang begitu banyak - ketika SLS menuangkan $ 415 juta ke dalam renovasi yang rumit. Dengan pedalaman oleh Philippe Starck, hotel baru ini tidak akan kelihatan seperti yang lama, kecuali untuk pengecualian yang ketara: kolam renang retro-glamor.

Four Seasons Hotel Lion Palace, St Petersburg, Rusia

Dibina pada tahun 1817 untuk Putera Rusia A.Y. Lobanov-Rostovsky, istana neo-klasik ini telah diabadikan dalam kesusasteraan. Pushkin menulis tentang singa marmar putih - diukir oleh Paolo Triscorni dan berdiri di atas puncak-puncak granit di luar bangunan portico yang mewah - dalam puisi bentuk terakhirnya, The Horseman Bronze. Istana ini menempatkan pejabat-pejabat kerajaan, akademi tentera dan juga muzium aeronautik sebelum The Four Seasons membeli bangunan itu pada tahun 2009. Four Seasons Hotel Lion Palace dibuka lewat tahun lepas dengan sebuah spa kaca atas dan skema rekaan dramatik yang memberi penghormatan kepada Rusia Kekaisaran - dan bilik dan suite tetamu yang menghadap ke Katedral St Isaac, Admiralty, dan Taman Aleksandrovsky.

MGallery LaGare Hotel Venezia, Venice, Italy

Pertama, ia adalah sebuah gereja, maka ia adalah sebuah biara, kemudian ia menjadi satu kiln kaca, dan akhirnya ia adalah sebuah hotel mewah: itulah kisah yang luar biasa di belakang LaGare Hotel Venezia, yang terletak di pulau Murano yang terkenal di Venice. Dari tahun 1351 hingga abad yang lalu, bangunan itu menjadi pusat Katolik, tetapi pada penghujung abad ke-19, palazzo telah ditakluki sebagai relau untuk menghasilkan kaca tandatangan Murano. Suasana damai bekas biara itu - dan dinding aktual kiln bersejarah - merupakan tempat yang ideal untuk hotel pertama di pulau itu, Gare Hotel Venezia, dibeli oleh kumpulan Accor dan dibuka semula sebagai sebahagian daripada koleksi MGallery pada tahun 2013. Ini adalah perjalanan menaiki bot yang tidak dapat dilupakan jauh dari Piazza San Marco dan terusan-terusan yang mengasyikkan di La Serenissima.

1888 Hotel, Sydney, Australia

Hotel butik yang bergaya ini, berjalan kaki singkat dari Darling Harbour dan Pasar Ikan Sydney, mempunyai asal-usul yang sangat sederhana. Bangunan itu, sejak tahun 1888, pernah menjadi kilang bulu - sejarah yang jelas di dinding bata terdedah dan balok Ironbark lama. Dilancarkan semula kepada orang ramai pada tahun lepas, hotel ini mempamerkan penghormatan untuk visi masa lalu dan inovatif untuk masa depan: 1888 mempunyai perabot dan stesen kerja yang diperbuat daripada kayu yang dikitar semula, ditambah dengan iPads dalam bilik yang datang dengan galakan ekspres untuk mendokumentasikan pengalaman anda. Ambil tembakan terbaik pada bingkai tingkap antik, senyum untuk kamera di 'Ruang Selfie' di lobi, atau berangkat ke 'kejiranan' di sekitar kawasan kejiranan 1888. Kemudian pilih antara penapis 'Valencia' dan 'Lo-fi', dan tekan 'Kongsi' - ini adalah hotel Instagram yang mengumumkan diri.

Share:

Halaman Yang Serupa

add