Meneroka Kota, bandar lama Jakarta

Meneroka Kota, bandar lama Jakarta

Walaupun modal Indonesia menjana sebagai pusat perniagaan global, Kota, bandar lama, boleh dikatakan masih menjadi tumpuan pelancong. Akar kolonial Belanda Indonesia dapat diterokai di sini, dan suku sejarah Jakarta memberikan gambaran tentang bagaimana pemandangan kota sebelum pencakar langit bergerak.

Pada tahun 1600-an, Kota menjadi markas Syarikat Hindia Timur Belanda. Malangnya warisan penjajahan ini tidak dipelihara dan ia juga berada di tempat-tempat penjajahan Asia Tenggara yang lain seperti Singapura dan Pulau Pinang, dan terdapat hanya beberapa sisa bangunan menarik kayu yang ditinggalkan hari ini. Namun, Taman Fatahillah (Dataran Fatahillah) dan persekitarannya adalah perayaan sensori untuk pelawat pertama kali ke bandar.

Turunkan lawatan berjalan kaki di jambatan Kota Intan (juga dikenali sebagai Jambatan Chicken Market). Dibina oleh Belanda pada abad ke-17, jambatan kelapa kayu meluas di sepanjang Terusan Kali Besar, dan akan dibesarkan untuk menampung kapal dagang. Jambatan mengulangi yang terakhir seumpamanya, ia tidak lagi dibangkitkan, dan tidak dapat diseberang oleh pejalan kaki - papannya sedang rosak - tetapi ada ceramah tentang projek pengubahsuaian. Buat masa ini, ia patut dilawati untuk menyaksikan sebuah monumen yang jarang berlaku di era kolonial Belanda di bandar ini.

Dari jambatan itu, dengan terusan Kali Besar di sebelah kanan anda, ia hanya berjalan kaki sepuluh minit terus ke arah Taman Fatahillah, walaupun ia melibatkan menyeberangi beberapa jalan yang sibuk - jika anda merasa terintimidasi oleh kawanan kereta dan motosikal yang semakin laju ke arah anda, cari sekumpulan penduduk tempatan dan bersilang dengan mereka. Bangunan-bangunan di sepanjang jalur ini mempunyai rasa yang jelas di Eropah, digabungkan dengan rasa peluh yang pedih. Ketika anda mendekati alun-alun, jalan itu dipenuhi dengan pohon-pohon dan gerobak (gerobak makanan mudah alih) menjual jalur gula-gula yang dibungkus vakum dan siomay bandung - mangkuk ikan kukus yang dihidangkan dengan sos satay kacang dari kereta kayu. Akhirnya anda sampai ke lengkungan besi yang rumit di sebelah kiri yang menandakan pintu masuk ke Taman Fatahillah.

Dataran pusat seluas 1.8 hektar Kota ini selalunya penuh dengan pelancong Indonesia, dan merangkum ciri-ciri yang meriah, ceria dan sedikit menakutkan di Jakarta. Dihiasi dengan payung berjalur berwarna-warni, ia adalah arena perniagaan kira-kira 200 kereta yang menjual semua jenis pelancong dan makanan jalanan. Aroma pelbagai lapisan aroma manis, pedas dan barbeque meresapi kuadrat, dan anda boleh mencicipi hidangan tempatan - dari gado-gado (Salad Indonesia dengan sos kacang) hingga kerak telor (omelette goreng dengan nasi melekit, udang kering, dan kelapa yang dicincang) daripada vendor animasi untuk apa-apa. Pesta makanan diadakan di Taman Fatahillah setiap tahun pada bulan Mac.

Luangkan sedikit masa untuk menerokai jalan-jalan sampingan yang menjauhkan diri dari alun-alun (berhati-hati untuk melihat barang-barang anda ketika menenun di sekeliling orang ramai) untuk melihat lebih banyak peninggalan kolonial yang menghancurkan, dan lihat artis-artis tatoo tempatan bekerja di studio-studio mereka di jalanan yang kasar. Pilihan lain adalah menyewa salah satu daripada banyak basikal yang berwarna-warni untuk disewa - dengan topi liang yang disesuaikan dengan hibrid yang dilemparkan secara percuma untuk melindungi anda dari silau matahari - dan meneroka pada dua roda.

Ia bernilai masuk ke Muzium Wayang (Muzium Wayang) yang kecil untuk memahami betapa pentingnya puppeteering telah bercerita tentang Indonesia selama berabad-abad. Pameran muzium ini terdiri daripada wayang Wayang Banjay abad ke-16 dari Borneo kepada wayang kulit dari pameran TV kanak-kanak tahun 1980-an Unyil yang kelihatan seperti kanak-kanak Cabbage Patch yang cemas. Persembahan percuma dengan boneka kayu tradisional berlaku di teaternya setiap hari Ahad - mereka berada dalam bahasa, tetapi menonton pertunjukan orkestra gamelan hidup adalah pengalaman budaya yang berfaedah. Masuk ke muzium ialah 5,000Rp. Terdapat juga Muzium Sejarah Jakarta di bekas dewan bandar di sebelah selatan dataran, walaupun pamerannya agak jarang.

Mendominasi sebelah utara Taman Fatahillah Cafe Batavia, dinamakan sempena nama penjajah bekas ibu kota. Terletak di bangunan abad ke-19 yang pada mulanya digunakan oleh kerajaan Belanda, ia adalah tempat yang bagus untuk melarikan diri dari panas dan orang-orang yang menonton di Taman Fatahillah. Dapatkan tempat duduk di tingkat atas di Grand Salon yang dibina sepenuhnya dari kayu jati Jawa, dan cuba mocktail Batavia Punch - campuran zingyy nanas dan air limau. Menu ini menawarkan dim sum, kelebihan barat dan tambang Indonesia yang lazat, dengan harga purata 200,000Rp.

Jika anda berminat untuk melihat lebih banyak bangunan kolonial, basikal sewa dari Taman Fatahillah (sekitar 20,000Rp / hr) dan pedal 1.5km ke Sunda Kelapa, pelabuhan bersejarah Jakarta, dan sebab asal mengapa bandar itu merupakan hab perdagangan antarabangsa. Berjalan di antara barisan kapal tradisional Bugis Phinisi Schooner berlabuh di kandang dan perhatikan gerai-gerai pasar ikan yang sibuk, menyerap suasana tempatan. Jika anda mempunyai masa, berkunjung ke Muzium Bahari yang dilindungi turquoise, yang menceritakan sejarah maritim kepulauan Indonesia.

Sebagai alternatif, keluar dari Taman Fatahillah dari sudut tenggara dan terus ke selatan sepanjang jalan utama selama kira-kira 30 saat untuk sampai ke Stesen Kota.Pada asalnya dibina pada abad ke-19, ia telah diubahsuai dan dibuka semula pada tahun 1929 selepas direkabentuk semula oleh arkitek Belanda, yang menciptakan fasad seni deco barat dengan sentuhan lokal yang tidak dapat dipastikan.

Rose Dykins adalah seorang wartawan perjalanan bebas yang didorong oleh rasa ingin tahu dan didorong oleh sejumlah besar kopi hitam. Dia tweet di @rose_dykins

Share:

Halaman Yang Serupa

add